Home Novel Fantasi Waris Takhta
Waris Takhta
Ramzie AA Rosli
17/8/2018 02:00:29
1,881
Kategori: Novel
Genre: Fantasi
Senarai Bab
Bab 2

Hari ini telah masuk hari kelima kami kehilanganmu wahai putera kecilku. Sehingga kini kami masih menanti kepulangan dirimu. Tidak terlepas walau satu saat tanpa iringan doa untuk kepulanganmu. Kesedihan ini telah mengurung diriku dalam kamar kesedihan. Tiada satupun cahaya kegembiraan yang datang menyapa. 


Kelahiranmu ibarat satu cahaya yang berjaya menembusi awan hitam dan menerangi bumi di bawahnya. Kini, cahaya itu telah pergi diiringi tangisan hujan. 


Jendela ini. Jendela yang sedang aku pegang. Jendela yang menjadi saksi suka duka aku untukmu. Jendela inilah tempat aku tersenyum mendukungmu setiap hari. Tempat ayahanda dan bonda membelai dan mendodoikanmu. 


Tetapi jendela ini juga menjadi saksi tumpahnya air mata untukmu pada kali pertama. Dari jendela inilah aku lihat bayanganmu buat kali terakhir sebelum kamu dibawa pergi. Dari jendela inilah aku lihat setiap insan-insan yang menyayangimu berusaha kesana sini mencarimu.  


Kedengaran pintu di belakangku dibuka. Suamiku melangkah masuk dengan riak wajah kepenatan. Sudah beberapa hari waktu tidur dan makannya tidak menentu. Anak mata perang yang menjadi tarikan aku selama ini memandang tepat ke arah aku. Dapat disaksikan mata itu menahan airnya dari tumpah. Sebagai seorang raja yang dipandang tinggi oleh orang bawahannya, dia tidak mahu air mata menjadikannya kelihatan lemah. 


"Bagaimana? Ada apa-apa berita tentang putera kita?" tanyaku dengan penuh harapan walaupun aku sendiri dapat meneka jawapannya. 

Dia hanya diam, tidak menjawab persoalanku. Pandangannya ditundukkan kebawah sedikit. Dapatku dengar hembusan nafas berat. Itu sudah cukup untuk menjawab persoalanku. Pada saat itu air mataku jatuh ke pipi sekali lagi. Membasahi kembali pipi yang telah kering dengan air mata.  Aku duduk tersandar pada dinding batu. 


Dia melangkah menghampiri aku dan mengangkat aku berdiri kembali. Air mataku dikesat dengan jari jemarinya. Diriku dipeluk erat, cuba menenangkan diriku. Membisikkan kata-kata semangat dan harapan. 


Aku merebahkan kepalaku di dada tegapnya. Kedengaran jelas irama dengupan jantungnya. Setiap dengupannya mampu menenangkan perasaanku. Tangannya mengusap lembut kepalaku. 


"Pencarian akan diperluas. Aku baru sahaja mengutuskan surat bantuan ke kerajaan sekitar. Harapnya mereka sedia membantu. Aku tidak akan berhenti mencarinya." matanya yang penuh semangat itu memandang mataku. 


"Bagaimana jika kita gagal... " jari telunjuknya diletakkan di bibirku sambil menggelengkan kepalanya sebelum sempat aku menghabiskan kata-kata. 


"Dia akan kembali semula walau memakan masa ribuan tahun." katanya dengan penuh tegas dan yakin. Kami saling berkongsi pandangan. 


Permandangan petang yang menunggu senja itu di perhatikan sambil berdoa untuk kesejahteraan putera kami. Semoga kehilangannya sama seperti  matahari, hilang pada waktu senja dan kembali semula pada waktu subuh, di saat malam ia hilang tetapi sinaran masih terpancar pada bulan.

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Ramzie AA Rosli