Daftar   |      Log Masuk   |   Lupa Kata Laluan
Home Cerpen Keluarga Menanti Fajar
Menanti Fajar
Amatara
26/12/2018 15:40:01
1,146
Kategori: Cerpen
Genre: Keluarga

                                              MENANTI FAJAR

                                                      Oleh

                                                   Amatara

 

Sudah beberapa hari Maimun terlentang di atas tikarmengkuang di tengah rumah. Semua kerja di kebun dan di rumah, Malik yangmembuatnya. Maimun kencing dan berak pun, Malik juga yang membasuhnya.  Benjol di kepala Maimun sudah surut.  Badan Maimun masih lagi terasa sakitnya. Malikjugalah yang menyuap makan dan minum Maimun. Kalau tidak disuap, maka tidakmakanlah Maimun. Kalau tidak diberi minum, maka tidak minumlah Maimun.Semuanya, Malik yang lakukan.

“Jangan risaukan saya, abang. Sakit ni sikit saja,” ujarMaimun dengan suara yang terketar-ketar menahan sakit. Malik pun beredar denganmenjeling ke arah Maimun. Malik duduk bersandar pada dinding ruang berandarumahnya.  Wajah Maimun bermain-main diingatannya.  Maimun sama sahaja dengansejumlah isteri orang di kampungnya yang enggan menerima hakikat bahawa merekasakit dan tidak berdaya.

Malik diam sahaja tetapi dia memang tidak pernahmendengar Maimun mengadu penat walaupun banyak kerja rumah yang terpaksaditanggungnya. Malik juga amat faham, cinta Maimun terhadapnya seluas lautanPasifik. Tidak pernah berubah walaupun dilanda taufan yang bergelora. Malik fahambenar dengan perangai Maimun. Dari beranda tempat Malik bersandar, dia dapat melihatbagaimana susahnya Maimun mengerahkan seluruh anggotanya untuk bangun. Maimunberusaha sedaya upaya untuk berdiri sambil berpaut di kayu jendela rumahnya.Melihatkan keadaan itu, berlinangan air mata Malik. Tidak sanggup untukdirinya, meninggalkan Maimun keseorangan ketika dalam kesusahan seperti ini.

Malik bangun dan turun ke tanah. Berjalan hingga kereban ayam yang terletak di belakang rumahnya. Dia melihat gelagat ayamnya yangmengais-ngais tanah mencari makanan. Ibu ayam pula sedang sibuk mengajaranak-anaknya mencari makanan dengan mengais tanah. Kesibukan ayam-ayamnya itumembuatkan Malik leka memandangnya dan tidak sedar hari telah menjelang senja.Malik terkejut daripada lamunannya apabila terasa gigitan nyamuk hinggap dibetisnya. Malik cepat-cepat ke perigi dan membersihkan diri serta mengambilwuduk. Selesai sahaja pekerjaannya, Malik cepat-cepat melangkah menuju ke perutrumah dan bersolat.

Selesai sahaja bersolat, Malik duduk di atas sejadah danberdoa lama-lama di dalam hatinya. “Ya Allah, kau tabahkanlah hati ku ini untukmenghadapi segala rintangan yang ada di depan ku ini. Aku pasrah dengan segalaujian yang kau berikan kepada disiku sekeluarga. Sekiranya, aku tidak dapatmenjadi seorang suami yang baik terhadap isteriku, aku pasrah tetapi kauberikanlah kekuatan dan kesihatan kepada Maimun seperti mana yang terdahulu. YaAllah, kepada engkaulah aku berserah dan kepada engkaulah aku memohonperlindungan. Ya Allah, aku reda dengan segala pemberian-Mu dan aku berserahkepada-Mu Ya Allah.Amin, amin Ya Rabul Alamin”. Getus hati Malik dengan nadameratap. Malik menarik sejadah dan disidainya di kayu tingkap. Matanya mencariMaimun, tetapi tidak ada. Matanya liar mencari Maimun. “Mun! Mun!”. Jerit Malikdengan kuat. Maimun tidak menjawab. Malik menjadi kalut. Dia mencari Maimun didalam bilik. Lega hatinya apabila dia melihat Maimun sedang tidur di atas katil.Dipandangnya tangan Maimun yang berbalut. “Kasihan Maimun”. Kata hati kecilnya.

