Home Novel Komedi/Romantik Komedi Dialog Rindu
Dialog Rindu
Vimaisa Saip
24/12/2017 06:38:32
16,086
Kategori: Novel
Genre: Komedi/Romantik Komedi
Bab 13

“Kenapa termenung ni?”

“Huh?!” Hanifah menoleh. Mata Aiman tertumpu ke lebuh raya. Sikit pun tak berpaling. Kereta dipandu meluncur laju. “Tak ada.”

“Cakaplah. Aku dengar! Sampai nanti, siapa yang nak dengar?” Dia perasan. Sejak tadi Hanifah kurang bercakap. Nampak murung. Terdetik nak ambil tahu.

Hanifah mengeluh. Tangan digenggam erat. “Aiman, aku nak tanya kau. Boleh tak?” Dia terdesak. 

“Kenapa ya? Boleh! Tanya.”

“Awak ada girlfriend tak?” Hanifah menatap sisi wajah Aiman. Dia menanti penuh sabar.

Aiman diam sejenak. Dia tak ingin mengingat kembali. Mahu dihapuskan dari kotak memori. Sebaik mendengar pertanyaan Hanifah, dia serba salah jika tidak memberitahu. Dan dia enggan Hanifah salah sangka. “Ya, aku pernah ada kekasih. Itu dulu. Ketika aku belajar di U lagi.”

“Sekarang masih lagi?”

“Hubungan kita putus. Time tu aku nak melamar dia. Tak sangka terserempak dia bermesra dengan lelaki lain.” Aiman mencari ruang. Terasa sesak di dada. Dia membisu seketika.

Riak muka lelaki itu berubah. Hanifah dapat menilai. Rupa-rupanya Aiman pernah ada kekasih. Terluka kerana begitu cinta. Disebabkan oleh perempuan yang mengikis kepercayaan. Di sepanjang perjalanan keadaan sepi. Hanifah terbiasa mendengar gurau senda Aiman. Kalau tidak pun, gaduh-gaduh manja. Kali ini Aiman senyap. Cakaplah sikit. Tanya aku okey ke pun memadai. Tiba-tiba dia merindui suasana begitu.


Afifah terjaga. Dia toleh kiri kanan. Besar biji mata dia. Dalam mimpi tadi pun dia dikejar oleh seekor ular sawa. Nyaris tumit kena patuk. Dia terkapai-kapai. Kepala digaru. Afifah memicit kulit kepala. Apa ye? Setengah mati dia cuba mengingati. Afifah terpandang jam loceng tepi katil. Pagi ni dia berasa pelik. Seingat dia jam ini sudah dikunci semalam. Tapi tiada pula kedengaran ayam jantan berkokok. Mungkin tak berfungsi. Dia gosok mata. Dia kurang percaya. Bahang mentari mula menyimbah bumi. Afifah merasai sedikit haba. “Hanifah!” Dia lekas bangun. Kakinya panjang melangkah ke bilik air. Niatnya hendak tidur selang beberapa minit. Apabila sedar, matahari sudah meninggi langit. Adoi!

“Eh, nak ke mana tu?” Liza mengerut dahi sebaik melihat anak daranya berlari keluar masuk bilik. Tingkahnya seperti kucing mengejar tikus tanah. Dia bercekak pinggang.

“Nak jumpa Hanifah kejap!” Afifah mengambil selendang dari almari. Dia menutup bahagian kepala.

“Eh, kenapa tak pakai topi sekali?” Liza menjenguk ke luar rumah. Jam baru sepuluh pagi. Matahari terik ke? 

“Mak, saya nak keluar ni.” Dia tergesa-gesa menyarungkan selipar Jepun. Hampir tersadung terlanggar anak tangga.

“Kenapa lilit skarf tu?” Mulut Liza memuncung.

“Fifah belum mandi. Mak dah lewat ni. Takut tak sempat pula. Saya pergi dulu!” 

