Home Novel Cinta SORRY, AKU BUKAN DIA!
SORRY, AKU BUKAN DIA!
16/6/2014 13:18:23
28,603
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Bab 8

MATAHARI pagi mula terik cahayanya. Hazry sudah setia memegangkan payung buat Hani Mariya. Sudah masuk minggu kedua. Seperti biasa, Hani Mariya membisu. Hanya ralit mencalit sedikit demi sedikit cat minyak pada kanvas lukisannya.

Hazry juga khusyuk memerhatikan. Terkadang matanya memandang pada lukisan. Terkadang pada peralatan lukisan Hani Mariya yang macam-macam. Dalam sesaat tanpa terduga, leher jinjang Hani Mariya juga diterjah dek mata si Hazry yang makin teruk penyakit degilnya.

Terkenang dia ceramah agama seorang ustaz di surau berdekatan rumah sewanya. Memandang aurat orang bukan muhrim buat kali pertama itu ibarat ‘rezeki’. Tapi jika kali kedua dan seterusnya itu dosa. Dalam hal dia, bagaimana? Hani Mariya hanya berjarak tiga kaki darinya. Bukan sahaja leher jinjangnya, telinga yang comel, anak rambut yang halus serta tahi lalat di pangkal leher sebelah belakang juga kerap terbayang di mata anak muda ini. Parah! Dia memang kena cari isteri.

“Ya ALLAH!” keluh Hazry perlahan. ‘Mencabar jiwa betul…’ jerit hati lelakinya.

“Kalau panas, awak masuk! Saya tak pernah suruh awak payungkan saya.” Keras suara Hani Mariya. Itulah 11 buah butir pertama yang keluar daripada mulut wanita itu setelah sekian lama.

“Maaf, puan. Saya...”

Belum sempat Hazry habis berkata-kata, Hani Mariya menoleh. “Sejak minggu lepas, dah beratus kali saya dengar perkataan maaf daripada mulut awak. Murah betul. Sepuluh sen dapat dua!” tegurnya lebih keras lagi.

Hazry terdiam. Betullah, dia mengaku. Serius! Hatinya kurang senang bila Hani Mariya bersikap beku. Katakan sahaja apa salahnya yang sebenar. Tidaklah dia menebak-nebak dan penat berperang dengan diri untuk elak bersalah sangka.

‘Ah! Siapalah kau, Hazry?’ Akalnya mula menyoal. ‘Ikut sahaja perintahnya. Dia bos, kau pekerja.’ Itu buat Hazry bertenang. Payung tetap dipegang erat-erat. Itu amanah Haji Umar padanya.

Hani Mariya memandang lukisannya semula. Dengan berus di tangan, dia mengambil warna kuning dari papan pencampur warna lalu dicalit-calitkan secara semberono di atas kanvasnya. Keras gerakan tangan itu buat Hazry tahu, diam adalah tindakan yang terbaik biarpun mungkin sampai bila-bila.


SEBAIK Jasni mengambil alih tugasnya, Hazry terus memandu pulang ke Kinrara Heights. Haji Umar mahu ke pejabat. Ada mesyuarat penting katanya.

“Hani okey tadi?” soal Haji Umar pada Hazry yang tenang memandu. Dia kelihatan kemas dengan kot dan tali leher. Terserlah gaya korporat bagi lelaki yang lebih kerap berkopiah kini.

“Err… nampaknya macam okey, tuan haji,” lapor Hazry tenang.

“Nampak macam okey?” soal Haji Umar pelik.

“Err… Puan HM… err… sangat jarang bercakap dengan saya. Saya cuma nampak keadaan luaran dia aje,” beritahu Hazry sedikit serba salah.

“Pelik!” sahut Haji Umar.

Hazry hanya diam.

“Setahu saya, dia agak rapat dengan Jehan, Jasni dan Haji Zaini. Cuma, dengan famili dia aje yang dia err… jual mahal sikit,” ucap Haji Umar perlahan.

Hazry tetap diam. ‘Anak tuan haji asyik menjeling saya, hempas barang pada saya atau buat-buat tak nampak saya sejak hari pertama saya masuk kerja. Saya mungkin ada tersalah kata. Saya dah minta maaf. Tapi, sampai sekarang, anak tuan haji belum memaafkan saya,’ bisik hatinya.

“Err… dia masih melukis lagi?” soal Haji Umar lagi.

Hazry mengangguk.

Haji Umar tersenyum. “Awak bertenang ajelah, Hazry. Selagi dia tak lari daripada saya, saya anggap dia selesa dengan awak. Layankan aje…”

“Baik, tuan haji,” jawab Hazry.

“Err… sebelum saya lupa, minggu depan, saya ada buat makan-makan untuk anak dan menantu. Itu majlis bulanan. Awak pun jemput datang ya. Saya panggil ustaz untuk beri satu jam tazkirah. Pembantu saya yang lain pun saya jemput.”

“Insya-ALLAH, tuan haji…” janji Hazry.


SEBAIK menurunkan Haji Umar di hadapan pejabatnya, Hazry terus berlalu. SMS dari Jehan memaklumkan yang Hani Mariya ingin ke Bagan Lalang.

‘Ah! Bagan Lalang lagi. Panas-panas begini dia mahu ke Bagan Lalang? Nak jadi ikan kering agaknya?’ soal Hazry di dalam hati. Satu SMS segera dihantar kepada Jehan.

Piknik?

Balasan dari Jehan buat Hazry menjungkitkan kening.

