Home Novel Cinta Sepahit Americano
Sepahit Americano
Fazm
29/9/2020 23:08:29
783
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Senarai Bab
Bab 2

1 Detik



Jari Kasyaf mengetuk ngetuk meja sementara menunggu ketibaan rakannya, Danish sambil memerhati 


jam tangan nya. Setelah 10 minit menungu, kelibat rakannya mula kelihatan.


"Bro, aku tunggu kau dekat nak 30 minit kot." Kasyaf mendengus. Danish yang kelihatan berpeluh segera


 melabuhkan punggung. " Sorry bro, lambat bangun, meh aku belanja" ujar Danish dengan senyuman 


bersalah." Of course kau belanja, aku tak pernah lagi order minuman kat sini so don't expect me   


to spend any of my penny here" 


"okay bro, it's on me" 


Danish memesan 2 Butterbeer Frappuccino dan mereka berbual sementara menunggu pesanan mereka 


siap.


" So shaf, mak kau dah sihat?"


"Alhamdulillah, dah beransur sihat" Kashaf tersenyum lega. Dua minggu yang lalu, mak Kashaf 


dimasukkan ke hospital disebabkan ketumbuhan di dalam rahim dan telah menjalani pembedahan. 


Kashaf berulang-alik ke hospital untuk menjaga maknya. Nak harapkan bapak, hmm Kashaf hanya 


mampu mengeluh.


" Baguslah shaf, aku risau tenggok kau sepanjang 2 minggu ni, dengan kerja lagi, dengan nak jaga mak 


lagi"


"Kalau macam tu, kau tolong la aku siapkan pelan tu"


"Aiseh, ambil kesempatan pula. Kau punya kerja, sendiri la siapkan"


Mereka ketawa bersama. Kashaf dan Danish mula berkawan apabila ditempatkan di Jabatan yang sama


 5 tahun dahulu. Semenjak dari itu, hubungan mereka menjadi akrab. Walaupun sudah agak lama 


berkawan, adakalanya Danish sendiri tidak mengetahui masalah , kebimbangan  yang dialami oleh 


Kashaf kerana Kashaf suka memendam. 




"Okay, any question? oh by the way Ain, how's your progress?"


Suara Alisha, Project Manager bergema di bilik mesyuarat.


" About 70%. Could be finish by this week" Jawab ku dengan yakin.


Mesyuarat tamat dan aku bergegas ke meja untuk duduk melepaskan keletihan.


Bahuku terasa disentuh. Muncul May, rakan sekerja yang sentiasa ceria dan bergaya sesuai dengan 


jawatan nya sebagai Assistant Project Manager.


"Pagi ni ceria je, any interesting stories you want to share?" May memandang sambil mengangkat 


keningnya berkali-kali.


"Ala, is it obvious?" Aku ketawa besar, pandai pula minah ni meneka. Aku menceritakan pengalaman 


pagi tadi ketika bertentang mata dengan Mr. Puppy. Ya, puppy because he looks like a lost puppy. 


"So, thats it?, tengok je then? Kau tak approach dia?" May memandang seakan tidak percaya.


"wei agak agak la. Aku kan pemalu" Aku memusing-musingkan badan acah-acah perempuan melayu 


terakhir.


"Just stop doing it, macam ulat beluncas aku tengok" May memukul bahu ku. Perbualan kami terhenti 


setakat itu apabila sedar banyak kerja yang harus disiapkan dan perlu berjumpa klien. Aku pula 


meneruskan kerja sambil menyesali tindakan tidak menyapa Mr Puppy atau sekurang-kurangnya 


memberikan senyuman supaya Mr Puppy menyedari diriku. Tapi kalau aku senyum , mesti dia rasa aku


 miang-miang keladi. Ah, sudahla. Baik aku buat kerja.



Previous: 1 Detik
Next: Bab 3

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Fazm