Home Novel Cinta CINTA ABANG KANTIN 'Stalker Gadis Kampung'
CINTA ABANG KANTIN 'Stalker Gadis Kampung'
Siti Fatimah
30/4/2018 00:07:26
12,377
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Bab 85

 

“Elisa faham Za... Tapi..” tak sempatElisa menyambung kata-katanya apabila matanya tertancap penuh melihat seorangbudak perempuan datang ke meja itu untuk minta sedekah.  Dengan segera Zaza dan Elisa terus keluarkannot seringgit untuk berikan kepada budak comel itu. Sedih terasa bila melihatmatanya yang agak sayu,menagih simpati. Mengharapkan wang dan ihsan untukdiberikan padanya.

 

‘Kesiannya budak ini.’

 

Bagaimana agaknya kehidupannya dikota metropolitan yang serba luas sebegini. Datang untuk meminta sedekah,dengan siapakah dia ? Sempat Zaza menoleh memandang sekeliling namun tiadasiapa bersama dia. Tapi .. Agak pelik disini. Daripada bajunya dan rambut ,tersisir rapi malah kemas bergaya sahaja dengan baju kurungnya. Tapi , mengapadia meminta-minta sebegini. Zaza hanya berfikir positif. Mungkin , orang yangberikan padanya. Teringat dia pada sebuah cerita atau hanya sebuah perbualan.... ‘Jangan sesekali beri pada peminta sedekah terutama kanak-kanak bawah umur, kadang-kadang duit itu akan diambil oleh sindiket yang memaksa mereka untukmengutip duit ‘

 

Sempat lagi menjawab di dalam hati ketikaini. ‘Mana mungkin aku biarkan sahaja mereka. Tapi aku ada idea ! Jika sebegitulebih baik aku ajak dia makan sekali. Biar sahajalah duit itu diambil , tapiperut dia dah sedia kenyang. Biar sahajalah jika ada mata-mata yang memandangnanti,’

 

“Ha... Adik. Kejap..” Terusdingesotkan punggung ke kerusi sebelah agar dapat memberi ruang kepada budakitu untuk duduk.

 

“Sini sayang duduk sini. Makan dengankakak ye..?” mengangguk, cuba memujuk agar dia tidak takut untuk makan bersama.

 

Budak itu tidak banyak cakap terussahaja bersedia naik.  Zaza cubamembantu.

 

“Yeah... Haaa.. Ok kan ?” soal Zazapada budak itu yang masih tertunduk. Digamitnya pada seorang pelayan untukmemesan sesuatu pada budak itu. Tersenyum Elisa yang agak hairan sebentar tadi.Dia sudah faham niat Zaza. Zaza Melinda semestinya tidak akan memberitahu apayang dia fikirkan. Terus sahaja dia lakukan sekiranya dirasakan tindakannya itubetul.

 

Di sebalik layanan Zaza Melindaterhadap anak kecik itu ternyata sedang diperhatikan sepasang mata yang sedangmerancang sesuatu.

 

Zaza Melinda dan Elisa leka berboraksambil tersenyum suka melihat telatah budak comel itu yang sedang sibuk melayannafsu makannya. Ketika ini , Zaza terasa pelik dengan sikap budak itu.

 

Kenapa budak ini begitu cermat,melalui cara dia makan ? Seperti dia bukan anak terbiar. Menggunakan sudu dangarfu dengan baik. Sesekali menoleh ke arah Elisa. Cuba menyebut sesuatu untukmemberitahu Elisa. Cuba merawang-rawangkan tangan dengan lagak cuba meniruperlakuan menggunakan garfu dan sudu kepada Elisa. Elisa mengangguk mengerti.Dahinya agak berkerut mengakui kebenaran yang Zaza sedang fikirkan sekarang.

 

Tocangnya juga. Kali ini akubetul-betul inginkan kebenaran. Mengesotkan sedikit punggung merapati budakini.

 

“Sayang.. Sayang datang dengan siapa? Emak ya?” lembut menyoal. Tidak mahu dia agak keliru dengan soalan-soalanitu.

 

Elisa tersenyum apabila melihat budakitu tidak segera melayan sebaliknya kami yang agak cuak apabila dengantiba-tiba sahaja sebuah gumpalan kertas yang dikeronyokkan dipunggalnya ke atasmeja kami. Tercari-cari siapa yang dengan sengajanya balingkan kertas itu keatas meja mereka.

 

“Hish.. Kuqang jaq betullah.. ! Elisakau toleh sana aku toleh sini. Beqani mati siapa yang baling macam ni.. Naiyaja tak masuk dalam gelas kita ni. Hasihhh..” menyumpah geram dengan tindakanorang yang sengaja balingkan gumpalan kertas itu. Sebaliknya semua mata yang sedangmakan disitu tertumpu penuh kepada kami.

 

“Eh , Za.. Semua lihat kita... Tapimata diorang...” tak habis ayat Elisa untuk menerangkan sesuatu. Menarikperhatian Zaza untuk mencurigai apa yang berlaku.

 

Mungkin mereka lihat siapa yanglakukan hal itu. Yess ! Maka betullah sesekali kami sudah mendapat petunjukarahnya apabila mata mereka melihat sesekali ke arah sebuah kereta mewah yangparkingkan keretanya dekat dengan benteng cafe itu. Apa tidaknya , tempat kamibegitu strategik dengan jalan raya. Dimana kereta yang hendak membuat pusingan U turn boleh parking atau boleh melaluijalan tersebut. Hermm !

 

Terus ditoleh memandang keretatersebut.  ‘Ya memang betul sangkaan aku!’ Tingkap kereta mewah itu terus bergerak ke atas sekali gus menyembunyikan identitipemandunya.

