Home Novel Cinta AKU SETELAH ENGKAU
AKU SETELAH ENGKAU
Ema Raimah
28/8/2019 19:52:28
4,752
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Bab 01

"THANK you, please come again"

Dia menyerahkan baki wang dan resit kepada pelanggan dengan senyuman tak lekang dibibir. Kemudian dia berlari membuka pintu untuk pelanggan wanita Arab dan dua orang anak kecilnya.

"Kamsahamnida (Terima kasih)" ucap Wanita Arab itu dalam Bahasa Korea.

"You're welcome" dia membalas dengan senyuman.

Sahara Irdeena atau lebih senang dengan panggilan Hara, berusia 25 tahun. Merupakan pelajar tahun akhir di Hongik University dalam jurusan Textile Art and Fashion design

Selain sibuk menyiapkan thesis dan final projectnya. Dia turut membuat kerja sambilan di kedai serbaneka Foreign Halal Food Mart yang terletak di Itaewon bagi menampung kehendaknya peribadinya dalam berbelanja.

Duit biasiswa dan wang saku yang diberikan oleh ayahnya bukanlah tidak mencukupi. Tetapi wang itu dia gunakan untuk pembelajaranya dan membeli barang-barang berkaitan project akhirnya. Manakalah gaji hasil kerja sambilan yang dibuat dia guna untuk membeli barang-barang keperluan peribadi.

"Welcome to Foreign Halal Food Mart"

Dia menyapa mesra setiap pelanggan yang masuk ke dalam kedai. Namun senyuman itu terbantut apabila matanya terpandang Daniel Im melangkah masuk tanpa menoleh sedikitpun ke arahnya.

"Huh, dia nampak aku ke tak? Ke buat-buat tak nampak? Sombong" omelnya sendiri.

Dari kaunter dia memerhati Daniel memelih beberapa jenis barangan lalu dimasukkan ke dalam troli kecil. Daniel atau Im Changkyun merupakan pelajar tahun akhir dalam bidang Business Administration di Hongik University sama sepertinya.

Wajah kacak Daniel yang berdarah campuran Melayu-Korea itu selalu menjadi kegilaan gadis-gadis di universiti mereka tertuamanya Erika. Yalah gadis mana tidak terpikat dengan kulit putih halus tanpa kesan jerawat, hidung mancung dan lesung pipit di pipi.

Cuma satu kekurangan Daniel iaitu perwatakannya yang agak pendiam dan tak mesra melainkan dengan kawan-kawan rapatnya. Berbeza dengan Hara yang dikenali sebagai 'Miss Friendly' kerana bersikap ramah dengan semua orang serta petah berkata-kata.

"Sekali pandang kacak macam I.M Monsta X pun ada" gumamnya. Namun cepat-cepat dia melarikan pandangan ke tempat lain apabila Daniel berjalan ke kaunter.

"Alamak, cuaca macam nak hujan je ni? Aku dahlah tak bawa payung hari ni" keluhnya melihat ke luar kedai. Minta-mintalah Daniel tak tahu aku duk perhati dia dari tadi. Malu Kut! kalau dia tahu.

"Ehem" dehem Daniel.

Alamak! Dia dah ada depan ni pula. Bisik hatinya.

Perlahan-lahan dia pusingkan badan semula ke depan. Kelihatan Daniel memandangnya dengan wajah kosong. Tetapi dia balas dengan satu sengihan yang sedikit janggal.

"Hai, borong mee segera nampak?" sapanya dengan nada sedikit mengusik.

"Ya" ringkas Daniel menjawab.

Hara mengerutkan dahi selepas mendengar jawapan satu perkataan itu. "Baik angguk je. Kalau jawapan sepatah macam tu" bicaranya dalam diam sambil mula mengira barang-barang yang dibeli Daniel.

"I can hear you miss" Daniel bersuara. Bebola matanya tidak lepas dari terus memerhati gadis berambut lurus hitam panjang paras pinggang dan berkulit putih dengan pipi sedikit merah-merah jambu.

"Saya memang sengaja nak bagi awak dengarpun" tersenyum, selamba badak dia menjawab.

"Huh!" sinis, dia menggelengkan kepala.

"So nak kira sekarang?" soal Hara.

"Tak, tahun depan" jawab Daniel.

"Amboi, loyer buruk" Hara kerut muka.

Selesai membayar barang yang dibeli Daniel beredar. Namun langkahnya mati di muka pintu apabila hujan mula turun dengan lebat yang disertakan dengan angin. Dia mengeluh panjang lalu melarikan pandangan pada Hara yang juga kelihatan gelisah disebabkan hujan yang turun tiba-tiba.

"Hujanlah pula" keluh Hara.

Daniel menutup semula pintu kedai.

