Daftar   |      Log Masuk   |   Lupa Kata Laluan
Home Novel Cinta Hate Or Love You?
Hate Or Love You?
Rose Eliza
9/2/2018 21:52:31
20,945
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Bab 25



FARID menatap gambar di skrin telefon. Gambar pelamin yang tersergam indah menyapa mata. Gambar yang dihantar oleh Dahlia sejam yang lepas. Esok, dia bakal bernikah dengan Dahlia. Esok juga dia akan bertukar status dari seorang lelaki bujang kepada berkahwin. Tetapi, kenapa dia tidak berasa gembira dengan perkahwinan ini?

10 tahun dia dan Dahlia bercinta. Berkahwin adalah impian mereka berdua. Sekian lama mereka berdua merancang dan esok adalah pengakhiran kepada perhubungan mereka berdua. Nafas ditarik lalu dilepaskan berat.

“Encik Farid!” tegur Liza dari arah muka pintu bilik.

Farid tersentak. Dia menoleh ke arah pintu bilik. Wajah Liza yang sedang melangkah masuk ke dalam bilik menyapa mata. Dia ke pejabat sekadar untuk melihat persiapan terakhir majlis perkahwinannya.

“Senarai jemputan yang akan hadir di majlis esok,” ujar Liza. Dia menyerahkan sebuah fail kepada Farid.

Farid membalas huluran. Dia membuka fail lalu membaca senarai jemputan yang bakal hadir esok.

“Nurin Natasya binti Nazaruddin,” sebut Farid, perlahan. Dia meraba nama Nurin yang tertera di atas kertas.

“Kenapa, Encik Farid?” Liza bertanya. Seperti ada yang tidak kena dengan bosnya itu.

“Nama-nama ni semua dah confirm akan hadir ke?” Farid menolak pertanyaan Liza. Dia menanti jawapan daripada setiausahanya itu.

“Ya, Encik Farid. Confirm hadir,” balas Liza berserta anggukan di kepala.

Farid mengangguk perlahan. Dia masih meneliti senarai tetamu.

“Tapi Encik Farid.” Liza bersuara. Dia sedikit teragak-agak.

“Tapi apa, Liza?” Farid berkerut dahi.

“Nurin Natasya tak dapat hadir esok. So, mereka gantikan dengan Cik Shida sebagai wakil Butik Mahligai Impian,” beritahu Liza akan apa yang diketahuinya.

“Nurin tak hadir? Kenapa?” Farid sedikit terkejut.

“Saya tak pasti, Encik Farid. Itu yang diberitahu oleh Puan Fauziah sejam yang lepas,” jelas Liza bernada tenang.

Farid tidak membalas. Dia berfikir seketika. Pertemuannya dengan Nurin kelmarin terimbas semula. 

“Encik Farid?” Liza memanggil. Farid kelihatan leka berfikir.

“Saya balik dulu,” ujar Farid lalu bangun dari duduk. Tanpa menuggu, dia beredar dari ruangan itu.

Liza berkerut dahi. Dia memandang pemergian Farid. Kenapa dengan bosnya itu? Setiap kali nama Nurin Natasya dibangkitkan, pasti ada yang tidak kena pada Farid. 



“MAK!” Nurin menegur tatkala terlihat Puan Noraishah di ruang tamu. Dia melangkah menuju ke situ.

Puan Noraishah tidak membalas. Dia menumpukan sepenuh perhatian kepada pembacaan surat khabar.

Nurin menghela nafas berat. Dia melabuhkan duduk di sofa sambil memandang tingkah laku Puan Noraishah. Dia berkira-kira dalam hati untuk memberitahu kepada Puan Noraishah berkenaan dengan pemergiannya ke New York.

“Mak dah makan?” Nurin berbasa-basi. Dia menanti jawapan daripada Puan Noraishah. Namun, maknya itu hanya membisu.

“Kalau mak belum makan, Nur masakkan untuk mak,” sambung Nurin lagi.

Puan Noraishah hanya membisu. Tidak berniat untuk membalas.

Nurin berasa hampa. Puan Noraishah masih bersikap sama. Tidak mahu menegur serta berbual dengannya. 

“Mak!” Nurin memanggil. Berharap Puan Noraishah memberi perhatian kepadanya.

Puan Noraishah merengus perlahan. Dia berasa terganggu dengan kehadiran Nurin di situ. Tumpuannya untuk membaca surat khabar sedikit terganggu.

Nurin menyedari tingkah laku Puan Noraishah. Ada baiknya dia tidak memberitahu akan pemergiannya ke New York kepada Puan Noraishah. 

“Nur keluar sekejap. Nak beli barang,” putus Nurin lalu beredar dari situ.

