Home Novel Cinta Jadi Isteri Aku, Mau?
Bab 36

NAFASNYA dihela lemah. Rasanya begitu tak berdaya dirinya saat ini.  

Ikut hati dia nak pergi dari sini. Dan kalau boleh dia nak pergi ke masa dulu. Masa dia dan Rizqi saling tak mengenali.

Terlintas aje nama Rizqi dalam fikiran air matanya yang baru kering tadi bergenang semula.

“Ayah… kenapa Mel kena rasa macam ni? Hati Mel sakit ayah. Mel tak suka jadi lemah sebab orang. Tapi dia berjaya buat hati Mel hancur ayah.” Baju di bahagian dada kirinya sudah berkedut seribu diramas kuat entah kali ke berapa sudah menangisi perit cintanya yang kecundang di tengah jalan. Lalu air matanya tak segan-segan menitis lagi.

“Mel rasa sakit sangat ayah! Mel benci dia! Kenapa dia buat Mel rasa sakit sampai macam ni sekali?!” 

Bagaikan terbayang semula peristiwa tadi. Saat itu hatinya seperti ditoreh-toreh terkenangkan senyuman manis Rizqi yang ditujukan untuk perempuan tadi.

Camelia tahu dia bodoh kerana terperangkap dalam permainan Rizqi. Siapa yang tak rasa bahagia bila diberi perhatian sebegitu besar. Apatah lagi Rizqi sanggup berkorban nyawa untuknya. Bukan sekali.

Malah dua kali!

Tak sangka semua tu hanya permainan tipu daya Rizqi.

Dia bodoh kerana dah terlanjur simpan perasaan dekat Rizqi. 

Dia sepatutnya sedar diri!

Sepatutnya apa yang terjadi kepada Kamil dulu cukup untuk memberinya pelajaran. Betapa tingkah manis dan kata-kata sayang adalah senjata yang digunakan bagi beberapa orang tertentu untuk mencapai hasrat mereka.

Dia bodoh kerana percaya dan terpedaya! Bodoh!!!



PINTU bilik yang menempatkan Camelia ditolak. Jelas di matanya Camelia duduk menyandar lemah di kepala katil. Tengah syok melayan perasaan. Mati-mati dia ingat Camelia tidur sampai seharian tak muncul-muncul.

“Hoi, termenung!” sergah Rizqi sebaik saja masuk.

Tersentak Camelia. Datang-datang terus sergah. Masuk bilik orang bukannya nak bagi salam dulu. Sesuka hati dia aje rempuh masuk. Dasar makhluk biadap tukang main perasaan orang.

Kerusi di tepi katil ditarik dan diduduki. “Dah lupa ke ada orang sakit kat bilik sebelah? Tak datang jenguk pun.”

“Aku penat,” balas Camelia acuh tak acuh. Berpaling ke sisi. Takut matanya yang bengkak dikesan Rizqi. Banyak soal jawabnya nanti.

“Penat termenung?” Sindir jangan tak sindir. Jelingan tajam Camelia buat Rizqi tersenyum. Jeling pun nampak menggoda. Kalau kenyit mata, boleh jadi hura hara jiwa. Terus ajak pergi nikah.

“Dalam kepala tu duk ingatkan siapa sampai langsung tak ingat aku?" Pertanyaan berbau cemburu diajukan. 

“Aku letih. Bukan tengah ingatkan siapa-siapa.” Camelia membetulkan duduknya. 

Yalah tu. Desis Rizqi dalam hati. Matanya tak lepas merenung wajah muram Camelia. Alangkah bagusnya kalau wajah cantik ini selalu dihiasi senyuman. Mesti dia pandang tak mahu lepas.

“Kenapa nangis?”

“Mana ada aku nangis?” 

“Tu mata kau bengkak.”

“Terlebih tidur.”

“Tak payah nak tipu. Kau sedih Aiman tak datang melawat kan.” Rizqi mendengus. Pria terhebat ada depan mata, duk cari jugak pria separuh jantan tu. Cemburunya makin menggila. Ikut hati habis satu bilik ni dia tunggang langgangkan.

