Home Novel Komedi/Romantik Komedi My ladies, My wife's
My ladies, My wife's
sipencintapena
11/6/2019 22:04:52
2,878
Kategori: Novel
Genre: Komedi/Romantik Komedi
Senarai Bab
Bab 4

"Papa kahwinkan kamu dengan Samuel sebab nak kembangkan syarikat papa. Tengok apa Elis dah buat? Samuel tu bukan setakat bijak berniaga. Ada rupa dan baik hati. Apa lagi yang Elis nak?" soal Datuk Taufiq dengan nada marah. Delisya mendengus perlahan. Dia menjeling Samuel yang duduk tenang di atas sofa tidak jauh darinya.

"Dia sendiri yang ceraikan Elis. Bukannya Elis yang minta cerai," jawabnya selamba.

Terangkat kening Samuel memandang wanita itu.

"Sebab kamu ugut Samuel! Apa nak jadi dengan kamu ni Elis? Kalau mama kamu masih ada, dia pasti kecewa dengan sikap Elis," balas Datuk Taufiq dengan perasaan sebak sebelum berlalu naik ke tingkat atas. Dia memang sangat kecewa dengan sikap anak perempuannya itu.

"Kau memang pelakon yang hebat Samuel. Kau jangan harap aku akan rujuk dengan kau lagi. Mati hidup semula pun aku tak naklah dengan jantan tak guna macam kau!" kutuk Delisya dengan nada keras. Samuel tersenyum sinis.

"Hei perempuan. Kau ingat aku kahwin dengan kau sebab cinta? Perempuan hodoh macam kau ni tak berlakilah kalau aku tak ada kat dunia ni. Lagi satu, kau jangan bermimpi aku akan rujuk dengan kau lagi. Kalau kau nak tahu, hari paling bahagia aku ialah hari dimana kau minta cerai dengan aku. Sebenarnya aku nak berterima kasih dengan kau sebab minta cerai dengan aku. Sekarang ni aku bebas dan syarikat papa kau pun akan jadi milik aku," balasnya samil tergelak kecil. Delisya menggigit bibir geram.

"Ahhh! Hampir aku lupa. Hei Elis, Kau tu bukan isteri aku lagi. So kau jangan pandai-pandai nak serang girlfriend aku. Nasib baik aku tak ada tau malam tu. Kalau tak, kau dah jadi mayat!" kata Samuel dengan nada agak keras sebelum bangun dan beredar keluar dari banglo mewah milik Datuk Taufiq. Delisya melemparkan bantal sofa yang dipegangnya ke lantai lalu memijaknya dengan sekuat hati.

"Jantan tak guna!" kutuknya sambil memijak-mijak bantal sofa berkenaan. Penat dengan tindakannya Delisya duduk semula di atas sofa.

Kau tunggu Sam. Kau ingat aku Delisya yang dulu? Kau jangan harap kau boleh senyum lebar lepas ni!

*****

Bella merenung satu persatu fotonya dengan Khairul. Dia mengeluh perlahan.

Sampai hati kau Khai. Sampai hati kau tipu aku. Kenapa? Kenapa mesti Lara?

Bella meraup wajahnya perlahan.

Lara. Kenapa korang buat aku macam ni?

Bella mengesat air matanya.

Telefon bimbitnya berdering.

My love? Pergi mampus!

Bella membiarkan deringan tersebut. Hampir setiap jam telefonnya berdering tanpa henti namun dia langsung tidak menjawabnya. Hatinya hancur luluh apabila terbayang semula bagaimana lelaki itu memeluk erat Lara Arissa yang juga sahabat yang paling rapat dengannya.

Aku tahu. Aku, dia dan Lara kawan. Tapi dengan aku yang bergelar tunangannya pun dia tak peluk macam tu. Tak pelik ke kalau dengan kawan sendiri berpelukan mesra macam tu? Tempat awam pula tu!

Bella menarik nafas dalam cuba menenangkan dirinya.

Kawan tak guna! Sanggup korang tikam aku dari belakang. Depan bukan main lagi. Entah-entah kat belakang aku dah tidur sekatil!

Bella mengenggam penumbuknya.

Kalau lah membunuh tu bukan satu kesalahan. Dah lama aku kerat dua orang manusia penipu tu!

"Bella," ketukan di pintu bilik agak mengganggunya.

"Ya papa," balasnya sambil berdiri menuju ke pintu biliknya. Dia membuka pintu.

"Kenapa tak angkat telefon tu? Khai ada kat bawah," beritahu Datuk Ridhuan sambil menyentuh dahi gadis.

