Home Novel Cinta Aku, Dia dan Justin
Aku, Dia dan Justin
Aaliya Adni
17/4/2019 01:01:57
12,521
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Bab 12

Cuaca di luar terik. Tetapi jika tak keluar sekarang, bila lagi yang sesuai, fikir Puan Normala, ibu Harraz.

 

“Ane.. aku nak ke Gerai Mamak, lepas itu aku nak pergi bayar bill kat pejabat pos kecil tu dan..lepas solat aku masuk balik..”

 

Balamani mengangguk. Dia duduk ditempat cashiernya dan mengira wang menyusunnya dalam mesin wang.

 

Puan Normala cepat-cepat melangkah keluar. Jika lewat kaunter kekurangan pula, pelanggan pasaraya akan bising bila tunggu terlampau lama. Supervisor akan mengamuk.

 

Setelah memesan makanan, dia duduk termenung menunggu pesanan makanan sampai. Dia bertekad untuk tidak lupa bawa makanan dari rumah lagi. Hari ini dia lewat bangun. Sibuk melayan Pakcik. Nak buat macam mana. Pakcik pula tidur mati susah betul nak bangun subuh pagi tadi. Dia berkejar ke tempat kerja selepas tinggalkan pesan kat Pakcik untuk hantar Sofea ke sekolah. Kadangkala bila dia teringat kata-kata Harraz, dia rasa tertekan. Tetapi dia tiada pilihan. Kehidupan hariannya sarat dengan pelbagai perkara yang perlu dilaksananya. Lebih mudah untuk fokus kepada perkara yang jelas di mata sahaja.Buat apa nak menyimpan wasangka. Kerisauan tidak membawanya ke mana-mana. Lebihbanyak masalah lebih banyak beban dalam otaknya.

 

Sambil menunggu, sempat dia membaca surat khabar yang terletak di atas meja.

Berita tentang kematian seorang murid sekolah di tangan kawannya mengecutkan perutnya. Mujur saja budak itu tidak dijatuhkan hukuman gantung. Hanya kerana pergaduhan berkaitan telefon mudah alih yang dikatakan dicuri.  Tetapi bagaimana perasaan keluarga murid yang kena bunuh itu. Pasti menjadi mimpi ngeri bagi semua yang terlibat.

“Dasyat budak sekarang ya?” tiba-tiba seseorang menegur.

Dia mengalihkan pandangan kepada empunya suara.

“Ehh Wana.. apa kau buat sini..”

“Aku baru habis bayar bill kat pejabat pos tu..”

“Hmm sama dengan aku.. nak bayar internet ni tak berapa nak yakin..”balas Mala tersengih segan sendiri. Dan nak harapkan Pakcik..duit tu dia yang punya. Dia sudah muak mempercayai lelaki dengan kewangan rumahtangganya. “Eh..jom lah duduk sini..” dia mengajak penuh perasaan.

“Jap aku tadi order nak tapau je..tak perasan kau ada sini..kau kerja area sini ke?”

“Ye lah.. aku kerja jadi cashier kat Pasaraya tu..”

“Ohhh. Aku selalu juga dtg sini tapi tak pernah pulak terserempak dgn kau..” Wana duduk sambil melambai pekerja kedai makan itu.

“Kau makan sini tak?”

“A ah.. tapi aku memang nak cepat ni..”

“Aku makan sini jugaklah.ingat tadi nak tapau.. tapi kau ada sini, kita makan sama lah?”

“Okay aje.. tapi siap makan aku nak kejar pergi surau lagi..”

“Hmm.. tak apalah.. apa-apayang sempat lah..kau kan tengah waktu kerja..”

“Okay je.. mee aku dia tengah goreng tu..”

“Aku ikut berita ni..” Wana menuding ke arah surat khabar.

“Tak berapa sangat..aku baca paper pun masa tengah tunggu makanan ni..gitu-gitu saja..”

“Zaman sekarang jangan cari fasal..” kata Mala. “Mujur aje budak. Tapi musnahlah hidup..hanya sebab handphone..”

