Daftar   |      Log Masuk   |   Lupa Kata Laluan
Home Novel Thriller/Aksi Professional Lover
Professional Lover
Karisma
6/8/2018 16:33:56
8,160
Kategori: Novel
Genre: Thriller/Aksi
Bab 13

Lega Haikal. Tapi pada masa yang sama gelisah. Lega, Rika menyimpan rahsia. Gelisah, kerana khabar gembira yang diharapkan, yang ditunggu-tunggu, tak juga kunjung tiba.

Segala kerisauan juga kegalauan yang mengganggu fikiran Haikal kelmarin, lenyap bagai dibawa angin yang melintas lalu. Dada terasa lapang apabila melihat Zareeny keluar dari pejabatnya bersama Rika dengan wajah riang. Kedua perempuan itu nampaknya tak kering gusi ketawa, tak sepi dari bergurau-senda dan saling usik-mengusik. Tingkah yang memberitahu Haikal, memberi jaminan kepadanya,rahsianya tetap terpelihara.

Lebih menyenangkan hati, sebelum berpisah, Rika ada mengirim isyarat lewat senyuman dan sinar mata, apa yang diharapkan Haikal akan ditunaikan nanti. Namun, dua hari sudah berlalu, khabar yang diharapkan langsung tak kedengaran. Bayang serta kilasnya pun tak kelihatan, membuatnya merasa gelisah dan terus tertunggu-tunggu dan tertanya-tanya.

'Apahal pulak dengan minah ni? Sibuk sangat ke?' Fikir Haikal. Dan mulai memikir yang bukan-bukan. "Atau... dia sebenarnya nak kenakan aku?'

Haikal mengusap dagu. Bergaris-garis dahi.

'Tapi...aku rasa tak mungkin dia nak buat gitu. Tak mungkin dia nak kenakan aku. Aku yakin dia ada hati dekat aku. Yakin sangat! Mungkin... dia lagi sibuk sekarang ni.'

Haikal optimis Rika ada meletak hati kepadanya. Melihatkan bagaimana dia tersenyum, lirikan mata juga bahasa tubuh, cukup memberitahu Haikal dan meyakinkannya ,perempuan seksi itu tertarik dengannya. Dan dia yakin, di suatu saat nanti Rika akan berada di bawah telunjuknya seperti perempuan-perempuan lain yang pernah dia jumpa. Selama ini pun tak ada yang didekati pernah tak jatuh hati dengannya. Dan dia yakin, Rika tak terkecuali.

Cuma keadaan kali ini berbeza. Selalunya perempuan-perempuan yang didekati tak akan menunggu lama mahu menghabiskan masa bersamanya, dengan rela hati mencampakkan diri ke dalam pelukkannya. Tetapi nampaknya Rika berlainan ragam, tak seperti perempuan-perempuan yang pernah dia jumpa.

Perempuan seksi itu, Rika Lorena, memang berbeza.

Berada di situasi tak pernah dilalui, Haikal tak tahu apa yang harus dilakukan. Buntu.Tapi hati paling dalam meronta mahu sangat berjumpa Rika. Sudah tak sabar mahu menghubunginya dan seterusnya merapatkan diri, mahu menawan hatinya. Tapi bagaimana akan terlaksana jika tak berpeluang untuk berjumpa?

Haikal memikir-mikir mencari jalan.

Mahu bertanya kepada Zareeny tentang khabar Rika, takut pula akan menimbulkan sangsi. Takut kalau nanti dia merasa curiga. Sedangkan Haikal mahu menonjolkan diri kononnya dia tidak senang dengan perempuan seksi itu, agar mudah baginya menyusup, mendekati tanpa ada sebarang masalah dan syak-wasangka. Jadi,bertanyakan kepada Zareeny tentang hal-hal Rika itu adalah satu tindakan yang tak munasabah.

'Tapi...sampai bila aku nak tunggu?' tanya Haikal kepada diri sendiri. 'Tak kan nak duduk diam aja?'

Telefon bimbit di tangan, diusap-usap. Berdiri di balkoni di tingkat 16 dia mengitar, kondominium yang disewanya di Ampang. Bangunan-bangunan di sekitar, nampak keemasan dipanah sinar matahari yang baharu juga muncul, menyusup dari celah-celah gumpalan awan pagi.

