Home Novel Komedi/Romantik Komedi Lasernya Mulut Dia
Lasernya Mulut Dia
Rabihah Nur Ridhuan
25/2/2015 17:56:01
34,847
Kategori: Novel
Genre: Komedi/Romantik Komedi
bab 16

Tan Sri Hasan menyemak beberapa fail kes yang telah syarikatnya kendalikan dalam tempoh sebulan ini. Dalam pemerhatian Tan Sri Hasan, kebanyakan kes yang dikendalikan mereka di bawah Akta Dadah Berbahaya iaitu memiliki dadah dan memasukkan dadah ke dalam badan. Saban minggu kes ini mencatatkan jumlah yang paling banyak. Daripada yang masih muda sehingga yang sudah tua. Baik lelaki mahupun perempuan. Terdapat juga di kalangan mereka ini yang pernah ditangkap, dituduh dan disabitkan kesalahan sebelum ini. Bukan sekali, malah ada yang berkali-kali. Ya Allah, betapa tenatnya masalah dadah ini di Malaysia. Tetapi kenapa hukum Islam tidak mahu dilaksanakan lagi?

“ Tan Sri buat apa tu?” tanya Kudin tatkala dia masuk ke dalam ruang pejabat Tan Sri Hasan. Tan Sri Hasan mendonggak sepintas lalu sebelum kembali menumpukan perhatian kepada fail yang berada di atas mejanya.

“ Tengah semak beberapa fail ini. Sedih saya melihat keadaan sekarang ini,” luah Tan Sri Hasan.

“ Kenapa pula?” tanya Kudin bimbang sekali.

“ Tengoklah kebanyakan kes yang syarikat kita handle kebanyakannya di bawah Akta Dadah Berbahaya,” kata Tan Sri Hasan.

“ Kes dadah ini sudah menjadi barah dalam masyarakat kita,” komen Kudin pula.

“ Sebab itulah hukuman berat juga perlu dikenakan ke atas penangih,” kata Tan Sri Hasan. Menurut pendapat Tan Sri Hasan penangih yang berulang akan memberi bebanan kepada keluarga, masyarakat dan pihak berkuasa. Di dalam hukuman ta’zir pihak berkuasa boleh mengenakan hukuman yang setimpal dengan bijaksana. Hukuman yang tidak ditetapkan oleh syarak tetapi boleh dikenakan oleh pihak berkuasa dengan tujuan menghukum dan membimbing.

“ Dalam islam, hukum pengharaman dadah berdasarkan hadis Ummu Salamah yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Abu Daud yang bermaksud Rasullulah melarang setiap perkara yang memabukkan,” terang Tan Sri Hasan. Begitulah gaya dan percakapan seorang peguam. Setiap hujah yang dikemukan pasti dengan bukti dan dalilnya.

“ Saya pernah terbaca satu rencana yang bertajuk kewajaran peruntukan hukuman berat ke atas penagih dadah di Malaysia menurut perspektif syariah yang mencadangkan supaya hukuman pengambilan dadah dilakukan sama seperti hukuman ke atas peminum arak contohnya kesalahan buat kali pertama dikenakan sebanyak 40 sebatan dan kesalahan berulang dikenakan jumlah yang sama ataupun lebih iaitu 80 sebatan dan di bawah prinsip ta’zir bagi kesalahan buat kali ketiga boleh dikenakan 120 sebatan atau penjara. Saya percaya dengan hukuman sebegini sudah tentunya penangih dadah atau masyarakat sekitar yang melihat hukuman ini tidak akan berani untuk mengambil najis terkutuk ini,” terang Tan Sri Hasan panjang lebar.

“ Saya juga bersetuju Tan Sri. Sebab masalah penyalahgunaan dadah ini adalah gejala penyakit masyarakat yang paling merbahaya. Ia menyerang semua lapisan masyarakat khususnya golongan muda. Dadah melemahkan kekuatan ekonomi dan melumpuhkan pembangunan negara,” sokong Kudin.

“ Asyik berbincang fasal isu dadah sampai terlupa, sebenarnya tujuan kamu datang ke sini kenapa?” tanya Tan Sri Hasan. Kudin tersenyum lebar dengan pertanyaan Tan Sri Hasan itu.

“ Datang nak bagi laporan la ni,” kata Kudin sambil tersengih penuh makna.

