Daftar   |      Log Masuk   |   Lupa Kata Laluan
Home Novel Cinta Semanis Derita, Sepahit Bahagia
Semanis Derita, Sepahit Bahagia
Azlina Ismail
4/10/2018 16:51:55
2,187
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Bab 14

“Jangan lupa tulis surat kat abang. Kalau boleh, hari-hari tau,” cadang Shahiman

“Banyaklah duit orang nak beli setem.” Dayana menyengetkan mulut.

“Tak kira, tulis juga.”

“Jangan mengadalah Abang Iman.” 

“Kenalah mengada-ngada. Nanti abang rindu.” Shahiman buat-buat merajuk.

Dayana menjulingkan mata ke atas. Kenapalah dia setuju ke sini tadi? Perangai keanak-anakkan sepupunya, memang mengjengkelkan!

“Janji tau Yana.”

“Pergilah cari calon buah hati abang kat luar sana tu. Cari yang cantik. Biar nampak sepadan dengan sepupu orang yang segak bergaya ni.” Sudah tak kuasa dia dengan keletah merenyam mamat ulat bulu.

“Kenapa pula abang nak cari lain? Buat penat aje. Kan, kat sebelah abang dah ada. Cuma tunggu orang tu bagi lampu hijau. Lama dah abang tunggu dia.” Senyuman manis disimpul.

Toing! Macam nak pengsan pula Dayana. Matanya dijuling lagi ke atas. Memang aksi itu akan dibuat apabila setiap kali berdekatan dengan sepupunya. Malas pula mahu melayan mamat sengal itu. Geli-geleman dia. Bulu roma pun sudah mula meremang. Cepatlah masa berlalu. Biar cepat sikit mamat ulat bulu ni balik. Hatinya mengomel panjang.

“Macam mana? Setuju tak?” Shahiman masih lagi mengharap. Dia buat mimik manja.

Ooo, kat sini rupanya. Tak habis-habis merendek. Tu, pak long panggil. Buat apa entah sampai panggil tak dengar!” Berbulu matanya melihat kemesraan dua insan itu.

 “Amboi Lia, tak ada insuran agaknya mulut tu? Siapa nak merendek dengan abang kesayangan kau ni?”

“Kalau tak merendek, buat apa lagi!”

“Lia marah?” Shahiman menyampuk.

“Marah? Mana ada?” Senyuman manis dileret sebaik pandangannya bertembung dengan Shahiman.

Malas mahu bertegang urat, Dayana bingkas bangun dari kerusi. Laju dia melangkah,  mahu mendapatkan pak long. Walaupun agak geram dengan Liyana, mujurlah kakaknya itu menjadi penyelamat walaupun telinga hampir berasap mendengar perlian Liyana. Biarlah dia meninggalkan Liyana pula, berdua-duaan dengan mamat ulat bulu. Sudah tak kuasa mahu melayan kemerenyaman makin melampau pemuda itu.

“Kau layanlah dia Lia. Abang segala ulat bulu tu. Jangan dengan kau sekali miang, sudahlah,” bisik Dayana sambil senyum meleret. Kedua bahu telah diangkat dan digoyangkan sedikit sebagai tanda geli. Yalah, kan kalau terkena ulat bulu kulit akan gatal-gatal  nanti.

Langkahnya terus dihayun. Sebaik dia mendekati pak long,

“Ada apa-apa lagi Yana nak? Pak long boleh belikan.”

Dayana terkedu. Malu pula dia mahu meminta-minta.

“Jangan malu beritahu apa-apa yang kurang.” Encik Badri bagai dapat membaca reaksi Dayana. Mesti rasa janggal sedikit.

Dayana sebak. Seperti di dalam mimpi pun ada kerana jarang dia mendapat perhatian sebegini daripada pak long. Alangkah bagus jika mak long juga melayaninya mesra begini. Dia akan sentiasa mendoakan semoga mak long berubah satu hari nanti. Sejahat-jahat wanita itu, tetap emak saudaranya juga. Darah dagingnya juga.