Malik melangkah menuju ke dapur. Tangannya cepatmencapai kuali yang tergantung di dada dinding. Dia mahu menggoreng telur untukmakan malam. Dia mahu menumbuk sambal belacan Pulau Aman malam ini. Biar tidaksesedap mana, dia mesti lakukannya untuk mengisi perut mereka berdua malam ini.Kucing-kucingnya, Balok dan Tompok hanya membatu di bawah kerusi makan. Merekaseperti mengetahui penderitaan tuannya. Malik menyalakan api dengan hati-hati.Ketika kuali panas dengan percikan minyak, dia terdengar namanya dipanggilorang. Dia mengamati suara itu. Ternyata, suara itu datangnya dari arah luardan bukannya suara Maimun.

“Malik! O………..Malik!. suara itu terus memanggil-manggilnama Malik. Malik menguiskan api di bawah kuali. Dia tidak jadi menggorengtelur. Dari bawah kuali itu, kelihatan bara-bara api yang kecil dan asap naikberkepul-kepul di udara. Malik naik ke perut rumah dan membuka jendela. Diamelihat Husni, Pak Saad dan Mak Milah sedang berada di tanah di tepi berandarumahnya. Malik hanya tersenyum kelat.

“La, ingatkan siapa tadi. Naiklah pintu tak berkunci”.Sapa Malik dengan muka yang sedikit ceria. “La, buat apa tadi? Puas akupanggil, ingatkan tak ada di rumah”. Pak Saad mencelah seraya matanya memandangdi sekeliling rumah Malik. “Mana Kak Mun, abang Malik?”Tanya Mak Milah dengancepat. “Ada di dalam, pergilah kau jenguk dia, tadi dia tidur”. Kata Malikdengan menjeling ke arah bilik tidur. Mak Milah dan Husni cepat-cepat melangkahmenuju ke bilik tidur. “Kau buat apa tadi?”Tanya Pak Saad ingin tahu.Rupa-rupanya, Pak Saad mahukan lagi jawapan yang tidak dijawab oleh Malik.Malik hanya memandang ke arah luar dengan pandangan yang kosong.

“Nak goreng telur, buat makan malam nanti”. Kata Malikdengan ikhlas. Pak Saad hanya menggeleng-gelengkan kepala sahaja. Diamenghulurkan bekas berisi lauk yang diletakkannya dalam mangkuk tingkat. “Niha, Milah dah masakkan untuk kau dan Mun. Mulai hari ini, tak payahlah kaumemasak lagi. Aku sedia menghantar lauk untuk kau berdua”. Kata Pak Saad denganmembuka mangkuk tingkat itu. Malik terasa hiba. Air matanya mulai bertakung dikolam matanya. “Terima kasih Saad”. Kata Malik sambil mengesat matanya. “Ala,sikit saja”. Kata Pak Saad sambil menepuk-nepuk bahu rakannya itu.

Sementara Maimun yang terbaring di atas katil membukamatanya apabila Mak Milah memanggil-manggil namanya. Husni yang berada dihujungkatil hanya memicit-micit kaki Maimun dengan kedua-dua belah tangannya. Diaberharap agar Maimun segera sembuh dan bangun kembali menjalani kehidupanseperti biasa. Maimun memandang muka Mak Milah seperti meminta simpati. “KakMun, bangun, mari kita makan. Saya ada bawakan bubur nasi untuk Kak Mun. Makansikit ye Kak Mun. Kesiankan Abang Malik, dah beberapa hari makan pun takmenentu”. Mak Milah memujuk Maimun dengan suara yang sayu. Maimun berasa amat sedihdengan kata-kata Mak Milah. Dicubanya menggangkat kepalanya untuk bersandar ditepi kepala katil. Mak Milah membantu Maimun dengan menggalaskan bantal dibelakang Mun untuk bersandar. Husni masih lagi leka memicit-micit kaki Maimun.