“ Laporan? Laporan apa pula ni? Kamu ni macam ada sesuatu aje,” duga Tan Sri Hasan.

“Riuh satu pejabat, Tan Sri,” kata Kudin dengan sengihan lebar.

“ Kenapa pula?” tanya Tan Sri Hasan masih tidak dapat menangkap sesuatu.

“ Cik Iman dengan Rifqi bergaduh,” kata Kudin lagi.

Penyataan Kudin itu membuatkan Tan Sri Hasan mula memberikan tumpuan kepada Kudin. Jelas senyuman lebar terpamer di wajahnya.

“ Oh nampaknya buku sudah bertemu dengan ruas. Saya ingat semua orang takut dengan Iman. Rupanya ada juga yang berani melawan. Syukur,” kata Tan Sri Hasan.

Kudin tergelak besar mendengarkan bicara Tan Sri Hasan itu. Siapa tidak kenal dengan anak Tan Sri Hasan yang garang macam singa betina itu. Satu pejabat sememangnya sangat fobia dengannya. Sampaikan sudah ramai yang rela hati meletak jawatan kerana tidak tahan dengan karenah Ayris Iman yang mudah naik angin itu.

“ Cik Iman tu kasar semacam. Mana orang tak takut,” komen Kudin. Malah anaknya Damia juga kadang kala mengadu kepadanya tentang ketidakpuasan hati anaknya dengan sikap Ayris Imani itu.

“ Saya sebenarnya berkenan sangat dengan Rifqi. Budaknya baik, sopan dan pandai hormat orang tua,” luah Tan Sri Hasan. Dengan Kudin dia tidak pernah berahsia. Baginya Kudin adalah orang kepercayaannya yang setia.

“ Memang budaknya baik,” tambah Kudin pula.

“ Dia seorang yang tabah. Kalaulah saya tak buat kesilapan dulu pastinya hidupnya tidak segetir itu,” kata Tan Sri Hasan. Dia sudah mula menyalahkan dirinya. Tan Sri Hasan mendenggus lemah.

“ Sudahlah Tan Sri. Jangan di ungkit lagi perkara lama. Tan Sri sudah memperbetulkan keadaan bukan?” nasihat Kudin, cuba menceriakan hati Tan Sri Hasan. Kalau boleh dia tidak mahu Tan Sri Hasan terus-terusan menyalahi dirinya.

“ Tapi saya tak berani untuk memohon maaf daripadanya lagi,” akui Tan Sri Hasan, jujur. Itulah kelemahannya. Dia masih tiada kekuataan untuk melakukan semua itu. Dia takut Amir Rifqi akan terus membencinya sedangkan dia begitu menyayangi anak muda itu. Dia sudah mengganggap Amir Rifqi seperti darah dagingnya sendiri.

“ Biarlah keadaan reda dulu. Lagipun kat ofis ni sudah kecoh dengan pergaduhan antara Cik Iman dan Rifqi,” kata Kudin, cuba mengeluarkan Tan Sri Hasan daripada terus digauli dengan perasaan bersalah dan menyesal.

Tan Sri Hasan mendenggus lemah. Ragam anak muda kadang-kala memeningkan dirinya. Namun Tan Sri Hasan tersenyum pula apabila tiba-tiba dia mendapat satu idea.

“ Kalau macam tu apa kata saya jodohkan Iman dengan Rifqi,” kata Tan Sri Hasan yang sudah tersengih lebar. Manakala Kudin pula melopong tidak percaya apabila mendengarkan cadangan mengejut Tan Sri Hasan itu.

“ Nak ke Cik Iman?” tanya Kudin yang begitu tidak yakin dengan cadangan Tan Sri Hasan itu.

“ Saya wali mujbir dia. Saya berhak paksa dia,” kata Tan Sri Hasan. Wali mujbir adalah wali yang mempunyai bidang kuasa mengahwinkan anak atau cucu perempuan yang masih dara tanpa meminta izin gadis itu terlebih dahulu.

“ Iskh Tan Sri ni, budak zaman sekarang mana suka paksa-paksa,” kata Kudin.

“ Tahulah saya pujuk anak saya tu. Lagipun kita sebagai orang tua ni pun kena bijak juga kalau nak anak ikut cakap kita,” kata Tan Sri Hasan.

“ Tan Sri nak buat apa?”

“ Adalah plan saya. Awak tunggu dan lihat sahaja,” kata Tan Sri Hasan tersengih lebar.

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.