Home Alternatif Umum Nukilan Emosi
Trakhir
Terakhir ~ (Puisi ke 65)  


* Ayat 5 & 6 ialah fiksyen.                          


Pepatah: Resam air

ke air. Cari sempurna, akhir

nya kecewa. Tidak ada lahir

sempurna. Jangan bazir

masa cari sempurna. Di sebalik tabir, 

ada mangsa2 diperkos4. Masa Silam Gelap terukir.

Di sebalik kelopak mata, macam langsir,

air mata mengalir.

Jangan nilai orang secara zahir

hingga menghina. Jangan salah tafsir.

Jiwa tersiksa, tersenyum di bibir.

Fikiran runsing. Jalan mundar-mandir.

Tapi, tidak salahkan takdir.

Sebab takut menjadi murtad, kafir.

Zaman fitnah. Dunia seperti banjir

yang melemaskan. Makin rasa tercicir

makin rasa tersingkir.

Ghurur, penyakit hati. Segelintir

rasa hebat. Kita insan kerdil. Masa petir

kilat, terkejut takut. Lebih baik terpinggir,

jadi golongan Ghuraba, terasing. Musafir

berdakwah di jalan Allah. Takbir...

dilaung. Hati ingat Allah, mulut berzikir.

Di padang Mahsyar, ada kah pasir?

Panas. Adakah kita akan cair?

Harap ke Syurga, bukan ke neraka diusir.

Janji dengan Allah jangan dimungkir.

Setiap orang yang pernah hadir 

di dalam hidup, buat kita berfikir:

Berbanding jodoh, ajal lebih hampir.


© Nuansa Embun

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Nuansa Embun