Home Novel Seram/Misteri Berlawan Dengan Syaitan 2
Berlawan Dengan Syaitan 2
Shah Iskandar
5/9/2019 15:31:21
720
Kategori: Novel
Genre: Seram/Misteri
Bab 30
Shah Iskandar kembali ke dalam kereta dan mula menghidupkan enjin kereta. Dia memandang ke arah cermin sisi sebelah kanannya. Dia memandu kereta berkenaan untuk membuat pusingan U dan menghala ke arah rumah Pak Ramlan. Dia bersendirian kini. Abah dan Sofea masih tidak dapat ditemui dan Shah Iskandar semakin risau dengan keselamatan mereka berdua.
Tiba-tiba ada sesuatu yang tidak dikenali melintas dihadapan kereta yang dipandu oleh Shah Iskandar menyebabkan beliau terkejut dan cuba mengelak dari terlanggar objek berkenaan menyebabkan kereta tersebut berpusing-pusing dan akhirnya berhenti di tengah jalan tersebut. Shah Iskandar membuka matanya perlahan-lahan kerana dia rasa kepalanya sangat sakit akibat terhempas ke stereng kereta tersebut. Dia kembali membetulkan duduknya dan cuba bersandar. Dia merasakan ada bendalir yang mengalir dari dahinya dan meraba luka berkenaan. Luka itu kelihatan besar melalui apa yang disentuh oleh tangannya.
Tiba-tiba ada lampu besar menyala dan menghala ke arahnya. Dia memandang ke hadapan dan melihat sebuah trak kontena sedang bergerak menuju ke arahnya dengan kelajuan yang maksima. Shah Iskandar mencuba untuk membuka talipinggang yang mengikat dia dengan kerusi didalam kereta tersebut. Dia merasakan kesukaran yang luar biasa dan hanya mampu melafazkan kalimah Allahuakbar sebelum trak berkenaan melanggarnya dengan dentuman bunyi yang sangat kuat.
Shah Iskandar terjaga dan mendapati dirinya berada di dalam sebuah bilik. Dirinya masih segar dengan ingatan dilanggar sebuah trak sebentar tadi. Kini dia berada di atas katil di dalam sebuah bilik yang tidak diketahui. Dia duduk ditepi katil. Dia memandang keadaan didalam bilik berkenaan yang agak suram dengan cahaya. Katil yang didudukinya mempunyai kelambu di atasnya. Dia cuba memandang sekeliling lagi dan mendapati bilik berkenaan tiada mempunyai pintu. Terus berderau darahnya dan bulu romanya naik mendadak kerana dia terlihat sesuatu di penjuru bilik berkenaan. Seorang lembaga hitam yang tidak dapat dilihat wajahnya dengan jelas.
Shah Iskandar cuba mengeluarkan perkataan dari mulutnya tetapi tiada apa yang dapat didengari kerana suaranya tidak dapat dikeluarkan. Dia mencuba lagi namun masih gagal. Dia memandang ke arah lembaga berkenaan. Lembaga berkenaan sudah ghaib. Dia cuba mencari-cari lembaga berkenaan di dalam bilik tidak bertingkap dan tiada berpintu berkenaan namun tidak diketahui kemana menghilangnya lembaga berkenaan.
Tiba-tiba terdengar bunyi bising dari luar. Seakan-akan ada sesuatu yang cuba untuk memasuki bilik ini. Terdengar seperti sesuatu sedang menendang-nendang dinding bilik berkenaan sehingga boleh dirasakan gegaran berkenaan apabila ada habuk-habuk jatuh berterbangan dari bahagian siling bilik berkenaan. Shah Iskandar tidak tahu apa yang harus dilakukannya sekarang kerana dia tidak dapat bangun dari katil berkenaan dan gegaran tersebut semakin kuat. Kesan perlanggaran oleh lori kontena berkenaan ternyata memberi kesan yang tinggi kepada Shah Iskandar dan dia tidak dapat melakukan apa-apa untuk menyelamat dirinya dari perangkap Azazil ini. Dia hanya mampu berserah dan berdoa di dalam hatinya agar Allah dapat membantunya dalam keadaan sekarang.
Shah Iskandar memejamkan matanya dan mulai berwirid dengan perlahan-lahan dan akhirnya dia dapat melihat tubuhnya yang dikunci di atas katil berkenaan. Dia melihat ada paku yang dipacak kepada kedua-dua kakinya. Kemudian dia melihat susuk lembaga hitam berkenaan yang bersembunyi di sudut gelap bilik berkenaan. Dengan doa yang dibaca oleh Shah Iskandar paku ghaib berkenaan tertanggal dan hilang dari penglihatannya. Dan setelah beberapa ketika, Shah Iskandar membuka matanya semula dan mendapati ada tenaga tambahan ke dalam dirinya. Dia bangkit dari katil berkenaan dan mula berdiri dan mencari sudut gelap yang menjadi tempat persembunyian lembaga hitam berkenaan.
Lembaga hitam itu keluar dari tempat persembunyiannya dan berdepan dengan Shah Iskandar di ruang tengah bilik.
“Hebat Shah Iskandar ini….baru ku tahu kenapa Pak Ramlan memberi amaran kepadaku mengenai kau!” lembaga berkenaan berkata sambil menepuk-nepuk tangannya.
Suara itu seakan-akan suara Pak Ramlan. Shah Iskandar berjalan menuju ke ruang tengah tersebut. Lembaga hitam berkenaan keluar dan menunjukkan dirinya dan ternyata memang Pak Ramlan yang mempunyai mata yang kemerahan. Shah Iskandar amat pasti itu hanya tubuh Pak Ramlan tetapi yang menghuni batinnya adalah Azazil.
