Daftar   |      Log Masuk   |   Terlupa password
Home Puisi Umum SEORANG LELAKI BERDIRI DI MUKA PINTU
SEORANG LELAKI BERDIRI DI MUKA PINTU
juzafar adik
25/6/2018 12:27:00
1,240
Kategori: Puisi
Genre: Umum

Semalam…

seorang lelaki berdiri di muka pintu,

kacak dan segak,

dengan wajah muda tersenyum manis

di tangannya buku menebal,

di jarinya kapur tulis kesan tertinggal.

 

Anak-anak datang menggalas buku sebeban,

dengan harapan mewarisi pengetahuan,

dari lelaki yang berdiri di muka pintu,

mengutip ilmu yang tercurah,

bercinta dengan buku,berkasih dengan ilmu

walau beribu helaian mukasurat sanggup ditumpu,

dengan payah,

dengan susah,

menewaskan jahil sengsara

tekad mahu menjadi cendiakiawan bahagia

 

Masa berlalu…

Hari ini lelaki itu tetap jua tersenyum di muka pintu,

Tali pinggang diperutnya sudah melangkau lubang terakhir,

Uban di kepalanya sudah merebak memenuhi setiap rambut hitamnya

Wajah tampan kacak mudanya sudah dijamah kedut yang menimbul

Tetapi ditangannya kapur tulis memutih tiada lagi kesan,

Didakapnya pemacu pena dan cakera keras bergiga memori mengganti tebal buku rujukan.

 

Anak-anak yang datang juga sudah ringan beban di belakang,

sudah tiada timbunan buku yang jenuh disandang,

Semuanya tersimpan dalam komputer riba yang semakin nipis dan mengecil.

 

Sungguh… cara menyuburkan ilmu sudah jauh berganti,

lelaki ini tetap jua berdiri,

di muka pintu di hadapan kelasnya,

melihat anak-anaknya datang dan pergi berkali-kali

tetap datang kosong minda kosong jiwa,

minta diisi sebelum mereka melangkah pergi…

 

Walau dunia sudah berubah,

masa menelan kehidupan mudanya

Dengan kedut di dahi, dengan uban memutih

tetap jua lelaki ini menanti

tanpa jemu, tanpa ragu dan patah hati,

mahu mencurah ilmu menabur bakti

agar terdidik waris bangsanya dengan pendidikan dan budi pekerti.

 

Biarlah dunia berubah berkali-kali lagi,

masih…

Tetap jua lelaki ini berdiri di muka pintu kelasnya…

Menanti.

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.