Kelihatan Afifah berlari anak menuju rumah Endon sekeluarga. Liza memperhatikan dari beranda. Anaknya tengah bercakap dengan seseorang. Dia senyum. Ye ke sebab tak mandi? Cuaca hari ini cerah. Alasan anakku, Afifah. Liza memandang ke langit sebelum masuk ke dalam rumah.


“Hani dah balik, Fifah. Pukul lapan mereka turun!” Endon memandang muka pucat Afifah. Kesian dia. Kalau bukan urusan pejabat, mereka merancang balik waktu tengahari. Aiman telah menerima panggilan kecemasan. Tak boleh tangguh bab kerja ini. Hanifah menumpang kereta kawan. Oleh itu, kena ikut masa tuan empunya kereta. Endon menjangka mereka sudah pun sampai.

“Maksudnya dia tumpang Aiman ke mak cik?” 

Endon lantas mengangguk. Afifah senyum tawar. Tak berkesempatan dia hendak mengucapkan selamat tinggal pada rakannya itu.

“Nanti awak telefonlah dia.” Dia memberi cadangan. Afifah nampak sedih. Bila masuk alam bekerja, kedua-dua terpisah. Masing-masing mengikut haluan sendiri. “Masuklah, Fifah! Mari minum dengan mak cik.” Pelawa Endon. Lagipun, dia berkeinginan berbual panjang dengan Afifah.


Hanifah terganggu. Bunyi mesej dari WhatsApp tidak berhenti berdenting. Bersepai angan-angan dalam pemikiran. Dia pandang sepintas lalu. Tak dibaca. Dan dia kenal siapa yang gatal tangan mencarinya saat begini. Zahir!

Hani, bila awak sampai? 

Esok saya hantar awak boleh?

Dekat aje tempat kerja awak dengan company saya. Lagipun ada hal nak cakap dengan awak.

Dia meletak telefon di riba. Hatinya jadi sakit. Selepas tamat belajar, dia mahu menukar nombor panggilan. Hanifah ingin menjauhkan diri. Tetapi, keinginan dia terhalang. Ramai rakan yang akan menjadi korban nanti. Sakit telinga hendak mendengar kata orang. Kemungkinan ada yang membebel tak pernah habis. Apa kata aku beli telefon dua sim kad? Hanifah keliru. Tiada pula dia heboh tentang dapat kerja. Bagaimana dia tau?

Boleh tak?

Hanifah menilik skrin. Ish, budak ni! Hati dia panas. Melarat.

”Kita makan dekat kedai mamak nak tak?” Aiman sekian lama menjadi tunggul akhirnya bersuara.

“Saya tak boleh makan pedas!”

“Mintalah yang tak pedas!”

Gulp!Dia bukan membantah. Cuma memberitakan kebenaran. Kalau aku cirit-birit, siapa yang hantar? Hanifah ikut rentak. Dia senyap.

Aiman mengulum senyum. Dia sengaja mengena. Dalam diam dia menjeling Hanifah. Cemburu pula apabila mendengar bunyi mesej bertalu-talu masuk. Dia sangsi. Harap-haraplah bukan lelaki... “Kita makan KFC nak tak?”

“Terpulang pada awak!”

“Saya tak kata nak belanja.” Rendah nada Aiman.

“Tak minta pun belanja.”

Aiman tersengih. Dia menutup mulut sambil memandang ke luar kereta. Hanifah mengetap bibir. Sikap keanak-anakan mengalahkan budak darjah tiga. Geram. Marah pun ada. “Lihat jalan bukan tengok kanan!”

“Yalah. Sorry!” Senyum. Sudah tiba giliran jiwa kanak-kanak dia muncul. Perwatakan yang seringkali membuatkan hati Hanifah terusik. Aiman tidak dapat berbohong tentang perasaannya. Sungguh jelas. Dirinya merasai kebahagiaan itu. Jiwanya hidup kembali.

