Home Novel Umum Penyamar
Penyamar
Szaza Zaiman
13/2/2016 19:27:12
8,784
Kategori: Novel
Genre: Umum
Senarai Bab
Bab 11

Hari pertama pengambaran peserta-peserta mula diperkenalkan. Aku belajar menyesuaikan diri dengan suasana baru. Sebelum ini kebanyakan penyamaran aku berada dikalangan orang-orang miskin dan sederhana, kali ini sedikit berbeza.

Farisha, seorang peserta yang bekerja sebagai setiausaha. Dia anak seorang Tan Sri. Aku pun tak menyangka, anak seorang Tan Sri akan turut serta dalam rancangan ini. Dikalangan kami dia yang paling anggun dan bergaya. Sudah pastinya sebagai seorang setiausaha di syarikat besar, pakaiannya up to date dengan fesyen terkini.

Fatin Nabila seorang guru yang berkelulusan tinggi, mengajar di salah sebuah sekolah menengah di Kuala Lumpur. Dia anak seorang Dato. Dengar kata, dia guru Bahasa Inggeris. Tak hairanlah kalau dia fasih berbahasa Inggeris. Okey, dia sedikit tegas pada pandanganku. Wajahnya manis namun payah nak senyum. Sejak bertemu dengannya, aku belum berkesempatan lagi melihat bibirnya mengukirkan senyuman. Mahal sangat agaknya senyuman dia?

Peserta ketiga, pendiam orangnya. Masih belajar di KUIS, Kolej Universiti Islam Selangor dan dia memakai tudung labuh semestinya. Setakat ini aku dan dia hanya berbalas pandang. Aku terperasan sejak kami bertemu, dia akan menjawab setiap pertanyaan pengarah ataupun penerbit, hatta jurusolek hanya dengan beberapa patah perkataan. Sepuluh perkataan diutarakan adakalanya hanya dibalas dengan anggukan dan gelengan.

Dan peserta terakhir, Zahratul Aishah. Hanya seorang pembantu rumah, yang datang bekerja di Kuala Lumpur untuk mencari rezeki membantu keluarga di kampung. Alamatnya, adalah rumah mak Esah dan Pak Mail tapi sebarang surat menyurat hendaklah dihantar ke rumah Dato Khuzairi.

‘’Aishah!’’ aku berpusing kalut bila mendengar nama aku dilaung.

‘’Saya rasa pakaian awak ni tak sesuailah untuk pengambaran kita. Awak tak ada baju yang okey sikit ke?’’ tuan Pengarah sudah mula mempersoalkan pakaian yang aku pakai. Bila nak menyamar sebagai orang gaji, pakaian yang aku bawa kebanyakannya baju kurung kain kapas, T.shirt lengan panjang, seluar treck dan tudung labuh dengan niqab. Aku dah buat research dah dalam internet. Kalau aku bawa baju yang glamour nanti, siapa pula yang akan percaya, aku ni hanya orang gaji?

‘’Saya mana mampu nak beli pakaian yang mahal-mahal tuan. Saya rasa pakaian saya ni tak bersalah pun tuan. Duit dalam dompet saya yang bermasalah, lagi pun tuan kena faham, saya ni mana mampu nak beli baju cantik-cantik. Kalau tuan tak setuju dengan apa yang saya pakai, saya boleh tarik diri sekarang juga.’’ Aku memulakan serangan psikologi sebab aku pun macam terdesak nak lari dari dunia selebriti di depan kamera ni. Pada mulanya memang sekadar nak cari pengalaman tapi, bila difikirkan balik, dunia di depan kamera memang tak sesuai dengan jiwa aku walaupun dulu, aku pernah menyamar sebagai model. Itu pun model gantian saja.

‘’Kami nak buat show realiti tv tau. Awak pernah tak tengok rancangan realiti tv berpakaian macam awak ni?’’ garang dan serius sekali suara tuan pengarah.

‘’Minta maaflah tuan. Saya tak minat rancangan realiti tv. Saya terima tawaran untuk masuk rancangan ni pun sebab encik Amirul yang cadangkan. Lagi pun, encik Amirul cakap, encik Zafril tu kawan dia. Sebab tu saya setuju.’’ Sengaja aku menjual nama Along. Wajah aku memang sengaja aku kawal supaya nampak real. Bukan aku yang bersalah.

‘’Zafril!’’ tuan pengarah melaung encik Zafril pula sambil mengamit dia supaya datang. Aku tayang riak wajah tak bersalah sambil membelek jari-jemari sendiri.

‘’Macam mana ni? Peserta ni kata, hanya pakaian ini saja yang dia ada. Nak teruskan ke?’’ sebaik saja encik Zafril sampai di depan kami, tuan pengarah terus mengajukan soalan kepadanya.