"Tak jadi nak balik ke?" soal Hara.

"Awak ada bawa payung?" soal Daniel.

D. .. Dia tanya aku ada bawa payung ke tak? Helo, selalu dalam drama Korea hero yang carikan payung untuk heroin. Tapi... Tapi, dia bukan hero aku pun. Bebelnya dalam hati.

"Tak payah jawab saya tunggu sampai hujan berhenti je" sambung Daniel selepas melihat muka berkerut Hara.

Sementara menunggu hujan berhenti. Dia duduk di dalam kedai itu sambil menikmati secawan mee segera dan kopi panas yang dibeli dari mesin minuman segera. Dalam keadaan cuaca sejuk macam ni mee segera atau ramen dalam Bahasa Korea adalah makanan paling tepat untuk menghangatkan badan.

"Laparlah pula tengok dia makan" Hara menelan air liur sendiri.

Ikutkan perut yang lapar nak sahaja dia pergi makan. Tetapi takut pula nak tinggalkan kaunter lama-lama. Beberapa hari lepas kedai sebelah dimasuki pencuri masa pekerja pergi tandas. Jadi dia tak mahu perkara yang sama berlaku di kedai Hyun Woo.

"Baegopayo? (Awak lapar?)" satu suara bebisik dekat telinganya.

Terangakat tinggi bahunya ketika disapa seseorang dari tepi. Dengan pantas dia menoleh ke kiri. Kelihatan Hyunwoo tersengih-sengih memandangnya. Sejak bila pula Hyunwoo berdiri sebelah aku ni?

"If you hungry just go eat first. I will take over this" kata Hyunwoo. Dia memberikan isyarat supaya Hara bangun dari kerusi di kaunter.

"Jinjjaro? (Betul ke ni?)" soal Hara dengan mata bersinar-sinar. Tidak dia menyangka Hyunwoo dapat membaca fikiranya. Dia memang lapar, lapar nak makan mee segera disebabkan cuaca sejuk.

"Ne (Ya)" Hyunwoo mengangguk.

"Kamsahamnida Hyunwoo Oppa (Terima kasih Hyunwoo)" ucapnya. Sempat juga membongkokkan badan serendah sembilan puluh darjah sebelum pergi ke rak yang mempamerkan pelbagaijenama mee segera.

Lama juga dia berdiri di depan rak untuk memilih apa yang nak dimakan. Makan makanan pedas dalam cuaca suhu sejuk macam ini memang terbaik. Jadi, mee segera jenama maggi perisa kari extra pedas lalu melangkah ke rak seterusnya.

Dia juga mengambil nasi segera dan keju lalu mula menyediakan resipi istimewanya yang dimasak menggunakan microwave yang disediakan dalam kedai sebaneka itu. Beberapa minit kemudian dia mengeluarkan mee segera yang dimasak dengan baik dibawa terus ke meja Daniel.

"Hai Daniel Im Changkyun" sapanya, melabuhkan duduk bertentangan dengan Daniel.

Hampir tersembur keluar makanan dalam mulut apabila Hara dengan selmabanya duduk dihadapanya. Dia pandang ke belakang dan depan. Aada dua meja kosong lagi di situ. Tetapi kenapa pula gadis itu mahu duduk semeja denganya.

"Tak ada tempat lain ke awak nak duduk?" muka Daniel berkerut.

"Saya tak suka makan seorang-seorang" jawab Hara. Penutup mee segera dia buka lalu menghidu aroma yang keluar dari cawan tersebut.

"Apa-apa ajelah" Daniel menggeleng dan menjamah semula hidanganya.

Namun tumpuanya terganggu apabila kedengaran bunyi seseorang menghirup sup dan menarik mee segera dari cawan ke dalam mulut. Perlahan-lahan muka dia angkat memandang Hara yang duduk didepanya. mata tak berkelip melihat Hara makan dengan penuh berselra sekali tanpa menghiraukan kehadirannya di situ.

Dah berapa lama dia tak makan ni? Bicara Daniel dalam hati.

"Kenapa pandang saya macam tu? Saya lawa ea?" soal Hara pelik. Mulutnya masih penuh sewaktu bercakap.

Daniel ketawa kecil. "Bukan lawa. Tapi pelik ada perempuan makan gelojoh macam ni" riak wajahnya bertukar serius.

"Pelik ke? For me just be yourself. Dah saya tengah lapar. Takkan nak makan satu-satu mee ni macam makan keropok?" Hara menjawab. Sempat juga dia tersenyum.

"Faham" Daniel mengangguk. Tak guna bercakap dengan Hara ni. Ada sahaja jawapan yang keluar dari mulutnya. Padanlah selalu dapat pelajar terbaik dekan empat semester beturut-turut.