 

“Siapa tu.. Elisa.. ?” soal Zazaterus menarik perhatian Elisa pula untuk melihat kereta mewah itu.

 

“Entahlah..Za...” sayup-sayupkedengaran suara Elisa , berfikir antara pasti dan tidak pasti.

 

Tinted yang gelap itumenyukarkan Zaza untuk melihat siapa gerangan si pemilik kereta mewah itu.Terus sahaja menoleh memandang Elisa di hadapan.. Dan lebih mengejutkan apabilaElisa menoleh dan menunjuk ke arah tempat duduk di sebelah.

 

“Za.. Mana budak tu.... Errrr Tudia.....!!” bagai nak terkehel kepala sebaik melihat budak itu terus menuju kearah kereta itu dan terus naik.

 

Budak comel tu dah hilang !! Sekalilagi tangan aku dicuit. Budak itu terus menaiki kereta mewah itu dan terusberlalu pergi. Fuhhh ! Tak sempat nak berbuat apa-apa ! Dah hilang. Baru nakmengamuk , tapi... Semua berlaku bagaikan dirancang.

 

Yes ! Sangkaan aku , semuanya betul.Budak itu bukan pengemis !!!!!! Siapakah dia ? Teringat aku pada gumpalankertas tadi. Apa isinya.. Atau sekadar gumpalan kertas ?

 

‘Im watching You..!! Love You’ agakterbuntang mata Zaza Melinda di saat ini. Sekaligus melopongkan mulut Elisasetelah kertas itu ditiliknya pula.

 

Tidak terteguk air melalui mulutElisa. Ya ! Gumpalan kertas itu bakal menjadi igauan tidur Zaza malam ini.Siapa lelaki itu ? Seribu satu persoalan bermain di benaknya ketika ini. Takutpun ada ! Tak mungkinlah ada sesiapa yang mengekorinya selama ini. Dia pastikereta itulah yang mengekorinya sejak tadi. Lelaki atau perempuan ? Tak sempatmengintai dari luar cermin tingkap. Si stalkermisteri itu sudah tutup rapat tingkap kereta mewahnya.

 

“Apa kena mengena pulak budak tudengan si pemilik kertas ni.. Elisa wehh..” pening Zaza. Kepala terasaberdenyut ketika ini.

 

“Zaza , rileks ok. Aku ada kan. Akurasa orang tu tak berbahaya.. Disebabkan..” tergantung ayatnya sambil membelekkertas itu semula lalu ditunjukkan kepada Zaza semula.

 

“Yup.. Sebab apa yang tertulis atasni... Dia minatkan engkau. Tiada anywarning words..here. So Elisa rasa nothingto be worried.. Ok sayang.. You safewith me..”

 

Janji Elisa cuba sedapkan hati Zazasekarang. Ya ! Akui hatinya gundah dan berdebar. Kota Metropolitan , banyakkesimpulan yang boleh dibuat. Banyak bahayanya ! Risiko yang Zaza perluberhadapan. Tapi dia sendiri faham , dan mengakui tiada apa-apa.Selain.....dari......

 

“Orang yang ikuti Zaza...selama ini..Dan orang yang selalu ganggu ketenangannya di Condo.. Hostel kita dulu...”

 

Jari di bibir digigit-gigitmemikirkan semua perkara itu. Mungkin ada kaitannya. Elisa yang sedang mendengar, lembut mengetuk jari jemarinya di atas meja. Rentak yang tidak tahu apairamanya.. Keliru !

 

“Yes Zaza... Yang kau ada bagitahuaku,, tentang mamat yang selalu kacau kau tu ye.. Dulu tu , dekat hostel kitatu kan ?..”

 

“Aku rasa ada kaitanlah Za...”sambung Elisa lagi mengakui apa yang terlintas di benaknya. Dirasakan itulahyang boleh diambil sebagai bukti buat waktu ini. Untuk sementara !

 

“Tapi kan Elisa.. Kau cam tak keretatu ? Aku agak samar-samarlah nombor platdia tu..” teringat Zaza pada warna kereta mewah tadi. Tapi nombor plat itu ,tak sempat untuk ditilik sebaiknya pulak !

 

“Aah la... Ala aku pon tak terfikir.Mana nak tengok , budak tu tiba-tiba je berdesssuupppp hilang macam tu.. Ye tak?”

 

Logik juga kata-kata Elisa tu. Tapiyang selalu ganggu tu kerja sebagai pekebun atau guard disitu… Tak mungkinberkereta mewah sebegitu. Sedar sendiri , dia pun tak sempat nak ambil sebarangtindakan. Haish! Harap tak ada apa-apa lah.. InsyaALLAH. Berdebar hatinyaketika ini.

 

“Oklah , tade pape lah Zaza. Nantikita pergi campus settle kan apa yangpatut. Then , balik elok-elok ok.Hati-hati balik..” rancang Elisa. Sempat ingatkan Zaza agar lebih berhati-hati selepasni.

 

Herm.. Mengeluh panjang Zazamendengar nasihat Elisa. ‘Siapa tak risau, woii !’  Melibatkan nyawa ! Tapi, Zaza mengambil dancuba hadamkan nasihat-nasihat Elisa. Teknik karate juga sedang ligat difikirkanuntuk mempertahankan diri jika apa-apa berlaku.

 

‘Biar apa pun daripada mati sia-sia lebihbaik aku bertindak dahulu.’ Fikir Zaza.Lepas membuat pembayaran di kaunter cafe , Zaza dan Elisa terus menapak ke kampus.

 

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Siti Fatimah