Home Novel Cinta Aku, Dia dan Justin
Aku, Dia dan Justin
Aaliya Adni
17/4/2019 01:01:57
10,134
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Bab 9

“Mak..mak cuba sekali balik rumah masa hari kerja..” Harraz duduk mengadap ibunya di dapur pada suatu pagi Sabtu.

“Dah kenapa?”

“Harraz rasa tak sedap hati lah dengan Pakcik…”

“Ehh tak baik bersangka buruk dengan orang..dia kan baik?”

“Memang dia baik.. tapi.. rasa sesuatu sangat.. emak tak rasa sesuatu ke..”

“Dia kan bisnes sendiri… amik job forwarding kan barang orang..”

“Tu bukan sama macam menganggur ke mak?” tanya Harraz jujur.

“Forwarding tu macam bawa kan barang orang..kemudian org bayar lah pakcik..”

“Tapi pakcik asyik ada kat rumah.. forwarding apa tu?”

“Bisnes memang macam tu.. ada turun naik..” balas mak nya.

“Kenapa dia tak kerja.. dan mak yang kat rumah?” tanya Harraz.

“Alah Harraz ni.. dulu masa mak kahwin dengan Pakcik, Pakcik kerja admin kat pejabat mak.. tapi tah kenapa dia nak berniaga pulak.. mak tak kan lah nak berhenti kerja kat pasaraya tu la gaji mak nak bayar bill bulan-bulan…”

“Pakcik buat apa?”

“Dah lah Harraz.. yang penting dia sayangkan mak dan boleh terima kamu berdua…” ibunya cuba meleraikan perasaannya.

“Harraz mahu mak dengar cakap Harraz..boleh tak?” tanya Harraz. “Jangan bagi pakcik tinggal dengan Sofia.”

“Ehh. Habis nak tinggal dengan siapa? Mak kerja shift siang..susah nak hantar Sofia pergi sekolah..Pakcik banyak bantu mak..”

“Mak.. cuba sekali sahaja.. mak tolong lah..” kata Harraz merayu. “Jika Harraz salah, lepas ni.. mak hukumlah Harraz..”

 

Ibunya menggelengkan kepalanya. Dia pun pening fikir mana nak bayar bill, mana nak masak, mana nak hantar anak ke sekolah. Sekarang pun diar asa  kerap muntah-muntah.. mungkin dia tengah hamil.. macam mana dia nak berfikir banyak..

 

“Sofia okay aje dengan Pakcik.. “ lembut sahaja perkataan itu disebutnya.

“Dulu Sofia nampak lebih ceria dari sekarang..” bantah Harraz.

“Mak tak perasan pulak..” kata ibunya, “Mungkin dia dah besar..sebab tu jadi macam tu..”

“Tak.. sekarang dia tak nak cakap dgn Harraz macam masa dia tahun 1..macam ada sembunyikan sesuatu.."

“So maknanya dia dah kena apa dengan Pakcik?” tanya maknya berang.“Harraz tuduh pakcik buat tak senonoh dengan adik?”

“Bukan macam tu.. Harraz tak mahu apa-apa yang buruk berlaku kepada adik..”

“Harraz…sampai hati Harraz tuduh Pakcik,” kata ibunya melinangkan air mata. “Harraz dan Sofia adalah jantung hati mak.. tak mungkin mak akan benarkan perkara macam ni berlaku depan mata mak..”


“Harraz tak bermaksud mak..” Harraz teragak-agak.. tangannya menggenggam tangan ibunya. “Maafkan Harraz.. lupakan sahaja apa yang Harraz cakap..”

 

“Harraz, mak akan tanya Sofia.. jika ada apa-apa..” dia tak mampu menghabiskan kata-katanya. Serba tak kena. Lelaki itu telah membuka hatinya untuk kembali berumah tangga. Sekian lama dia menderita kerana tindakan bekas suaminya hingga dia terpaksa berhutang piutang.

 

Tak lama lepas itu kedengaran kereta ibu Harraz di luar. Pakcik pulang dengan Sofia yang balik dari kelas tuisyen sedang makan ice cream Cornetto.Hati ibu Harraz yang gundah gulana ceria semula melihat kemesraan Pakcik melayan Sofia. Apabila melihat keceriaan Sofia itu mereka berdua berpandangan. Ibu cepat-cepat menyambut Pakcik dan Sofia di ruang tamu. Harraz hanya melihat dengan rasa sangsi yang tidak luput.

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Aaliya Adni