Home Novel Seram/Misteri Berlawan Dengan Syaitan
Berlawan Dengan Syaitan
Shah Iskandar
5/9/2019 15:04:39
1,200
Kategori: Novel
Genre: Seram/Misteri
Bab 4
Ibu Alisha masih lagi menunggu diruang tamu bersama anggota-anggota keluarga yang lain. Masing-masing membuat hal masing-masing. Suasana agak suram pada masa ini. Ibu Alisha melihat jam di dinding. Sudah menunjukkan jam satu pagi. Suaminya dan saudaranya belum lagi keluar dari bilik atas. Masih belum ada berita lagi. Hatinya dipenuhi rasa bimbang dan risau akan keselamatan anaknya, suaminya dan saudara suaminya.
Televisyen (TV) yang terpasang seolah-olah tiada siapa yang peduli. Sekali lagi dilihatnya jam, kini sudah jam satu empat puluh lima pagi. Sekejap sungguh waktu berlalu. Dilihatnya, tiada sesiapa di ruang tamu kini. Tinggal dia seorang.
“Kemana semua orang?” bisik hati kecilnya.
Dia bangun dari sofa. Hatinya terus berdebar-debar. Dia mundar-mandir diruang tamu rumahnya. Puas matanya melilau melihat sekeliling tetapi tiada sesiapa yang dapat dilihat. Rumah itu seakan-akan kosong. Tiba-tiba TV terpasang dengan sendirinya. Terkejut ibu Alisha seketika. Dicarinya alat kawalan jauh (remote) TV.
“Mana pula remote TV ni” bisik hatinya lagi.
”Hah, tu pun! Sapa la yang letak kat atas meja makan tu?” ucapnya lagi.
Ibu Alisha terus menuju ke meja makan. Sampai sahaja di meja makan,  dilihatnya, alat kawalan jauh tersebut tiada ditempat dia nampak pada mula-mula tadi. Bahunya terasa disentuh dari belakang.
Dia menoleh dengan segera. Tiada sesiapa yang ada di belakang dia. Bulu romanya mula meremang. Dia berundur ke tepi meja makan. Matanya meliar melihat ke kiri dan kanan. Tiba-tiba sahaja matanya tertumpu ke atas siling dan dia terlihat sesuatu. Ada lembaga yang tidak berapa jelas sedang merayap di atas siling tersebut.
Lembaga berkenaan kemudian bergerak menuju ke arah dia sedang berdiri di bahagian atas siling tersebut.
“Mana ada manusia boleh melekat macam tu kat siling!” jerit hatinya.
Mulutnya seakan-akan terkunci dan dia tidak dapat mengeluarkan sebarang suara. Dia cuba menjerit tetapi tiada apa yang dapat disuarakannya. Lembaga berkenaan semakin hampir dan dia merasakan seolah-olah kesukaran hendak bernafas dan pandangannya terus gelap.
Ibu Alisha membuka matanya selepas dia mendengar namanya dipanggil berkali-kali. Dilihatnya ahli-ahli keluarganya berada disekelilingnya di tempat dia sedang baring.
“Alhamdulillah, dah sedar dah” kedengaran satu suara.
Dia masih lagi terasa lemah. Dia cuba bangun tetapi tiada daya untuk mengerakkan tubuhnya. Badannya terasa berat. Dia baring semula. Kemudian dia terdengar seseorang bertanya,
“Kenapa menjerit tadi? Lepas tu kenapa mata Ida melihat ke atas seolah-olah terlihat sesuatu?” Suara abang Fitri kedengaran dalam suasana panik berkenaan. Ida (Ibu Alisha) membuka matanya dan melihat ke arah wajah yang bersuara.
Dilihatnya abang Fitri begitu risau melihat keadaannya. Dia pula masih lagi bimbang dengan keadaan anaknya Alisha. Dia bersuara perlahan,
“Alisha bagaimana?” ucapnya.
“Kak Alisha sudah pulih ibu” jawab Aaron apabila dilihat ibunya sudah sedar sedikit. Lega rasanya hati bila mendengar berita berkenaan. Ida cuba lagi bangun, dan akhirnya berjaya untuk duduk. Dia kemudian bersandar disofa berkenaan. Dilihatnya semua ahli keluarganya ada disekeliling beliau; suaminya juga ada.
“Kenapa awak menjerit tadi?” soal suaminya.
Dia memandang tepat ke wajah suaminya. Perlukah dia menceritakan keadaan sebenar? Atau lebih baik didiamkan sahaja. Alisha pun dah sihat.
“Saya nak jenguk Alisha bang” pinta Ida kepada Abang Kimi.
Abg Kimi mengangguk perlahan. Aaron membantu ayahnya memapah ibunya untuk naik ke atas ke bilik Alisha. Mereka berjalan perlahan-lahan. Seketika kemudian, mereka sudah sampai ke bilik Alisha. Mereka masuk ke dalam.
Alisha terbaring lemah di atas katil. Terukir senyuman dibibir apabila melihat ibunya datang dan memeluknya.
“Alhamdullilah” ucap ibunya.
“Ibu gembira Sha dah pulih semula” ucap Ida kepada Alisha.
“Ibu janganlah risau sangat, Sha ok dah” balas Alisha.
Keduanya saling berpelukan kerana kegembiraan. Abg Kimi hanya memerhatikan sahaja mereka berdua. Kemudian, dia segera turun kerana dia baru teringat tentang pakciknya yang masih menunggu dibawah. Dia memberi isyarat kepada anak lelakinya untuk menemani ibunya dan kakaknya sementara dia turun dan berjumpa dengan Ucu.