“Terima kasih Milah, aku ni susahkan kau sekeluargasahaja. ”Maimun menjawab sambil memegang tangan Milah. Milah hanyamenggeleng-gelengkan kepala dan terus memeluk Maimun. “jangan cakap macam tukak, kitakan dah macam saudara, susah senang kita bersama. Ini saja yangtermampu saya tolong akak. Hari ini mungkin hari akak, entah esok hari sayapula, siapa tahu”. Mak Milah seakan-akan memberikan semangat kepada Maimun.Maimun hanya memerhatikan Husni yang memicit kakinya. Dia teringat anaktunggalnya yang tinggal di Kuala Lumpur. Sudah lebih sepuluh tahun dia tidakmendengar khabar berita daripada anak tunggalnya itu. Hati Maimun sepertiditikam-tikam dengan pisau belati. Walau tidak kelihatan lukanya tetapisakitnya hanya Tuhan sahaja yang tahu. Anak yang dibesarkan dengan penuh kasihsayang tidak lagi ambil pusing tentang keadaannya dengan suaminya. Hatinyahancur luluh mengenangkan nasibnya. Namun sebagai seorang ibu, dia tetapmendoakan yang terbaik untuk anaknya itu.  “Milah, tolong papah aku ke depan, aku nakmakan bersama-sama dengan Abang Malik. Maimun meminta Mak Milah membantunya.Mak Milah berpaling ke arah Husni. Matanya seperti memberikan isyarat kepadaHusni untuk memapah Maimun ke depan. Mereka dua beranak memimpin Maimun hinggake tengah rumah. Malik dan Pak Saad terkejut dengan kedatangan mereka bertigake ruang tengah rumah. “Mun, Munkan sakit tak payah ke depan ni”. Malik seakanmenjerit. “Tak pa Abang, Mun dah kuat sikit”. Maimun seperti menyedapkan hatisuaminya. Mak Milah mendudukkan Maimun di sisi Malik. Mak Milah mengambil pinggandi dapur dan menyuruh Husni mengambil air di tempayan di atas para. Pak Saadhanya memerhatikan sahaja gerak geri dua beranak itu. Mak Milah menyendukkannasi ke dalam pinggan Malik dan Maimun. Pak Saad meletakkan sayur masak lemakpucuk paku dan ikan pekasam ke dalam pinggan mereka berdua. “Tak makan sama keSaad, Milah?”Tanya Malik sambil membetulkan kakinya untuk duduk bersila. “Takapa. Kami dah makan, makanlah”. Kata Pak Saad sambil mengibaskan kipas mengkuangdi hadapan Malik dan Mun.

Malik makan dengan penuh berselera. Ditambahnya nasi kedalam pinggannya. Sudah beberapa hari dia tidak makan sebegitu sedap. MaklumlahMaimun sakit dan hanya mampu terlentang sahaja. Maimun pun bertambah dua kalimakan pada malam itu. Bubur nasi yang dibawa oleh Mak Milah, tidak dijamahlangsung. Maimun makan seperti mana Malik makan. Berselera benar mereka berduamakan malam itu. Selesai makan, mereka membasuh tangan. Mak Milah dan Husnimembawa pinggan dan bekas makanan ke dapur. Maimun duduk bersandar di tiangseri rumah itu. Malik dan Pak Saad duduk berborak-borak di hadapan jendelaberhampiran Maimun. Mak Milah meninggalkan Husni di dapur yang sedang sibukmembasuh pinggan.

“Abang Malik jangan risau, saya sanggup menjaga Kak Munsampai sihat. Sekarang pun nampaknya kak Mun pun dah bertambah sihat”.  Mak Milah membuka bicara kepada Malik.

