Home Cerpen Keluarga demi cinta iqlima
demi cinta iqlima
aisyahannuar
18/8/2018 16:30:36
1,570
Kategori: Cerpen
Genre: Keluarga

“Wei, aku dengar kau nak berhenti “

 wajah seri muram  mencuka aku duduk terdiam 

Perit tapi pasti ada hikmahnya

“ aku terpaksa seri.”

“ bos pun satu , kau tidak fikir masalah kau ke dengan adik kat kampung nak belajar lagi bebel seri 

Atau dia hanya nak.kau jaga anak dia sahaja  soal seri padaku  marah seri padaku

Bukan seri tak tahu iqlima anak encik hazim tu anak istimewa  siapa lagi nak bantu setelah ibunya menghadap illahi harap encik hazim memang sentiasa sibuk dengan kerja dan syarikat yang tengah berkembang kalau tidak kerana datuk memang sah dia tak sudi 

Rayuan datuk agar dia menjadi isteri anaknya diterima berat 

Tapi wajah anak tak berdosa tu iqlima menjadi mainan matanya 

Rasa kasihan menebal dan cinta tertumpah

Petang sebagai seorang setiausaha datuk karim menjadi kelaziman dia menyiapkan secawan kopi dan memberi fail untuk ditangani 

Apa, lari lagi datuk karim memicit kepalanya fail ditangan hampir terjatuh

 Baru sahaja aku nak melangkah 

 “ nanti dulu, awak dah kahwin.”

Aku kaget kaku 

“ saya mahu awak tolong saya . sekejap lagi waktu lunch saya mahu bincang sesuatu”

“what datuk kahwin..”

Hampir tertumpah air kopi hirup

 Saya sanggup bagi berapa duit awak nak asalkan awak sudi kahwin dengan anak saya hazim,saya tahu hazim saya tahu dia kaki  perrmpuan kaki kelab 

Belum dia habiskan kata katanya 

Seorang gadis berkerusi roda 

“atuk atuk “

 Iqlima datang tersenyum manja

“ kak , saya nak ke tandas “

Aku segera menolak masuk iqlima ke tandas

“kakak.memang baik” sambil mencium pipi.

Aku kaget

Sepi

 Perasaan aneh muncul aku sayang anak ni 

Ya aku sanggup 

“datuk saya setuju bukan kerana harta ini kerana iqlima” aku memegang tangan iqlima erat

“baguslah” ku melihat datuk karim menarik.nafas kelegaan

“ saya tahu awak pekerja yang baik dan insyallah menjadi menantu yang baik

“apa ,no hazim membantah

“ you must marry her tegas datuk karim lagi 

“papa, papa iqlima memanggil dari atas 

  Hazim segera naik atas bilik

 “ papa iqlima nak ibu rindu ibu dengan tangisan sendu


Baik papa hazim setuju dengan syarat gadis teraebut mesti berhenti kerja  jadi surirumah sepenuh masa

Iqlima tersenyum manis manja

Tq sebab sudi menjadi ibu iq 

Aku menjadi sebak

Wei kau jangan halang aku kau siapa hampir telentang aku dibuatnya

Abang tolonglah ubah sikap abang tu 

Kita islam abang bukan kafir 

Kau kata aku kafir jerit hazim

Kau senyap sebelum aku pukul kau lagi tambahnya lagi

Iqlima menangis 

Papa papa 

Malam itu aku cuba melelapkan mata

 Hazim tak sampai lagi ke rumah

 Dah pukul 3 pagi

Telefon didail 

Belum sampai didail bunyi 

Bunyi ketukan pintu bertalu  talu  

Siapa , aku sudah bersedia dengan ridsect ditangan apa benda untuk jadi senjata

 Dari bilik aku melihat pak akub membawa hazim dalam bilik 

Aku cemas

“ puan tuan hazim kena pukul kat kelab ,”

Aku berlari ke bawah 

Abang, abang jeritku pak akub jom bawa dia ke hospital

 Cemas dan aku berdoa agar tuhan merahmati perkahwinan aku dengan hazim belum sedia aku kehilangan dia  doaku dalam hati

Dalam kegelapan aku melihat wajah hazim yang tidur  di katil hospital 

Datuk karim memandang sepi moga hazim berubah dan yalim  menantunya dapat menjinakkan hazim

Hazim perlahan lahan membuka mata 

Apa yang dia ingat dia masih berada di kelab dan berlaku sedikit pergaduhan


Apa perempuan ni buat kat sini

Perlahan lahan dia menyisir rambut  buat pertama kali  dia berasa debar yang kuat

Jatuh hati ke aku

 Hazim sedar dia banyak menyakiti wanita ini walau dia sering marah tengking

Segala tangggungjawab disusun rapi

 Iqlima juga tidak diabaikan malah iqlima sentiasa ceria tidak seperti dulu

 Perlahan lahan air mata dia jatuh 

Maafkan abang


Cahaya mentari menyinari resort mentari pelangi  

Aku terlewat bangun

Terkejut aku melihat sebungkus nasi lemak tersedia

 Suara datuk karim berdeham

“ayah, mari sarapan.”

Kuhulur roti bakar dan secawan kopi pada ayah mentuaku

Perlahan lahan tanganku digelus lembut

Terima kasih kerana mengubah perangai hazim  dan ayah harap ada permata akan menyinari kamu berdua katanya lembut 

Papa terima kasih 

Hazim terdiam 

Ya allah betapa ikhlas hati dia ni 

Ibu  ibu iqlima sakit suara suriati mengejutkan dia

 Cepat cepat hazim membawa iqlima ke hospital

Airmata hazim tak tertahan

Perlahan lahan iqlima membuka mata 

Bonda , bonda katanya perlahan

Hazim segera memegang erat tangan aku 

Ya allah 

Selepas kehilangan iqlima aku hazim dan papa menunaikan haji di tanah suci 

Entah kepala aku pusing sempat hazim menyambutku 

Nampaknya ada berita gembira untuk kami




Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.