Home Novel Cinta AKU SETELAH ENGKAU
AKU SETELAH ENGKAU
Im Raimah
28/8/2019 19:52:28
1,226
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Bab 01

DATIN Shida memerhati ke segenap ruangan yang tak berpenghuni. Suaminya ada di belakang rumah sibuk memberi makan haiwan peliharaan. Dua anak bujangnya pula menghabiskan masa di bilik masing-masing. 

"Harris Naufal, Sahara Irdeena mama dah siapkan minum petang ni. Turun cepat" panggilnya. Entah dengar atau tak dua beradik itu.

"Kamu berdua nak turun sendiri atau mama jemput dekat bilik masing-amsing?" sambungnya sedikit tegas. Dalam hati sedang menghitung nombor satu hingga lima. Kalau tak ada jawapan juga tahulah dia nak buat apa. Dah besar panjang. Tetapi perangai macam budak-budak.

"Ya ma, adik turun" dengan pantas Sahara Irdeena gadis yang berusia 25 tahun itu bingkas bangun dari kerusi.

"Aku baru nak feeling-feeling layan drama Fight For My Way mama panggil pula” Keluhnya.

"Kejap lagi Harris turun" jawab Harris dari bilik sebelah.

"Cepat sikit!" arah si ibu. Kembali ke dapur untuk meneruskan kerja yang berbaki.

Hara mengatur langkah menuju ke tangga. Namun terhenti di depan bilik Harris. Dari cecelah pintu yang sedikit terbuka.Dia melihat Harris sedang terlentang di atas katil sambil bermain telefon. Tu mesti tengah main mobile legend atau PubG. CEO Hotel main game? Sebab tu tak jumpa jodoh. Bisik hatinya lalu tersenyum.

Tok! Tok! Tok!

Harris menoleh. Kelihatan Hara tersengih-sengih memandangnya di muka pintu.

"Apa?" kening diangkat.

"Abang tak nak turun lagi ke bang? Ke nak mama tarik telinga baru abang turun?" soalnya. Bunyi seperti memerlipun ada juga.

"Amboi! Sedapnya mulut perli abang. Adik turun dulu. Kejap lagi abang turun" tersenyum.

"Okey" Hara beredar.

Sampai sahaja di bawah. Anak mata liar memerhati ke segenap ruang tamu dan ruang makan yang kosong. Di dapur pula kedengaran suara Puan Shida  sedang bernyanyi-nyanyi kecil lagu klasik zaman Tan Sri P Ramlee. Mama ni tak adalah tua sangat. Tapi hidup macam dalam zaman P, Ramlee pula.

Senyap-senyap dia ke dapur untuk mengintai. Badan disandarkan pada dinding lalu kepala dikeluarkan sedikit melihat apa yang sedang dilakukan oleh si ibu. Kelihatan Puan Shida  sedang membasuh pinggan kotor dengan asyik sekali. Wajahnya ceria, senyuman terukir dibibir menandakan yang moodnya berada dalam keadaan baik.

"Peliknya kenapa aku rasa tak sedap hati pula ni?" dia berundur beberapa langkah ke belakang dan pergi ke ruang tamu. Tangan menyentuh dada yang berdebar. Sesuatu mungkin akan berlaku.

Sampai di ruang tamu. Punggung dilabuhkan di atas sofa empuk sambil tangan kanan mengambil alat kawalan jauh di atas meja. Lebih baik tengok TV sementara tunggu mama nak cakap benda penting.

"Ish, tak ada rancangan best ke? Semua program ulangan aje" bebelnya. Jemari menekan-nekan alat kawalan jauh TV.

"Amboi anak dara seorang ni. Turun awal bukannya nak tolong mama dekat dapur. Goyang kaki tengok TV rupanya" sapa Harris yang baru sahaja turun. Dia mengambil tempat di sebelah adik kesayangannya itu.

"Adik bukanya tak nak tolong. Tapi mama dah nak siap kot. Tinggal nak angkat je" selamba dia memberikan alasan.

"Tolonglah angkat" cadang Harris.

"Angkat? Err..." Hara mengetap bibir berfikir. Namun belum sempat dia buat keputusan nak ke dapur membantu si ibu yang lebih gemar melakukan kerja sendiri atau duduk sahaja  di sini.

 

Kalau jodoh tak ke mana

Adinda idaman kekanda

Kalau jodoh tak ke mana

Kekanda idaman adinda

 

Dari dapur kedengaran suara si ibu menyanyikan lagu Tan Sri P Ramlee bersama Saloma dengan begitu merdu sekali. Hara mengeluh sambil menggaru-garu kepala yang tiba-tiba sahaja  gatal.

Ni yang buat aku makin tak sedap hati ni. Dah kenapa mama nyanyi lagu jodoh pula? Nak bincang pasal jodoh lagi ke apa?

“Muka dah kenapa gelabah semacam?” soal Hari diselitkan dengan senyuman.

"Adik nervous" matanya masih memandang ke arah dapur. Bukan main merdu lagi suara ibu mereka beryanyi.

