Home Novel Cinta REEV
REEV
Kay Zaaraa
4/8/2019 07:58:49
2,318
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Bab 20

20

"Tuan Syah!" Nada angkuh sewaktu berbicara denganku sebentar tadi tidak lagi kedengaran. Hanya suara yang agak terkejut aku dengari. Sebentar tadi, ketika lelaki itu mahu bertanyakan dengan lebih lanjut berkenaan ayah, tiba-tiba seorang lelaki datang menegur. Sumpah, aku melahirkan rasa kesyukuran di dalam hati dengan kehadiran tetamu itu. Jelas menyelamatkan aku dari bersoal jawab tentang perihal keluargaku pula. Menyedari kedudukan kami yang agak rapat, aku terus menjarakkan kedudukan itu. Kedua belah tanganku kini saling bertautan. 

"Girlfriend, ke?" soal lelaki yang aku kira berusia pertengahan lima puluhan. Aku tersenyum kelat lalu mengangkat wajah. Baru sedari terdapat seorang wanita disamping lelaki bernama Tuan Syah itu. Mereka berdua kelihatan sebaya. Penampilan wanita itu cantik menawan di dalam busana abaya berwarna gelap yang dipadankan dengan sehelai selendang bercorak abstrak. Aku berura-ura untuk memberi alasan bagi mengundurkan diri. Jauh dilubuk hati aku sedar peluang ketika ini sungguh bernilai. Namun, sekiranya tetamu itu lebih penting buat Mr. Reev, aku boleh agak kehadiran aku memang tidak diperlukan. Patutkah aku meminta supaya pertemuan yang lain pula diadakan? Aku melirik ke arah Mr. Reev dengan wajah penuh mengharap. Seperti dapat membaca fikiranku saat ini, Mr. Reev menoleh. Dia melemparkan satu senyuman kepadaku. Senyum? Mata aku sakitkah? Malah, dapat aku rasakan kedudukan kami kembali rapat seperti sebelumnya. Bola mataku kembali ke bawah. Mr. Reev sedang mengambil langkah untuk menghampiriku rupanya. Lalu, tanpa aku duga sebelah tangannya tiba-tiba berada di atas bahuku. Bagaikan terkena renjatan, degupan jantungku terhenti sesaat. Bulu roma tegak berdiri. Saat itu juga aku rasakan kedua belah pipiku ini menggebu kerana malu. Serta-merta aku menyiku lelaki itu dengan kuat. Cepat-cepat aku menjarakkan diri.

"Saya tak ada apa-apa hubungan dengan dia!" ujarku sekaligus menafikan aksi intim yang dipamerkan oleh Mr. Reev sebentar tadi. Apa kena entah lelaki ni? Mudah aje pegang anak dara orang. Sudahlah biadap, tak tahu malu pula tu. Wajahku masam mencuka ketika ini. Aku menjeling Mr. Reev dengan pandangan yang tajam. Tetapi, lelaki itu masih tersenyum kepadaku. Eh, sewel ke ape?

"Dia memang macam ni." sahut Mr. Reev. Kali ini lelaki itu masih tetap diposisinya. Tidak lagi cuba mendekati. Barangkali bimbang aku akan melarikan diri. Dan memang itu pun niat aku sekiranya dia mengulang kembali adegan terlebih berani itu.

