Home Novel Cinta REEV
REEV
Kay Zaaraa
4/8/2019 07:58:49
4,160
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Bab 28

28

Pagi ini suasananya lain macam. Warna biru putih yang menjadi seragam operator tidak kelihatan di mana-mana sudut yang aku pandang. Hari ini pakaian mereka bebas. Sebaik melangkah masuk ke dalam kawasan kilang suara riuh rendah menyeru nama di sana sini kedengaran. Aku terus mengambil tempat berdekatan dengan pentas utama. Tugasku pada pagi itu membantu Rajni mengendalikan acara gusti tangan. Majlis dijadualkan bakal dirasmikan pada jam sepuluh pagi nanti. Oleh itu, rata-rata operator yang hadir lebih gemar masuk ke gudang untuk berkerja dari membuang masa disitu. Walhal, hari ini merupakan satu-satunya hari pengeculian buat mereka berkerja. 

"Rosy! Mari sini! Tolong tuliskan senarai nama ni dekat white board sana, ye." pinta Rajni seraya menyerahkan sekeping kertas yang tersenarai lebih kurang lima puluh nama. Sambil berjalan kearah salah satu sudut di lapangan yang bakal digunakan untuk pelbagai acara, aku melihat beberapa orang staf pejabat sedang menggantung buah epal yang sudah diikat pada tali pada palang yang agak panjang ukurannya. Di satu sudut staf dari bahagian akaun sedang menyusun hamper hadiah yang tidak mampu aku kira bilangannya. Wah, majlis pada tahun ini kelihatan lebih meriah. Hadiah yang disusun itu baru hadiah sagu hati. Melalui Rajni, aku dengar-dengar operator terbaik akan diumumkan pada hari ini. Dan hadiahnya pula ialah sebuah kereta Perodua Viva. Begitu juga dengan staf terbaik bakal membawa pulang hadiah yang sama. Selesai menyudahkan persiapan di saat-saat akhir, tibalah masa yang dinanti-nantikan oleh para pekerja dikilang ini. Hampir setengah jam kata aluan daripada ahli lembaga dan pengurus kilang barulah acara pertama dimulakan iaitu raja buah. Satu persatu acara dimulai hinggalah acara dihentikan buat majlis makan tengah hari dan solat Zuhur. Aku duduk disalah satu meja urus setia. Acara selepas rehat nanti ialah catwalk. Tetapi, di dalam seragam kilang. Kak Mar dan aku ditugaskan untuk mengendalikan acara tersebut. Tugas aku mencatit nama peserta dan mengumpul markah yang bakal diadili oleh Encik Faiz, Shakira dan Encik Rahman. Jurucakap bagi acara tersebut tentulah Kak Mar. 

"Oci, pergilah ambil makanan dulu. Dah pukul berapa ni." kata Kak Mar yang duduk disebelahku. Betapa hatiku dihambat rasa terharu dengan keprihatinan tersebut. Aku melirik Kak Mar disebelahku dengan ekor mata. Meskipun aku tidak pasti sama ada ikhlas atau tidak kata-kata itu kerana Kak Mar sedang leka dengan telefon pintarnya, aku tetap berasa diingati. Aku cuba menarik perhatiannya untuk berbual dengan menyuruhnya mengambil makanan terlebih dahulu. 

"Takpe. Kak Mar punya makanan dah ada orang tolong ambilkan. Tu haa.." kata Kak Mar seraya menunding jari telunjuknya kearah Heliza yang melenggang membawa dua biji pinggan ditangan. Aku tersenyum tipis. Harapan untuk berbual dengan Kak Mar tak mungkin berlaku kerana dengan adanya teman akrab Kak Mar itu musnahlah peluang aku ketika ini. 

"Nah, Kak Mar. Aku ke sana dulu, eh. Team aku sibuk nak bergambar pulak." kata Heliza. Kewujudan aku disebelah Kak Mar langsung tidak diendahkan. Aku tak kisah. Sejak dulu Heliza memang anti dengan aku. Aku lihat Kak Mar tersengih lebar sambil melirikkan matanya melihat kearah kumpulan yang diketuai oleh Heliza yang memegang peranan sebagai MC majlis. 

"Oci, jom ambik makanan." seru Shakira yang tiba-tiba sahaja muncul. Aku mendongak. Mengangguk sambil menghadiahkan sebuah senyuman kepada gadis itu. Kepada Kak Mar aku minta diri untuk ke bahagian meja buffet yang panjang dan dipenuhi dengan pelbagai juadah. Aku mencedok nasi kerabu dan berlaukkan ayam bakar. Shakira pula mahukan mee goreng sahaja. Sekeping piring pakai buang aku isikan pula dengan beberapa potong buah dan kuih muih. 

"Kenapa aku tak nampak Azran hari ini?" tanya Shakira setelah kami kembali ke meja. Kak Mar masih setia disitu. Bersendirian sahaja dan sedang mengunyah makanan. Pertanyaan Shakira seperti tidak menarik minatnya kerana aku lihat wanita itu masih ralit dengan telefon pintarnya sambil sesekali menyuap makanan. 

"Macam mana kau tahu adik aku tak ada?" soalku dengan rasa hairan. Shakira mengangkat kedua belah kening sambil tersengih menampakkan barisan giginya yang cantik itu. 

"Tiap kali aku lalu dekat line dia, mesti dia sapa aku... Hai, Akira. Tapi, mujurlah adik kau. Aku tak kisah sangat." cerita Shakira sambil ketawa kecil. Aku mengetap bibir mengenangkan sikap adik aku itu. Tetapi, oleh kerana Shakira sendiri tidak ambil pusing aku juga enggan membebankan fikiran dengan hal remeh tersebut. 

"Dia tak dapat datang. Frust betul adik aku tu." kataku sambil menyuap nasi ke mulut. 

"Aik! Kenapa pulak?" 

"Dia attend kelas pengurusan kewangan. Orang nak jadi businessman." kataku lagi dengan sedikit rasa bangga. Bangga kerana Azran mampu mengenepikan keseronokan yang jarang diperolehi demi menimba ilmu. 

"Bagus adik kau tu. Susah nak jumpa anak muda sekarang yang sanggup susah payah cari ilmu." puji Shakira membuatkan aku pula yang terasa dipuji. Sambil makan-makan, kami berbual mengenai acara-acara yang dipertandingkan. Sesekali aku mengajak Kak Mar berbual sama. Wanita itu melayan juga walaupun aku tahu rasa kekok diantara kami belum lagi berganjak dari tempatnya. Sekilas aku melirik jam ditangan, aku sedar aku harus menunaikan kewajipan sebelum acara dimulai. 

"Opsss... Aku angkat bendera merah hari ni." kata Shakira tatkala aku mempelawanya ke surau bersama. 

"Kak Mar pun sama." kata Kak Mar walaupun aku belum lagi menanyakan kepadanya. Aku tersengih sebelum meminta diri. Sambil berjalan aku terkenangkan sikap Kak Mar kepadaku. Aku sedar, boleh jadi kerana majlis inilah hubungan yang tegang bertukar sedikit jernih. Mungkin juga kerana hari ini merupakan hari terakhir Kak Mar berada di kilang sebelum bertukar ke Kota Tinggi pada minggu hadapan. Tak kiralah apa pun alasannya aku bersyukur kerana aku benar-benar mengharapkan hubungan ini pulih kembali. Dalam masa yang sama rancangan aku untuk meminta Kak Mar membersihkan nama baikku ini mungkin boleh dicapai. 


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Kay Zaaraa