Ish Yana ni. Abah abang tanya tu, sempat lagi sengih. Yana, Yana.” Zuraidi menggeleng perlahan sambil bibir mengukir senyuman sejemput. Dia faham ulah Dayana, pasti sedikit segan dengan keluarganya.   

Hmm, aku ada sengih ke?’ bisik Dayana. Dia tersengih kemudiannya dan kali ini dalam keadaan sedar.

“Yana...”

“Semua dah cukup pak long. Apa pun, terima kasih banyak sebab sudi hantar kami.” Berbasa-basi pula dia. Kekok sebab jarang berbicara panjang dengan pak long.

“Jangan cakap macam ni Yana. Kita ni saudara dekat. Abang Adi memang jarang sembang dengan korang tapi arwah mak ngah rapat dengan kami. Kalau Yana nak tahu, mak ngah banyak bagi nasihat kat abang. Kata mak ngah, ilmulah harta paling berharga. Jadi, abang nak, Yana belajar sungguh-sungguh.” Pesan mak ngah diturunkan pula kepada waris arwah. Dia kagum dengan semangat dan ketabahan hati anak-anak mak ngahnya.

“Insya-Allah. Pesanan abang akan selalu tersemat dalam kepala ni.”  

Nah, ambil ni buat belanja. Ingat, beritahu pak long kalau nak apa-apa. Jangan malu ya. Hari pun dah petang, pak long beransur dulu. Jaga diri baik-baik. Ni, nombor telefon pak long.” Encik Badri menghulurkan kad namanya.

“Terima kasih pak long.”

“Ingat Yana, Lia. Jaga diri. Kalau ada apa-apa masalah, beritahu pak su.Pak su pun nak minta diri. Dekat raya nanti, pak su datang jemput.” Encik Zakaria lantas menghulurkan beberapa keping wang berwarna merah.

Dayana menyambut wang tersebut lantas memasukkan ke dalam poket baju kurung. Dia dan Liyana yang baru muncul, mula bersalam-salaman dengan sanak saudara. Dalam pada itu, dengan selamba, boleh pula Shahiman menghulurkan tangan. Terbeliak matanya memandang. Serba salah dia, mahu menyambut atau tak?

“Cepatlah! Lenguh dah tangan abang ni.” Mana boleh dia melepaskan peluang keemasan ini.

Dayana mendecit. Terpaksa jugalah dia menyambut dan dengan pantas menarik kembali. Mana tak, ringan tangan kurusnya yang berjari runcing itu mahu di bawa ke bibir gatal mamat ulat bulu. Betul-betul tak tahu malu.

Eh eh anak bertuah ni!”

Hahaha, padan muka kau ulat bulu. Rasakan. Tulah, gatal sangat.’ Dayana ketawa dalam hati sebaik melihat telinga mamat ulat bulu itu telah dipiat oleh mak su.

 “Auww, sakit mak.”

“Tahu pun sakit. Merenyam betul dia ya.” Ditampar pula bahu anak bujangnya itu.

“Bukan Iman buat apa pun. Salam aje. Tu pun salah?” Shahiman menyeringai menahan kesakitan.

Ish, tak salah kata dia.’ Dayana bergumam.Tak tahukah mamat itu, antara mereka, boleh bernikah! Erk, bermaksud, dia dengan mamat itu boleh kahwin. KAHWIN! Tiba-tiba meremang bulu romanya. Orang kata kalau meremang macam ni, ada  H.A.N.T.U! Hantu apa lagi, hantu ulat bululah.

“Banyaklah kau punya tak salah. Menggatal aje dia tahu. Ei, geram mak. Dahlah Yana. Jangan layankan sangat Abang Iman ni. Nanti mak su kahwinkan dia cepat-cepat. Biar merenyam dia tu kurang sikit.” Tajam jelingan Puan Salmah berikan kepada anak bujangnya.  

“Yang tu, memang Yana setuju sangat.” Dayana sengih. Jarang sekali mak sub erkata  begitu dengannya. Terubat sedikit hati Dayana dengan nada lembut mak sunya.