Hanifah mencuba bertenang. Dia senyum tawar. Asalkan lelaki itu gembira. Teringat akan Zahir, luka lama kembali terbuka. Kenangan pahit itu mencakar segenap hatinya. Dia enggan menaruh harapan palsu. Tak mungkin. Sakit datang tanpa diundang. Hanifah menjawab tanya keraguan itu. Adakah aku yang salah? Kata-kata Afifah berbisik di telinga. Jika benar, dia buta mengakui kegembiraan yang ada di depan mata. “Maaflah. Tadi saya tanya macamtu. Sorry!” Dahi dia berkerut memandang Aiman. Mungkin kata-kata tadi ada menyinggung perasaan lelaki itu.

“Saya maafkan awak!” Aiman senyum lebar. Ah, aku tak percaya lelaki! Dia memandang tepi. Wajah yang dirindui selama ini. Akan tetapi, butir bicara tidak mampu diucapkan. Cinta? Aiman mengeluh kesal.


“Afifah ada boyfriend tak?”

Air kopi tersembur keluar. Hasil kraf tangan corak bunga raya kelihatan basah. Persis hujan rintik-rintik turun dari langit. Afifah terbatuk-batuk. Dia berdehem menelan liur. “Mak cik nak ambil kain.” Endon menuju dapur. Kain lusuh atas meja dicapai. Dia mengelap tikar rotan dijadikan alas tempat duduk. “Dah okey tak?” Afifah terangguk-angguk manakala jemari mengusap lembut rangkaian tulang kerongkongnya. Ada rasa tenang sikit. Cuma bahagian deria bau sedikit kepedihan. Air kopi meleleh saat menumpahkan takungan. Afifah memicit hidung. Cinta aku tak terbalas, mak cik.

“Nah, minum kopi tu perlahan...” Tangan menghulur lagi secawan kopi beraroma manis. Afifah tersipu. Dia menikmati keharuman kopi yang dibancuh oleh ibu Hanifah. “Kita sambung cerita tadi. Jangan tersedak pula kali ni!”

Dia meletak cawan atas piring seraya membetulkan otot punggungnya. Afifah sengih. Endon hanya memerhati anak dara kesayangan Puan Liza.

“Ehem!” Tangan menekup mulut.

“Ni bukan pertandingan baca sajak!”

Entah kenapa dia berasa gementar sekali. Sedangkan tiada penghuni lain dalam rumah itu. Dia mengumpul segala kekuatan dan keyakinan. “Ceritanya bermula…”

“Aiman! Tengok kucing tu!!” Hanifah menepuk lengan kiri Aiman. Dia memberi isyarat menyuruh berhenti. Jari telunjuk menujuk ke arah kucing belang sedang melintas pejalan kaki. Screechh! Bunyi tayar hampir nak pecah. Meraung akibat brek ditekan kuat. Kucing mengiau melompat ketakutan lalu menghilangkan diri disebalik semak samun. 

Hanifah duduk mengejut. Impak daya tolakan menyebabkan tubuh badan dia condong 60 darjah ke depan. “Aduh!” Dia geram.”Awak tak nampak jalan ke?” Hanifah separuh terpekik. Dia berpusing menghadap pemandu tak beretika.

Dia bisu. Bahang api malu dan takut sampai ke telinga. Dia tak pun sedar dari mana datangnya kucing tadi. Binatang kuat merayau kut... Nasib baik tak langgar. Aiman sedikit lega. Dia toleh kiri kanan. Tiada rumah orang berhampiran. Ah! Tak usah fikir benda tu. “Hanifah, sekarang jam berapa?”

“Dah nak pukul 7.”

“Pukul 06:59 petang ke?”

“Bukan. 06:58 petang.”

Aiman angguk. Dia memandu perlahan meninggalkan kawasan tiada penghuni. Separuh badan dia sedang merasai kesejukan yang asal usul tak diketahui. Suhu yang berbeda. Lagi sejuk dari nafas BMW. Akan tetapi, perasaan takut dibuang jauh-jauh. Dia gagahkan diri sebab Hanifah ada. Orang kata kita pengecut. Aniaya!

“Kenapa banyak simpang jalan?” Hanifah kehairanan. Dia memandang tempat duduk sebelah.