"I'm okay pa," balas Bella dengan senyuman.

"Ingatkan demam tu kembali. Turunlah. Khai kata Bella langsung tak angkat telefon tu bila dia call," kata Datuk Ridhuan dengan dahi berkerut.

"Kejap lagi Bell turun ya pa," balas Bella samil menutup pintu biliknya semula. Datuk Ridhuan hanya menggeleng sebelum turun semula ke tingkat bawah. Bella yang sedang bersandar di pintu biliknya tersenyum sinis.

Kau nak jumpa sangatkan. Kau tunggu aku.

Bisik hatinya sambil berlalu mengambil kardigannya.

*****

"Bell tak sihat lagi? Khai call tap Bell tak angkat. Sejak kebelakangan ni susah sangat nak dengar suara Bell. Khai ajak jumpa pun tak nak. Kalau Bell rasa tak si..."

"Sakit telinga ni dengar awak membebel. Saya sihat walafiat lagi bukannya dah nak mati," pintas Bella dengan nada keras. Khairul terkedu. Sejak gadis itu kemalangan dia dapat merasai perubahan gadis itu. Gadis itu bukan sahaja memintanya untuk menangguhkan tarikh perkahwinan mereka. Malahan turut mengelak dari bertemu dengannya.

"Khai ada buat salah ke?" soalnya perlahan dengan nada sayu.

"Awak rasa?" soal Bella tajam memandang lelaki itu. Khairul berdebar. Blla menarik nafas dalam.

Ella...,sabar. Belum tiba masanya.

"Baliklah Khai. Saya akan call awak bila saya dah okay. Emosi saya tak berapa baik sejak kemalangan. Saya harap awak faham," sambungnya sebelum mengorak langkah masuk semula ke dalam rumah. Dia kalau boleh hendak hadiahkan lelaki itu sebiji penumbuknya. Namun dia sedar itu hanya akan melukakan fizikal Khairul dan bukannya emosi lelaki itu.

Kau tunggu Khai!

Bisik Bella penuh dendam.

Khairul mengeluh perlahan sebelum turut berlalu ke keretanya.

*****

"Hari tu masa kita melawat sekolah...sekolah Anggerik ada cikgu ni minta nombor kau," beritahu Ekram sambil menikmati nasi goreng ikan masinnya. Adam tidak jadi mengangkat sudunya apabila mendengar kata-kata sahabatnya itu.

"Cikgu Chinta ke?" soalnya agak berdebar. Ekram memandang lelaki itu sekilas.

"Aku lupa pula namanya. Kejap. Kau kenal ke dengan cikgu tu?" soalnya mula teruja. Dia meletakkan sudu sambil memandang tepat ke arah lelaki itu. Adam membetulkan kaca matanya sambil cuba tersenyum.

"Aku...tak kenal," jawabnya dengan suara tersekat. Ekram tergelak kecil.

"Aku bukan baru kenal kau. Siapa cikgu comel tu? Kau jangan kata guru tu antara watak yang kau ceritakan kat aku," tanyanya separuh meneka. Adam mengangguk perlahan.

"Oh my," balas Ekram dengan suara yang agak kuat kerana terkejut.

"Adam," panggil satu suara. Adam dan Ekram serentak menoleh. Farah tersenyum berjalan menghampiri mereka.

"Ada orang nak jumpa kau Dam. Aku suruh dia tunggu kat bilik kau. Sorry," beritahu Farah sambil tersengih. Dia mengambil tempat di sebelah Ekram.

"Siapa?" tanya Ekram ingin tahu. Farah mengangkat bahu sambil mencapai sudu dan merasa makanan lelaki itu.

"Eh minah ni. Pergilah order," bulat mata Ekram memandang gadis itu. Farah tersengih.

"Sedap," katanya sambil memandang Adam yang masih duduk di kerusinya tanpa berkata apa-apa.

"Dam kau dengar ke tak ni?" soalnya sambil menepuk meja.

"De...dengar. Aku...okay. Aku...pergi sekarang," jawab Adam agak gelabah. Dia bangun dan terus berlalu. Farah menarik pinggan Adam yang masih tidak terusik nasinya.

"Siapa yang nak jumpa Adam? Perempuan ke lelaki?" soal Ekram bertalu.

"Perempuan," jawab Farah ringkas.

"Aku rasa dah tiba masanya Adam fikirkan masa depannya. Dia perlu teruskan hidup dan terima hakikat," sambung Farah perlahan. Ekram turut mengangguk setuju dengan gadis itu.


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh sipencintapena