Home Cerpen Keluarga dialah mama
dialah mama
aisyahannuar
1/4/2014 21:01:41
1,177
Kategori: Cerpen
Genre: Keluarga

Disebuah dapur kelihatan dua anak kecil bergurau senda namun aku hanya memerhati seronok juga melayan karenah anak anak kecil ini memang orang kata anak anak kurniaan allah sebagai ibu bapa kita harus menjaga amanah ini dengan ikhlas dan rasa tanggungjawab.tidak pernah aku merungut apa lagi mengaku kalah dengan semua dugaan menjaga mereka berdua ini segala fitnah dan kata nista diterima sudah kering airmatanya untuk menangis . biarlah! Aku mesti kuat ya allah hanya kau yang tahu yang terbaik untuk hambanmu ini. Di sebalik semua ini aku bangkit aku terus mencium muka aizat dan fahira inilah kekuatanku, mereka racun dan penawar hati ini.

“tina , dah pukul berapa ni wake up.” Aku memisat misat mataku yang agak berat inilah padahnya balik lewat dinihari “aduh memekak je orang tua ni.”bingit telinganya masih aku teringat malam semalam aku ke tempat kegemaranku apa lagi kelab malam yang terkemuka di kuala lumpur dengan kashfi teman lelaki yang keberapa aku tak tahu yang penting aku enjoy.aku tahu semua orang mengata aku anak tiada moral apa peduli mungkin satu hari nanti aku akan berubah.aku terus mencapai tuala dan terus meluru ke bilik air.setelah berhias sekadar yang mungkin , aku terbau suatu yang enak di dapur.hampir aku tak percaya bukan bibik yang memasak tetapi ibu tiriku hilang selera aku perempuan perampas ! aku benci ! benci sesangat ya aku tahu sebab perempuan ni ibu aku meninggal makan hati apa istimewa perempuan ni .

Aku ingat lagi masa tu aku masih di tingkatan lima aku tengah bergelut dengan SPM niat aku ingin aku buktikan aku boleh Berjaya seperti kak atirah yang tengah belajar di sebuah universiti terkemuka di london aku bukan cemburu tetapi aku kasihankan papa yang keseorangan nanti terutama ketika ibuku tengah sakit ini semua salah papa, kalaulah ibu dan aku tidak ternampak papa dengan seorang perempuan berpegang tangan disebuah kedai makan pasti mama tidak sedih aku mesti berjaya itu tekadku dengan kesungguhan yang ada aku berjaya menempatkan diriku disebuah universiti di London Alhamdulillah mungkin ini caranya untukku cuba menjauhkan diriku dengan ibu tiriku ini.

Aku hanya mendiamkan diri ketika ibu tiriku menjemputku aku makan “tina mari makan nak, ibu masakkan nasi goring cina untuk tina marilah makan sudah lama rasanya kita tidak pernah makan bersama.’’ Kelihatan raut wajah ibu tiriku sedih dan pucat sekali “sakit ke dia.” Tetapi kata kata itu hanya tersekat di kerongkong .aku tidak ambil endah kata katanya lantas aku terus mengambil kunci di rak dan terus membawa kereta wira aeroback kesayanganku

Seperti biasa aku terus melakukan kerja rutin aku sebagai ketua pengurus syarikat di klcc kiranya bolehlah aku menampung kehidupanku yang kira agak mewah juga. PelbagaiSeperti biasa aku terus melakukan kerja rutin aku sebagai ketua pengurus syarikat di klcc kiranya bolehlah aku menampung kehidupanku yang kira agak mewah juga. Pelbagai ragam aku harus hadap perangai mereka semua. "tina,saya tak lama lagi nak bersalin , saya harap kalau apa apa terjadi tolong jaga anak saya ye." aku hanya tersenyum "boleh sahaja lisa , saya anggap awak macam kakak saya ."lisa satu satunya rakan aku percaya didunia ini dia yang buat tekad aku untuk berjaya tanpa kashfi lelaki tak berguna itu. aku tahu lisa tiada siapa didunia ini kecuali suaminya yang juga yatim piatu .lisa memelukku sekuatnya


