Home Novel Seram/Misteri Berlawan Dengan Syaitan 2
Berlawan Dengan Syaitan 2
Shah Iskandar
5/9/2019 15:31:21
723
Kategori: Novel
Genre: Seram/Misteri
Bab 9
Asad berjalan perlahan menuju ke bilik Allahyarham Datuk Hisyam diikuti oleh abah dan aku. Aku melilau memandang dinding, siling dan jalan yang kami lalui untuk ke bilik Datuk. Aku dapat rasakan ada entiti ghaib yang berselindung di kawasan laluan kami.
Aku dapat lihat abah dalam mode berjaga-jaga kerana dia turut merasakan apa yang ku rasakan. Tiba-tiba abah memegang bahu Asad menyebabkan Asad menghentikan langkahannya. Asad menoleh ke belakang memandang abah dan aku. Abah menudingkan jarinya ke arah hadapan kami. Ada sesuatu yang berdiri di ruang tengah koridor berkenaan menuju ke bilik Datuk. Sesusuk lembaga yang sedang duduk memandang ke lantai dengan wajah yang tidak jelas.
“Memang tiada lampu ke Asad?” soal abah kepada Asad.
Asad kelihatan mengigil sambil cuba berlindung di belakang abah. Aku kemudian mengarahkan Asad agar bergerak ke belakangku.
Abah kemudian meminta senjatanya dariku yang disimpan didalam beg sandangku. Aku meletakkan beg berkenaan perlahan-lahan sambil mataku tidak memutuskan pandanganku kepada makhluk berkenaan yang masih duduk bersila ditempatnya. Aku menarik senjata abah dan menyerahkan kepadanya. Aku kemudian menarik senjataku dan ku ikat dipinggang. Beg sandangku diserahkan kepada Asad yang berada dibelakangku.
Aku bergerak ke hadapan di sebelah sisi abah. Ku lihat mulut abah terkumat-kamit membaca doa. Ku lihat makhluk berkenaan tiba-tiba berdiri seolah-olah terapung diudara. Abah memberi isyarat agar aku membaca surah al-kursi. Aku mengganggukkan kepalaku. Mulutku terkumat-kamit membaca surah berkenaan sambil pandanganku tetap ke arah makhluk berkenaan.
Makhluk berkenaan kini melekat di atas siling. Dia merangkak-rangkak gaya seperti seekor cicak yang melekat. Dan pergerakkan amatlah pantas dan dia berubah-ubah lokasi hampir sekelip mata dan tiba-tiba dia menghilang begitu sahaja. Abah memberi isyarat untuk aku dan Asad mengekorinya. Aku hanya menurut sahaja bersama Asad.
Keadaan dikoridor kembali terang dan kami tiba dihadapan pintu bilik Datuk. Abah memanggil Asad untuk membuka pintu berkenaan kerana kunci ada padanya.
Asad kemudian bergerak ke hadapan dan cuba untuk membuka pintu berkenaan sambil tangannya masih terketar-ketar menyorong anak kunci ke dalam lubang kunci pintu berkenaan. Abah ku lihat memegang belakang leher Asad sambil membaca sesuatu dan Asad mendapati tangannya tidak lagi menggeletar sejurus kemudian. Dia kemudian menolak daun pintu dan satu bau yang sangat busuk menerobos keluar menyebabkan Asad menutup hidungnya dan berundur semula ke belakang abah dan aku.
Abah melihat ke arahku dan memberi isyarat yang biasa. Aku melangkah masuk dengan kalimah Allahuakbar dan terus melafazkan azan di bahagian tengah bilik berkenaan. Abah melangkah masuk bersama-sama Asad yang diarahkan untuk memasang lampu bilik berkenaan.
Setelah lampu terpasang dan keadaan sudah menjadi terang dapatlah dilihat keadaan di dalam bilik berkenaan yang tersusun rapi. Aku juga sudah menamatkan laungan azan dan bau busuk yang wujud sebentar tadi sudah hilang serta-merta.