Puan Noraishah menarik nafas lega. Dia meneruskan pembacaan. Tidak dihiraukan Nurin yang sudah pun keluar dari rumah. Apa yang penting, dia berasa tenang jika Nurin tiada di rumah.



NURIN melangkah menyusuri deretan kedai yang terdapat di pasar raya itu. Dia memandang jam di pergelangan tangan. Masa sudah merangkak ke pukul 6.13 petang. Agak lama dia berada di pasar raya itu. Entah apa yang dicarinya pun dia sendiri tidak tahu. 

Nurin melepaskan nafas berat. Terasa hati? Sudah lama dia terasa hati dengan Puan Noraishah. Namun, dibuang jauh-jauh perasaan itu kerana dia masih menghormati Puan Noraishah. Sebagai seorang anak, dia terima segala kebencian Puan Noraishah.

Nurin menghentikan langkah tatkala telefon bimbitnya berbunyi. Dia menggagau poket seluar lalu menatap nama di skrin. Private number tertera di situ. Perlukah dia menjawab panggilan itu? Dia berkira dalam hati.

Tanpa membalas, dia menyimpan semula telefon bimbit ke dalam poket seluar. Dia tidak mahu diganggu. Dia memerlukan ruang persendirian. Entah ke mana dia hendak melangkah dia sendiri tidak pasti. 

Nurin tersentak tatkala bahunya dilanggar seseorang. Dia memandang gerangan yang melanggarnya itu.

“Encik!” Nurin memanggil. Lelaki itu sungguh tidak beradap. Dilanggar namun tidak meminta maaf.

“Encik!” Untuk kali yang kedua Nurin memanggil. Dia mendengus ringan.

Encik Amir mematikan langkah. Dia menoleh ke belakang. Seperti ada seseorang memanggilnya.

“Cik panggil saya ke?” tanya Encik Amir berkerut dahi. Dia memandang seorang gadis yang sedang melangkah menghampirinya.

“Kurang ajar! Dah langgar lepas tu blah. Sakit bahu aku ni kau tahu tak?” bebel Nurin sendirian. Dia menghampiri lelaki itu.

“Cik panggil saya ke?” Encik Amir bertanya lagi.

“Ya, memang…” Nurin mematikan ayat. Dia tergamam seketika. Wajah lelaki tua di hadapannya itu dipandang.

“Kenapa?”  

Nurin membisu. Jika dia tidak silap, Encik Amir sedang berdiri di hadapannya itu.

“Kenapa?” Encik Amir mengulangi pertanyaannya tadi.

“Encik dah langgar saya tanpa meminta maaf.” Nurin membalas dalam nada bergetar. Dia menggenggam erat tangan. Perasaan marah menyelinap masuk ke dalam hati.

“Oh! Langgar! Ingatkan apa tadi,” sebut Encik Amir bernada sinis.

Nurin tidak membalas. Dia masih memandang Encik Amir. Dia tak kenal dengan aku. Bisik hati Nurin.

“Ada cedera ke?” 

“Cedera?” 

“Kan cik kata tadi saya langgar cik. So, saya nak tahu cik cedera atau tidak?”

Nurin mengeratkan lagi genggaman di tangan. Lelaki tua itu masih tidak berubah. Berlagak dan sombong. 

Encik Amir tersenyum sinis. Dia mengeluarkan kad nama dan dihulurkan kepada Nurin sekiranya gadis itu mahu menuntut ganti rugi kelak.

“Kad saya. Kalau cik nak claim perubatan daripada saya, cik boleh call saya nanti,” beritahu Encik Amir lalu beredar dari situ setelah kad nama bertukar tangan. Dia mengemaskan tali leher. Gadis itu kelihatan familiar buat dirinya.

Nurin hanya memandang pemergian Encik Amir. 

“Kau masih tak berubah, Amir,” kata Nurin bernada sinis. Dia memandang kad nama di tangan lalu membaca askara-askara yang tertera di situ.

“Amir Hakim bin Haji Zuhuri.”



FARID menanti penuh sabar. Sudah berkali dia cuba menelefon Nurin tetapi talian tidak berjawab. Kenapa Nurin tidak menjawab panggilannya? Ke mana Nurin ketika ini? Persoalan yang sedang bersarang di fikirannya itu.

Jam di pergelangan tangan dipandang. Masa sudah menghampiri ke pukul 9.00 malam. Dia mengintai halaman rumah. Kereta Nurin tiada. Pasti gadis itu keluar ke mana-mana. Mundar-mandir dia di hapadan rumah Nurin.

“Mana awak pergi, Nurin?” tanya Farid berserta nafas ringan. Ada perasaan risau menghuni dalam hatinya.

Bunyi telefon mengganggu tumpuan Farid. Dia menggagau poket seluar lalu mengeluarkan telefon bimbit. Nama Tuan Haji Zuhuri menyapa mata.

