Home Novel Komedi/Romantik Komedi Adakah Kau Menungguku?
Adakah Kau Menungguku?
Aaliya Adni
9/12/2020 20:27:52
9,286
Kategori: Novel
Genre: Komedi/Romantik Komedi
13-2

Dalam keadaan serba kelam kabut dan jantungnya berdentam bagai mahu memecahkan dadanya, tiba-tiba Dato MK mengaduh, terlentok dan jatuh melepet ke lantai.

Layla menggeletar menyedari apa yang sedang berlaku. Datok MK mati terkejut di dalam pelukannya?

“Puan?” dia tersedar apabila ada suara mengejutkannya dari trauma itu.

Matanya bertemu pandang dengan Qawiyy yang bermuncul tiba-tiba.

Layla terkaku seketika. Jantungnya masih berdegup menggila.

“Dia dah mati?” tanyanya sambil cuba melurus pakaiannya yang terselak dek kerakusan Dato MK.

Qawiyy menyedari keadaan itu menoleh ke arah lain.

“Tak mati lagi puan… tapi sempat lah kalau puan nak larikan diri daripada dia sekarang…”

“Huh…tak lari…saya nak laporkan hal ini kepada pihak berkuasa…” balasnya dengan nada bersungguh, apabila dia dapat menenangkan dirinya.

“Puan…eloklah puan buat laporan sekarang jika puan nak selamat…tapi lagi baik, Pengawal keselamatan ada kat bawah tu, jadi kalau puan nak dia tangkap dan hantar dato ke lokap sekarang…”

Layla mencari-cari sesuatu di dalam lacinya. Sambil itu dia memikirkan tamparan yang akan dihadapi syarikatnya jika perkara begini keluar kepada umum.

“Puan okay ke?” tanya Qawiyy.

“Saya nak cari tali untuk ikat dia…”kata Layla.

Seketika itu dia mengunjukkan tali jerami kepada Qawiyy.

Qawiyy mengambil serahan Layla tetapi dia teragak-agak untuk mengikat tangan Dato MK yang pengsan.

“Kuat pukulan awak tu…memang ada belajar karate ke?” tanya Layla. Wajah pemuda itu ditenungnya.

“Adalah sikit-sikit puan…er…saya rasatak perlu kot ikat dia…” ujar Qawiyy.

“Ehh nanti dia mengganas semula macam mana?”

Qawiyy menghampiri wajah Dato MK dan menghidu nafasnya.

“Dia ni mabuk agaknya…pernah lah terbau macam ni dengan kawan-kawan…” Qawiyy tidak menghabiskan kata-kata.“Sedar nanti, dia biasa sahaja lah tu, puan…”

Layla cuba menghadam kata-kata Qawiyy. Apa yang terjadi di antara dia dan Dato MK akan menjadi isu hangat kerana selepas mesyuarat lembaga pengarah, mereka akan mengadakan ketentuan untuk mengapongkan saham syarikat ke arah senarai awam.

“Awak tak minum?” tanya Layla, cuba mengkaji pemuda yang berdiri hormat menghadapnya itu.

“Eh…puan ni…saya ni kan orang islam…baik sangat tu tak ada lah, tapi…minum arak ni memang saya tak sanggup…” kata Qawiyy bersungguh-sungguh.

Ada kejujuran di situ. Layla tersentuh. Terasa ada persamaan dengan dirinya. Dia yang sering dilabel sebagai liberal tetapi masih tetap tidak sanggup menyentuh arak. Dan dia yang kadang kala mengenakan pakaian yang agak mencolok mata, namun masih tidak pernah menghirup setitik minuman keras.

Memang dia kelihatan seperti seorang wanita yang berjaya, sosial dan berperawakan moden tetapi semua itu hanya umpama topeng yang apabila dibuka, dia hanyalah seorang wanita biasa yang kadang kala dilanda kesunyian.

          “Puan?”

Lamunannya terhenti.

          “Puan nampak tak ok…mungkin ada baiknya puan panggil pemandu puan dan PA puan untuk bantu puan ke hospital…sebab saya terpaksa beredar ni…” lembut sahaja suara pemuda itu. Pemuda yang pernah dibentaknya ketika pertama kali bersua di tepi jalan. Betapa berbezanya adab yang diperlihatkan pemuda itu dengan dirinya yang kerap mengarah dan mendominasi suasana. Arghh….mungkin kerana aku boss dia, dia terpaksa tunjuk adab, keluhnya pula. Back to square one, tak ada sesiapa yang akan bermanis-manis begini, jika dia tidak perlukan apa-apa dari aku, fikir Layla.

          Dia mencapai handphone dan menghubungi PA nya.

“You panggil Rahiza jemput saya sekarang, dan you sekali sila ke pejabat,” perintahnya.

Qawiyy dapat mendengar perbualan itu,PA nya agak kalut dan terus sahaja bersetuju untuk berkejar ke pejabat.

          “Urgh…..urghh….” tiba-tiba Dato’ MK mengesut-ngesut cuba bangun dari pembaringannya.

          “Ha Dato’ dah sedar?”tanya Layla, mengalih pandangan ke arah Dato’ MK.

          Dato’ MK membuka matanya yang kuyu dan bagaikan baru keluar dari kegelapan dia menyepet, kerutan menegak terbentuk di antara keningnya yang semak tidak terurus itu. Bibirnya yang agak tebal itu mengetap sedikit, mungkin menahan kesakitan.

          “Urgh…ini apa ni Layla…you ikat I?” tanyanya terketar-ketar.

“Ye lah Dato’, tadi you pedajal I…sekarang saya mahu buat ketentuan sama ada nak buat laporan polis di atas apa yang Dato’lakukan sebentar tadi…”

“Layla..don’t be stupid…siapa lah yang akan percaya tuduhan you…you dengan pakaian sexy you siang malam…you ingat orang nak ambil port tentang perempuan sexy macam you?”  tiba-tiba Dato’ MK bersuara lantang.

“I ada saksi…” jawab Layla. “You datang tempat I..serang I… ”

“Siapa tahu you yang jemput I…bukan perkara baru I datang ke mari dan keluar bersama you berdua…” bantah Dato’ MK.

“Staff saya ada ni Dato’ untuk jadi saksi…kepala Dato’ dah baik?” tanya Layla geram.

“You boleh saja bayar staf you untuk cakap apa sahaja Layla..dia under salary you yang bayar…orang macam I tak perlu rogol wanita, petik saja jari Layla…”  Dato’ MK semakin galak membuat pembelaan diri.

“Habis, apa pasal Dato’ tak pergi saja petik jari Dato’ kat tempat lain?” tanya Layla. Dia merenung ke arah Dato’MK dengan renungan yang menusuk. "Kenapa perlu cuba mengasari saya?"

“Look Layla…the IPO is coming…you nak ke perkara begini menjatuhkan nama syarikat?” jawab Dato’ MK dalam keadaan menggelisah kerana tidak selesa terikat begitu.

Layla terdiam. Matanya beralih memandang ke arah Qawiyy yang masih tercegat dekat pintu. Mata mereka bertemu,tetapi pemuda itu mematahkan pandangan dan tunduk. Bahasa tubuh yang menyatakan tidak mahu masuk campur, mungkin…bisik hati Layla.

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.