Home Novel Keluarga November Rain
November Rain
DoubleEtch
24/5/2022 18:14:46
2,563
Kategori: Novel
Genre: Keluarga
Senarai Bab
Bab 3
Ia tidak begitu sukar. Peluang untuk bertemu Dina datang tidak lama kemudian. 


Dia pasti itu kereta Dina. Dia mengekori dekat di belakang kereta kancil itu dengan Audinya yang berkilat, dia menukar muzik di keretanya lagu balada yang dia pasti kegemaran Dina juga. Manalah tahu kejap lagi gadis itu akan berpindah duduk ke dalam keretanya. Memang wajib lah set mood yang bakal menjadi latar kisah cinta kita suatu hari nanti...wahai Dina pujaan hatiku... dia berangan sendiri... 


Ketika kereta kancil itu bergerak dengan perlahan, dia menjadi bosan tetapi matanya tidak pernah lepas dari kereta itu.


Kemudian apabila jalan kelihatan sudah agak lengang, dia masih mengekori dengan sabar sehingga mereka sampai lampu trafik yang sedang bertukar kepada merah. 


Dia memejamkan matanya. 

Ready, one two three!! 

Satu rempuhan yang agak kuat dan keretanya mencium bumper kereta kancil merah itu. 


Seorang wanita tergesa-gesa keluar dari kereta merah itu cuba memeriksa kerosakan.Faisal keluar dari Audinya seperti seorang lelaki gentleman, meminta maaf tanpa henti. 


"Hei awak buta ke?" jerit wanita itu. 


 "Tidak..saya minta maaf... saya cuba memecut untuk mengejar penerbangan saya…." 


“Saya er… saya minta maaf… tapi… awak langgar kereta saya !!” wanita itu berada di ambang air mata. 


Faisal terpegun seketika. Ini bukan Dina...ini makcik siapa ni?? Eh...bagaimana dia boleh tersasar? PA tak guna! Dia menyumpah dalam hati. Buat kerja half past six! Kejap lagi tahu lah nasib kau wahai Rompin! Dia merungut sendirian mengenangkan PA nya yang bernama Rompin itu. 


 “Makcik kat sini!” kata wanita itu di telefon kepada seseorang, tidak memperdulikannya. “Hah nasib baik!!” Dia mendengar wanita itu berceloteh panjang di telefon. 


 Tak lama kemudian sebuah kereta porsche spyder memecut dan berhenti dekat tempat kejadian. 


 “Heh...masa ni lah kau nak lalu kat sini,” dia merungut sendiri. 


 “Wei...apa hal?” tanya pemuda di dalam porsche spyder itu. “Bukan kau ada flight kejap lagi?” 


 “Tak ada apa-apa...kemalangan kecil...” balasnya. Mengintai ke dalam kereta putih itu. “Kau ke mana?” 


 “Hantar kawan ni...” jelas Mario. Seorang wanita terjenggul di sebelahnya. 

 Tiba-tiba wanita muda itu melangkah keluar dari kereta. 


“Makcik...kenapa ni?” tanya perempuan muda itu.Faisal terpegun sekali lagi. 


Mata yang indah itu… dan mimpi menjadi kenyataan untuknya…“Bagaimana dia boleh berada dalam porcshe Mario?” hatinya membengkak. 


 “Encik...ni kereta jiran kami Pak So'od...saya pinjam hantar Dina ni buat performance malam ni kat World Trade Centre tadi...” jelas wanita yang keluar dari kereta kancil yang dilanggarnya tadi. 


 “Hmm...Saya akan bayar segala-galanya… ini kad saya… Saya tidak boleh tinggal di sini lama-lama kerana penerbangan saya ke California kejap lagi…” dia menggaru dagunya. 


 “Saya tidak begitu pandai memandu di bandar…” kata wanita itu meminta maaf secara tiba-tiba. 


“Saya nampak lampu isyarat merah… jadi saya tekan brek…” 


 “Tak apa… hmmm… boleh saya dapatkan nombor awak… saya akan selesaikan semuanya… saya janji… ” 


 “Maaf lah encik, saya tak ada kad...kami ni baru saja nak berbisnes...” wanita itu cuba menerangkan keadaan. 


