Home Novel Seram/Misteri Berlawan Dengan Syaitan
Berlawan Dengan Syaitan
Shah Iskandar
5/9/2019 15:04:39
1,223
Kategori: Novel
Genre: Seram/Misteri
Bab 3
Abang Kimi merenung wajah abah dengan riak wajahnya sebak. Kemudian dia memandang ke arah aku pula sambil titisan air perlahan-lahan mengalir dipipinya. Ditanggalkan cermin matanya dan air matanya dikesat dengan tangan.
“Sekarang Alisha kat mana abang Kimi?” soal aku pendek.
“Alisha ada kat atas, kat dalam bilik” jawab abang Kimi.
“Sebulan dia kat hospital tiada perubahan. Akhirnya doktor membenarkan kami membawanya pulang kerana tiada apa lagi yang dapat dilakukan oleh pihak hospital” tambahnya lagi.
Aku dan abah menganggukkan kepala.
“Doktor menyarankan agar kami menggunakan cara tradisional atau mencuba pakar-pakar dari luar negara. Bagi mereka, kes Alisha adalah kes terpinggir dimana, pesakit mempunyai kesihatan yang baik tetapi berada dalam keadaan tidak sedar seolah-olah sedang tidur tanpa ada keupayaan untuk ‘berjaga’ atau ‘sedar’ dari ‘state’ yang sedang dilalui oleh pesakit” panjang lebar abang Kimi bercakap.
“Doktor tak cakap kenapa Alisha jadi macam tu ke abang Kimi?” soalku lagi.
“Tiada penjelasan secara saintifik untuk membantu kita memahami situasi ini” balas abg Kimi semula.
Sekarang aku faham sebab utama abang Kimi memohon bantuan abah.
“Ucu…saya nak minta tolong kalau Ucu boleh tolong tengok kan keadaan Alisha ya” pinta abang Kimi perlahan kepada abah.
Abah tersenyum dengan kata-kata abang Kimi.
“Ini semua ketentuan Allah Kimi. Bersabarlah. Dah tentu Ucu akan bantu Kimi dan Alisha” tambah abah lagi.
Kami tidak menunggu lama dan terus bangun menuju ke atas untuk ke bilik Alisha ditempatkan. Dalam perjalanan menuju ke biliknya, tiba-tiba bulu romaku meremang menggila. Aku segera membaca surah tiga kul dan al-kursi perlahan-lahan sambil melangkahkan kaki ke atas tangga berkenaan.
Ternyata rumah ini memang sangat besar. Tangganya sahaja berpusing 360 darjah untuk naik ke atas. Aku tidak terkejut sangat kerana abang Kimi adalah Arkitek. Rumah ini merupakan rekaannya sendiri.
Akhirnya kami tiba di depan bilik Alisha.
“Berbahang bilik Alisha ni” ucap abah sebaik dia meletakkan tapak tangannya di muka pintu tersebut.
Abang Kimi terkejut mendengar kata-kata abah. Baginya tiada apa-apa yang berbahang dirasainya dihadapan bilik anaknya itu. Aku juga merasakan perasaan yang sama seperti abang Kimi.
“Rumah ini penuh dengan penghawa dingin. Macam mana boleh ada rasa berbahang?” ucap hati kecilku. Tapi aku yakin abah sudah dapat mengesan ‘musuh’ yang bakal dihadapi kelak.
Abang Kimi membuka tombol pintu dan menolak daun pintu. Tepat sekali tekaan abah apabila aku masuk ke dalam bilik berkenaan aku dapat rasakan bahang di dalamnya. Mataku menjelajah ke seluruh penjuru bilik bagi mencuba mengesan punca bilik berkenaan berbahang.
“Mungkin ada tingkap yang tidak bertutup barangkali” terang hati kepadaku.
Aku tengok abah duduk di sebelah katil Alisha. Abang Kimi pula duduk bertentangan dengan abah. Aku pula berdiri di bahagian hujung katil Alisha. Aku melihat dia sedang tidur dengan nyenyak sekali. Nafasnya turun naik perlahan.
Ku lihat abah sedang meneliti keadaan Alisha. Dia merenung tepat ke muka Alisha sambil mulutnya terlihat sedang membaca sesuatu. Kemudian, abah berbisik dengan Abang Kimi. Abang Kimi mengangguk faham. Dia mengangkat tangan kanannya dan meletakkan tapak tangannya di ubun-ubun kepala anaknya.
Abah mula membuka buku nota kecil dia. Di arahnya abang Kimi melihat nota tersebut. Abang Kimi menganggukkan kepala lagi. Di renung wajah anaknya. Lama Alisha terlantar di atas katil itu. Dia mahukan Alisha kembali seperti sediakala.
Sambil itu, dia juga kelihatan membaca sesuatu. Aku perhatikan kedua-dua lelaki berkenaan dengan tanggungjawab masing-masing. Tiba-tiba, abah memberi isyarat kepada aku. Di tunjuknya sebuah kerusi di tepi tingkap. Dia menyuruh aku mengambilnya dan duduk bertentangan dengan Alisha. Abah juga memberi isyarat agar aku membaca ayat yang biasa aku baca ketika bersama-sama dia membantu pesakit yang tidak sedarkan diri seperti Alisha.
Aku duduk dan mengangguk faham. Aku membaca surah yassin secara perlahan. Aku memejamkan mata dan fokus dengan bacaanku. Suasana pada waktu itu, sangat sunyi. Yang aku dengar hanya bunyi penghawa dingin di dalam bilik Alisha itu sahaja.
Aku terus fokus sehinggalah aku dikejutkan oleh hentakkan kerusi yang aku duduk. Ada sesuatu yang mengangkat aku dan menghempas aku ke lantai semula. Bunyi ‘gedegang’ yang ku dengar amat membuat aku rasa terkejut dan panik seketika. Bila ku buka mataku, aku lihat abah masih lagi duduk di sebelah katil Alisha dan begitu juga abang Kimi.
Mereka masih fokus dengan bacaan masing-masing. Aku lihat ke kiri dan kanan. Aku masih ada dikerusi menghadap Alisha lagi. Aneh sungguh, padahal baru sebentar tadi aku rasa seolah-olah diangkat dengan kerusi dan dihempas ke lantai.
Aku beristighfar berulang-ulang kali dan meneruskan pembacaan aku. Mungkin dugaan dari syaitan yang mengganggu Alisha barangkali. Aku lebih fokus sekarang. Sayup-sayup kedengaran suaraku membaca surah yassin dengan lancar tanpa gangguan.

Previous: Bab 2
Next: Bab 4

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Shah Iskandar