Daftar   |      Log Masuk   |   Terlupa password
Home Novel Cinta CINTA ABANG KANTIN 'Stalker Gadis Kampung'
CINTA ABANG KANTIN 'Stalker Gadis Kampung'
Siti Fatimah
30/4/2018 00:07:26
3,743
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Bab 4

BAB 4

 

Seperti biasa , Zaza Melinda kesekolah untuk saat-saat akhir untuk persediaannya menduduki Sijil TinggiPersekolahan Malaysia (STPM). Ingin datang ke sekolah tepat masa. Masih jugalewat. Puan Eliza juga risau dengan sikap Zaza. Namun masih sempat tiba sebelumperhimpunan.

 

 

Yes ! Seronok Zaza apabiladengar loceng sekolah berbunyi. Waktu rehat adalah waktu ‘favourite’. Paling best sekali bila dia dengar dua jenis loceng disekolah. Pada waktu rehat dan balik. Tapi paling dibenci adalah loceng awal pagi.

 

‘Yelah kalau aku lambat habis la aku.Makan rotan la dekat bontot. Gila apa besaq-besaq nak kena qotan ka ? Bukan menengah tapi aku tingkatan 6.Tersiyappp dekat bontot memang sodapp !’

 

“Nora , hang nak beli apa weh ! Akuqasa aku nak makan nasik la haqini. Lapaq pulak , satgi dah la balik lewat.Naiya ja aku tertidoq dalam kelaih..”

 

Bising sahaja Zaza menyoal Nora mintapendapat. Kononnya nak cari geng untuk makan menu yang sama. Memang diasahajalah sekepala dengan Zaza !

 

“Ok gak tu , aku duk terbayangsesuatu dekat kantin tu..” Kata Nora dengan matanya yang agak terbuntang sebaiksambut pendapat Zaza.

 

Pelik jugak Zaza ! Kenapa pulakdengan dia ni. Tiba-tiba saja terqenyih-qenyih kalah kerang busuk tupasaipa.  Ada sesuatu di kantin ? Selalutak macam ni.  Apa yang ‘sesuatu’ tu.

 

Malas ahhh dia nak berteka- teki. “Hang ni pasaipa !” Zaza dah mula rimas.

 

“Apa yang sesuatu tu...?” Dengancepatnya mereka melangkah ke kantin. Takut , jika perlu beratur panjang. 

 

“Lah hang tak pi kantin ka pagi tadi? Eh betoi gak.. Hang sampai lewat sikit haqini kan?”

 

Tergaru-garu Nora teringatkan yangZaza datang lewat ke sekolah pagi ini.

 

“Ada apa hang ni ! Habaq la.. Malaihla dengan hang ni.. Awatnya pagi ni ? Awatnya dengan kantin tu ? Qimaih aku duknyoal hang dari tadi...” kerlingnya menyampah menunggu jawapan si Nora. Rimas !

 

“Lah , hang ni sabaq la.. Aku punyaduk bagi suspen. Toksah la duk bebai.Sekali aku putaq kepala hang baqu ada akai.. Hang ni pasaipa ! Ni hang tau ,tadi pagi aku rasa berseleqa nak makan. Ada abang hensem wehhh dekat kantin.”

 

Merah muka si Nora marahkan Zaza.Dengan mukanya putih gebu tu , memang cepat sahaja merah kalau marah.‘Kadang-kadang lawak juga dengan muka dia ni’ Haha ! Sensitif ! Lalu terustersenyum sebaik menyebut ‘abang hensem’.

 

Sengaja Zaza herotkan bibir laludiangkatkan kening kanan. Ala-ala Ziana Zain kononnya.

 

“Tu ja hang nak habaq mai ? Padiahang ni.. Sal laki ja hang nak meqoqan serupa ni ?! Taik ayam betoi la hangni... “ dikibas-kibaskan tangannya bagaikan kepanasan.

 

Bertambah loya apatah lagi nak muntahmenyebut tentang lelaki. Apatah lagi hensem. Memang Zaza malas nakmendengarnya.  Alergic !

 

“Jom la , aku tak nampak dah laki kaapa ka.. Yang aku duk nampak la ni.. Cuma ayam goreng dengan nasi. Buh kuahkicap sikit... Perhhh ! Dap oi.. Jom jalan cepat sikit.. Ti qamai la...”