Masih aku ingat malam itu , kashfi cuba melakukan sesuatu yang tidak elok nasiblah lisa menyelamatkan aku dengan suaminya kalau tidak memang aku tidak tahu apa terjadi,aku betul terhutang sangat dengan dia. “tina terimalah ibu tirimu itu dengan ikhlas percayalah suatu hari nanti kau akan hargainya masa itu pasti semua terlambat walau dia bukan ibu kandung kau dia cuba menjaga hati kau tina , please tina.”nasihat tina agar hubungan aku dan mama tiriku semakin baik sama seperti keluarga lain. aku melihat potret keluarga dimejaku ya memang mama banyak bersabar dengan aku tidak pernah dia mengadu dengan papa 


seperti biasa aku melihat mama semakin pucat , petang tu kenapa hatiku tak sedap sangat mug aku tiba terjatuh "ya allah."handphone dimeja segera aku angkat "hello papa ." hampir aku tidak percaya bahawa mama sakit leaukemia ampunkan aku mama perlbagai dosa aku lakukan padanya aku berharap keampunanmu mama. Papa tidak putus memberi semangat pada mama begitu kasih seorang suami pada isteri begitu tulus kasihnya

mulai hari itu aku cuba gembirakan mama, rasa kasihan melebihi segalanya . tidak lama kemudian aku menerima satu panggilan tidak diduga lisa pergi menghadap illahi dengan janji yang ada aku terus mengambil kedua anak kembarnya sebagai anak angkatku hanya aku yang tahu hati seorang mama walau ada yang mengeji itu anak luar nikahku hanya aku tahu hati seorang mama

setelah bertahun berlalu aku melihat mama semakin sihat , Alhamdulillah berkat doaku mama kembali sembuh tetapi sekarang yang penting aizat dan fahira penting untukku juga setelah mereka meningkat besar masing masing nakal lenguh juga melayannya.petang itu aku melihat sedih sangat “Mama, mama betul ke aizat dan fahira bukan anak mama semua orang cakap macamtu .” hatiku tersentuh sangat “sayang biar apa pun terjadi , mama tetap mama aizat dan fahira .’’lantas tanpa disekat airmataku jatuh tanpa disedari

“aizat dan fahira dah semakin besar ,tina tak nak bagi mereka kasih seorang ayah , mereka perlukan ayah dan keluarga yang sempurna, mereka seperti anak lain sayang ,pujuk mama suatu hari . aku cuba memikirkan “entahlah mama belum tiba masanya mama tina tidak mahu lelaki yang hanya memerlukan tina tetapi dia mesti terima aizat dan fahira." lantas aku memeluk aizat dan fahira yang kebetulan muncul di muka pintu. "anak mama."

Petang itu aizat mengamuk pensil warnanya hilang , mahu tak mahu aku terus membawanya ke sebuah pasaraya “mama. Aizat nak yang gambar swan tu.”rengek aizat seteleh membayar harganya aku bergegas mengambil fahira dari tadika “please sayang mama nak cepat ni.”geram pula hati ini melihat tingkah laku aizat .sampai ditadika aku terkejut fahira tiada ditadika hampir kecut perut hatiku rupanya mama yang mengambil fahira dari tadika. Sampai dirumah aku terkejut aku melihat mama dengan seorang lelaki “siapa pula ni.” Hatiku tertanya Tanya alangkah terkejutnya aku kashfi dengan mama

“hei, apa awak buat disini , berambus .”badan kashfi aku tolak sekuatnya.aku geram , marah semuanya disitu “please tina ,maafkan saya .”kashfi cuba memujuk. Aizat dan fahira hanya memandang “mama, ni siapa , ayah ke.”aku tergamam mama hanya memandang aku dengan senyuman “mereka sudah semakin besar, sayang.”

puas aku menolak lamaran kashfi tetapi kashfi semakin bijak memancing hati anak anakku dan mama “tak putus asa betul lelaki ini.”aku duduk memandang jendela diluar cuaca semakin kelam entah kenapa aku berasa risau kashfi ni bawa motor aku berasa tidak sedap hati “ya allah selamatkan kashfi.” Bunyi deringan telefon dibawah rumah disambut mama

“ya allah , kat mana tu.” Jelas suara mama kelihatan risau “ tina cepat , kashfi accident dia kat hospital.” Dengan kudrat yang ada aku membawa mama dan anak anakku ke hospital . kecedaraan kashfi teruk juga ditangannya masih memegang sebetuk cincin lantas aku mengalirkan air mataku “ya allah."

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.