No! Painting…

Seperti yang dibayangkan, Hani Mariya leka melukis di bawah pokok. Namun, teriknya mentari tetap menembusi celah dedaun pokok yang tidak begitu merimbun. Atas dasar tanggungjawab, Hazry berdiri lagi di belakang wanita itu dengan payung yang digenggam erat.

‘Nasib! Nasib!’ bisik hati Hazry.

Jika Hani Mariya selesa diteduhkan, Hazry pula kerengsaan kerana kepanasan. Teriknya mentari ke tubuh, tidak dihadang dengan apa-apa. Sudahlah baju seragamnya berwarna serba hitam.

Tepat jam 4.00 petang, Hazry mula gelisah. Hani Mariya nampaknya terlalu leka melukis. Bagaimana dengan agenda biasanya? Bukankah sepatutnya dia perlu ke Sekolah Rendah Seri Mutiara? Berat mulutnya untuk bertanya. Bimbang Hani Mariya bertambah marah. Puas bersoal jawab sendirian, dia membuka mulut. Itu pun setelah setengah jam berlalu.

“Puan HM... Maafkan saya.”

Hani Mariya menoleh dengan wajah serius. ‘Maaf lagi,’ getus hatinya.

“Kita tak perlu ambil… err… Hana Maisarah balik dari sekolah ke?”

“Ya ALLAH!” jerit Hani Mariya. Jam di tangan dilihat sekilas. “Kenapa awak tak ingatkan saya?”

Terkebil-kebil Hazry. Dia pula yang dipersalahkan. Cakap salah, tak cakap salah! Namun, tangannya pantas membantu Hani Mariya mengemas peralatan lukisan.


SEPANJANG pemanduan dari Bagan Lalang hingga ke USJ, Hani Mariya bagai ibu kucing kehilangan anak. Cikgu Syarifah dihubungi beberapa kali. Bersungguh dia memohon jasa baik guru itu untuk menemankan Hana Maisarah hingga dia sampai di sekolah.

Sorry! Sorry!” ucap Hani Mariya sebaik dia bertemu Cikgu Syarifah. “Saya di Bagan Lalang tadi. Leka dengan kerja sampai tak tengok jam.”

Cikgu Syarifah hanya tersenyum simpati lalu menyerahkan beg sekolah Hana Maisarah.

“Hana, mummy minta maaf ya…” ucap Hani Mariya sambil memeluk anaknya. Syahdu wajah Hani Mariya melihat Hana Maisarah yang bermuram. Dia tahu anaknya merajuk.

“Mummy piknik ya?”

Pantas Hani Mariya menggeleng. “No! No! No, sayang. Mummy melukis. Mummy ke sana untuk ubah angin. Asyik duduk di galeri, mummy cepat penat…”

Bila mereka sudah berada di dalam kereta, Hani Mariya terasa tangannya disentuh Hana Maisarah. Dia menoleh memandang si anak.

“Beritahudriver mummy, lain kali dia tak boleh bawa mummy ke Bagan Lalang kalau Hana tak ada…”

Terdiam Hani Mariya mendengar bisikan manja dari bibir anaknya. Wajah Hana Maisarah yang mengharap, buat dia serba salah. Sudahlah dia sengaja menutup mulutnya rapat-rapat pada Hazry. Kini anaknya pula meminta dia menjadi posmen, sebagaimana dia menyuruh Jehan, Jasni, Mak Som atau Bibik Susanti sebelum ini.

“Mummy,please beritahudriver sekarang…”

Hani Mariya menarik nafas dalam-dalam sebaik mendengar bisikan Hana Maisarah yang sedikit menggesa. “Err… Hazry,” panggilnya.

Hazry menyahut, “Ya, puan.”

“Anak saya pesan, awak tak boleh bawa saya ke Bagan Lalang kalau dia tak ikut sama.” Perlahan suara Hani Mariya menyampaikan amanat si anak gadis sunti.

“Baik, Puan HM! Baiklah, Cik HM!”

Terbatuk Hani Mariya mendengar namanya dan nama anaknya disebut sebegitu sekali. Tiba-tiba Hazry menghulurkan sebiji gula-gula KISS ME.

“Untuk apa?” soal Hani Mariya.

“Melegakan tekak, Puan HM,” jawab Hazry tenang. Ada sedikit senyuman tergaris di bibirnya. Melihat Hani Mariya teragak-agak untuk mengambil pemberian itu, Hazry menyambung. “Jangan risau, puan. Gula-gula murah aje. Sepuluh sen, dapat dua…”

Terbuntang mata Hani Mariya mendengarnya.


LEWAT malam itu, Hani Mariya berdiri di tepi tingkap bilik tidurnya. Dari situ, dia memerhatikan hujan renyai yang turun membasahi bumi. Rintik air yang ternampak dek mata dari cahaya lampu di tembok pagar buat dia terasa sunyi.

Sebaik berpaling, dia boleh nampak Hans Muneef yang sedang pulas lena di katil. Bunyi nafas Hans Muneef memenuhi ruang ingatannya.

“Hmm… Sepuluh sen dapat dua…”

Terkejut Hani Mariya sebaik terdengar suara Hazry memecah kesunyian. Dipandang bilik tidurnya yang suram. Hazry tiada. Hanya ada satu nada bunyi yang menemaninya. ‘Beep! Beep! Beep!’


Novel SORRY, AKU BUKAN DIA! berada di pasaran pada Ogos 2014.


Saat Pena di Genggaman...

Iza Safiya


Previous: Bab 7
Next: Bab 9

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.