 

Ditarik tangan Nora ke sisi supayadia melangkah mengikutknya dengan cepat. Terintai-intai Zaza menjenguklauk-lauk di hadapan. Sambil itu dia sempat mengusik pinggang si Nora dihadapan ketika beratur menunggu giliran untuk membeli.

 

Si Nora macam biasalah. Asyiktersenyum. Katanya ada abang hensem pagi tadi. Malas pula nak diintai mukabudak yang dimaksudkan Nora tu. Daripada dia tengok budak tu , better dia fikir makanan apa yang nakdhentam ‘satgi’ ni.

 

Sampai sahaja giliran Zaza , dengancepatnya dia sudipkan nasi ke dalam pinggan. Belum sempat budak lelaki tukepitkan ayam yang dia tunjuk itu , terus Zaza kepitkan sendiri ke dalampinggannya.

 

‘Meluat pula aku dengan budak-budakmacam tu. Entah kenapa aku geram dengan orang yang agak ‘hensem’ ni. Budak tuhensem ka ? Eh pegeiiiii da.... Terutama orang yang boleh dikira boleh bercintadengan aku. Dah alergic rasanya !’ngomel sambil menyumpah dia sendirian.

 

Disebabkan orang lain punya hal ,semua orang sebegitu dia beri layanan buruk. Begitu sekali kuatnya rasa bencini. Huh !

 

Menyampah pula bila melihatbudak-budak junior dan kawan yangagak sebaya dengannya tergedik-gedik. Apabila mula menggedik di depan budaklelaki itu. Gedik begitu , bukannya orang nak pun ! Tak payah nak murah sangat.Buat mahal sikit ! Itulah Zaza Melinda tidak suka sekiranya terhegeh-hegehkepada orang yang tak pasti bakal bersama kita. Hanya menambahkan rasa riak danperasan sahaja pada budak itu.

 

Lembap juga budak-budak itu membuatbayaran pada budak lelaki itu. Lama juga dia menunggu. ‘Huhh ! Cepatlahh !Lapar ni..’ Terus dia menolak sedikit budak di depannya supaya jangan gediksangat.  Bukan ini masanya.  ‘Aku nak bayar !’

 

“Berapa !” suara Zaza kedengaran agakkasar supaya dipercepatkan sedikit kiraan dari lekaki itu. Lalu disuakan duit.

 

Selepas sahaja dia selesai bayar,Zaza terus mengatur langkah pergi ke arah Nora dan rakan-rakan sekelasnya yanglain yang sedang sibuk melambai ke arah Zaza. Seperti biasa , akan jagakantempat untuk dia juga.

 

Diletakkan nasi sambil memperbetulkankedudukannya dia atas kerusi panjang agar selesa. Tidak melihat kemana-manalagi , tangannya terus menyuapkan sudu ke dalam mulut. Sambil itu , dia masihmendengar perbualan rakan-rakannya di meja makan itu.

 

“Ish , caiyaqq aku tengok muka budaktu.. Anak sapalah tu. Anak mak cik kantin lah kot..” Andaian Ziana.

 

“Mungkinlah weh , tapi siyes wehhensem tu weh..” akui Nora pula.

 

Whateverlah ! Janji aku makan dengankenyang. Rileks ja aku melayan nafsu makanku.

 

“Tapi , pasaipa dia duk tengok siniweh.. Aku tengok dia peqati si Za la..” bagai nak tersembur nasi dan ayam yangtelah teradun baik dalam mulut ini.

 

Apa pulak nama dia yang depa ni petik! Dia punyalah tak nak terlibat. “Apa dia duk meqepek ni.. Makan boleh dak...?”

 

Sangkalnya dengan segera. Malas pulanak dengar semua ni. Tak penting lagi semua ni bagi Zaza. Kebencian Zaza masihbelum hilang pada lelaki. Mustahillah dia boleh menerima apa yang mereka katakan.

 

‘Supaya apa ? Supaya aku perasan yangaku diperhatikan ? Eh ni Zaza Melinda la... Kalau A ...A lah aku.. Kalau akudah malas , semua aku malas nak layan’ hatinya mula sekeras batu kerikil.

 

Kini otaknya giat fikirkanpeperiksaan akhir yang bakal tiba. Terus laju suapkan makanan ke mulutnya.Risau loceng akan berbunyi. Dia perlu makan dengan cepat.

 

 

 

 

 

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.