Bergegas dia ke bawah mencari pakciknya. Kelihatan Ucu dan Shah sedang berbual-bual di ruang tamu rumah. Kemudian dia ternampak pakciknya sedang minum bersama-sama anaknya. Aku ternampak Abang Kimi turun.
“Abah, Abang Kimi dah turun” isyarat aku sambil muncung bibirku menunjukkan ke arahnya. Abah menoleh dan melihat Abang Kimi sedang menuju ke arahnya. Setelah sampai dia bersalam dengan Ucu dan Shah.
“Terima kasih Ucu, hanya Allah sahaja yang dapat membalas pertolongan Ucu ini” bisik Abang Kimi perlahan.
Air matanya mengalir deras tanpa segan silu. Dirasanya Abah aku penyelamat kepada anaknya yang sudah ‘koma’ begitu lama di rumah. Abang Kimi masih tidak berhenti-henti mengucapkan terima kasih.
Abah berdiam diri sebentar.
“Bersabar Kimi, ini ujian Allah. Tiada apa yang dapat menghalangNya. Bersyukurlah kamu kepadaNya kerana dengan izinNya, anakmu sembuh pada hari ini. Ucu tiada kuasa, hanya Allah yang berkuasa ke atas segala makhlukNya. Ucu cadangkan, apabila Sha dah pulih sepenuhnya seperti sedia kala, kamu jangan lupa bersedekah dan mengadakan kenduri kesyukuran, tanda terima kasih kita kepadaNya” pesan abah kepada Abg Kimi.
Aku juga menganggukkan kepala tanda menyokong usul abah itu. Abg Kimi mengesat airmatanya yang mengalir sejak tadi. Dipeluknya pula aku sambil memasukkan sampul ke dalam poket baju melayu aku tanpa aku sedari. Abah kemudiannya memohon untuk beransur pulang.
Aku memandu kereta keluar dari perkarangan rumah Abang Kimi bersama-sama abah. Terlalu banyak rahsia yang terbongkar. Tetapi atas pesan abah, rahsia tetap rahsia.
Kita tidak boleh sewenang-wenangnya berkongsi rahsia yang telah diamanahkan kepada sesiapa pun. Biarlah kita simpan sendiri. Abah kelihatan letih. Dia tertidur sepanjang perjalanan. Aku memasang radio dan mendengarnya perlahan-lahan.
Aku tidak mahu abah terjaga. Malam ini memang sungguh gelap. Tiada bintang langsung dilangit. Yang kelihatan hanya lampu jalan lebuh raya yang menyuluh perjalanan pulang ku bersama abah ke rumah. Aku kena hantar abah balik dulu. Tiba-tiba ingatan ku terus melayang ke pejabat.
“Ah, kerja ‘melambak’ kat pejabat ni, pagi ni nak masuk pejabat ‘pulak’. Jangan bos aku mengamuk sudah. Harap-harap dia tiada pada hari ni. Fikiran aku terus melayang ke kerusi yang aku duduk dalam bilik Alisha hari ni. Aku terbayang seolah-olah aku sedang memerhatikan diriku sedang duduk dikerusi tersebut.
Aku seakan terapung dan melayang-layang sekitar mereka yang berada di dalam bilik tersebut. Dapat ku lihat abah sedang membaca sesuatu. Ku lihat Abg Kimi juga sedang membaca sesuatu. Masing-masing memejamkan mata masing-masing.
Aku melihat diriku juga memejamkan mata. Pada masa itulah aku melihat suatu lembaga hitam yang sangat besar berada di belakangku yang sedang khusyuk membaca surah yassin. Aku tidak sedar kehadiran makhluk ghaib berwarna hitam tersebut. Bentuknya tidak berapa jelas kerana ia sangat besar. Ku lihat dia menggerakkan tangannya yang besar itu dan mengangkat kerusi yang ku lihat sedang aku duduki pada ketika itu.
Lembaga itu mengangkat tinggi kerusi itu. Kemudiannya dihempasnya ke bawah seolah-olah ku lihat dari awan tingginya lembaga itu melepaskan pegangan kerusi yang aku duduki itu. Namun demikian, aku masih lagi tetap dengan bacaan yang abah arahkan.
Dan ku lihat diriku tidak terjejas dengan hentaman dari jatuhan ke bawah yang disebabkan oleh mahkluk tersebut. Aku dapat rasakan gegaran yang sangat hebat di dalam bilik itu seolah-olah hendak runtuh bunyinya.
Mahkluk hitam tersebut sangat marah dan bertambah sakit hati melihat tiada terjejas langsung diri aku yang sedang duduk itu. Tiba-tiba dia berpaling ke arah aku yang sedang terapung. Dia memandang tepat ke arah ku. Dapat ku lihat matanya yang berapi-api marak menyala. Tanduknya juga merah menyala seolah-olah sedang terbakar dengan api. Aku terkejut dan terus tersedar apabila abah mengejutkan aku. Beristighfar sekejap aku.
Aku ingat kemalangan tadi. Tetapi aku sedang tidur juga rupanya apabila abah bertanya kepadaku dimana kita sekarang kerana sebenarnya kami berada dihentian rehat. Aku pun tak tahu dimana lokasi hentian rehat ini kerana kali terakhir aku terlelap tadi aku berada di lebuh raya sedang memandu.

Previous: Bab 3
Next: Bab 5

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Shah Iskandar