Tiba-tiba Asad memegang bahuku dan menudingkan jarinya ke arah kerusi yang biasa diduduki oleh Datuk. Abah juga turut memandang ke arah yang dituding oleh Asad. Kami melihat sesusuk tubuh lelaki yang tidak dikenali sedang duduk dikerusi berkenaan.
“Siapa kau wahai syaitan…” soal abah kepada lelaki berkenaan. Matanya yang merah menyala memandang tepat ke arah kami semua.
“Kau mungkin tidak kenal dengan aku Sulaiman, tapi aku cukup kenal dengan kau!” balasnya dengan suara yang garau.
“Apa kau buat kat sini…?!” bentak abah semula selepas mendengar jawapan dari lelaki misteri itu.
“Aku ada urusan yang perlu ku selesaikan di sini. Kau tahu tak, orang tua ni berhutang denganku…!” balasnya dengan nada marah sambil menunjukkan kerusi yang didudukinya mungkin bermaksud berkaitan dengan Datuk Hisyam.
“Kau jangan nak berdolak-dalih syaitan…” ugut abah dengan nada marah.
Lelaki misteri berkenaan hanya ketawa berdekah-dekah dengan kuat.
Asad membisikkan sesuatu denganku dan aku mengangguk faham.
“Aku ada soalan untuk kau!” ucapku kuat.
Lelaki berkenaan memandangku dengan tepat sambil menanti soalanku.
“Siapa yang mengupah kau hah?!” soalku kepadanya.
Lelaki itu ketawa dengan kuat sehingga terasa seperti bergegar bilik berkenaan.
“Aku tahu kau mencari Sofea bukan?” serkapku ketika dia leka ketawa.
Tiba-tiba dia menghentak meja didepannya dengan tangan. Habis semua barang-barang di atas meja itu tercampak dengan hentakkan tangannya yang kuat. Cermin gambar yang ada didinding pejabat itu turut berkecai dengan tiba-tiba. Aku, abah dan Asad melindungi wajah dengan lengan masing-masing tatkala serpihan-serpihan yang berkecai itu jatuh ke lantai.
“Kau Shah Iskandar! Kau dah banyak menyusahkan aku!” jerit lelaki itu sambil menuding jarinya ke arahku.
“Kau ingat kau boleh lindungi mereka ini semua?” tambahnya lagi sambil ketawa kuat.
“Aku mohon bantuan Allah SWT untuk menentang kau!” balasku pantas sambil aku menarik keluar parang dari sarungnya. Abah juga berbuat perkara yang sama. Asad sudah diarahkan untuk keluar dari bilik berkenaan. Dia perlahan-lahan keluar melalui pintu bilik berkenaan.
Lelaki itu kemudian berdiri dan menendang meja di hadapannya yang terpelanting ke arah aku dan abah. Kami berdua bergerak ke kiri dan kanan masing-masing untuk mengelak meja yang terbang ke arah kami dan menghempas dinding pejabat berkenaan dan jatuh ke lantai.
Aku perasan lelaki berkenaan sudah ghaib. Aku mula membaca beberapa potongan ayat dari alquran seperti yang diisyaratkan oleh abah sebentar tadi ketika kami sama-sama menyedari lelaki misteri tersebut sudah hilang dari pandangan.
Aku bersiap sedia dengan parang di tanganku. Aku memerhatikan kelibat abah yang berada di sudut sebelah bilik berkenaan. Dia juga dalam keadaan bersiap sedia.
Pada waktu itulah lelaki berkenaan muncul di atas siling dengan kaki terpasak dan kepalanya kebawah. Dia membuat isyarat tangan dan tiba-tiba muncul dua orang lelaki tidak dikenali berdiri dihadapan kami. Seorang dihadapan abah dan seorang lagi dihadapan ku.