"Hmm... Ciri-ciri perempuan Melayu terakhir. Betul tak, mama?" seloroh Tuan Syah sambil tersengih kepada wanita anggun disisinya. Dapat aku lihat riak Mr. Reev bertukar namun sebentar sahaja sebelum Tuan Syah yang segak berkemeja lengan panjang menghulurkan tangan kepadanya. Aku menarik nafas lega apabila menyedari mereka kini sudah mengubah topik perbualan. Walaupun jarak kami agak dekat tiada satu butir percakapan mereka dapat aku ikuti. Suara mereka perlahan sekali seolah-olah sedang berbisik-bisik sahaja. Ditambah pula dengan keadaan hingar-bingar ketika ini. Aku menjadi pemerhati sahaja. Tuan Syah yang kemas di dalam penampilannya dan Mr. Reev yang aku fikir terlalu selekeh. Kemeja kelabu asap dan sepasang jeans hitam yang lusuh. Bercarik-carik pula dibahagian lutut. Dikakinya pula sepasang kasut sukan berwarna putih kemas tersarung. Mataku melirik pula kearah wanita anggun yang tidak puas dipandang wajahnya. Lembut dan penuh dengan sifat keibuan. Aku terpana tatkala mata kami saling berbalas. Aku dapat rasakan wanita itu sedang fokus kepadaku sahaja. Aku tidak berkhayal. Beberapa kali juga aku menoleh ke kanan dan kiri. Kemudian ke belakang. Sah. Memang akulah objek yang diperhati dengan penuh minat itu. Segan pula apabila diperhatikan begitu. Boleh jadi wanita itu panas hati melihat cara aku melayan Mr. Reev sebentar tadi. Tapi, kenapa nak marah? Dah terang-terang Mr. Reev yang salah kerana berbuat sesuka hati. Aku cuma mempertahankan kehormatan diri aku sahaja. Kira-kira sepuluh minit selepas itu barulah pasangan sedondon itu mengundurkan diri. Meskipun dilanda perasaan serba-salah dan tidak kena aku tetap menghulurkan tangan kepada wanita itu untuk bersalaman. Mr. Reev kembali memfokuskan perhatiannya kepadaku. Sambil bersandar pada kereta putih tersebut dia memandangku dengan satu pandangan yang tidak aku fahami. 

"Kalau saya dakwa encik atas kesalahan gangguan seksual tadi tu, macam mana? Saya tak dakwa encik, dan encik takkan dakwa adik saya. Seri?" tuturku dengan perasaan sedikit bangga kerana dapat mencari jalan untuk menyelesaikan kes Azran. Melihatkan raut wajah lelaki itu, dia nampak matang. Boleh jadi berusia pertengahan tiga puluhan. Sepatutnya pengalaman mampu mendewasakan fikiran. Tetapi entah kenapa perselisihan yang aku rasakan agak kebudak-budakan itu tidak mampu diselesaikan dengan akal sempurnanya itu. 

"Kau sebenarnya nak ke mana?" soal Mr. Reev serius. Aku memandangnya dengan riak tidak percaya. Dia tak pedulikan langsung ugutan aku tadi tu? Tapi sibuk nak ambik tahu hal orang? 

"Suka hatilah saya nak ke mana pun. Bukan masalah encik. Sekarang  ni, tujuan saya nak bincangkan hal adik saya. Bukan hal saya." tukasku sedikit geram. Kedua belah tanganku kemas berpaut ditubuh. Kedudukan yang bertentangan sebentar tadi aku miringkan sedikit buat memandang ke arah jalan raya yang sibuk dengan kenderaan. Lebih tenang rasanya melihat ke arah jalanan daripada menatap wajah nan sombong tidak bertempat itu. 

"Okay. Kita bincangkan hal adik kau. Tapi dengan satu syarat..."  

"Apa syaratnya?" tanyaku perlahan. Tak pasti pula jika lelaki itu mendengarinya.

"Jom ikut aku..." Aku mengetap bibir beberapa kali. Tidak senang mendengar ungkapan yang dilafazkan itu.

"Boleh. Bagi IC encik pada saya." ujarku dengan niat untuk berjenaka. Jelas dimataku tiada jalan keluar yang mampu aku dapatkan dari lelaki ini melainkan jalan mati sahaja. Karenahnya bermacam! Tension betul!

"Nah!" Mr. Reev menghulurkan sesuatu dekat diwajahku. Aku terpempan buat beberapa saat. 

"Bukan IC. Business card. Kau fikir aku nak bagi macam tu je dekat kau." bagai lembu dicucuk hidung aku mengambil kad tersebut dan menggenggamnya kemas. Tapi, rasanya bukan kemas lagi. Habis renyuk kad itu dalam genggaman aku. Tak. Bukan renyuk. Dah jadi bulat seperti bola. Isi kandungannya tak ingin aku lihat. Tak hadap pun! Hati kecil sahaja yang berani bertempik memarahi lelaki itu di dalam diam. 

"Dah ambil maknanya kau setuju ikut aku. Jom!" Eh? 


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Kay Zaaraa