Home Cerpen Cinta AKU BUKAN PLAYBOY Bab 2 – Siapa First?
AKU BUKAN PLAYBOY Bab 2 – Siapa First?
masterzaki
18/5/2014 02:58:39
2,545
Kategori: Cerpen
Genre: Cinta

Aku bukan ‘Playboy’

Bab 2 – Siapa First?

     Jam di tanganku menunjukkan 20 minit lagi tepat jam 2.00pagi. Peraturan pihak berkuasa menyatakan ‘Club’ sepatutnya ditutup jam 1pagi tapi biasa la. Memang semua ‘Club’ akan lajak masa sikit. Dengan tujuan nak bagi pengunjung ‘Club - warming down’ lepas aktif menari. So kami dah lebih 40 minit dari waktu operasi ‘Club’ ni.

     Siti, Ita, Ana dan Wani juga seperti telah kepenatan. Semuanya ‘lalok’ di kiri dan kananku di atas sofa dalam ‘Club’ ini. Air haram dalam gelas masing-masing semua telah kehabisan. Kecuali air mineral aku yang memang aku tinggalkan sedikit sebagai pembasuh tekak selepas habis sebatang rokok terakhir di tangan ku ini. Tamat je rokok, aku menengguk air mineral itu dan berkata, “Girls, jom kita gerak”.

     Siti, Ita dan Ana walaupun mamai dan lalok tetapi secara serentak mengangguk kepala. Manakala Wani senyap. Kuperhatikan rupanya dia telah tertidur di sofa itu. Lalu aku menyuruh Ana mengejutkannya. Dalam keadaan mamai, Wani pun bangun lalu mengikut kami semua yang telah bangun dari sofa untuk bergerak balik.

     Jika masa masuk ke ‘Club’ ini tadi, aku diapit kiri dan kanan dalam satu kawad perbarisan yang cantik. Tapi bila kuar ni, takde masa aku nak pimpin mereka yang mabuk, mamai dan campur lalok ni. Jadi aku jalan di depan menunjukkan jalan keluar kepada mereka dan mereka berempat beriringan berjalan mengikut jejak langkah ku. Dalam hatiku berkata, “Pandai-pandai la korang nak jalan. Dah aku belanja semua. Korang yang minum sampai mabuk sapa suruh. Hahahaha.”

     Masuk je dalam kereta, Wani duduk di depan, sebelah aku yang memandu dan yang lain duduk di belakang. Kemudian aku berkata dalam hati, “Bebudak ni kalau aku nak hantar balik sorang-sorang ke rumah, masak aku ni. Dah jalan pun terhoyong-hayang, kang aku hantar ke rumah, aku lak kena soal jawab dengan keluarga dia orang.” Dalam masa yang sama pula, ada suara halus dalam hati yang menjawab, “Ala bro. Dah dia orang mamai tu. Lu bawak aje la balik kondo ‘rest house family’ lu bro. Kasi dia orang rest. Besok lu hantar la balik. Tapi sementara menunggu esok tu, lu pandai-pandai la ‘adjust’ apa yang boleh. 4 aweks ni bro. Bukan senang nak dapat macam ni”.

     Hatiku yang mula-mula tadi bersuara semula, “Pergh. Setan dah menghasut pula. Natang kau setan. Air kau pun aku tak minum tadi. Ni kau nak suruh aku buat hal lain lak”. Kemudian, otak aku yang normal ni berfikir secara rasional. Betul juga kata hati yang satu lagi ni. Bukan senang dapat bawa 4 aweks keluar sekali macam ni. Dah la dia orang mamai tak berapa nak sedar. Kalau aku buat apa pun bukan dia orang boleh ingat apa jadi malam ni kan? Hahhaha. Tadi suara setan yang menghasut. Tapi ni otak yang logik berfikir.

     Kebetulan pula, aku memang sentiasa bawa kunci kondo ‘rest house family’ aku yang terletak di Jalan Tun Razak ni. Maklumlah, keluarga kaya macam aku ni, memang ibu dan bapaku banyak ‘rest house’. Di KL ada satu iaitu di Jalan Tun Razak dan di negeri-negeri lain pun ada. Tujuannya kerana ibu bapaku selalu membuat urusan perniagaan di merata tempat, jadi bila ada ‘rest house’ ni, senang mereka nak bermalam di mana-mana tempat mereka membuat urusan itu. Aku pula diberikan kunci kondo ‘rest house’ di KL ni sebab ibu dan bapaku nak memudahkan aku berehat di KL bila-bila masa datang pusat bandar. Sekarang aku di Ampang Park dan kondo ‘rest house’ keluargaku hanya jarak 1km je dari ‘Club’ ni. Cantik sangatlah. Memang kondo tu pun kosong je. Ibu dan ayahku kini sedang membuat urusan perniagaan di Kuala Terengganu.

     Suara hati yang menghasut tadi telah mengaktifkan otak aku yang tiba-tiba menjadi cerdas untuk memikirkan segala kemungkinan yang akan akan berlaku sebentar lagi. Kemudian aku bersuara kepada mereka berempat, “Girls, you all semua nak balik rumah atau nak lepak ‘rest house’ I je?” Lalu Siti bersuara lemah, “Tak kisah la you. Mana-mana je. I nak tidur je”. Kemudian terdengar Ita dan Ana menyambut, “Em, whatever.” Wani sebelahku ni memang dah nyenyak tidur dari tadi. Aku terus berkata, “Ok la. Malam ni kita lepak ‘rest house’ I sebelah ni je. Pagi nanti lepas semua wake up, I hantar you all balik ye girls”. Suara dalam hatiku menjawab, “CANTIK”.

     Kereta Proton Perdana V6 ini terus kupandu ke ‘rest house’ di Jalan Tun Razak dan dalam masa 10 minit je telah tiba di tempat parking kondo itu. Lantas aku memimpin Wani yang ‘totally’ mamai sebab mengantuk tahap maksimum untuk naik lift ke tingkat 18. Mereka bertiga yang lain masih larat berjalan sendiri mengikut aku yang memimpin Wani. Semua pintu dibuka dengan Smart Kad khas milik aku dan pintu terakhir yang aku buka adalah pintu unit no 308 ini.

     Setelah membaringkan Wani dalam bilik tidur utama, aku kembali ke ruang tamu dan melihat mereka bertiga iaitu Siti, Ita dan Ana telah terbaring di sofa dan di karpet tebal di ruang tamu ‘rest house’ ini.

     Suara hati aku tetiba bersuara, “Apa lagi bro? Mana satu yang first ni?” Aku menjawab soalan itu dengan tersenyum sambil berdiri memandang mereka bertiga yang dah tidur mati di ruang tamu ni. Siti, Ita dan Ana. Kemudian mataku pula memandang semula ke bilik tidur utama, tempat aku membaringkan Wani tadi. Otak logik aku kembali berfikir dengan cerdas, nak senang keje Wani dulu. Sebab dia dah terbaring atas tilam empuk dalam bilik tu. Hahahahaha. Hatiku ketawa.

     Persoalan sekarang, ‘Siapa – First’? Jadi ada dua soalan di situ. Yang pertama, siapa? Di antara Siti, Ita, Ana dan Wani. Soalan kedua, ‘first’ untuk apa? Yang ini harus dijawab dalam bab 3 – Aku bukan ‘Playboy’.

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.