‘’Teruskanlah. Pakaian tak penting. Yang penting reputasi dan persembahan yang bakal ditunjukkan. Saya tak nak tengok pakaian ataupun wajah yang cantik. Saya cuma mencari seorang wanita yang mempunyai kekuatan jiwa dan iman. Hati yang bersih, jujur dan ikhlas.’’ Aku cuba mencuri dengar kata-kata encik Zafril dan mencerna kata-katanya. Apa maksud dia sebenarnya?

‘’Aishah, hari ini pengambaran awak di dalam rumah dulu. Esok baru awak akan buat pengambaran di luar. Peserta lain semua akan sibuk dengan urusan harian mereka dan awak akan take over semua kerja rumah. Awak faham tak?’’ aku angguk dan geleng serentak.

‘’Awak faham tak?’’ encik Zafril mengulang soalannya. Aku angguk dan geleng lagi.

‘’Awak tak bisukan? Boleh tak awak bagitau saya, apa yang awak faham dan apa yang awak tak faham?’’ aku terus disoal.

‘’Saya faham bahasa melayu saja encik. Bahasa inggeris saya tak faham langsung. Dulu saya sekolah takat darjah enam saja, tu pun BI saya selalu masuk gaung. Kalau encik cakap melayu, In Sha Allah saya akan faham. Tapi kalau cakap BI memang saya tak faham.’’ Nak sangat aku cakapkan? Sekali aku cakap street to the point, non stop. Faham ke tak encik Zafril? Aku membebel di dalam hati.

‘’Oh, okey.’’ Dia berkata sambil kepalanya dianggukkan berkali-kali. Aku perhatikan tuan pengarah sudah tersenyum dan sesaat kemudian dia sudah tergelak.

‘’She funny.’’ Tuan pengarah berkata sambil terus tergelak. Ya ke? Apa yang lucu sangat tu? Sebab aku cakap senafas saja tadi, jadi aku nampak macam buat lawak ke?

‘’Yupp..she different and I like her.’’ Hah? Suka aku? Apakah ini? Aku sudah membebel lagi di dalam hati mendengar respon daripada encik Zafril sedangkan riak wajah aku sengaja aku bekukan sambil terus bermain dengan jari jemari. Macam orang sedang mengelabah pun ada reaksi aku ketika ini.


PENGAMBARAN pun bermula dan aku melakukan tugas-tugas di dalam rumah dengan perasaan berdebar-debar. Nama saja orang gaji tapi kekok sangat aku buat kerja rumah. Serius, sebelum ini kebanyakan kerja-kerja rumah pembantu rumah yang lakukan. Kerja aku hanya keluar meronda sambil cari ilham dan selebihnya berada di depan skrin komputer sambil berimaginasi. Masak pun ala kadar saja. Taklah sedap sangat. Bolehlah kalau nak makan tu, asalkan tak hangit dan tak mentah.

Pekerjaan mengemas rumah mengambil masa beberapa jam sebab tuan pengarah banyak sangat merungut. Itu tak kena, ini tak kena. Dahlah aku mengelabah nak buat kerja di depan kamera dan kru-kru pengambaran yang terlalu ramai ni.

‘’Saya tak percayalah, awak ni orang gaji. Hulur tangan saya nak chek. Betul ke awak ni orang gaji? Anis! Mari sini. Awak try pegang tangan dia tengok. Buat kerja slow, tak macam orang gaji langsung.’’ Aku sudah mula berpeluh mendengar omelan tuan pengarah. Wanita yang bernama Anis yang merupakan salah seorang kru pengambaran datang kepadaku dan memegang tanganku. Kantoi!

‘’Wow! Lembut lagi tangan dia dari tangan saya ni bos.’’ Aku sudah berwajah pucat mendengar kata-kata Anis. Bibir cuba untuk tersenyum namun ternyata begitu hambar dan dingin. Sebab aku pun sudah berpeluh dingin.

‘’Awak guna krim tangan jenama apa Aishah?’’ encik Zafril pula bertanya. Wajah dia memang serius sangat ketika dia bertanya begitu. Aku sudah mula cuak, takut rahsia aku terbongkar.

‘’Entah! Datin Maimunah yang belikan. Katanya ambil di butik cik Humaira.’’ Kali ini aku jual pula nama emak aku dan nama Alang. Kebetulan Alang memang buka butik dan dia selalu hadiahkan aku alat-alat solek dari butiknya. Sabun mandian, lulur badan dan krim badan dan tangan semua tu selalu sangat aku dapat percuma. Orang dah beri, takkan aku nak tolak pula? Itulah untungnya kalau ada adik beradik yang buka butik.