“Sebelum aku membuat perhitungan dengan kau…bagi tahu dimana abahku dan sofea…wahai Azazil..” ucap Shah Iskandar dengan tegas.
Azazil yang menghuni tubuh Pak Ramlan ketawa berdekah-dekah dengan pernyataan Shah Iskandar.
“Memang hebat penglihatan kau budak!” balas Azazil.
“Sudahlah Azazil…hentikan permainan kau ini...aku sudah hilang sabar dengan kau!” marah Shah Iskandar kepada Azazil yang masih tersengih-sengih.
“Kau mungkin belum bertemu buku dengan ruas Shah Iskandar…!” ugut Azazil semula.
Shah Iskandar melafazkan kalimah Allahuakhbar sebelum melibas Pak Ramlan dengan parang yang dicabut dari pinggangnya dengan serta-merta.
Pak Ramlan mengelak ke sebelah tepi dan menendang pegangan parang Shah Iskandar dengan kuat menyebabkan Shah Iskandar tersungkur ke depan namun masih kuat memegang senjata berkenaan.
Pak Ramlan melompat ke dinding dan melekat disitu dengan keadaan kakinya dipasakkan disitu. Dia ketawa berdekah-dekah melihat Shah Iskandar tersungkur.
Shah Iskandar bangkit dan memusingkan badannya sambil melontarkan parang berkenaan tepat ke arah kepala Pak Ramlan namun sekelip mata sahaja Pak Ramlan menghilangkan dirinya dan berada di sebelah ruang lain di bilik berkenaan.
Shah Iskandar melilau mencari lokasi Pak Ramlan yang sudah berubah dengan sekelip mata. Ternyata Azazil masih lagi kuat ‘menghuni’ tubuh Pak Ramlan.
Kelihatan Pak Ramlan berada di atas palang rumah di atas kepala Shah Iskandar. Dengan sepantas kilat Shah Iskandar bergerak menuju ke tempat parangnya terpacak setelah dilontar sebentar tadi dan mencabutnya dengan sekali tarik. Dengan kuasa Allah SWT, parang yang dicabut tadi di lontar secara terus dari tempat ia dicabut dan meluncur laju menuju ke atas tetapi tidak menepati sasarannya.
Pak Ramlan ketawa berdekah-dekah kerana sangkanya Shah Iskandar tersasar.
“Kau kena banyak belajar melontar senjata Shah Iskandar!” sindir Azazil kuat.
Parang tadi meluncur ke abah-abah yang bertindak seperti jala getah yang menangkap dan melantunkan semula parang berkenaan ke pelontar dan ia bergerak tersangat laju dengan mata parang menghadap ke bawah.
Pak Ramlan baru tersedar bahawa ada bahawa menanti tanpa sempat untuk berbuat apa-apa apabila melihat wajah Shah Iskandar yang tersenyum di bawahnya. Parang berkenaan menembusi bahagian belakang dan menembusi tubuh Pak Ramlan. Azazil melompat keluar dari tubuh Pak Ramlan merasakan bahawa tubuh itu sudah tidak bernyawa lagi dan akhirnya rebah ke bawah di hadapan Shah Iskandar. Parang yang menembusi tubuh Pak Ramlan terpacak di tiang katil sambil melenting-lenting disebabkan kekuatan lontaran yang dibawanya bersama sebentar tadi.
Shah Iskandar bangkit dari tempatnya berlutut dan mencabut parangnya dan disimpan ke sarung. Dia berjalan ke arah tubuh yang terbujur kaku di tengah rumah. Perlahan-lahan kawasan yang dirasakan seperti dalam sebuah bilik beransur-ansur bertukar wajah. Memang sudah dijangkakan bahawa dia masih berada di kawasan jirat cina tersebut ketika mindanya dipermainkan dengan ilusi Azazil yang membuatkan dia menyangka dia sudah keluar dari kawasan berkenaan.
Shah Iskandar meraba dahinya yang disangkakan mempunyai luka selepas terantuk kepada stereng kereta dan luka berkenaan memang wujud dan masih sakit. Dia mengambil kain dan mengikat luka dikepalanya yang terasa sedikit pedih dan sakit.
Dilihatnya tubuh Pak Ramlan sudah ghaib.
Dia memandang ke kiri dan kanannya dan cuba mengamati lokasinya berada pada masa sekarang. Dia menjerit memanggil nama abah dan Sofea.
Tiba-tiba dia terdengar suara orang menangis. Dia cuba mengesan suara itu dan berjalan pantas menuju ke suara berkenaan. Semakin lama semakin jelas dan kuat suara berkenaan. Dia amat pasti suara itu adalah suara Sofea. Kemudian dia mendapati suara berkenaan terputus. Dia menjerit semula dan kedengaran seperti di bawah tapak kakinya.
Shah Iskandar melihat ke bawah dan mendapati ada rumput-rumput melitupi sesuatu yang berbentuk kurungan. Diselak-selak rumput kering berkenaan dan dilihatnya ada seorang perempuan di dalam kurungan dengan seorang lelaki yang pengsan.
Shah Iskandar mencari pintu kurungan berkenaan dan mendapati ada kunci mangga. Dia mengeluarkan parangnya dan dengan sekali tetak, mangga berkenaan patah.
“Sofea?...awak ke tu?” laung Shah Iskandar.
“Ya…siapa tu? Shah ke?” jawab Sofea dengan suara terputus-putus.
“Alhamdulillah…syukur kepada Allah” ucap Shah Iskandar di dalam hati.
“Ya saya…tunggu saya akan turun sekarang…” balas Shah Iskandar kepada Sofea.

