Home Cerpen Cinta jodoh
jodoh
aisyahannuar
30/3/2014 21:48:43
2,592
Kategori: Cerpen
Genre: Cinta

Sudah beberapa shima merayu menangis bahawa hati dia memang untuk hisham.shima tidak faham kenapa susah ibunya terima hisham sebagai pilihannya apa kurangnya hisham dimata keluarganya, mungkin hisham bukan orang kaya seperti yang diinginkannya “sudah cukup kalau shima merayu lagi ibu tidak mahu campur tangan lagi dalam urusan hidup kamu , kamu boleh kahwin dengan hisham tetapi bukan dengan restu kami .”shima terkejut “ibu, kenapa apa salah shima.”shima menangis sedu sedan hatinya sakit sangat tidak mungkin dia bahagia tanpa restu ibu hatinya semakin berat .

Biar bertahun tahun sudah berlalu hati shima masih terluka tetapi buat sekarang dia berasa tenang dan gembira dengan pekerjaannya sekarang dia tidak berasa putus asa walau hisham semakin jauh darinya . tetapi sejak akhir akhir ini beberapa bungkusan coklat misteri dimeja kerjanya menjadi Tanda Tanya “siapa pula yang rajin bagi coklat bagai ni macam tahu tahu je coklat kegemarannya “rezeki , jangan tak ambil.’’ Arrg sedapnya dapat makan coklat terutama time mood tak ok sekarang ni. Hatinya bengang mana tidaknya sejak akhir ini beberapa anak buahnya sudah berani menguji kesabarannya sejak kehilangan hisham dia seolah olah tiada nyawa lagi jiwanya kosong hidupnya kerja dan kerja mentang aku berlembut rungut hatinya mana tidaknya semua kerja nak ambil mudah dah suka tangguh akhirnya aku kena menjawab “malu aku malu .”masuk kali ini kali ketiga shima dipanggil mana tidaknya kumpulan dia saja belum membentengkan kertas kerja kerana pelbagai karenah anak buahnya yang membuatkan dia terkulat kulat menyiapkan seorang diri “sabar jelah.”shima cuba menenangkan diri

Setelah meneliti laporan yang diberi encik hakimi memang mengagumi gadis bernama shima ini segalanya beres dan teliti kadang kadang dia berasa ada sesuatu yang dirahsiakan dari matanya yang dia tahu gadis tersebut memang kuat “aduh sejak bila aku tangkap jiwang , tak boleh dia orang bawahan aku.”puas hakimi melupakan wajah shima aduh aku benar penasaran.dalam tidak sedar ada mata memerhati dengan penuh perasaan cemburu.

“oii, melantak je kerja kau ye.” Hampir terjatuh coklat di tangannya.shima hampir terkejut sudah bilang beberapa kali mangkuk beberapa kali jangan kacau dirinya terutama ketika dia sedang menikmati coklat kegemarannya Cadbury . “korang tak reti reti kacau aku , geram betul.”rungut shima sambil membuat muka itiknya itu.tina hanya tersengih “cantik sangatlah buat muka macam tu.”tangannya sempat juga mengambil sekeping coklat ditangan shima “banyak cantik kau ambil coklat aku, beli sendiri.’’ Geram betul shima dengan perangai tina “shima sejak akhir akhir ini aku lihat hampir tiap hari kau dapat coklat kau tak pernah nak tahu siapa yang bagi semua ini soal tina . shima hanya senyap baginya cukup orang tu ikhlas kot sekadar nak berkawan apa salahnya

Hari ini kenapa aku merasa semua tidak kena buat itu salah buat ini salah segalanya serba salah . “kenapa hati ini berdebar semacam.” Shima terus melakukan kerja seperti biasa memang rutin harian shima sebelum menghantar sebarang tugasan dia harus memastikan semua pekerjaanya tip top dan tidak mengecewakan majikannya entah kali ini sudah beberapa kali dia berdebar

“encik saya dah siapkan, sudah saya bereskan encik hakimi.” Shima hampir terkejut dan ternganga tergamam melihat wajah encik hakimi mana tidaknya tidak pernah dia melihat encik hakimi memakai tuksedo hitam dan segak bergaya macam orang nak pergi dating.kenapa pula dengan bos dah kena angau perempuan mana pula omel shima. Semua orang tahu encik hakimi ni kaki perempuan malah dia pernah ternampak dia dengan perempuan sedang buat projek ‘terbaik’ di pejabat .

“oh ye shima saya mahu teman saya pergi sesuatu tempat, urgent.” Encik hakimi kelihatan agak tergesa gesa “saya tahu awak boleh tolong saya handle projek saya dengan syarikat mine corporation ni.” Shima terkejut selama ni dia tidak pernah menguruskan projek terbesar begini “encik saya tak yakin boleh buat semua ini saya tidak pernah mengambil alih tugas tina ni , projek besar ni.”shima Cuma takut jika tina terasa .awak jangan risau sebenarnya tina yang sendiri yang menyerahkan pada saya sebab dia tidak mampu handle projek yang terlalu banyak.encik hakimi hanya memandang shima dengan pandangan berharap “ok boss.”

