Home Cerpen Cinta hingga hujung usia
hingga hujung usia
aisyahannuar
5/9/2019 14:02:55
163
Kategori: Cerpen
Genre: Cinta

Setiap manusia impikan kebahagiaan namun kadang kadang tuhan tahu yang terbaik perasaan cinta dan sayang adakalanya penawar buat kita semua dan tentunya menjadi kenangan sampai hujung nyawa 

Iris maya gadis sempurna baik,cantik dan sempurna tiada cacat tapi ada sesuatu membuat aku ingin terus dan mendekati dia dia tidak banyak bicara  tapi apa silapnya entahlah persahabatan yang manis itu tidak kekal lama dia terus hilang dan menghilang hingga aku merasa dia gadis terbaik   aku jumpa dan kecewa  apa salahku l

Tahun demi tahun wajah iris maya sudah cuba aku lupakan jauh sudut hati. Hari ini hari indah tapi aku terima panggilan makcik ita kemalangan apalagi aku terus pergi melawat dia makcik aku ini orang yang agak peramah kira banyak.cakap ada sahaja diceritanya dla sahaja yang aku saat aku down sakit dia sahajalah tempat aku bergantung kasih 

Pada mulanya aku marah sebab makcik aku ni seorang yang agak cemerkap dalam memandu dah malang nak kena dah takdir  .kelihatan beberapa jururawat dan doktor melakukan rutin harian memberi ubat dan rawatan pada pesakit entah hatiku tertancap pada langsir sebelah aku puas aku tengok iris maya ya aku memang kenal dia tapi wajah pucat lesi allahu aku rasa kaget ,kaku 

 

Makcik ita dengan mulut bawang sempat bercerita “kasian, laki dok jauh ,sakit kanser orang cantik sayang sekali belum sempat dia menghabiskan ceritanya aku mula membawa diri ke bilik air hancur hati ini sakit pedih kenapa kita bertemu waktu camni allahu  aku ke parking kereta aku tak tahu buat camna  telefon bimbit aku capai  dengan harapan aku dapat mendengar suaranya  “kenapa kenapa iris kenapa awak buat saya camni kenapa iris kenapa tak beritahu awak sakit.” Sayup.sayup aku mendengar suara dia “maaf kalau saya beritahu saya isteri orang dah 8 tahun awak saya mahu awak sabar dan bertenang biarlah saya dengan takdir.allah tetapkan .”saat itu aku tak mampu lagi menahan lagi namun aku gagah juga 

 Berat rasanya hati ini meninggalkan dia,namun batasan dan aku hormati dia aku pasrah jua entah kenapa aku rasa bersalah sangat aku ingat lagi aku pernah buat dia stress dengan perangai aku waktu berkawan ya aku pernah buat dia risau waktu aku stress waktu ibu dan ayah meninggal pelbagai sokongan dan semangat dia.bagi sampai aku berjaya habiskan studi aku

Iris maya kenapa kau diduga seperti tu kau memag kuat aku ingat lagi dia pernah bergurau nak sangat kahwin ada baby comel aku sekadar mengusik iris maya “kalau tak ada camna hehe .marah betul dia  tapi kali ini aku betul berharap impian dia akan tercapai tak salah.sekadar kawan yang sentiasa ada waktu susah senang

Adakalaanya aku fikir kalau dia mati macam macam wajah sugul  iris maya dalam ingatan ingin sahaja aku pegang dia peluk dia ya allah kau kena kuat itu sahaja doaku ya allah kalau kesakitan iris maya dapat ku tanggung biarlah aku tanggung biarlah dia bahagia dengan suaminya dan anak anak seperti yang diinginkan

Hujan masih dingin begitulah aku lalui kehidupanku  demi allah tidak aku ingin menjadi orang ketiga kerana cinta itu apabila melihat orang yang kita sayang gembira dan senyum dan satu saat nanti aly yakin dan berdoa dapat gadis setabah iris maya yang kuat akan ku tak lupa kenangan kita persahabatah yang utuh hanya kawan kerana aku sedar milik orang hingga akhir waktu aku doakan kan kamu sembuh dan happty macam iris maya yang dulu walau kita tak berjodoh namun doa itu sentiasa ada 


Iris maya seandainya kau masih bertahan aku sentiasa ada sebagai sahabat  aku mahu mengusik kau macam dulu masa kita universiti dulu  kalau kau ada rezeki dikurnia anak aku akan ajar anak kau main bola sepak macam kau yang tergila gila harimau malaya tak habis ekor malayanya  tapi aku harap kau tabah iris maya ingin sahaja aku bertemu dengan lelaki bertuah memilikimu aku mahu dia jaga kamu elok walau kamu sakit 


Iris maya aku harap kau doakan aku dapat gadis macam kau walau kenangan kita tak boleh lupa abadi sekurangnya kau menjadi kenangan abadi buat aku kalau bertemu lagi aku mahu lihat wajah senyum kamu iris maya hingga hujung usia aku ingat kamu


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.