Home Novel Thriller/Aksi MARIONETTE
MARIONETTE
Irse Mayra
27/5/2018 14:25:29
3,453
Kategori: Novel
Genre: Thriller/Aksi
Bab 9

Madina membelek diri di hadapan cermin. Rambut panjang warna merahnya telah dipotong pendek paras bahu dan diwarnakan hitam. Bibir nipisnya dicalit dengan lipstik merah jambu. Baju makmal yang sebelum ini menyarung tubuhnya ditukar dengan blaus putih dan skirt paras lutut warna merah hati. Penampilan Madina kini sama seperti gadis-gadis belasan tahun di luar sana. Orang yang tidak mengenali Madina pasti tidak menyangka dia ialah marionette.

Madina tersenyum lebar. Tidak sabar mahu bertemu Adam dan menunjukkan imej barunya ini. Pasti Adam terkejut. Dengan penampilannya sekarang, tentu tiada masalah untuk dia keluar ke mana-mana bersama Adam.

Sedang Madina membayangkan reaksi terkejut Adam, pintu biliknya diketuk. Belum sempat dia menoleh, pintu terlebih dahulu dikuak ke dalam. Adam melangkah masuk bersama Humairah.

“Adam, lain kali tunggu Madina beri keizinan sebelum masuk,” komen Humairah, sedikit kecewa dengan sikap kurang sopan Adam.

“Ya, ya.” Adam membalas acuh tidak acuh. Dia berhenti, memerhatikan Madina dari atas ke bawah. Muncul kerutan di dahinya. “Skirt tu pendek sangat. Labuhkan sampai buku lali.”

Ayat Adam membuat Madina terkebil-kebil. Dia tunduk melihat kakinya yang terdedah. Kemudian dipandangnya Adam kembali.

“Pendek sangat ke?”

“Ya.”

“Awak tak suka?”

Adam tidak menjawab soalan Madina. Sebaliknya, dia melangkah merapati gadis marionette itu.

“A … Adam?”

Berdegup kencang jantung Madina. Wajahnya merona merah saat tubuh Adam menghampiri. Tiba-tiba sahaja helaan nafasnya jadi tidak teratur.

“A … Adam?”

“Kau terlalu cuai.”

“Eh?” Mata Madina berkelip-kelip, tidak faham dengan apa yang Adam maksudkan.

“Kau nak tunggu orang datang rapat dan serang kau dulu ke?”

Madina melentok kepala ke kiri. Masih tidak dapat menangkap maksud Adam.

“Kalau aku orang jahat, kau nak tunggu aku datang dekat dengan kau dulu ke baru nak larikan diri?” Adam menyoal lagi.

Melihat reaksi Madina yang masih keliru, Adam melepas keluhan. Ditolehnya ke arah Humairah yang sedang berpeluk tubuh. “Ada seluar jeans saiz budak ni tak?”

“Seluar jeans?” Humairah menyoal balik.

“Kalau ada apa-apa, senang sikit nak larikan diri. Tak begitu, Madina?” Pandangan Adam kembali tumpah pada Madina.

Bersinar-sinar mata gadis marionette itu. “Saya dah faham! Awak risaukan saya!”

“Bukan risau. Aku cuma tak nak kau mati sebelum bawa aku jumpa adik aku.” Adam membetulkan. Madina tertunduk, sedikit kecewa mendengar kata-kata Adam.

Humairah hanya tersenyum. Lebih lima tahun mengenali Adam, dia tahu benar yang kata-kata pemuda itu selalu bercanggah dengan apa yang ada dalam fikirannya. Cara Adam melayan Madina, dan keengganan Adam untuk menyerahkan Madina kepada Memoria cukup membuktikan yang Adam melihat Madina lebih daripada sebuah alat untuk mendapatkan Milana kembali.

Adam menghela nafas. “Cepat tukar baju. Nanti kita nak keluar,” ujarnya.

Cepat-cepat Madina mengangkat kepala. “Keluar? Kita nak pergi ke mana?” Hilang sudah riak sedih di wajahnya, kini diganti dengan senyuman teruja.

“Kau akan tahu juga nanti,” jawab Adam. Sebelum meninggalkan bilik tersebut, Adam berpesan sekali lagi. “Pakai seluar jeans.”

“Baik!”

*****

Suasana di ruang tamu rumah itu sunyi dan kelam. Langsir yang menutupi tingkap menghalang sebarang cahaya daripada menyinari segenap ruangan. Duduk bersendirian di atas sofa ialah seorang gadis berambut merah dengan anak mata hijau. Tangannya ralit menyusun gambar di atas meja. Kemudian dia tersenyum mengejek pada salah satu gambar, sebelum menoleh ke kiri. Tidak jauh darinya terbaring sekujur tubuh berlumuran darah yang tidak lagi bernyawa.