Ish mak ni. Iman muda lagilah. Enjoy pun tak puas lagi. Lagipun, buat apa penat-penat cari calon untuk Iman? Kan depan mak dah ada sorang cuma calon menantu mak tu tak cukup umur lagi. Bawak bersabar sikit mak. Tak lari calon menantu mak tu. Kalau dia lari, kita tambat terus.” Shahiman lantas mengenyitkan mata kepada Dayana.

Uwek! Nak muntah aku. Ada juga kena cepuk nanti!’ Dayana mencebik. 

“Banyaklah kau punya loyar buruk. Dah, jom balik. Lia, mari.” Lantas Liyana dipeluknya. Dengan Dayana pula, hanya tangan dihulur untuk bersalaman.

Dayana tak terasa hati dengan perlakuan mak su, Sudah lali dia dengan layanan begini. Jika mak su memeluknya seperti Liyana, bimbang akan pengsan pula dia nanti kerana terkejut.

Shahiman mengikut emaknya dari belakang. Sempat lagi menoleh, mengeyitkan mata bundarnya dan tanpa berlengah, dia menghadiahkan pula satu flying kiss khas buat Dayana.

Dayana pula sudah membulatkan mata. Tak ada masa dia mahu terkedu dengan ulah ulat bulu itu. Apa lagi, dijelir lidah sebagai balasan. Dan sebagai penambah rencah jengkel, jelingan tajam umpama belati telah dihadiahkan. Mengada-ngada! Menyampah!

 

 

Setelah semua sanak saudara mereka pulang, pasangan kembar itu melangkah masuk ke dalam bilik yang akan menjadi tempat tinggal mereka sekarang. Deretan tujuh buah katil dua tingkat saling berhadapan, dipandang silih berganti. Kosong bilik itu kerana para penghuni masih berada di sekolah. Mereka berjalan beriringan sedang di tangan masing-masing menjijit beg besar.

Kini, mereka sedang bersila di hadapan almari dikhaskan untuk mereka. Kebetulan, terletak bersebelahan. Ligat tangan mereka berdua, menyusun pakaian masing-masing.

Liyana secara tiba-tiba, tersedu-sedan.

“Kenapa Lia?” Dia juga turut ditempias dengan kesebakkan Liyana. Berair sudah kedua matanya.

“Aku rindu kat mak. Aku rindu hidup kita yang dulu.” Tersekat-sekat nada Liyana.

“Lia, kita kena sabar. Selagi kita hidup, selagi itulah kita kena uji. Sekurang-kurangnya, kita ada juga tempat berteduh. Bayangkan nasib orang lain, lebih terseksa dari kita.” Dayana menggosok bahu kiri Liyana.

Liyana kehilangan kata-kata. Pantas dia menyeka air mata. Hatinya dipujuk dengan kata-kata Dayana. Ya, benar kata Dayana. Mengapa perlu dia berkeluh kesah sedangkan nasib mereka berdua sangat baik. Dia cuba membuka pintu hati untuk menerima Dayana sebagai sahabat akrab walaupun mereka pasangan kembar.

Masa berlalu dan kini hari sudah menginjak petang. Bilik telah penuh dengan penghuni lain yang telah pulang dari sekolah. Comel-comel belaka mereka semua. Ramah-tamah pula tu. Sementara menunggu waktu berbuka puasa, becok mulut masing-masing menemuramah mereka berdua. Seronok pula Dayana dan Liyana melayan kerenah penghuni di sini hingga terlupa seketika kesedihan bertapa di hati mereka.

Hai, saya Latifah, ketua kat sini. Panggil Ifa aje. Kalau tak salah, kita sebaya,kan?”

Dayana mengangguk.

“Lily Dayana, tu kembar saya Lily Liyana. Panggil saya Yana dan kembar saya tu, Lia.” Orang berbudi, kita kenalah berbahasa.

“Yana, Lia. Hmm, nasib baik tak seiras awak berdua kalau tak mesti susah nak cam. Lega sikit saya dengan Hanis lepas ni. Sekarang, dah ada empat orang ‘kakak’ kat sini. Letih juga saya dengan Hanis melayan adik-adik kita ni.”

“Biasalah, budak-budak. Macam-macam perangai.” Liyana senyum sambil memandang muka-muka comel.