"Abang rasa adik memang patut nervous sebab dia dah datang" Harris tersengih. Cepat-cepat mereka berdua pusingkan semula badan ke depan berpura-pura menonton rancangan yang terpapar di kaca TV. Sempat juga dia mengerling ke arah ibunya sambil tersenyum janggal.

"Senyum-senyum bukannya nak tolong mama. Ni kalau dah kahwin nanti buat perangai macam tu biar suami lari" bebel Puan Shida  lalu melabuhkan punggung di atas sofa.

"Itu lain cerita. Sekarang tak kahwin lagi" selamba sahaja  jawapan itu meluncur di bibir manis Hara. Harris hanya mampu tersenyum.

"Menjawab. Harris pun sama juga. Sibuk kerja, sibuk main game. Main game tu jumpa jodoh ke? Buang masa aje. Pergilah keluar dengan kawan-kawan” Puan Shida  memerli anak terunanya pula.

“Tak ada masa ma” ringkas sahaja  jawapan Harris. 

“Main game ada masa? Oh ya, mama lupa something. Harris pergi panggil papa dekat luar tu" dia kembali ke dapur.

Harris juga segera ke halaman belakang rumah memanggil Encik Hazam yang sudah berjam-jam menghabiskan masa dengan haiwan peliharaannya. Katanya di situ sahaja lah dia dapat merasakan suasana kampung. Mana taknya kolam ikan, ayam, itik, burung dan pelbagai jenis tanaman bunga dan buah-buahan pun ada.

Sementara itu Hara hanya duduk di tempatnya sambil menonton TV. Apa pula kali ni? Takkan mama nak buat perkara yang sama macam tahun lepas? Huru hara hidup aku disebabkan budak tiga suku, Takkan dia nak aku jumpa budak tu lagi? Memang taklah aku nak jumpa! Bisik hatinya lalu menggeleng-gelengkan kepala.

"Ni untuk Hara" Puan Shida  menghulurkan sekeping sampul bersaiz A4.

Mata Hara berkelip-kelip memandang sampul tersebut. Alahai, sampul apa pula ni? Ni yang buat aku makin kalut nak fikir. Wasiat harta ke apa? Bibir dia ketap berfikir.

"Apa ni ma?" mahu tak mahu terpaksa jugalah dia ambil.

"Itu..." belum sempat Puan Shida  menjelaskan apa-apa. Harris tiba.

"Apa ni?"  Harris rebut sampul dari Hara

"Pandai bacakan? Baca sendiri" jawab Puan Shida . Kemudian melarikan pandangan pada Encik Hazam yang baru sahaja  duduk di sebelahnya. Air kopi dituang ke dalam cawan dan diberikan sendiri kepada suami tercinta.

"Takkanlah mama nak wasiatkan harta mama dengan adik seorang?" mukanya berkerut.

"Banyaklah abang punya harta. Ini mesti... adik tak sedap hatilah. Cepat buka" Hara menumbuk lembut lengan Harris sambil mata hanya ditumpukan pada sampul di tangan Harris. Perasaan gementar kian terasa.

"Mari tengok apa ada di dalam"  Harris keluarkan isi dari sampul tersebut.

"Mama nak adik tengok wayang dengan abang ke apa?" soal Hara hairan. Tak pernah-pernah Puan Shida  memberikan tiket wayang seperti ini.

"Kalau dengan Harris tak payah mama belikan. Kamu boleh beli sendiri" jawab Puan Shida  dengan senyuman.

"Dah tu?" sahut dua beradik itu serentak.

"Mama nak adik jumpa anak kawan lama mama. So, mama tak nak dengar apa-apa alasan just jumpa dia" kata Puan Shida  sedikitpun tak memberi ruang untuk Hara membuka mulut menolak permintaan tersebut.

"No. Kali ni adik tak nak pergi. Dah banyak kali mama janji benda yang sama. Tapi mama buat juga" tiket wayang di tangan Harris dia ambil lalu diletakkan di atas meja sebagai tanda protes.

"Tak payahlah paksa kalau dia tak nak" Encik Hazam mencelah.

Hara dan Harris mengangguk sebagai tanda bersetuju dengan ayah mereka. Nampaknya ayah mereka lebih memahami anak-anaknya itu berbanding si ibu. 

"Amboi, abang nak sebelahkan anak-anak pula? Abang kalau Ida tak buat macam ni entah bila kita nak dapat menantu. Nak harapkan dia orang cari calon sendiri? Sampai dalam kubur tak jumpa lagi kot" bebel Puan Shida . Bibir muncung ke depan sambil mata menjeling dua beradik yang degil itu.

“Tak nak. Adik tak nak pergi” Hara menggeleng. Dua tiket wayang di tangan dia letakkan di atas meja.

“Tak nak tak apa. Mama tak paksa. Tapi ingat syurga di bawah telapak kaki ibu. Kalau nak jadi anak derhaka buatlah perangai”

Muka Hara berkerut dua kali ganda mendengar kata-kata ibunya. Dia tahu syurga di bawah telapak kaki ibu. Tetapi dia tidak mampu mengikut kehendak ibunya lagi. Entah kali ini lelaki mana pula yang dia akan jumpa. 

Previous: Prolog
Next: Bab 02

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.