Bunyi titisan hujan menjadi peneman mereka sehinggalah kesunyoan itu dipecahkan oleh suara sendawa kuat Hara. Cepat-cepat dia menutup mulutnya dengan menggunakan kedua-dua tangan sambil mata berkelip-kelip memandang tepat ke wajah Daniel.

Ya Allah, apa aku buat ni? Malunya sendawa depan lelaki kacak pula tu! Jatuh saham macam ni! Bisiknya dalam hati. Tanpa berkata apa-apa Daniel bangun lalu mengambil sebotol mineral diberikan terus pada Hara.

"Minumlah air" kata Daniel. Dia duduk semula di kerusi.

"T... Thank you" ucap Hara, malu-malu

Daniel hanya tarik senyum melihat muka gadis itu bertukar merah. Makan gelojoh tak malu. Sendawa macam tu tahu pula malu.

Hara meneguk beberapa kali air mineral sebelum menghela nafas lega. Macam manalah dia boleh sendawa depan lelaki kacak macam itu? Tetapi sweet juga Daniel siap ambilkan air mineral untuk dia. Kalau Aaron jangan haraplah nak buat macam tu. Tolong gelak adalah.

Bunyi deringan telefon sekali lagi mengejutkan Hara. Cepat-cepat dia mengeluarkan telefon pintar dari dalam poket jaket pekerjanya. Bulat mata apabila melihat perkataan 'Mama' terpapar pada skrin telefon.

"Assalamualaikum mama" sapanya sebaik sahaja panggilan Puan Shida dijawab.

Daniel mengerlingkan mata pada Hara apabila terdengar gadis itu menyebut perkataan 'mama' dapat dia lihat Hara tersenyum lebar. Jelas dia gembira kerana mendapat panggilan dari si ibu.

"Waalaikumussalam. Adik sihat?" soal Puan Shida dihujung talian.

"Alhamdulillah adik sihat. Mama?"

"Kami semua dekat sini sihat. Tengah buat apa ni?"

"Tengah makan dekat tempat kerja" dia senyum. Makanan disuap ke dalam mulut.

"K... Kerja? Adik tak berhenti lagi?"

"Tak" ringkas dia menjawab. Kejap lagi mesti mama nak membebel ni.

"Tak cukup lagi ke duit biasiswa, duit papa bagi, Harris pun bagi belanja jugakan? Adik nak buat apa duit banyak-banyak? Jangan nak buat perangai pergi kelab atau berfoya-foya tempat tak senonoh" bebel Puan Shida yang dibalas dengan senyum oleh Hara. tetapi tetap telinga terasa panas.

"Adik tak minat benda macam itulah ma. Adik cari duit lebih ini pun untuk pehendak peribadi adik dan course adik banyak guna duit. Takkanlah nak harap duit biasiswa dan parents je kan?" balasnya. Kedengaran tenang.

Daniel hanya mendengar. Ada sedikit perasaan kagum apabila mendengar jawapan gadis itu. Sekarang barulah dia tahu sebab Hara membuat kerja sambilan dia kedai serbaneka dan salah sebuah kafe di Hongdae.

"Baguslah kalau macam tu. Lega mama dengar"

"Mama ada apa kol adik ni?"

"Oh, mama nak tanya Faiq ada cari adik?"

Makanan tersembur keluar dari mulut sebaik sahaja nama keramat itu menyapa telinganya. Daniel yang sedang asyik menikmati makananya terkejut apabila terkena semburan Hara di muka. Mulut Hara ternganga luas saat mata lelaki itu menikam tajam ke dalam matanya.

"Sorry, sorry" dia berkata tanpa suara sambil memberikan beberapa helai tisu pada Daniel. Daniel mengambil tisu itu dengan kasar lalu membersihkan wajahnya. Tetapi masih terarah pada Hara.

"Sorry ma, Siapa? Mama sebuat siapa tadi? F... Faiq?" tergagap-gagap dia bertanya kembali nama itu kepada Puan Shida.

"Ya Faiq. Dia ada adik cari adik?"

"Kenapa pula lelaki tak guna tu nak cari adik? Pergi matilah dengan dia. Adik tak ada kena mengena dah dengan dia" balas Hara dengan marah. Dia mengambil sehelai lagi tisu untuk membersihkan mulut sebelum dicampak ke dalam tong sampah.

"Harris ada jumpa Faiq beberapa hari lepas. Katanya dia menyesal sebab tinggalkan..."

"Mama tak payahlah cerita pasal lelaki tak guna tu. Adik takkan balik dengan dia walaupun dia merayu, melutut bagi hantaran satu juta kat adik. Hati adik dah tertutup untuk dia" potong Hara sebelum Puan Shida sempat menghabiskan ayatnya.