§§

“Terima kasih Shah…” ucap Sofea setelah membuka matanya dan mendapati Shah Iskandar berada di hadapan katilnya bersama-sama ibunya dan Pakcik Sulaiman yang berpangku tangannya kerana patah.
Shah Iskandar sekadar memberikan isyarat anggukkan kepala tanda ucapan penghargaan.
“Syukur kepada Allah, Sofea selamat nak…” ucap Makcik Nina sambil mengesat air matanya yang mengalir. Dia bergerak ke tepi katil dan memeluk Sofea dengan erat.
Abah memandang aku dan tersenyum. Dia memegang bahuku sebelum dia keluar dari bilik wad Sofea. Aku mengikutinya dari belakang. Apabila kami berdua sudah keluar dari bilik wad, abah berjalan di sisiku sambil memegang bahuku.
“Apa jadi dengan Azazil bang?” soalnya kepadaku.
“Tak tahulah abah…dia menghilang terus lepas Pak Ramlan mati…” balasku pendek.
“Abah rasa dia dilaknat Allah SWT kerana mengganggu anak Adam…” balas abah semula sambil tersenyum.
“Mungkin…hanya Allah SWT sahaja yang tahu…” jawabku semula.
“Nanti share lah cerita abang bertarung dengan Azazil tu… abah pun nak tahu kesudahannya…” soal abah semula

Aku hanya tersenyum mendengar kata-kata abah. Apa yang penting semua sudah selamat dan ancaman Azazil sudah berakhir buat masa ini. Dia mungkin akan kembali dengan rancangan yang lebih kejam dan jahat. Aku mengharapkan bantuan Allah SWT untuk menentang dan berlawan dengannya sekiranya kami bertembung lagi.


=TAMAT=


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Shah Iskandar