Daftar   |      Log Masuk   |   Terlupa password
Home Puisi Umum SEPI
SEPI
Pena Putera
1/8/2018 20:06:06
787
Kategori: Puisi
Genre: Umum

It's the day.
Hari yang menggembirakan.
Hari yang menyedihkan.
Hari yang mengelirukan.
Tak tercapai dek akal untuk ditafsirkan.
Hanya mampu terduduk meratapi.

Feel alone.
Berjuta-juta manusia bersama.
Tidak dapat terasa hubungannya.
Asing, terlalu asing untukku.
Walaupun dirimu seakan diriku.
Hatimu membuat aku berpaling.

Hari demi hari.
Aku cuba larikan diri.
Dari takdir ini.

La la la la la la la la.
La la la la la la la la.
Sepi.
Terlalu sepi.
Na na na na na na na.
Na na na na na na na.
Sendiri.
Aku menyendiri.

It's the game.
Permainan yang mencabar.
Permainan yang menghiburkan.
Permainan yang aneh.
Tak cekal hati meneruskannya.
Hanya mampu terpaku berdiri.

Feel sad.
Menangis, menangis tanpa alasan.
Tidak dapat mencari asbab.
Perit, terlalu perit untukku.
Walaupun aku mampu tertawa.
Hidup ini membuat aku lupa.

La la la la la la la la.
La la la la la la la la.
Sepi.
Terlalu sepi.
Na na na na na na na.
Na na na na na na na.
Sendiri.
Aku menyendiri.

Kehidupan yang entah bila penghujungnya.
Menyendiri tanpa teman.
Permainan tidak bertajuk.
Tangisan yang mencurah-curah.
Ingin aku tanya pada mereka.
Apa mereka juga rasa?

La la la la la la la la.
La la la la la la la la.
Sepi.
Terlalu sepi.
Na na na na na na na.
Na na na na na na na.
Sendiri.
Aku menyendiri.

Sepi, aku sepi.
Sepi, sungguh sepi.

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.