"Maafkan mama. Mama cuma nak tahu kalau adik cintakan dia atau..."

"Adik tak cintakan dia dah. Dia dah mati sejak dia tinggalkan adik. Jadi mama tak perlu risau ye. Adik takkan terima orang yang dah buang adik" sekali lagi Hara menjelaskan pendiDanielya.

"Baguslah kalau macam tu. Lega mama dengar"

"Mama tak payahlah cerita pasal orang tak penting tu. Buat adik hilang selera makan aje"

"Yelah, yelah mama tak cerita pasal dia dah. Tapi ada benda lain lagi mama nak tanya ni. Boleh tak?" nada suara Puan Shida bertukar menjadi lebih mesra. Tetapi kedengaran janggal.

"Benda? Apa dia ma?" Hara kerut muka. Risau pula hati apa yang nak ditanyakan oleh si ibu.

"Err... kalau mama aturkan blind date untuk adik, adik nak tak?"

"Blind... Blind date?!" seperti nak terjatuh rahang ke bawah saat mendengar pertanyaan dari ibunya.

Daniel angkat muka pandang tepat ke wajah Hara.

"Ya" jawab Puan Shida.

Hara menggeleng-gelengkan kepala. Dia mencapai air mineral di atas meja lalu meneguknya sedikit sebelum kembali bersuara. Lepas satu masalah, masalah lain pula datang. Kenapa tiba-tiba dia kena pergi blind date pula? Dia tak terdesak lagi nak ada boyfriend. Malah hidupnya seratus kali ganda lebih tenang tanpa lelaki bergelar special boyfriend.

"Sebenarnya kawan baik mama masa dekat universiti dulu ada anak lelaki sebaya dengan adik dan belajar dekat Seoul juga. Tapi lupa pula nak tanya dia belajar kat universiti mana. Jadi..."

"Mama please ini bukan zaman P Ramlee lagi nak jodohkan anak. Tunggulah jodoh adik datang sendiri. Boleh tak?" pinta Hara. Raut wajahnya berubah masam.

"Mama bukannya minta adik kahwin dengan dia terus. Mama cuma nak adik jumpa dan berkenalan dengan dia. Lagi satu adik pernah jumpa dia masa kecil dulu" jelas Puan shida. Juga kedengaran terdesak mahu anak perempuanya itu berjumpa dengan anak kawan baiknya.

Hara tarik nafas dalam-dalam lalu dilepas berat. Lama dia berdiam diri untuk berfikir. Sempat juga mata mengerling pada Daniel sudah selesai makan dan bangun untuk membuang sampah sebelum kembali semula ke meja.

"Hello? Hello? Adik dengar ke tak?" Puan Shida di hujung talian.

"Ya adik dengar mama cakap je" suara Hara kedengaran lemau tak bersemangat.

"Adik setujukan? Keluar makan aje. Bukanya buat apapun. Setujukan?" pujuk si ibu bersungguh-sungguh.

"InshaAllah, tengoklah macam mana. Okeylah ma, adik kena sambung kerja ni. Nanti kita borak lagi ye" katanya. Itu sahajalah cara yang ada untuk dia mengakhiri perbualan tersebut.

"Yelah, nanti mama kol lagi. Assalamualaikum"

"Waalaikumussalam" Hara memmutuskan panggilanya bersama Puan Shida.

Dia masukan semula telefon pintar ke dalam poket pada jaket kerja dipakai lalu meletakkan kepala di atas meja. Faiq muncul kembali, mama pula suruh pergi blind date. What is this? Dua-dua pun aku tak nak.

"Stres... stress" keluhnya dengan suara lemah.

"Awak okey?"

Pertanyaan Daniel mengejutkan Hara. Dia angkat semula kepala lalu memandang tepat ke wajah lelaki itu. Dia tanya aku ke? Sukar untuk dia percaya Daniel bertanya seperti soalan seperti itu.

"Awak tanya saya?"

"Ya" Daniel mengangguk.

"Oh. Saya okey. Walaupun sebenarnya tak. Terima kasih bertanya" Hara senyum.

"Sama-sama" balas Daniel.

Hara masih tersenyum dan memandang jejaka kacak dihadapanya. Selama lima tahun berkenalan mereka berdua tak adalah mesra mana dan tak adalah janggal mana. Tetapi duduk berdua sambil makan dalam suasana seperti ini adalah pertama kali buat mereka. Dia nak saja berkawan dengan Daniel. Tetapi bimbang Erika iaitu peminat nombor satu Daniel naik singa.

Ini kalau Erika nampak aku duduk semeja dengan Daniel. Mahu dia serang aku. Tersenyum sebelum menjamah kembali mee segera didepanya. 


Next: Bab 02

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.