Home Novel Umum IRTIHAL
Bab 61

Anastasia menyusun kedudukan pinggan di atas meja. Stu daging, lasagna, spaghetti, piroshki … meja segi empat sederhana besar itu hampir penuh dengan makanan.

“Macam banyak sangat pula untuk dua orang ….” ujarnya perlahan. Dia menoleh ke dapur. Ibunya masih lagi sibuk memotong dan menghias kek vanila sambil bernyanyi-nyanyi kecil.

Tahun ni biar mama buat kek hari lahir Nastya.

Kata-kata Natalya minggu lepas membantut niat Anastasia untuk menempah kek coklat di kedai. Kek coklat yang ditabur dengan kacang hazel serta dilapis dengan krim putar ialah kesukaan ayahnya. Anastasia pula menyukai kek vanila. Namun selepas Yuri meninggal, Anastasia tidak lagi makan kek vanila pada hari lahirnya. Demi mengingati ayah yang telah pergi, Anastasia akan menempah kek yang sama dengan si ayah.

Setiap tahun.

Anastasia tersenyum hambar.

Hari lahir tahun ini, dia tidak lagi memerlukan kek coklat tersebut sebagai momento. Kek coklat atau tidak, kasih sayang ayah tetap di hati.

Mekar selamanya di jiwa.

Loceng rumah yang tiba-tiba berbunyi mematikan lamunan Anastasia. Cepat-cepat dia berjalan ke arah pintu. “Ya?” Anastasia menyoal selepas pintu dibuka. Terkelip-kelip matanya melihat pemuda yang datang bertandang.

Ruslan mengangkat kotak kek ke paras dada. “Selamat hari lahir, Nastya.”

*****

“Maaf sebab datang tanpa beritahu terlebih dahulu, mak cik,” ujar Ruslan.

Natalya tersenyum. “Tak apa. Lebih ramai, lebih meriah.” Dia meletak pinggan kosong di hadapan pemuda tersebut. “Kamu seorang saja, Ruslan? Aslan tak datang sekali?”

“Abang ke luar negara,” jawab Ruslan. Pandangan beralih pada Anastasia yang duduk bertentangan dengannya. “Makan angin.” Dia menambah lagi, membuat Anastasia mengerutkan dahi. Apa yang Ruslan ingin sampaikan kepadanya?

“Oh … sayangnya dia tak datang sekali. Tapi, Ruslan ada di sini pun dah cukup buat Nastya gembira. Kan Nastya?” Natalya mengenyit mata pada anaknya.

Anastasia berdehem. “Dah tiba masa untuk saya tiup lilin dan potong kek,” ujarnya, sengaja mengubah topik. Perutnya sudah berkeroncong sejak tadi lagi.

“Kamu nak potong kek yang mana satu dahulu? Mama ambilkan.”

“Dua-duanya sekali. Saya nak potong serentak.” Anastasia tersengih lebar. Keterujaan jelas terdengar dalam nadanya. Maklumlah, bukan selalu dapat potong dua kek hari lahir sekali gus.

“Okey, okey. Mama ambilkan.”

“Biar saya tolong!” Anastasia bangun.

“Kamu duduk di situ, Nastya. Temankan tetamu,” arah Natalya sebelum menuju ke dapur.

Anastasia kembali ke tempat duduk. Pandangannya kini beralih pada Ruslan. “Maaflah buat awak susah-susah bawa kek ke sini.”

“Awak tak buat parti tahun ni?” Ruslan menyoal. Sepanjang mengenali Anastasia, setiap tahun gadis itu pasti tidak terlepas daripada membuat parti hari lahir yang meriah. Memandangkan Victory Day ialah hari cuti am, ramai rakan dan kenalan Anastasia dapat menghadiri partinya.

“Tak. Kawan-kawan saya ramai dah tinggalkan Ufa. Kalau jemput pun, bukan mereka boleh datang.” Anastasia memberi alasan. Sebenarnya, tahun ini dia tiada hati ingin meraikan hari lahirnya secara besar-besaran. Emosinya penat menghadam segala rahsia yang terungkai berkenaan ayahnya. Dia tidak mahu menambah sesak dalam fikiran dengan memikirkan muzik apa yang perlu dipasang semasa parti, makanan dan minuman apa yang ingin dihidangkan, dan apa perbualan yang harus dia cipta tatkala bersosial dengan tetamunya nanti.

“Saya masih ada di Ufa.” Ruslan mengingatkan.

“Maaf sebab terlupa awak masih ada di sini.”

“Awak buat saya kecewa. Apa gunanya saya hantar mesej bertanya khabar pada awak setiap hari?” Nada mendatar Ruslan menyukarkan Anastasia mentafsir maksud dalam kata-katanya.

“Saya ingat awak mesej sebab nak pastikan saya tak buat benda bodoh,” balas Anastasia.