Kiranya di alam realiti, dia agak kelam-kabut mengalami situasi sebegitu. Pertanyaan tadi tenggelam timbul seperti angin berlalu. Otaknya bergeligat mencari laluan untuk keluar ke bandar. Dia ternampak papan tanda. Kepala tengkorak depan tulang bersilang ‘X’. Melalui lukisan dapat dikenalpasti coretan kapur putih. Dia kaget. Kurang percaya dengan apa di depan mata. Aku rabun dekat ke? Aiman mengalih pandangan. Dia membaca semula. Kemalangan berlaku di sini. Bulat mata Aiman. Pemanduan kekal konsisten. Sejauh empat kilometer, akhirnya mereka berada di jalan utama. Kurang juga ya kenderaan yang lalu. Dia mengigau. Kejadian berlaku tak ubah mimpi di siang hari. Dia tak ingin mengingati kejadian tadi. Ah! Kaki kiri terus menekan pedal minyak. Hanifah memegang erat tali pinggang keledar. Dia bagai nak terbang. Terjerit-jerit menyuruh berhenti. Kelajuan meninggalkan tempat bahaya yang sering berlaku kemalangan jiwa. Fuhh! 


Alahai, budak ni! Endon geram. Dia tak jawab fon aku! Mahu duduk pun tak selesa. Belum panas kusyen sofa, dia bangun. Ke hulu, ke hilir dengan telefon bimbit Nokia di tangan.

“Hanifah tak angkat pun call!” Suara Mukin menghentikan langkah Endon.

“Yalah, bang!” Nada dia kedengaran berputus asa.

“Cuba awak tekan lagi sampai dia jawab!”

“Tak dapat. Berkali-kali tekan miss mailbox yang angkat!”

Miss mailbox? Siapa tu? Kawan Hanifah ke?” Mukin mengerut dahi tanda kurang faham. Unik nama tu!

”Kalau Hani jawab, nanti saya beritahu abang ya…” Ah, stress aku! Dia tanya macam tak tau. Bila mengenangkan anak perempuannya, bertambah tekanan yang mengetuk kepala. Endon mempercepatkan langkah lalu masuk ke dalam kamar. Tinggal Mukin seorang diri. Kehadiran si isteri berlalu tanpa disedari. Dia terpandang akan sebingkai gambar menghiasi ruang tamu itu. Senyuman anak dara kesayangan dia. Dia menatap agak lama. Kelopak mata bergenang ketika dia mengingat kembali saat isterinya bersalin. Betapa gembira dan masih segarnya memori itu. Tak ubah kejadian itu telah berlaku semalam. Dia memeluk dan menggendong Hanifah yang baru lahir. Betapa masa meninggalkan kita…


Cahaya komputer riba berkelip-kelip. Mirip kunang-kunang malam hari. Bilik bujang gemerlap dan menyejukkan. Cahaya tadi menerangi suatu sudut. Tak ubah seperti lampu ketika pesta meriah 90-an. Tik! Tik! Tik! Bunyi gerakan kembar jarum jam menemani tidur yang lena. Patung ayam jantan akan berteriak bila tepat pukul 7 pagi. Kokokan ayam bergema. Bertalu-talu singgah di gegendang telinga. Azrul menutup bahagian kepala. Dia membalikkan badan. Dia meniarap di atas katil. Tangan meraba-raba meja mencari jam kepunyaannya. Dia menekan picu Off. Suasana kampung menjelang subuh merayap ke dalam ingatannya. Betapa hidup di rantauan sungguh berbeza. Dia rindu akan suasana di daerahnya. Jam loceng itu pun limited. Nasib baik dia berkesempatan mendapatkan jam loceng yang dijual dengan harga lelong. Memandangkan anak-anak muda sekarang lebih suka akan jam elektronik daripada bunyi jam yang membingitkan telinga. Jadi, dia boleh dikira bertuah kerana memilikki edisi jam terakhir itu.