 

 

Waktu berbuka kian menghampiri tanpa disedari. Agak sibuk mereka berdua sehari ini, mengemas barang dan perkakas masing-masing. Dayana dan Liyana kini sudah berada di dalam barisan penghuni perempuan, menunggu giliran untuk mengambil makanan yang disediakan. Pertama kali merasakan pengalaman seperti ini, mereka saling berpandangan. Di tangan masing-masing sedang menatang sebuah tray makanan. Sesudah penuh tray mereka dengan makanan, mereka berlalu melintasi hadapan meja makan menempatkan sekumpulan penghuni lelaki.

“Tu ke budak baru yang riuh satu asrama cakap? Kenapa sorang tu cantik, sorang lagi tu legam?”

Dayana menoleh, memandang ke arah kelompok itu. Dia mengecilkan mata ketika memandang mereka. Bibir bawah sudah digigit kuat, hatinya sedang menahan marah. Dada berdegup laju, geram sedang ditahan.

“Apa tengok-tengok!”

Dayana memberikan satu jelingan tajam sebagai balasan terhadap kebiadapan pemuda itu.

‘Tak sayang mulut betul budak-budak kampung ni. Tak sedar ke, sekarang bulan puasa? Ada juga mulut kena tonyoh dengan selipar aku ni nanti.’ Dia memandang semula ke arah kumpulan itu. Masing-masing mempamerkan senyuman... ternyata amat menjengkelkannya.

“Dah, tak payah layan diorang tu.”

“Mulut diorang tu Lia, macam...” Dayana merengus. Jelingan tajam sekali lagi dia tujukan pada kumpulan itu.

“Dah jom, aku dah chup tempat kau.” Liyana lantas menarik tangan Dayana supaya mengikutnya. Risau juga dia kalau dibiarkan pasti akan tercetus perang mulut antara Dayana dengan kelompok penghuni lelaki itu. Dia faham sangat dengan perangai Dayana, suka melawan dan membangkang sejak kebelakangan ini.

Mata Dayana masih enggan melepas pandang terhadap mamat bermulut celupar. Dari tadi dia melihat gelagat mamat itu, berbisik sesama mereka sambil menjeling ke arahnya. Perbuatan mereka itu, benar-benar memaksimakan rasa geramnya.

“Kalau kau nak tahu Lia, tu yang pakai baju melayu biru muda nama dia Haikal. Sebelah dia tu, yang pakai baju melayu hijau terang, nama dia Hamdi. Yang pakai baju bla..bla..bla…” satu-persatu diperkenalkan oleh Hanis.

Dayana menjulingkan mata ke atas. Malas dia mahu melayan Liyana dan Hanis. Sebenarnya, Dayana tengah anti gila dengan mamat yang memakai baju melayu biru muda dan hijau terang itu. Merekalah telah menuturkan dialog hingga dia mahu menonyoh mereka dengan selipar Jepunnya. Memang dia geram sangat dengan kelancangan mulut mereka berdua. Dia tahu, dirinya taklah secantik mana. Apa, hina sangatkah orang berkulit gelap sepertinya? Adakah menjadi satu kehinaan jika dia tak cantik?

Dia menarik nafas dan melepaskan satu helaan panjang. Hatinya sedih apabila dihina begini. Dia juga punyai hati dan perasaan. Dayana menjamah juadah dengan hati sebal. Air mata mahu menitik, sedaya upaya dia cuba menahan. Fikirannya cuba dilapangkan. Biarlah, mulut manusia.

Selesai berbuka puasa, mereka dikehendaki membasuh tray makanan dan gelas masing-masing. Memang itu yang dilatih jika mendiami rumah kebajikan. Mereka juga perlu membasuh pakaian masing-masing. Setelah selesai semuanya, mereka kembali ke bilik bagi menyiapkan segala keperluan untuk ke sekolah esok. Sekolah baru? Hati Dayana terusik. Tiba-tiba, dia teringat kanrakan-rakan lamanya. Mata sudah mula mengalirkan air jernih bersuhu suam. Pantas dia menyeka.  

Aku rindukan korang,”rintihnya sendirian.

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

© Copyright Portal Ilham. Hakcipta terpelihara Portal Ilham