“Saya mesej supaya awak ingat untuk jemput saya ke majlis hari lahir awak.” Ruslan cuba bergurau.

Anastasia mengeluh perlahan sambil menongkat dagu. “Tapi tahun lepas awak tak datang. Sebab ke Grozny jumpa bakal mertua, kan?”

“Jumpa kawan lama ayah. Dia dah pun jadi bapa mertua lelaki lain.” Ruslan membetulkan.

“Awak tak kecewa?”

“Kenapa saya nak kecewa?” Ruslan menyoal balik.

“Manalah tahu awak pun berminat dengan anak perempuannya.”

“Saya tak berminat.”

“Hmm … perempuan macam mana yang awak minat?” Rasa ingin tahu Anastasia tiba-tiba muncul.

Ruslan berfikir seketika. “Mungkin … yang sayangkan ahli keluarga saya?”

Terangkat sebelah kening Anastasia mendengar jawapan yang lebih kepada soalan itu. “Kenapa bukan perempuan yang sayangkan awak?”

“Saya akan gembira kalau dia sayangkan orang-orang yang saya sayangi.”

Anastasia melepaskan keluhan lagi sebelum menyandar tubuh pada kerusi.

“Risau saya dengan awak ni, Ruslan”

“Tak perlu risau. Saya mampu hidup bujang sampai tua,” kata Ruslan. Awal-awal lagi dia sudah mengatur kehidupannya. Andai ditakdirkan dia tidak berkahwin, dia akan menumpang kasih dengan anak-anak Aslan dan menghantar dirinya ke rumah orang-orang tua suatu hari nanti.

“Sedih betul bunyinya ….” Anastasia memberi komen.

“Kek dah sampai. Lama betul nak hias!” Gema suara dari arah dapur serta-merta mematikan perbualan dua sahabat itu. Kek yang dibawa Ruslan dihidangkan Natalya terlebih dahulu. Mata Anastasia tidak lekang daripada mengamati kek perisa vanila di hadapannya.

Adakah ini hanya kebetulan?

“Mama nak ambil satu lagi kek.” Natalya memberitahu seraya menuju ke dapur.

Reaksi Anastasia membolehkan Ruslan meneka apa yang sedang bermain di benak rakannya itu. “Awak makan dua potong kek vanila waktu parti hujung tahun kelas kita. Bila mereka hidangkan kek coklat, awak langsung tak makan.”

“Awak perasan tentangnya ….”

“Cuma hasil pemerhatian saya.”

Anastasia mengangkat kepala. Kepada Ruslan, dia berikan senyuman termanisnya sebagai tanda terima kasih.

Wajah ceria Anastasia mengundang bahagia Ruslan.

Ya, jika abangnya ada di sini, pasti dia juga akan melakukan perkara yang sama.

Ruslan cuma lakukan apa yang Aslan akan lakukan.

Tidak lebih dari itu.

*****

“Selamat hari lahir, selamat hari lahir, selamat hari lahir Nastya, selamat hari lahir.” Natalya menyanyikan sambil menepuk tangan. Ruslan menepuk sama. Selepas lagu tamat, Anastasia meniup lilin-lilin yang terpacak atas kedua-dua kek.

“Wah, anak mama dah 24 tahun. Semoga cepat bertemu jodoh. Dan cepat-cepat berikan mama cucu.” Natalya menyakat anaknya.

“Mama!” Muka Anastasia merah padam menahan malu. Pantas ditoleh ke arah Ruslan dengan harapan pemuda itu tidak salah sangka dengan kata-kata ibunya.

Tatkala mata mereka bertemu, Ruslan segera melarikan pandangan. Pipinya tiba-tiba terasa hangat. Ruslan sendiri tidak faham. Apa yang dia malukan?

“Ruslan, kamu boleh makan masakan mak cik, kan?”

Soalan Natalya menjadi penyelamat kepada rasa kekok yang baru meresap di tubuh Ruslan.

“Mak cik dan Nastya memang tak makan daging khinzir, jadi kamu tak perlu risau tentang pinggan dan alatan memasak. Tapi daging lembu untuk stu ni, mak cik tak tahu ia halal atau tak. Spaghetti dan lasagna guna makanan laut. Piroshki tu pula intinya epal. Epal tu mak cik rebus dan letak sedikit wain.” Panjang lebar Natalya memberitahu. Dia maklum yang sebagai seorang Muslim, ada beberapa jenis makanan dan minuman yang Ruslan tidak boleh makan dan minum.

Tersentuh hati Ruslan dengan keprihatinan Natalya. Pemuda itu tersenyum. “Terima kasih sebab beritahu.”

Anastasia terkebil-kebil. Pipi dicubit kuat. Dia tidak bermimpi, bukan? Ruslan tersenyum? Petanda apakah ini? Mungkinkah esok ada ahli keluarganya akan menang loteri?