Selang beberapa minit, Azrul menoleh ke sisi katil. Dia mencapai jam tadi. Mata sebelah kanan elok terpejam. 7:10 a.m. Dia menghembus nafas. Terdetik hendak menyambung kembali tidur yang enak. Hujung minggu... Dia berhasrat hendak menghabiskan masa dengan diri sendiri. Tengok wayang sambil makan potato chips. Indahnya... Pelawaan Sakura tak boleh kata tidak. Azrul tersepit membuat pilihan. Dia bangun untuk membersihkan diri. Usai sarapan, dia menyemak inbox. E-mel dari Afifah seminggu yang lalu. Malah, kiriman dia tiada jawapan pun. Dia tak reply aku. Hmm... Hujung jari Azrul ligat bermain huruf. Dia menaip ayat-ayat di ruangan teks. Kotak send dipilih. E-mel tadi sempurna dihantar. Dia hanya menunggu balasan dari Afifah. Temujanji dengan Sakura. Dia turun ke tingkat bawah seusai mengunci biliknya. Sebaik sahaja berada di depan bangunan Asiko, dia tergamam seketika saat melihat keindahan bunga sakura yang sedang mekar. Dia begitu teruja. Musim bunga yang indah. Selembar senyuman terukir di bibir.

“Apa yang awak lihat?”

Azrul pantas menoleh. ”Sakura!”

“Saya?”

“Bunga sakura.” Azrul mengangkat tangan. Seolah-olah mempersembahkan kemekaran pokok bunga itu. Anak kacukan Amerika-Jepun itu tertawa kecil menampakkan lesung pipit dia. ”Cantik!” Berbaju tebal putih dan blaus lengan pendek merah jambu menambahkan lagi keceriaan wajah Sakura. Nampak manis gitu. Sepadan dengan tema bunga sakura. Legging panjang dan mid-heel boots hitam dengan ketinggian persis model itu menjadikan dia lebih menonjol. Warna hitam itu elegan. Pemilihan pakaian dia serasi dengan fesyen chic musim bunga untuk menyambut ketenangan baru.

“Jom!”

”Ooh...” Azrul yang tadinya terngangga lalu menutup mulut. Tertarik akan citarasa fesyen asia itu.

Bandar Tokyo sesak dengan orang ramai. Apatah lagi, musim baru penuh warna-warni. Keindahan alam itu terlihat. Dinikmati bersama penduduk Tokyo. Mata tidak berhenti memandang akan kelopak yang gugur di bawah pohon. Melambai-lambai mengekori angin sebelum menyentuh bumi. Sesekali dia terhenti seketika. Melopong saat menyaksikan sendiri deretan pohon Sakura di kiri kanan laluan pejalan kaki. Wahhh... Pandangan dia melekat pada anak rumput yang menghijau. Menghiasi bawah pohon seperti permaidani. Dia berasa asing namun selesa. Dan ketika dia leka, tangan dia ditarik kuat dari belakang. “Ada basikal lalu!” Sakura Nichiko separuh terpekik. Fuh... Nasib baik.

“Maafkan saya! Tumpang lalu!” Pemuda itu mengayuh basikalnya setelah memberi isyarat. Dia kelihatan tergesa-gesa.

Azrul tercengang. Apa yang berlaku? Mata berkelip-kelip. Dia nyanyuk seketika.

“Awak okey? Tak sakit ke?” Kelajuan tadi tak ubah petir menyambar tiang elektrik. Kejadian berlaku hanya sepintas.

“Huh?! Aku okey!” Walaupun berasa lenguh di bahagian lengan kanan, Azrul tetap gagah memberi senyuman. Kuat juga Sakura tarik. Barangkali lebam lengan dia. Akan tetapi, jika bukan kerana gadis itu, dia sah kena langgar. “Thank you, Sakura.”


Laluan pembasikal menjadi pilihan utama penunggang ke tempat kerja. Langit cerah. Awan membiru. Persekitaran yang bersih dan udara yang sihat mengalakkan pejalan kaki melalui lorong itu. Orang ramai lebih memilih naik keretapi ke bandar Shibuya. Tak kurang juga yang memandu di jalan raya. Tetapi, kebanyakkan orang ulang alik dari stesen Tokyo. Pengangkutan awam yang terbaik bagi mereka memandangkan ia memudahkan.

“Maafkan saya. Tiket untuk dua orang ke Shibuya.”