“Ehh muga dijauhkanlah perkara macam ni kat kaum keluarga dan sanak saudara kita ya..” kata Mala menggelengkan kepalanya.

“Bagi aku henpon kau. Senang2 kita wasap..” kata Wana.

“Aku pakai henpon biasa saja..yang dulu2 punya..” Mala menjelaskan. Rasa rendah diri. Tapi.. itu lah hakikatnya. Bukan sedikit pengorbanan dia dalam membesarkan anak-anaknya.

“Ohh tak apa lah.. aku SMS je kau..” balas Wana. Macam tak percaya ada lagi manusia menggunakan henpon jenis polyponics. “Kau betul serious ke?”

“Tak lah..aku ada henpon wasap..tapi aku bagi kat anak..mudah sikit dia nak hubungi kawannya..” dia bangun. Mata nya menelek jam di pergelangan tangannya.

 

Mee goreng mamak itu disambut. Air kosong diteguk.

“Aku belanja kau air nak?” tanya Wana.

“Ehh tak payah lah..aku minum air kosong je..”

Makanan pesanan Wana sampai.

“Makan roti canai tengah hari?” tanya Mala.

Wana mengangguk.

“Badan aku ni..tak turun-turun.. suami dah bising..”

Mala tergelak.

“Hati senang kot..”

“Mana ada.. tapi sejak tak kerja ni badan pun naik..”

“Kau kerja mana dulu?”

“Kerja kat pejabat peguam tapi syarikat tu dah tutup.”

“Kau jadi peguam ke dulu?”

“Pembantu je.. conveyancing saja..tapi faham lah jugak sikit sebanyak..”

“Hahah kau cakap apa pun aku tak faham Wana.. “ dia gelak sendiri.

“Aku tak deal pasal hal jenayah..”

“Ohhh.. gitu.. abis budak yang kes henpon tu masuk jel tak nanti?”tanya Mala.

“Biasanya pergi hantar sekolah budak nakal saja..mana boleh pergi sekolah biasa kalau dah ada rekod jenayah..”

"Mulanya baca berita aku ingat kat luar negara sebab banyak berita macam tu sekarang kat luar negara..."

"Tu lah.. dah berjangkit tu.. "

“Ehh aku kena pergi sekarang.. aku bayar kau punya sekali?” dia menawar.Dia mengeluarkan dompet usangnya. Di dalam tinggal sekeping wang kertas warna oren.

 

“Takpe.. aku bayar kau punya lah..kau pergi lah sekarang..” balas Wana mesra.

 

 “Ok terima kasih lah belanja..senang2 nanti kita borak lagi ya..” dia bersalaman dengan wanita bernama Wana itu. Wana memeluknya dan melambainya pergi.


Sepanjang dia melangkah kembali ke surau tempat kerjanya dia mengucap syukur ada rezeki orang belanja bayarkan makan tengaharinya. Kemudian seperti biasa dia sudah sedia memikirkan tugasan lain yang perlu dilakukannya untukhari itu. Malam ini dia sudah fikir nak masak apa pula lagi. Dengan kewangan yang agak sempit, dia terpaksa mengorbankan diri berkerja kuat. Balik rumah sambung lagi, kerja untuk keluarga. Kadang kala dia rasa amat letih.. tetapi dia cepat-cepat memadamkan perasaan itu. Wajah Sofea dan Harraz silih berganti. Wajah yang memberinya kekuatan untuk meneruskan perjuangan setiap kali matanya celik dari tidurnya Mujur lah Zaki membantunya. Zaki yang baru dikahwininya itu amat memahami. Dia amat rajin mengendalikan hal-hal Sofea. Dia mungkin tidak kaya tetapi beban hidup Mala ringan sedikit dan kehidupannya lebih mudah setelah Zaki muncul. Dia melepaskan nafas lega apabila sampai ke ruang kerjanya tepat jam pukul 2 petang. 

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Aaliya Adni