“Awak okey, Nastya? Dari tadi awak asyik cubit pipi sendiri.” Ruslan bertanya. Aneh melihat perbuatan gadis itu.

“Saya okey. Cuma bulu roma tiba-tiba meremang,” gurau Anastasia. Dia mengambil pinggan Ruslan lalu meletakkan kek yang telah dipotong di atasnya sebelum meletak pinggan tersebut di hadapan Ruslan kembali.

“Jangan malu makan banyak-banyak. Cuma kita tiga orang untuk dua biji kek ni.”

*****

Selesai makan, Natalya mengarah Anastasia untuk menemani Ruslan yang duduk di ruang tamu sementara dia mencuci pinggan di dapur. Dengan langkah yang perlahan, Anastasia mengambil tempat duduk di atas sofa yang sama dengan Ruslan. Televisyen tidak dipasang, membuat suasana ruang tamu rumah terasa sunyi. Namun belum sempat Anastasia mengambil alat kawalan jauh televisyen, Ruslan terlebih dahulu menghulurkan beg kertas kepadanya.

“Hadiah awak,” kata Ruslan.

“Wah … terima kasih.” Beg kertas bertukar tangan. Anastasia menjenguk isi di dalamnya. Terkejut, dia memandang Ruslan tidak percaya. “Awak pasti nak bagi saya? Mahal tau ni! Kalau minggu depan awak menyesal dan nak balik, saya takkan kembalikan!”

“Saya takkan menyesal. Awak ambillah.”

“Awak betul-betul pasti? Lelaki hanya bagi benda begini pada teman wanita atau isteri mereka. Bukan pada kawan.”

“Itu rekomen daripada jurujual kedai yang saya pergi. Katanya, salah satu hadiah terbaik buat rakan perempuan.”

“Dah tentulah dia akan cakap macam tu. Dia nak lariskan barang kedainya,” balas Anastasia. Isi beg kertas dikeluarkan. “Semua alat kosmetik Estee Lauder. Masih belum terlambat kalau awak nak balik. Lagipun bulan depan hari lahir ibu awak, kan? Awak boleh hadiahkan kepada dia.” Anastasia mencadangkan, masih ragu-ragu untuk menerima hadiah yang mahal daripada Ruslan.

Ruslan menggeleng. “Saya beli untuk awak. Ambillah. Selamat hari lahir.” Dia mengucapkan untuk kali yang kedua pada hari itu.

*****

Idlib, Syria

Markas Dzhamaat Halifat

Abu Usman meraup wajah. Berita daripada Abu Yasmin benar-benar menghancurkan hatinya. Penat ribat belum lagi surut, dan berita ini pula yang dia terima?

“Awak ada halang dia daripada pergi, kan?” Abu Usman mengetap gigi memandang Abu Yasmin. Penumbuk dikepal kuat, bersedia untuk dilayangkan pada Abu Yasmin andai pemuda itu berkata tidak.

“Ya. Tapi dia tetap berkeras untuk pergi. Dia bertolak dua hari lalu.”

Detak jantung Abu Usman jadi tidak keruan. Seluruh tubuhnya menggeletar. Malah amarah yang menyelimuti dirinya perlahan menghilang, diganti dengan suatu rasa yang cukup dia takuti. Abu Usman segera menyandar bahu pada dinding sebelum tubuhnya rebah ke lantai perlahan-lahan.

“Abu Usman!” Abu Yasmin mendapatkan sahabatnya.

Dengan tangan yang terketar-ketar, Abu Usman mengeluarkan ubat sedut asma lalu meletak corongnya ke dalam mulut.

“Awak ….” Termati bicara Abu Yasmin melihat Abu Usman mengalirkan air mata.

Setelah helaan nafasnya kembali teratur, Abu Usman menyembam wajah pada dinding. Tangisan pilunya mengisi ruangan bilik yang dikongsi bersama Abu Yasmin, Abu Ammar, dan Abu Muhammad.

“Zelim ….” Abu Yasmin memanggil. Belakang tubuh Abu Usman digosok perlahan-lahan.

“Argh ….” Air mata Abu Usman makin deras bercucuran. Bayangan wajah Aslan muncul di mindanya. Amanat sahabat baiknya itu untuk menjaga Abu Muhammad telah dia mungkiri. Mengapa dia tidak perasan akan derita yang ditanggung Abu Muhammad? Mengapa dia tidak membawa anak muda itu sekali semasa ribat?

Mengapa?

Abu Usman tidak dapat berhenti daripada menyalahkan dirinya atas pemergian Abu Muhammad. Andai masa bisa diputar kembali, akan dia genggam erat tangan Abu Muhammad. Agar anak muda itu dapat merasai kehadirannya di sisi.

Agar Abu Muhammad tidak memilih untuk pergi.



Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Irse Mayra