Haikal senyum. Mendapat idea.

"Hmm...kata orang; di situ ada kemahuan, di situ pasti ada jalan." Tersenyum lebar Haikal. "Bagus juga kalau aku pergi jumpa Zareeny. Pasti dengan sendirinya aku akan dapat info tentang Rika."

Menghidupkan telefon bimbit, jari lalu menekan-nekan butang membuat panggilan. Hanya mengambil beberapa saat saja talian sudah menyambung.

"Hai,sayang..." Tenang Haikal bersuara sebaik panggilannya dijawab.

Zareeny di hujung talian kedengaran ketawa manja. "Hai, deary... .How are you sweetheart?"

"I'm good, sayang. And how about you?"

"Well...I'm good too."

"Good.Tengah buat apa tu?"

"Tengah buat apa? Ermmm... malas-malasan ni dekat bilik."

"Okey. Hmm... dah sarapan?" Haikal berbasa-basi.

"You...nak sarapan sama-sama ke?"

Haikal ketawa kecil. Pelawaan itu diam-diam dipertimbang, tapi tak memutuskan. Mahu tunggu dulu, mahu lihat jika ada kesempatan lebih baik menunggunya.

"So...apa program hari ni?" tanya Haikal sambil mengurut dagu. Telefon bimbit dirapat-rapatkan ke telinga.

Menelentangkan badan, tersenyum simpul, Zareeny tujukan mata ke hamparan siling. "Harini... ermmm... I... I ada appointment lepas lunch di Pavilion."

'Appointment lepas lunch?' Membuntang Haikal. Hati tertanya. 'Dengan Rika ke?'

"Why, dear?" tanya Zareeny.

Mahu saja bertanya bertemu dengan siapa, tapi niat itu dibatalkan. Setelah memikir,Haikal yakin akan terjawab juga nanti apabila saatnya tiba, dan tanpanya menimbulkan sebarang prasangka.

"Errr...saja tanya."

"Rindu, ya dear?" Usik Zareeny diiring ketawa kecil.

Dalam-dalam Haikal menghela nafas. Pertanyaan yang dialu-alukan. "Perlu ke I terangkan?"

"Ermm...up to you."

Tak berlengah Haikal menyusun langkah seterusnya.

"Do you believe; action speak louder than words?" tanya Haikal.

"Of course, my dear. Of course I do believe."

"Good. Apa kata kalau kita lunch sama-sama nanti? How about that?"

Bersinar raut wajah Zareeny. Setelah dua hari tak berpeluang berjumpa Haikal yang menyatakan dia akan sibuk menguruskan hal-hal kerja dalam beberapa hari ini,pelawaan Haikal itu, bagaikan orang mengantuk disorongkan bantal.

'Jadi, ini yang dia maksudkan; action speak louder than words? Wow... what a man!' Jerit hati Zareeny kekaguman.

"Sure, my love. Why not. Kita lunch tempat biasa, ya. Your favourite restaurant."Usul Zareeny dengan suara ghairah.

"Ya, sayang. At my favourite place, sound's good. So, I see you there at lunch time?"

"Sure,my dear. I'll be there sweetheart..."

Haikal lepaskan nafas lega di hujung perbualan. Khabar Rika, pasti akan diketahuinya tak lama lagi. Dia yakin.

Waktu makan tengah hari bagaikan berlari menyambut hari. Dan Haikal, awal-awal sudah pun berada di restoran kegemarannya.

'Goshh...dia dah sampai?' Terkedip-kedip Zareeny saat masuk ke restoran itu. Tertegun melihat Haikal sudah pun berada di meja agak terpencil jauh dari pelanggan yang ada. Berbesar hati dengan sikap ditunjukkannya. 'Betul-betul memang dia rindu dekat aku. Hmmm... so sweet.'

"Hai, dear..." Tegur Zareeny sebaik tiba di meja.

"Eh,hai, sayang." Tersedar Haikal dari lamunan. Bingkas, kerusi di hadapannya ditarik untuk Zareeny.