 “Ohh tak apa...” dia senyum. Cuba untuk tidak memperdulikan Mario yang hanya memerhati perbualan itu dari dalam kereta. 


 Dia dengan sopan memeriksa kereta kancil itu dan meneliti jika ada kerosakan pada Audinya.“Perkara kecil… terdapat kemek di sini .. dan di sini… tetapi saya boleh menghantar bengkel saya untuk berurusan dengan awak…” dia meluruskan diri dan mengadap ke arah wanita itu. 


Wanita itu mendongak  ke arahnya dan tersenyum.“Oh terima kasih banyak…tapi ni kan dah malam?”tanya wanita itu. 


 “Hmm...ya mungkin lebih baik awak pergi besok...kereta awak ni tu boleh bergerak lagi, tak ada hal...” jelasnya. "Sebut sahaja nama saya..dia orang akan layan awak.."


Dia dapat mendengar wanita itu menghembus nafas lega. “Saya harap ia tidak terlalu banyak untuk awak…” 


 “Tiada masalah besar… Saya silap… Saya pasti kalau awak tanya polis trafik, peraturannya kereta belakang salah… hehee…” dia ketawa. 


Dia tersenyum tetapi dalam hatinya tertanya-tanya bagaimana Dina boleh berada dalam kereta Mario. Memang dia sudah biasa dengan situasi begini, yang pasti dia tidak perlu gelojoh macam Mario. Peluang masih terbuka. Kita tengok siapa yang menang...bisiknya dalam hati, berharap Mario belum sempat menempatkan diri dalam hati Dina Markona. 


 “Alamak, terima kasih sangat, tuan...” tiba-tiba suara merdu Dina Markona mengejutkannya dari lamunan.Senyuman itu menghangatkan hati lesunya. 


"Lebih baik saya pergi sekarang... atau saya mungkin terlepas penerbangan saya... jumpa awak berdua nanti?" dia bertanya terus terang. Dalam pada itu, dia perlu memberikan gambaran yang dia tidak hadap dengan gadis manis itu. 


 “Ya… terima kasih encik..dan maaf atas apa yang berlaku…” wanita yang digelar makcik itu memohon maaf dengan bersungguh-sungguh. 


 “Makcik Dina ikut makcik balik lah...” dia dengar Dina berbisik kepada wanita itu. 


“Kan Dina ada temu janji?” tanya wanita itu kembali. 


“Hmm..tak apa...kereta Pak Sood boleh gerak. Kan?” tanya Dina. Oh suara itu, bisik hatinya membayangkan Dina menyanyi di telinganya hingga dia tertidur... 


 “Boleh saja dek...” pantas dia membalas. “Nak ke Singapura pun boleh lagi tu...” dia ketawa kecil.Dina memuncung. Pura-pura terusik dengan jenaka Faisal. 


 Comel betul muncung dia, sedetik hatinya terusik. Kalau lah aku dapat sentuh muncung itu...hmmm....sabar...sabar.... 


 “Kejap eh?” Dina minta diri sambil tersenyum ke arahnya. Hampir jatuh jantungnya dijeling manja begitu. 


Kemudian Dina pergi kepada Mario dan berkata sesuatu.Dia lihat Dahi Mario berkerut. Rahang Mario mengetat sahaja. Matanya tajam memandang ke arahnya. 


 Tidak lama kemudian, Mario mengangkat tangan melambai pergi sambil tersenyum sinis. Porsche Mario memecut laju. 


 Dina kembali ke kereta merah dan kedua-dua wanita itu masuk ke dalam kereta itu. Mereka melambai ke arahnya. 


“Nanti kami pegi ke worksyop tu ye tuan,” Dina mengerling ke arahnya. 


Dia meletak kedua tangan sambil menunduk di tingkap depan kereta sebelah penumpang depan dan merenung ke arah Dina. 


“Hati-hati ya...” pesannya. “Jangan lupa pakai tali pinggang keledar ni...” Tangannya menyentuh tali pinggang keledar Dina. 


Pandangan mata mereka bertaut dan Dina tertunduk dan tersipu malu.Dia tahu bahawa peluangnya masih terbuka…tetapi senyuman sinis Mario terpaku dalam fikirannya.

Previous: Bab 2
Next: Bab 4

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh DoubleEtch