Daftar   |      Log Masuk   |   Lupa Kata Laluan
Home Cerpen Keluarga atirah
atirah
aisyahannuar
26/8/2018 22:10:33
1,231
Kategori: Cerpen
Genre: Keluarga

Hujan masih lebat  kilat sabung menyabung kelihatan seorang diri tak berganjak dari rumah agam tersergam indah  tangisan dia hilang dibawa air hujan yang deras

“abang tolonglah buka pintu kasihan anak kita”

Puan tolonglah kasihan kami rayu seorang wanita tua lagi rayuan itu langsung tidak dapat 

Melembutkan keegoan seorang wanita datin supiah 

Sudah pergi dia memegang pingang

Sudah berambus ambil duit ni dah pergi berambus jeritnya dengan angkuh

Sudah mak mari kita pergi  pujuk  atirah  menahan air matanya 

Kedua dua mereka pergi meninggalkan rumah agam tersebut

 Dalam kebasahan dalam kelukaan

Memang betul kata orang engang dengan enggang pipit dengan pipit

Hatinya pasrah

Biar allah tentukan kaki dia melangkah

 Dia teminal bas bersepadu  dia tekad kembali ke kedah mujur rumah usang mereka masih boleh diduduki lagi 


Demam panas ibunya mak leha masih belum kebah  

Atirah bimbang jika ibunya mengikut jejak ayahnya 

Ibu jangan risau atirah kuat atirah akan jaga diri atirah dan anak atirah satu saat nanti atirah akan tuntut hak atirah dan anak atirah itu janji atirah

Bunyi kuat muzik kelab malam tidak dihiraukan mohd akim romzi  hatinya puas perempuan tu dah berambus hari ini dia enjoy sepuasnya

Sayang, jom menari kelihatan seorang gadis menarik tangganya

Atirah memegang gambar suaminya 

Dia mahu kepastian

Dalam sarat dia terus ke office akim  harapnya datin sufiah tak sampai lagi

“abang please , kenapa buat atirah apa salah atirah .”

 Argg pergi perempuan tak guna 

Ditolaknya atirah 

Darah

 Anak atirah lahir cantik comel 

Alhamdulilah 

Nora anak yang cerdas pintar

Ada sahaja karenah yang mencuit hati 

 Suasana makin suram 

Semua pekerja sahira holdings gempar 

Sejak boss mereka ditangkap azam romzi ditangkap khalwat 

Urusan perniagaan tidak lancar 

Ada sahaja kontak dibatalkan

Ditolak 

Datin sufiah memicit kepalanya 

Satu satunya cara menikahkan akim dengan rosita

“akim jangan buat gila i want you marry that girl.”

Akim bersetuju mengangguk lemah 

Sakit hatinya 

Dia baru nampak atirah  di ibu kota

Dengan anak kecil

Bukan main gembira lagi dengan lelaki

Ramdan berasa gembira atirah mahu  sudi berjumpa 

“tira ni semua salah i kalau tidak kerana datin tu  mak mertua you i dah lama report polis “

Kurang ajar tak sangka gambar fitnah yang diterima pagi tu membuat onar pada atirah  tidak pasal dia turut terlibat

I tahu  gambar ni dari akmal  untuk upload pada media

So apa plan you

Atirah memandang lesu ramdan

I nak kerja tapi kesian anak i ni kecil lagi

Takpe i tahu cara nak tolong you

My office perlu pekerja baru pasal anak you jangan risau makcik kawan i mengupah pengasuh anak orang  jangan risau dia ada sijil 

You tinggal mana soalnya lagi

I tinggal kat rumah tumpangan sementara

Macam ni  dekat rumah i ada rumah sewa kalau tidak keberatan i teman you tira 


Alhamdulilah rumah yang disewa agak murah lega atirah 

Dia berjanji akan bina hidup baru 

 Atirah mengelap peluh

Walaupun gaji tak berapa banyak sekurangnya atirah mampu untuk menyara hidup  dan anaknya

“alahai anak ibu meh makan ibu beli kfc” pujuk atirah pada nora yang semakin membesar 

Dia janji pada dirinya nora akan dapat haknya 

Ramdan melihat atirah kepenatan

Atirah you tak nak sambung belajar lagi ke soal ramdan

At least you dapat membantu cari kerja terjamin

Sampai bila you kerja camna ni  

You kena bela nasib nora nasihat ramdan 

Ya atirah tekad untuk membaiki dirinya 

Dengan  kesungguhan atirah dia menghabiskan pelajarannya 

Dengan kepujian syukur 

Datin safiah  berasa kecewa rosita menantunya semakin kurang ajar 

Akim makin menjauh mabuk setiap malam 

Kecewa keguguran dengan rosita kali kedua 

Datin safiah terlalu kepinggin menimang cucu 


Datin are you ok  suara pembantunya mengejutkan lamunannya

Datin esok datin ada temujanji dengan   midah holdings 

Ok midah holdings company baru tu  

Semua berharap kerjasama dengan midah holdings dapat berjalan lancar

Syarikat tersebut memang bagus dari pencapaian walau masih baru 

Datin perkenalkan atirah binti abu bakar our consulting

Kedua dua mereka terkejut 

Atirah  terdiam bisu 

Ok datin kalau dah ok kita setuju dengan syarat yang ada

Nora masih menunggu ibu di sekolah

Sorry mama lambat meh kita makan di luar 

Dari jauh datin safiah dan akim memerhati 

Dia mesti mengambil cucunya

Akim  tersenyum

Ada perancangan di kepalanya

Hei ni aku kau jangan harap rampas dari aku jerit atirah

Rebutan berlaku

Nora menangis dalam ketakutan 

Ramdan cuba menenagkan atirah 

Sudah tu tira 

Dia anakku ramdan 

Takpe you kita minta nasihat peguam dahulu

Rosita bengang 

I tak mahu jaga budak ni  

Ni anak i ita

You...i tak mahu 

Datin sufiah terkejut

No ita i want my you take my granchildren whether you like or not

No mama

I want divorce 

Satu penampar hinggap dipipi rosita

Ramdan..

Ya kalau i laki you dah lama i hentak you

You tahu sendiri apa salah you 

You memang buta hati akim

Pasal gambar dan mulut puaka betina ni you campak bini dan anak you ketepi dasar lupa diri

Masing masing terkejut 

Rosita malu kepalang 

Atirah dan nora hanya melihat drama berlaku

Im sorry akim  merayu datin sufiah terpana 

Im sorry 

Maaf akim romzi

Hati ini dah tertutup 

Nora memegang erat akim

Papa papa 

Hati berbelah bahagi





Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.