Home Novel Cinta Halyn 2
Halyn 2
Ann Hann
21/9/2019 10:24:11
18,943
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Bab 24

Dia langsung tidak ingin berlengah dan sengaja mengambil kesempatan akibat kekacauan. Kami sekarang dalam perjalanan dengan menaiki pesawat peribadi yang disewa khas dari bekas rakan sepasukannya di Madrid. Merentasi penerbangan selama dua jam lebih sebelum tiba di London, aku dan Kaizil banyak menghabiskan cerita-cerita yang pernah terhenti suatu ketika dulu.

“Aku dah rancangnya sebelum januari lagi, sebelum ayah aku buat keputusan gilanya. Tapi aku terlambat…” wajah Kaizil berubah kesal. “Tapi, Emre, pengurus aku, kau ingat dia lagi?”

“Sudah tentu.”

“Dia dah uruskan semuanya.”

“Uruskan apa?” aku dengan nada risauku yang selalu Kaizil jangkakan terus memintas.

“Jangan risaukan apa-apa, aku ada bersama kau. Emre sedang uruskan semula pendaftaran pernikahan kita di sana.”

“Jadi kau memang dah tetapkan tarikh masa aku tanya tentang hal tu di kafe dulu,” soalku.

Kaizil mengangguk. “Semuanya sudah diuruskan cuma perlukan tandatangan kau saja. Tapi… sebab kau hilang sebelum aku mengesahkan semuanya. Tarikh itu terpaksa ditunda. Aku ingat lagi aku dihubungi pejabat agama untuk siap sedia dan Emre terpaksa maklumkan kepada Imam Al Fateh… pasal… kau,” Kaizil tersengih, menampakkan giginya yang tersusun rata. Tangannya menggaru kening sebelum menyambung cerita. “Kata Emre, pengantin perempuannya dah lari, lucu juga kedengarannya kalau aku ingat semula sebab kau dah ada di depanku sekarang. Tapi masa tu… kalaulah kau tahu, aku rasa macam nak mati, macam aku berharap sangat ada orang tuangkan racun ke dalam tekakku. Aku tak dapat terima hakikat dengan jelas macam mana kau boleh lari.”

 “Aku minta maaf.” Suaraku sayu dan juga kesal.

“Kau tak salah."


Bagaimanapun, aku tetap terharu dengan sikap prihatinnya setelah dia menyedari ada sesuatu yang mencurigakan dalam perpisahan kami. Kaizil memang pakar dalam kerja-kerja menjejakku. Mungkin dia berguru dengan Errington.

“Macam mana dengan umi? Kau tak rasa bersalah buat semua ni tanpa pengetahuannya?” Sudah tentu aku akan memikirkan semua orang yang terpenting dalam urusan kami berdua hari ini.

Kaizil menggeleng. “Umi gembira, dia terima semua keputusanku. Dia tahu apa ertinya hidup bahagia. Tapi dia tak boleh datang, dia kurang sihat, kakinya ada masalah sikit, dia susah nak jalan jauh. Nanti lepas semuanya selesai, kita buat majlis rasmi. Kita akan jumpa umi. Dia tahu apa yang aku lakukan dan serahkan semuanya pada aku. Umi bukan macam Encik Aart, umi lebih suka hidup sederhana, dia tak sefahaman dengan cara kehidupan ayahku yang jadi punca perpisahan mereka masa aku remaja dulu. Dia, sekarang hidup gembira dengan pasangan pilihannya seorang lelaki dari Turki.”

“Aku teringin jumpa umi,” walaupun hatiku masih berdebar. Sebut pasal umi Kaizil aku tiba-tiba teringatkan Hensen. Apa pula penerimaan Hensen nanti? Mesti dia marah. Ya, tentu dia marah, tetapi aku akan jelaskan semuanya bila berhadapan dengan Hensen nanti. “Aku risaukan Hensen…” detusku, nada bimbang itu meluncur perlahan dari mulutku yang dapat Kaizil dengar.

“Dia masih marahkan aku?”

Cepat-cepat aku mengangguk sebelum menjawab. “Boleh tak kita rahsiakan dulu hal ni dari dia, aku tak tahu macam mana nak beritahu dia. Kalau ikutkan Hensen, dia tak mahu aku pulang ke London lagi.”

“Dia pernah baca gosip-gosip pasal kita masa di London?”

“Tak.”

Kaizil menghembus nafas lega.

“Kalau dia tahu pun, sebab aku yang ceritakan. Sekarang dia sibuk kerja, dia tak ada masa nak baca berita orang.” Tiba-tiba aku rasa bersyukur sebab Hensen lebih suka tengok baseball dan menghafal skrip dramanya setiap malam.

“Aku sanggup hadapi apa saja Halyn, demi kau, kena tumbuk oleh Hensen sekali lagi pun aku sanggup!” kata Kaizil sambil menggaru kepalanya dengan dahi berkerut lucu.

Aku teringin hendak ketawa bagaimanapun rasa berdebarku lebih kuat dan kembali menggentarkan perasaan sebaik diberitahu pesawat hendak mendarat di lapangan terbang Heathtrow. Pesawat peribadi itu sangat menyelesakan sepanjang perjalanan, entah berapa banyak wang yang Kaizil belanjakan untuk perjalanan itu. 

“Sedia?” tanya Kaizil ketika pesawat itu betul-betul mendarat ke landasan.

“Ya,” sahutku yakin.

Aku hanya mengenakan dress bercorak bunga dan daun dengan memakai jaket rekaan Charles & Keith ketika masuk ke balai ketibaan lapangan terbang Heathrow, London. Kaizil memegang tanganku sepanjang kami melangkah. Buat kesekian kalinya aku menghirup lagi udara London pada pagi di musim panas. 

Tetapi sebagaimana New York menerimaku secara terbuka, lebih tenang, lebih senyap. Hakikatnya di London tidak begitu. Setelah beberapa bulan hidup bebas di New York,  London tidak mengizinkan aku untuk bebas lagi. Sejurus berjalan berpegangan dengan Kaizil keluar dari kawasan ketibaan, awal-awal lagi aku dikejutkan dengan serbuan wartawan dan paparazi yang sibuk mengambil gambar kami berdua. Mujur sahaja pengurus Kaizil yang menyambut ketibaan kami pantas menghalang mereka dari mendekat.


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Ann Hann