“Muka kau nampak lebih elok waktu masih hidup,” ujar si gadis. Tubuh yang terbaring itu dipandang lama, seolah ingin menyaksikan si pemilik tubuh bangun lalu membalas kembali kata-katanya. Apabila beberapa ketika berlalu dan dia tidak mendengar sebarang balasan, si gadis rambut merah akhirnya tersenyum. Dia mengambil gambar-gambar yang disusunnya, lalu dengan selamba melempar gambar-gambar tersebut ke tubuh si mati.

Dia tersenyum puas melihat pemandangan di hadapan mata. Satu lagi pengkhianat negara berjaya disenyapkan. Orang-orang seperti si mati perlu dihapuskan agar tidak merosakkan keharmonian yang dibina Jeneral Lutfi. Dan mereka, Overrank A-Team ialah insan-insan terpilih yang ditugaskan untuk menggalas tanggungjawab besar ini. Semua ini demi negara yang tercinta.

Demi Malaysia kesayangannya.

*****

Putrajaya

Senyuman lebar muncul di wajah seorang pemuda saat membaca mesej yang baru diterima. Dengan wajah yang bangga, dia mengangkat kepala memandang lelaki tua di hadapannya.

“Meranti dah selesaikan misinya, jeneral.” Pemuda itu melaporkan.

Jeneral Lutfi mengangguk. Dia menyandar tubuh pada sofa. Lega.

Akhirnya tamat juga riwayat Wan Khairuddin, salah seorang musuh politik yang lantang mengkritik pemerintahannya. Wan Khairuddin yang merupakan Menteri Besar Selangor sewaktu pemerintahan Dr Afnan Dollah bukan sahaja enggan menyertai parti pimpinannya, malah sentiasa memburuk-burukkan dirinya di media. Walaupun Jeneral Lutfi masih mampu menyekat kepincangan kerajaan yang dipimpin daripada sampai kepada rakyat, namun dia tetap berang dengan apa yang dilakukan Wan Khairuddin. Kesetiaan lelaki itu masih pada Dr Afnan yang sudah lama berundur dari arena politik. Lebih merisaukan Jeneral Lutfi apabila Dr Afnan kembali menjadi popular kebelakangan ini kerana sering membantu dalam kerja-kerja amal beberapa pertubuhan sukarelawan. Wan Khairuddin yang sering dilihat bersama Dr Afnan turut mendapat tempias daripada populariti bekas perdana menteri itu.

Maka Jeneral Lutfi memutuskan untuk segera menguruskan Wan Khairuddin. Dalam masa yang sama, dia harus berhati-hati untuk tidak menambah lagi persepsi negatif rakyat kepadanya.

Jeneral Lutfi mula merangka strategi. Sengaja dia membiarkan seorang pembunuh bersiri yang bakal ke tali gantung, melarikan diri dari penjara. Penjara tersebut kebetulan terletak tidak jauh dari kediaman Wan Khairuddin. Terlebih dahulu dia telah mengarahkan Meranti mengumpul rambut, kuku, serta beberapa jejak DNA pembunuh bersiri itu, lalu menaburkannya di sekitar rumah Wan Khairuddin. Kes ini akan diuruskan sepenuhnya oleh pihak polis, tanpa sebarang campur tangan Overrank A-Team.

Pembunuh bersiri itu bakal dia uruskan kemudian, setelah dia mengarahkan Overrank A-Team membunuh beberapa orang secara rambang agar kematian mereka dilihat sebagai satu tragedi pembunuhan bersiri. Dengan ini, walaupun masyarakat mengesyakinya, dia hanya akan menjawab mustahil dia mengarahkan pembunuhan tersebut memandangkan dialah orang pertama yang akan dituduh andai musuh politiknya itu, mati. Terpulang kepada masyarakat sama ada ingin memepercayainya atau tidak. Kredibiliti pihak polis yang lebih diyakini masyarakat berbanding Overrank A-Team akan membantu rancangannya.

“Belian,” panggil Jeneral Lutfi.

“Ya, jeneral?”

“Aku nak kau selia misi ni hingga ke akhirnya. Jangan ada sebarang kesilapan.” Jeneral Lutfi memberi arahan.

“Baik, jeneral.” Belian menjawab patuh. Raut wajahnya tenang memerhati Perdana Menteri Malaysia ke-44 itu, lelaki luar biasa yang memberi ‘kehidupan’ kepada dia dan rakan-rakan sepertinya.

