Home Novel Cinta Cinta ini, tak seindah biasa
Cinta ini, tak seindah biasa
Azlina Ismail
9/11/2018 18:35:57
10,352
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Bab 9.1

 

Wafiq Zainal curi-curi pandang gadis di luar, di sebalik dinding cermin yang ditutupi bidai. Bidai hanya diselak sedikit. Bimbang pula jika ada orang akan perasan ulahnya dari luar. Lama mata melihat ke arah seseorang di luar sana yang telah mencuit hati.

‘Terlalu banyak persamaan,’ kata hatinya. Dia kemudian terkejut dengan bunyi kuakkan pintu, dengan spontan mengalih tubuh, menghala ke sana.

“Apa kau buat kat situ, Wafiq?”

“Tak ada apa-apa.”

“Betul ni?” Senyuman nakal mula menghiasi bibir sebaik melihat riak muka lain macam Wafiq Zainal.

Iye, tak ada apa-apa. Kau pula, kenapa datang sini?”Cepat-cepat Wafiq Zainal mengubah topik perbualan dan menjauhi cermin. Kemudian, besar pula mata apabila melihat lelaki yang masuk secara mengejut sudah berdiri di tempatnya tadi dan melakukan aksi sama.  

Mata redup Amzar, sudah membulat. Dia sengih. Kemudian mula bergerak ke kerusi di depan meja Wafiq Zainal lalu melabuhkan duduk. Senyum sumbing, terkandung maksud perlian sudah dileretkan. Kening pula, dijongketkan berkali-kali. Tangan kanan dengan spontan diangkat lalu mengurut lembut janggut seciput di dagu.

“Patutlah.” Amzar kembali menjongketkan kening berkali-kali. Leretan senyum sumbing di bibir pula semakin lebar.

“Apa yang patutlah?” Wafiq Zainal berdehem pula.

“Siapa tu? Orang baru?”

‘Ada perkembangan positif ni,’ desis hati Amzar pula.

Hmm, budak baru. Kau, jangan fikir bukan-bukan pula!” Geram pula Wafiq Zainal sebaik melihat senyuman dibibir Amzar diukir lebih nakal dari tadi.

“Aku tanya aje. Tak kata apa-apa pun? Kau nak gelabah, kenapa?”

Senyap.

“Dah, kau jangan nak merepek, melalut bukan-bukan. Kenapa datang bilik aku ni?” Wafiq Zainal buat mimik serius.

Eh kau ni, macam tak biasa pula? Macam baru kenal aku. Selama ni, akukan memang selalu lepak kat bilik kau. Hish. Sejak bila ada penyakit nyanyuk, Fiq?”

Ceh, kata aku nyanyuk.” WafiqZainal mengherotkan mulut.

Iye juga. Kenapa dengan aku ni?’ desis Wafiq Zainal. Sejak kewujudan Safa Hawani, tergugat keamanan dan ketenangannya.

“Siapa budak baru tu?”

“Lah, tak habis lagi pasal dia?”

Hai, salah kalau aku nak tahu?”

“Safa Hawani.” Mendatar nadanya menjawab pertanyaan Amzar.

“Cantik nama, macam orangnya juga. Kau... tak berkenan, Fiq?” Senyuman disungging di hujung bibir sebaik dapat mengusik Wafiq Zainal.

“Berkenan? Kau ni, Am. Dah kenapa?”

“Baguslah kalau macam tu. Kalau kau tak nak, aku ada peluanglah.”

“Kau jangan nak mengada-ngada!”

“Cemburu? Kalau kau mengaku suka, aku cancel nak ngurat dia.”

“Bila aku kata suka? Jangan nak memandai-mandailah!”

Hai, semacam punya hangin? Kau... memang suka kat budak baru tu, kan?”

Ei, dahlah Am. Aku banyak kerja ni!”

“Okey. Jangan menyesal kalau aku dapat dia. Adui!” Kepala yang menjadi mangsa balingan pemadam Wafiq Zainal, digosok.

“Padan muka!” Wafiq Zainal mengerutkan kening sebaik melihat Amzar ketawa mengekek-ngekek pula. Dah merengkah? Cedera parah di kepalakah?

“Kau kenapa, Am? Pemadam aje pun. Takkan biul betul-betul?” Wafiq Zainal merengus halus kerana geram. Semakin rancak pula ketawa Amzar.

“Kau tahu tak, Fiq? Perangai kau, macam budak-budak. Kalau berkenan, mengaku ajelah. Nak malu dengan aku, buat apa?”

Wafiq Zainal sudah tidak tahan lalu dia juga gelak. Betul juga. Macam perangai budak-budak pula.

Sengallah kau Am. Dahlah, aku banyak kerja ni. Layan kau, apa pun tak jadi. Dah, pergi balik bilik kau. Menyemak kat sini!”

Hai, marah nampak. Jangan tunggu lama-lama, nanti lama-lama, dia aku kebas.” Amzar pantas melarikan diri ke pintu sebaik Wafiq Zainal mahu membaling sebatang pen ke arahnya.

“Ingat tu Fiq. Kalau tergigit jari... sakit woo...” pantas dia menutup pintu itu sebaik sebatang pen sudah melayang ke arahnya.

Wafiq Zainal semakin melebarkan senyuman. Amzar... memang begitu perangainya. Suka benar mengusik. Dirinya pula... dikenali sebagai lelaki berhati batu. Datanglah perempuan walau cantik sekalipun, tidak akan cair bongkah ais di hatinya.

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.