Daftar   |      Log Masuk   |   Lupa Kata Laluan
Home Puisi Islamik Sudah Tak Sama Lagi Hidup, Setelah Engkau Pergi
Sudah Tak Sama Lagi Hidup, Setelah Engkau Pergi
Mohd Faiz R
25/7/2018 15:38:11
1,309
Kategori: Puisi
Genre: Islamik

Sudah Tak Sama Lagi Hidup, Setelah Engkau Pergi

(Mengenang Kewafatan Rasulullah SAW)


Allahumma Solli’ala Saidina Muhammad

Wa’ala Alihi Saidina Muhammad


Sebak dan hiba membeban jiwa

Ternyata, sudah tak sama lagi hidup, setelah engkau pergi.

Sayu hati menghayati kisah sahih,

Atas kesedihan para sahabatmu, detik-detik engkau berpisah dengan dunia.

Berita kewafatanmu seboleh mungkin dinafikan sungguh-sungguh.

“Jangan cakap yang bukan-bukan.” Kata Umar.

“Rasulullah tidak wafat!”

“Jangan katakan Rasul telah wafat, atau aku pukul kalian!”

Lalu Abu Bakar terbit dari teratak Muhammad

Mendamaikan jiwa Umar yang bermati-matian tidak mahu percaya.

“Cukuplah Umar. Dengar sini. Rasulullah telah wafat.”

Sekeras-keras raga jiwa Umar, rebah kakinya melutut ke bumi.

Tertunduk, kabur pandangan. Betapa sebak dan hibanya.

Ucap Abu Bakar,

“Sesiapa sembah Muhammad, Muhammad telah wafat.

Sesiapa sembah Allah, Sesungguhnya Dia tetap hidup.”

Betapa patah hati dan khali Bilal al-Rabah

Mendengar insan yang sangat dikasihi, sudah tiada lagi.

Asbab dakwah Baginda, dirinya termartabat.

Betapa bersyukur dan beruntungnya dia, menjadi sahabat akrab Baginda.

Saban hari melaungkan azan dengan setia.

Tetapi tidak lagi selepas Rasulullah sudah tiada. 

Tak sanggup hatinya meraung meratap rindu.

Ke Syam, dia bawa diri dan menyepi.

Namun, tetap deras juga airmata Madinah, mendengar laungan sayu Bilal

Untuk kesekian kali, setelah bertahun di rantau, mengubat duka.

Entah perlu berapa kerap lagi airmata di hati ini mengalir menitis

Mengenang pemergianmu wahai Rasulullah, di sisi Rafiqul A’ala.

Mengenang nasib diri, saban hari menderita binasa dengan gejolak dunia, dan dosa-dosa

Seakan sukar kembali ke jalan Rabbul-Haq.

Umatmu yang di penghujung zaman ini masih terkinja lena dengan fatamorgana

Tanpa sedar batinnya merintih sengsara mengharap syafaatmu.

Berilah syafaat kepada kami wahai Rasulullah.

Umatmu yang penghabisan ini, ingin sekali dapat menetap sehalaman denganmu,

Tatkala kami pulang nanti.


Allahumma Solli’ala Saidina Muhammad

Wa’ala Alihi Saidina Muhammad.


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.