“Seperkara lagi, ada apa-apa perkembangan tentang ‘tikus’ yang terlepas tu?” Senyuman Jeneral Lutfi lenyap, diganti dengan riak wajah serius.

“Jati dan Cengal sedang menjejaki dia. Kami yakin dia bertindak mengikut arahan pihak tertentu, bukannya bersendirian. Seperti ada yang memberikan dia maklumat dan menolongnya menyembunyikan jejak.” Belian memaklumkan.

“Dia dah terlepas lebih dua bulan, dan cuma itu petunjuk yang kamu semua dapat?” Mata Jeneral Lutfi mencerlung tajam pada Belian.

“Maafkan kami, jeneral. Macam yang saya maklumkan, ada pihak yang membantunya menyembunyikan jejak. Dia bukannya bertindak atas dasar dendam.”

“Dendam?” Terangkat kening Jeneral Lutfi. “Kalau bukan sebab aku, dia takkan bernyawa. Aku selamatkan dia dan berikan dia nyawa baru, dan ini yang aku dapat daripada dia?” Jeneral Lutfi menegakkan posisinya. “Jujur dengan aku, Belian. Kau menyesal diberikan ‘nyawa’ baru ini?”

Belian mengukir senyum. “Sudah tentu tidak, jeneral. Malah kami bersyukur kerana masih diberi peluang untuk bernafas. Serta kesempatan untuk membina Malaysia kembali bersama-sama jeneral.”

Puas hati dengan jawapan Belian, Jeneral Lutfi kembali menyandar tubuh pada sofa. Dia memejam mata. Otak diperah keras, merencanakan rancangan baru untuk menangkap ‘tikus’ yang terlepas. Segala risiko dan kemungkinan dihitung-hitung dalam kepala. Rancangannya haruslah kebal dari sebarang kegagalan.

Setelah beberapa minit, Jeneral Lutfi mencelikkan matanya semula. “Belian ….” Dia memanggil.

“Ya, jeneral?”

“Dah tiba masanya kita bawa keluar AE2.”

Membulat besar mata Belian. Raut wajah yang tadinya tenang kini bertukar mendung. AE2 belum sempurna sepenuhnya. Mengapa Jeneral Lutfi ingin membawa keluar sesuatu yang merbahaya dan sukar dikawal seperti itu?

“Tapi ….”

“Tak ada tapi, Belian. Tugas kau sekarang untuk kawal AE2. Dan tugas AE2 ialah untuk tangkap balik tikus tu. Faham?” Jeneral Lutfi berkata tegas.

“Saya faham.” Belian mengangguk patuh dengan berat hati. Pemilik nombor siri AE2 ialah orang-orang seperti Overrank A-Team juga. Namun, tidak seperti askar A-Team yang memiliki nombor siri dengan satu abjad di hadapan, pemilik tubuh yang memiliki nombor siri dengan dua abjad adalah lebih ganas dan sukar dikawal. Walaupun memiliki kekuatan dan kebijaksanaan yang melebihi pemilik nombor siri satu abjad, Jeneral Lutfi belum lagi menggunakan khidmat pemilik nombor siri dua abjad lantaran ketidakstabilan mereka dari segi emosi dan minda. Tambahan pula, kajian ke atas mereka masih belum lengkap. Boleh sahaja pemilik nombor siri dua abjad bertindak gila dengan membakar makmal tentera dan melarikan diri seperti rakan mereka, AE1.

Sungguh, rancangan Jeneral Lutfi untuk menggunakan AE2 menimbul kecewa di benak Belian. Kegagalan pasukan elitnya mendapatkan AE1 kembali telah menyebabkan Jeneral Lutfi terpaksa mengambil risiko ini.

Belian mengepal penumbuknya erat. Ikrar untuk melindungi keamanan Malaysia yang dia lafazkan dahulu tidak mungkin dia lupakan hingga ke hujung nyawanya. Dia ialah askar elit Jeneral Lutfi. Salah seorang manusia terpilih yang hidup dan matinya hanya untuk Jeneral Lutfi dan Malaysia. Akan dia hapuskan segala anasir yang ingin memusnahkan impian murni Jeneral Lutfi.

Impian untuk membina Malaysia yang aman damai.

Kerana itu, walaupun sukar, arahan Jeneral Lutfi untuk memastikan AE2 berjaya dalam misinya, pasti dia turuti.

“Jangan kecewakan aku lagi, Belian.”

“Baik, jeneral.”



Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Irse Mayra