“Betul tu Malik, jangan risau apa-apa pun, Milah danHusni ada. Dia orang boleh jaga Mun dengan baik. Hajat kau nak mencari anak kaudi Kuala Lumpur tu jadi sajalah”. Kata Pak Saad dengan sungguh-sungguh. MataMalik bulat memandang Pak Saad.

“Aku risaukan Mun, macamana  kalau aku tak ada nanti, susahkan kau oranganak beranak sahaja”.  Malik  bersuara dengan nada perlahan.

“Tentang Kak Mun, jangan risau biar saya tengokkan,Abang Malik pergilah ke Kuala Lumpur”. kata Milah dengan penuh semangat.

Malik menganggukkan kepala tanda setuju. Maimun jugatersenyum di sisi Malik. Pak Saad hanya menepuk-nepuk bahu Malik. Pak Saad danMak Milah minta diri untuk pulang ke rumah.

“Terima kasih Saad, Milah dan Husni”.  Kata Malik serentak. Mak Milah bersalamandengan Maimun yang masih bersandar di tiang seri rumahnya. Husni juga berbuatdemikian. Mereka tiga beranak turun dari tangga di pintu beranda.

Malam itu, Malik merasa amat lega. Maimun juga kelihatanbertambah sihat. Sesekali dia mencubit-cubit peha Malik. Malik hanya membiarkansahaja Maimun berbuat demikian. Ketika Malik mahu merebahkan dirinya ke dadakatil, dia terdengar deruman kereta di halaman rumahnya. Lampu dari kereta itumenusuk-nusuk lubang-lubang kecil yang ada di dinding rumahnya. Maimundibiarkan sahaja di atas katil. Hati Malik tertanya-tanya siapakah yang datangpada waktu-waktu tengah malam begini? “Agaknya, Cikgu Suhaimi?”getus hatinya.Malik berjalan menuju ke pintu depan dan membukanya selebar yang boleh. Dari cahayayang terang itu, dia mengamati kereta itu bukan kereta Suhaimi. “Peliknya,kereta siapa pulak?” Malik terus bertanya di dalam hatinya. Dia tidak pernahmelihat kereta itu di kepala kampungnya. Perasaan ingin tahu terus menyelimutidiri Malik.

“Ini rumah Malik ka?” Tanya orang yang berada di pintukereta itu. Muka pemandunya masih samar-samar dan tidak jelas kelihatan olehMalik. Belum sempat Malik menjawab, dia melihat kelibat sebuah kereta menuju kearah rumahnya. Ya kereta itu memang dia kenal benar. Kereta Cikgu Suhaimi,proton merah memang tidak asing lagi kepada dirinya. Dari jauh, dia mendengarnamanya dipanggil-panggil. Dia cam benar suara itu, suara Cikgu Suhaimi yangmemanggil-manggilnya.

“Malik!………O Malik, ini ha, aku kenalkan Siva dari kampungJenering datang malam-malam ni nak jumpa dengan kau”. Kata Cikgu Suhaimi sambilmemegang tangan Siva menuju ke arah Malik. Malik yang terpaku di depan pintu terusmenyuruh mereka masuk ke dalam rumah. Siva bersalaman dengan Malik. Malik hanyatersenyum.

“Ada apa hal nak jumpa dengan aku?”Tanya Malik kehairanan.Mulutnya terbuka sedikit. Tidak disangka-sangka, Cikgu Suhaimi membawa orangyang tidak dikenali ke rumahnya. Mengapa Cikgu Suhaimi tidak membawa tetamu inidatang pagi besok sahaja. Fikirannya terus diterjah dengan pelbagai persoalan.Cikgu Suhaimi seperti mengerti apa yang tersirat di lubuk hati Malik. Dia mulamembuka cerita.

“Malik, ni ada berita baik, Siva mahu ikut kita ke KualaLumpur.”. Terang Cikgu Suhaimi dengan bersungguh-sungguh.