‘’What do you think Zafril? Are you sure she’s maid?’’ aku semakin mengelabah mendengar kata-kata tuan pengarah. Habislah aku kali ni. Inilah natijahnya kalau suka buat kerja bodoh ni. Kalau menyamar di kampung tu bolehlah aku lepas diri. Bila di depan orang-orang besar ni bukan senang tau. Tak kena gaya, semua pasal aku mereka akan siasat sampai ke akar umbi. Aku bermain dengan jari-jemari aku sambil menundukkan wajah. Tak berani aku nak panggung kepala dan melihat berpasang mata yang sedang menonton gelagat aku ketika ini. Rasa bersalah terus menderu masuk ke dalam minda dan hatiku.

‘’Well, actually I’m not sure. But, I trust my friend. She is my friend maid. You know Amirul Dato Khuzairi?’’ aku masih mendengar perbualan antara tuan pengarah dan encik Zafril. Ketika ini hati aku sudah berada di dalam bilik aku dan sudah menangis semahu-mahunya. Serius, aku menyesal datang ke sini dan berada dalam situasi ini. Aku macam tak sanggup lagi nak meneruskan penyamaran ini.

‘’I have no idea. Kita teruskanlah. Aishah, dah sampai masa untuk awak menunjukkan skil dalam masak- memasak pula. Rasanya pembantu kita dah beli barang-barang masakan dah tadi. Mana Syikin?’’ tuan pengarah berkata sambil memerhati sekeliling. Lutut aku terus mengigil. Tadi, aku ingatkan aku hanya akan ditinggalkan dengan seorang jurukamera saja untuk merakam setiap kerja-kerja aku. Ternyata telahan aku salah sama sekali. Di sini termasuk kru-kru, tuan pengarah dan encik Zafril, jumlahnya mungkin antara 15 atau menjangkau 20 orang. Maunya aku tak ketar lutut.

‘’Dah siap dah bos. Saya dah letak atas meja di dapur. Resepi ala-ala western food.’’ Aku sudah terbuntang mata. Western food? Gila ke apa? Aku ni baru datang dari kampung, takkan nak suruh masak western food? Tak masuk akal langsung!

‘’Tuan pengarah! Westen fud tu apa?’’ aku mengangkat tangan dan bertanya dengan beraninya. Buat-buat tak tahu, padahal, aku pernah belajar masak sebelum ni, Cuma kurang yakin saja nak masak di depan kamera.

‘’Saya cuma pandai masak yang ringkas-ringkas saja. Macam kari, masak merah, ikan goreng, ikan bakar, masak lemak.’’ Aku menyambung kata-kataku dan dapat aku lihat semua kru-kru sudah melebarkan senyuman dengan kenyataan aku. Ada yang sudah ketawa sambil mencebikkan bibir.

‘’ Zafril, kau sajalah buat keputusan.’’ Nampaknya tuan pengarah sudah mengaku kalah. Encik Zafril pun nampak macam tertekan saja. Itulah pasal, yang beli barang masakan untuk memasak western food tu apasal? Aku bukannya chef. Kalau chef tu lainlah, semua masakan dia boleh masak.

‘’Tak apalah, jom kita ke dapur. Saya akan ajar awak memasak, lepas tu masa nak buat rakaman nanti, awak lakukan sendiri. Jom, kita pergi dapur. Tak payah rakam lagi atau..’’ tiba-tiba encik Zafril petik jarinya. Wajah dia nampak ceria dan berseri.

‘’Kita berlakon sikit. Aishah, awak dah bersedia? Mana tahu, rating tinggi nanti bila hero masuk dapur dan mengajar peserta memasak western food stail.’’ Encik Zafril berkata sambil ketawa. Aku sudah mencebik di dalam hati.

Semua kru yang berkenaan, termasuk aku, encik Zafril dan tuan pengarah berjalan menuju ke ruang dapur. Encik Zafril sudah membelek barang-barang masakan. Aku hanya mengintai di sebelahnya dan aku dapat meneka apa masakan yang bakal kami masak.

‘’Hari ini saya akan ajar awak masak spagetti bolognese dan chicken chop. Boleh tak Aishah?’’ dia tanya aku dan semestinya aku sudah mengeleng laju.

‘’Boleh tolong terjemah dalam bahasa melayu tak encik Zafril nama masakan tu? Macam mana nak masak, kalau nama masakan pun saya tak faham?’’ respon aku terhadap pertanyaan encik Zafril membuatkan kru-kru yang ada bersama kami sudah menghamburkan tawa. Aku tayang wajah kering lagi.

‘’Awak ni…’’ encik Zafril mungkin sudah teramat bingung sekarang ni. Bersabarlah encik Zafril. Kalau tak sabar, bubarkan saja nama aku sebagai peserta atau singkirkan saja aku seperti yang telah dijanjikan. Aku berbisik di dalam hati sambil ketawa jahat. Di dalam hati saja tau.

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.