“Farid… Farid… Kat luar datuk. Kenapa?” 

“Farid ke mana?” 

“Ada hal yang nak diuruskan.”

“Farid tahu tak esok Farid dah nak nikah?”

“Farid tahu datuk. Tapi, Farid ada hal yang perlu diselesaikan.”

Tuan Haji Zuhuri menghela nafas ringan. 

“Datuk, Farid letak dulu. Nanti Farid balik. Datuk jangan risau ya.” Farid mematikan talian. Matanya terpandang kelibat Nurin yang sedang melangkah menuju ke rumah.

“Farid… Farid…” Tuan Haji Zuhuri memanggil. Dia menggelengkan kepala. 

“Nurin!” Farid memanggil. 

Nurin yang mendengar mematikan langkah. Dia menoleh ke arah gerangan yang memanggil. Wajah Farid menyapa mata.

Farid melangkah menghampiri Nurin. Dia menarik nafas lega sebaik sahaja berhadapan dengan Nurin.

“Encik Farid buat apa kat sini?” Nurin bertanya dalam nada malas.

“Saya tunggu awak,” balas Farid bernada tenang.

Nurin yang mendengar berkerut dahi.

“Awak ke mana, Nurin?” Farid sekadar bertanya.

Nurin tersenyum sinis. Tanpa membalas, dia membuka pintu pagar rumah. Terasa penat berjalan kaki disebabkan keretanya rosak dengan tiba-tiba. Mujurlah berhampiran dengan rumahnya. Jika tidak, terpaksa dia meminta pertolongan daripada Shida.

“Nurin Natasya!” Farid menahan. Dia memegang lembut lengan Nurin.

Nurin mendengus perlahan. Dia menoleh memandang ke wajah Farid sambil menarik lengannya dari pegangan lelaki itu.

“Encik Farid nak apa? Malam-malam buta datang ke rumah saya, kenapa?” 

Farid tidak membalas. Wajah Nurin di hadapan dipandang.

“Kita dah tak ada urusan apa-apa. Jangan datang cari saya lagi,” kata Nurin lalu masuk ke dalam rumah sebaik sahaja pintu pagar dibuka.

“Esok saya nikah,” suara Farid setelah membisu.

Termati langkah Nurin tatkala mendengarnya.

“Esok saya nikah,” ulang Farid buat kali kedua.

Nurin hanya mendengar. Ya, memang dia tahu yang Farid akan bernikah esok. Tetapi, apa kena-mengena dengan dirinya?

“Nurin,” seru Farid, perlahan.

“So? Ada kena-mengena dengan saya ke?” tanya Nurin seraya menoleh. 

Farid membisu. Kelu lidahnya untuk bersuara. 

“Tahniah! Semoga bahagia ke akhir hayat,” ucap Nurin lalu beredar dari situ.

Ada baiknya dia masuk ke dalam rumah. Pandangan Farid membuatkan dia berasa serba tidak kena. Dia menyentuh dada. Jantungnya berdegup dengan kencang. Sebab apa? Dia sendiri tidak pasti.

“Saya tunggu awak, Nurin,” suara Farid. 

Nurin terus melangkah. Kata-kata Farid dibuat tidak dengar sahaja.

“Saya akan bernikah selepas awak hadir, Nurin,” sambung Farid lagi.

Nurin yang mendengar menghentikan langkah. Dia menoleh ke wajah Farid. 

“Saya akan bernikah selepas awak hadir, Nurin,” ulang Farid buat kali yang kedua.

“Encik Farid merepek apa ni? Encik Farid nak nikah… Nikah sajalah. Buat apa nak tunggu saya?” Nurin ketawa mendengar kata-kata Farid.

“Saya serius, Nurin.” Farid bersuara dalam nada serius.

“Suka hati Encik Farid la. Bukan saya yang nak kahwin dengan Encik Farid,” putus Nurin. Dia menyambung langkah masuk ke dalam rumah. Merepek! Rengusnya dalam hati.

“Kenapa awak tak faham dengan apa yang saya cuba sampaikan Nurin?” tanya Farid. Ada nada kecewa di situ. 

Nurin yang baru hendak memulas tombol pintu menghentikan tingkah laku.

“Saya tunggu awak, Nurin,” ulang Farid untuk kesekian kalinya. Seminit kemudian, dia beredar dari situ. Dia menyentuh dadanya yang berasa sebu. 

Nurin tersenyum sinis. Dia segera masuk ke dalam rumah. Permintaan Farid terngiang-ngiang dalam minda. 

“Mustahil aku akan hadir ke majlis kau, Farid,” kata Nurin lalu bersandar di belakang pintu. Walau apa pun yang terjadi, dia tidak akan ke majlis perkahwinan Farid. Full stop!



Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.