Suasana hotel marriot kelihatan sungguh cantik dan mengagumkan shima maklumlah dia jarang berkesempatan kehotel mewah macam ni “ boss siapa client kita ni.” Soal shima ingin tahu matanya tidak lepas mencari anak mata bossnya macam mencari sesuatu. Shima awak duduk dulu saya risaulah client kita ni tidak pernah lewat dia ni on time dan cerewet sangat saya harap awak boleh tolong ye. Sedang mereka asyik berborak dan meneliti proposal yang dicadangkan kelihatan seorang lelaki cina berkaca mata menegur mereka “morning , sorry im late lets discuss the proposal .” hampir berpeluh shima menerangkan kertas kerja yang disediakan ada yang diterima ada yang direject bulat bulat “ok , I impressed you job good.”shima tersenyum puas

Didalam kereta tidak putus encik hakimi memuji shima hampir tergelak shima pandai pula boss aku ni melawak “ shima, saya sebenarnya ada masalah sedikit.”encik hakimi kelihatan resah “saya sukakan seorang wanita tetapi tidak tahu caranya.” Shima tersenyum shima dah agak dah “orang perempuan ni suka perhatian encik hati diaorang lembut encik jaga hati dia itu sahaja diorang nak encik .” shima juga sempat menambah “ encik berilah bunga ke coklat ke mesti dia suka.” Sedang mereka asyik berborak shima tidak tersengaja tergelincir dijalan dia terlupa dia memakai kasut tumit tinggi alamak malunya “awak ok shima, next time careful ok.”shima hanya tersenyum alamak manisnya senyuman boss aku ni

Maksud kali ini sudah seminggu dia tidak menerima sebarang coklat di mejanya “pelik agaknya orang tu dah penat kot hantar coklat dekat dia setiap hari kot.shima duduk berehat seketika sambil melayan facebook lama agaknya dia tidak melayan facebook.sedang dia asyik melayan facebook dia sedar ada mata memandang tajam “hei perempuan, kau memang tak tahu malu ye kalau kau nak tahu encik hakimi tu tunang aku.”shima terkejut tidak pernah dia tahu yang encik hakimi tu sudah bertunang tahu tahu dia diserang hati shima sakit lelaki semua buaya “benci , lelaki semua sama.”

“shima saya minta maaf,sebenarnya saya tak tahu saya minta maaf ini semua salah saya.” Encik hakimi tidak habis merayu rayu hati dia tawar memang sakit “ sudah encik saya rasa saya rasa yang ni terbaik untuk saya dengan hati yang berat untuk berhenti tetapi sudah masak difikinya daripada dituduh perampas lebih baik dia pergi lagipun dia sudah ada tawaran kerja yang lebih baik.


encik hakimi terdiam “ shima saya tidak berkata kata atau bermadah tetapi ingat saya sebenarnya cintakan awak.” Shima menutup telinga geli rasanya rasanya hendak menangis tetapi dia berjanji untuk tidak menangis lagi. “sudah tu encik saya tak mendengar lagi benda mengarut tu.” Tanpa disedari shima berlari laju meninggalkan encik hakimi tercengang

“shima terimalah lamaran hisham tu, ibu pohon nak lupakan kesalahan ibu nak.” Terngiang ngiang suara ibunya petang itu. Haruskah dia terima hatinya berat tetapi ini sahaja caranya untuk dia lepaskan kenangan dengan encik hakimi “baik ibu, jika itu yang terbaik.”mungkin hisham memang jodoh aku agaknya

“shima maafkan saya tolong saya shima saya betul cintakan awak.”mesej encik hakimi bikin hati shima berbelah bahagi.aduh kenapa encik di hari pernikahan aku pula shima berasa cemas mana tidaknya hisham tiba tiba mengetuk pintu biliknya “ shima,saya harap awak fikir betul betul saya tahu cinta awak pada saya semakin pudar , tak sama dengan cinta hakimikan saya mahu awak bahagia shima.

Tangan hisham semakin menarik tangan shima dengan kuat “saya perlu awak shima .”rasanya umpama mimpi shima melihat encik hakimi dimatanya. Hisham terus berlalu digengamnya tangan hakimi . shima berasa saat yang dilaluinya umpama drama tv mungkin orang kata inilah cinta. Tetapi bagaimana dengan tunang hakimi sebenarnya ini adalah pelan hisham untuk mempedajal hakimi tetapi keikhlasan hakimi merubah rancangannya

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.