"Dear, kenapa duduk dekat table ni pulak?" tanya Zareeny.

Berkerut kening Haikal. "Kenapa tak boleh? Apa salahnya?"

"Dear...ini table for two. Someone will join us soon, sweetheart."

Bergemuruh dada Haikal mendengar. Siapakah gerangan yang dimaksudkan Zareeny. 'Rika ke?' Hati tertanya.

Dalam-dalam Haikal menarik nafas. Bertenang, dan tak memperlihatkan sebarang riak.

"Okey. Sorry, I tak tahu. Ingatkan kita berdua aja."

"It's okey. Jom, dear tukar table lain."

Haikal angguk dan mereka berpindah ke meja dicadang Zareeny.

"Dah lama ke you sampai?" tanya Zareeny sebaik mereka sudah menyelesakan diri.

"Baru jugak. Ingatkan you dah sampai, rupanya I yang awal."

Zareeny menyeringai. "Sorry, dear. Traffic jammed

"Tak apa. Perkara kecik. So..."

Haikal terhenti di situ apabila telefon bimbitnya di poket seluar yang dipasang ke 'Silent mode' bergetar. Dan suasana restoran itu yang sepi, cuma gemalai berkumandang di udara lagu sentimental, getarannya dapat didengar dengan jelas.

Berderau darah Haikal.

"Dear, your phone vibrate I guess." Zareeny mengingatkan. "Ada orang callkot."

"Errr...mungkin. Excuse me."

Haikal tak dapat mengelak. Mahu tak mahu, telefon bimbitnya dikeluarkan.

Berkerut kening saat melihat nombor yang tertera di dada skrin. Tak pernah pula diterima panggilan dari nombor itu. Siapakah pemilik nombor itu? Rika? Berdebar Hati.

Tanpa menjawabnya, panggilan itu selamba dimatikan. Zareeny dilirik.

"Siapa call, dear?" tanya Zareeny sebaik mereka bertemu mata.

Dapat Haikal mendengar dadanya kencang berdegup. Laju dan dalam nafas dihela.

"Entah. Tak pernah tengok pun nombor tu. Salah nombor mungkin." Bersahaja dan tenang Haikal menjelaskan.

"Okey. So... apa yang you nak cakap tadi, dear?" Zareeny menyambung perbualan.

"Errr..."

Belum pun sempat Haikal melafaz kata-kata, telefon bimbitnya yang sudah disimpan di dalam poket, sekali lagi bergetar.

"Jawab aja, dear. Just tell it's a wrong number if it's the same caller." Zareeny mengusul dengan muka tak senang. Rasa terganggu.

Haikal angguk. Telefon bimbit dengan berat hati dikeluarkan sambil tertanya-tanya siapakah gerangan pemanggil. Pada masa yang sama merasa risau, takut yang menelefon itu adalah Rika. Dan jika benar apa yang dirisaukan, masa dia mahu menjawab panggilan itu dan berbual di situ di depan Zareeny?

Skrin telefon bimbit itu dipandang. Ya, nombor yang sama menelefon.

Zareeny yang sedang memandangnya, dan di depan matanya juga, Haikal bermain silap mata.Jari dengan cepat menekan butang 'Off' mematikan panggilan sambil telefon bimbit itu dibawa ke telinga.

"You call a wrong number." Kata-kata itu tenang keluar daripada mulut Haikal.

Telefon bimbit itu dimatikan.

Dipinggir jalan tempat memakir kereta bedekatan restoran, Rika yang keretanya berada betul-betul di belakang kereta Haikal dan kereta Zareeny, terbahak ketawa. Terbayang muka Haikal dan reaksinya dikenakan sebegitu di depan Zareeny.

"Memang padan muka kau, mamat! Memang saat ni yang aku tunggu! Ini baru sikit. Nanti kau akan rasa yang lebih gempak lagi!" Rika sambung ketawa. Berdekah.

Telefon bimbit disimpan ke dalam beg tangan, membelek-belek wajahnya di cermin pandang belakang, Rika melangkah keluar.

Restoran kegemaran Haikal, santai dituju. Tempat dia sudah berjanji akan bertemu Zareeny sebelum ke butiknya di Pavilion.

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Karisma