Wanita di kaunter itu terangguk-angguk. Ada mesin layan diri yang tersedia. Namun, waktu pagi stesen itu riuh dengan orang lalu-lalang. Ada yang beratur menunggu giliran. Sakura tak ingin menunggu lama. “Ini bakinya. Terima kasih!” Nichiko menyambut dengan dua tangan. Dia senyum. “Jom, Azrul!”

Gegaran rel yang mendakap tanah amaran keretapi semakin dekat. Siren berbunyi memanggil supaya penumpang tidak terlepas ke destinasi seterusnya. Azrul mengikut dari belakang. Mereka melangkah masuk dari platform menunggu. Sakura mempelawa Azrul duduk menghadap cermin. Di situ dia menyaksikan sendiri alam yang masih tak terusik. Secubit rasa perit dan manis. Dia teringat akan wajah orang itu. Hanifah... Arus pemandangan tinggal jauh di belakang ketika keretapi bergerak menuju Shibuya.


“Begitulah ceritanya, mak cik...” Sayu nada Afifah. Endon mengerti. Bila Mukin hadir dalam hidup dia, tiada satu detik pun dia ingin berpisah jauh dan lama. Sehari bak mengira bulu kambing. Bila teringat kembali akan pertemuan mereka, dia terbuai masa lalu. Pipi dia mula kehangatan. “Hah, beranganlah tu! Aku panggil pun dia main tak endah saja.” Endon pantas menoleh. Suaminya sedang tercegat di muka pintu dengan pukat di bahu. “Abang!” Dia menunduk menahan malu. Namun, kehadiran encik Mukin tidak menganggu perhatian Afifah pada tong biru. Mata dia tajam memerhati gerak-geri di sebalik permukaan lut cahaya itu. Penglihatan dia dibantu oleh mentari menyinari dari arah kiri. Ekornya menari-nari. Tubuhnya kaku tak bergerak. Barangkali ruang di dalam tak muat. Ketika dia leka, kocakan air menyembur muka bersih Afifah. Uwekk! Tangan dia meraba-raba mencari skaf. Saat itu dia menyentuh sesuatu. Licin dan berlendir. Pergerakan yang sedang mengeliat. Dia geli. Apa ni? Afifah laju mengelap wajah. Dia membuka mata. Di depan dia seekor ikan keli yang sedang terbaring dan terkapai-kapai. “Mak cik, ikan! Ikan!” Afifah terjerit-jerit lalu melompat ke atas sofa. Mukin menerkam binatang itu namun terlepas. Terlucut dari genggaman. Pagi itu, suasana kecoh dengan acara lompat dan tangkap ikan keli.


Afifah berguling atas katil. Bergolek ke kiri dan ke kanan. Dia tak tentu arah. Tangan digenggam memukul bantal kepala. Kaki dihentak-hentak atas tilam empuk. Dia teringat peristiwa pagi tadi. “Saya ada boyfriend mak cik. Tapi, sekarang ni dia jauh. Dia belajar di Jepun.” Afifah mengumpul seluruh tenaga. Dia tak mahu menitiskan air mata di pertengahan cerita nanti. “Fifah dah lama suka kat dia.” Perlahan dia mengeluarkan butir bicara. Endon hanya menatap dan mendengar isi hati remaja itu. Dia tertarik akan kisah cinta orang muda. “Jadi, awak ada telefon dia ke, mesej atau apa nama benda tu? Yang orang tekan kat laptop tu?”

“E-mel.” Afifah tersengih.

“Hah! E-mel.” Endon angguk tanda tepat sekali tekaan itu. Dia bukan tahu hal dunia canggih begini. Zaman bukan berutus surat cinta! Biasanya dia ternampak anak perempuannya leka menghadap skrin sambil hujung jari laju menaip A hingga Z. Mata dia berkelip-kelip kerana kagum. Bila ditanya, berbalas e-mel katanya. Tapi, syok benar si anak dara. Tertawa dan tersenyum-senyum. Dengan siapa anaknya berhubung, Endon jadi musykil!


Bersambung...


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Vimaisa Saip