“Betul Malik, saya datang ni kalo mahu ikut sama Malikke Kuala Lumpur. Itu anak saya kenal sama anak Malik di Kuala Lumpur”. Kata Sivaseperti mahu menyakinkan Malik. Malik seperti tidak percaya akan kata-kata Siva.

“Macam mana Siva tahu semua ni?”Tanya Malik sepertiingin tahu.

“O!..........., itu Cikgu Suhaimi juga ada cakap pasaltempat kerja anak Malik. Itu kebetulan, anak saya Maniam juga kerja tempat yangsama. Itu pasallah saya mahu ikut sama”. Siva mula bercerita. Malik hanyamenggangukkan kepala.

“Saya ha, kat Jenering buka kedai runcit juga. Masa sayatak ada nanti, kedai kalo anak saya juga jaga,malam ni boleh saya tumpang tidursini ka? ”Tanya Siva bertubi-tubi. Malik hanya mengerutkan dahinya tanda protesdengan pertanyaan Siva. Cikgu Suhaimi hanya memandang Siva sahaja.

“Boleh, tapi bini aku tengah sakit, macam mana ni?”soalMalik pula. Siva hanya mampu melihat Malik tanpa berkata sepatah pun. KemudianCikgu Suhaimi menepuk bahu Siva sambil berkata,

“Tidur rumah saya la. Kesian Malik, bini dia sakit”.

“Tarak apa, ingat mahu bersembang lama-lama dengan Malikpasal anak-anak. Itu pasallah saya mahu tidur sini. Maaflah, saya kalo taraktahu pasal bini Malik”. Kata Siva sambil bersalam dengan Malik.

“Besok pagi kita boleh bercerita panjang”. Kata Malik dengantersenyum. Siva dan Cikgu Suhaimi menghidupkan enjin kereta dan meninggalkanrumah Malik. Cahaya lampu kereta proton dan kereta Siva nampak berbalam-balamhingga hilang di tengah kebun. Malik seperti tidak percaya kedatangan tetamuyang jauh itu ke rumahnya. Dia menggosok-gosokkan matanya seperti baru terjagadari mimpi. Besok, dia akan ke rumah Cikgu Suhaimi dan bercerita dengan Sivamengenai anak tunggalnya. Malik menutup pintu dan kembali ke dalam bilik.Maimun berpaling memandang muka Malik.

“Sapa tu, malam-malam cari Abang? ”Tanya Maimunkehairanan.

“Cikgu Suhaimi dan kawannya”. Kata Malik memecahkankehairanan Maimun. Maimun hanya mengangguk sahaja. Malik merebahkan dirinya keatas tilam di atas katil. Dia hanya mampu tersengih dan memandang ke alangrumahnya. Dia melihat seakan-akan tangan anak tunggalnya sedang mengapai-gapaimemanggil-manggil untuk dibawa pulang. Dalam kegelapan malam, Malik melihatcahaya yang berkilauan dan apabila diamati cahaya itu, dia melihat wajah anaktunggalnya yang telah terpisah selama sepuluh tahun. Di hatinya, dia mahubertanya mengapa anaknya tidak mahu pulang ke kampung? Malik mahu tahu denganbersaksikan kawan-kawannya. Untung juga muncul Siva yang boleh membantu untukdia berjumpa dengan anaknya. Apabila dia bertemu dengan anaknya nanti, diatidak akan marah dan akan memujuk anaknya untuk pulang melihat ibunya yangsedang sakit merindui anaknya itu.

 Malam itu, Maliktidur dengan nyenyaknya dan dia tidak sabar-sabar menanti fajar hari esok.Fajar yang akan membawa seribu kegembiraan di hatinya. Dia mahu tahusegala-galanya esok. Di dadanya kembali berbunga semangat yang hampir padamselepas kemalangan yang menimpa Maimun. Hatinya amat tenang setenang air didalam perigi pada waktu malam itu. Malik tidak berfikir apa-apa lagi. Keadaansekeliling kembali tenang seperti mana tenangnya hati Malik menanti fajarmenjelang tiba.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.