Kedua-dua lelaki berkenaan seperti patung tidak bernyawa dan memulakan serangan dengan melibas senjata mereka ke arah aku dan abah secara serentak. Aku melompat pantas setelah musuh ku melibas ke arah kakiku dengan pantas. Serangan itu berjaya dielakkan. Aku pula melibas parangku dan menghentam senjatanya juga menyebabkan bunyi kuat logam bertemu logam didalam bilik berkenaan. Aku terus agresif dengan serangan balas kedua yang ku arahkan ke arah kakinya dan dia berjaya menahan dengan senjatanya semula. Musuhku kemudian melepaskan sepakan ke arah mukaku dan aku berjaya menundukkan kepala sebelum melepaskan tendangan selepas memalingkan tubuhku ke arah badan musuhku. Serangan tersebut tepat ke dadanya dan dia tercampak ke lantai dan terlepas senjatanya. Aku dengan pantas melompat ke udara dan cuba menikam parang berkenaan ke arah musuhku yang sudah terjatuh namun dengan sepantas kilat dia mengelak tikamanku yang menikam lantai pejabat. Musuhku berguling mencapai senjatanya dan kembali berdiri sambil tersenyum. Aku mencabut parangku dan kembali bersedia untuk bertempur. Musuhku bergerak pantas menuju ke arahku sambil cuba mencantas kepalaku dengan pantas tetapi aku sudah dapat membaca serangannya. Aku membuat balik kuang dan kakiku berjaya menendang tangannya yang memegang senjata sehingga senjata berkenaan terpacak ke siling pejabat. Aku melihat peluang dan melontarkan parangku ke arahnya yang tepat menuju ke dada dan musuhku gagal untuk mengelak serangan pantas berkenaan dan tumbang ke lantai.
Sebaik sahaja aku menoleh ke arah abah yang juga sedang bertempur, ku lihat parang abah sudah terbenam ke perut lawannya yang juga sudah tertewas di atas lantai.
Kami masing-masing mencabut parang dan bersedia dengan serangan selanjutnya. Mayat musuh kami yang tewas tiba-tiba hilang begitu sahaja tanpa kesan.
“Hebat kamu anak beranak!” lelaki itu memuji sambil menepuk tangannya. Dia kini bersila didinding pejabat berkenaan. Aku dan abah berpandangan sesama sendiri melihat posisi lelaki berkenaan.
“Kita akan berjumpa lagi…” jerit lelaki berkenaan sebelum menghilangkan dirinya melalui kepulan asap yang tiba-tiba muncul.
Selepas memastikan keadaan benar-benar selamat, abah menyuruhku memeriksa bilk berkenaan yang sudah bersepah teruk gara-gara pertempuran aku dan abah dengan lelaki berkenaan sebentar tadi.
Kemudian kedengaran pintu dibuka dan Asad menjenguk ke dalam sambil melihat keadaan dalam bilik berkenaan. Aku dan abah masing-masing menyimpan senjata semula.
Asad melangkah masuk dan menjadi terkejut dengan apa yang dilihatnya.
“Maaf Asad…” ucapku sambil memandang keadaan dalam bilik berkenaan.
“Takpa Shah..” balas Asad pendek. Dia cuba membetulkan semula beberapa barang dalam bilik itu yang terbalik. Manakala aku dan abah cuba mengesan samada bilik tersebut mempunyai sebarang barang mistik yang ditempatkan dilokasi strategik. Abah mengeluarkan sebuah plastik hitam dari dalam beg galas yang ku bawa. Kami berdoa untuk memohon bantuan Allah SWT bagi mengesan dan mengeluarkan barang-barang mistik yang kami temui dan dengan izinNya kami berjaya menemui beberapa barang dan dikeluarkan dari bilik berkenaan. Setelah selesai semua kerja yang kami lakukan, kami mohon untuk pulang dari Asad bagi menyempurnakan tugas-tugas untuk selanjutnya berkenaan dengan barang-barang yang kami temui. Asad mengangguk faham dan akan melaporkan kepada Sofea berkenaan kejadian yang berlaku pada hari ini.
Aku dan abah memberi jaminan bahawa bilik berkenaan sudah pulih dan sekiranya ada berlaku perkara yang luarbiasa agar segera memaklumkan kepadaku atau abah.

Previous: Bab 8
Next: Bab 10

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Shah Iskandar