Wajah marah Rizqi dipandang sekilas. Rizqi cemburu? Atau sebab ego besarnya tak terima kalah dengan lelaki seperti Aiman. Camelia tahu yang Rizqi selalu merendah-rendahkan Aiman. 

Gatal aje Camelia nak sakitkan hati Rizqi dengan mengiakan tuduhan Rizqi tadi. Tapi bila fikirkan yang Aiman yang akan jadi mangsa nanti, tak payahlah cari pasal.

“Aku rindukan famili aku.” Camelia mengambil jalan selamat. Dan itu juga bukan menipu sebab dia memang rindukan arwah ayah, mak, dan Kamil. Lagi-lagi di saat duka begini.

Perasaan Rizqi lega. Selega-leganya. Senyuman lebarnya terbit. Dan Camelia perasan itu. Siapa dia di hati Rizqi? Kat mana kedudukannya? Ke sekadar nak main-main? Bila dapat lepas tu buang? Macam tu? Fikirkan semua itu perasaan marah Camelia makin memberontak.

“Lama lagi ke famili kau balik sini?”

Camelia angguk. Ayah, mak, dan Kamil takkan balik untuk selama-lamanya. Camelia tahan diri dari menangis.

“Janganlah nangis. Kau buat aku susah hati.” Rizqi memujuk lembut.

Tak payah nak ambil berat kalau kau nak main-mainkan aku!!! Nak aje Camelia jerit kuat-kuat biar Rizqi tak buat hati dia sakit lagi dengan layanan penuh sayang Rizqi yang entah ke mana arah tujuannya.

“Mel, aku lapar,” adu Rizqi dengan tangan memegang perut. Tayang muka mintak simpati.

“Dah lapar, makanlah. Pelik.” Camelia mendengus dengan muka menyampah.

“Suap aku.” Rizqi pasang muka manja.

Kenapa tak suruh aje perempuan tadi suap? Entah-entah dah lebih dari suap pun. Camelia mengepal tangan kuat-kuat menahan sakit hatinya yang meledak-ledak. 

“Mel...”gesa Rizqi mahukan jawapan ya.

“Tak payah nak mengada-ngadalah Qi! Makan sendiri! Kau bukan budak-budak aku nak suap!” Camelia tunjuk muka sakit jiwa. Rizqi sampai telan air liur dibuatnya. Ngeri sesaat.

“Tangan aku sakit. Tengok ni.” Lemah suara Rizqi. Lengan bajunya disingkap hingga ke atas.

Bulat mata Camelia melihat lengan kanan Rizqi berbalut. Jangan nak cakap cedera sebab dia jugak? Agaknya habis cedera seluruh badan si Rizqi ni disebabkan dirinya. Tak tambah lagi dengan kecederaan dalaman. 

“Kenapa jadi sampai macam ni Qi?” Suara Camelia kedengaran hiba. Habis lupa marah dan sakit hatinya pada Rizqi diganti dengan rasa risau yang teramat sangat.

“Tadi aku pening. Tapi risau kau tak datang-datang. Aku gagahkan diri nak jenguk kau. Lepas tu jatuh.” Tipu. Lengannya baru kejap tadi dia balut. Saja nak raih simpati Camelia. Barulah dapat  bermanja dengan Camelia, lagi. 

Matanya dipejam. Camelia melepaskan keluhan yang begitu berat dan lelah. Rasa bersalah mula merajai hati. 

Rizqi ketap bibir. Menahan ketawa dari meledak. Kesian Camelia. Tak pasal-pasal dihantui rasa bersalah. Itulah, siapa suruh tak ambil berat tentang dia. Dia menunggu dengan penuh harapan, batang hidung Camelia pun tak nampak. Memang patut pun dia buat macam ni. Kan?

“Jadi kau tak makan lagilah ni?”

Gelengan diberikan. Matanya dikuyukan. Muka buat-buat letih.

“Dah petang ni. Kenapalah tak bagitahu awal-awal? Boleh aje suruh nurse suapkan kau. Kalau melarat sakit kau tu macam mana?” Camelia dah mula nak membebel. 

Kalau dah namanya perempuan, tak membebel tak sah. Desis Rizqi dalam hati.

“Janganlah membebel. Suapkan aku. Lapar ni.”

Serta merta bebelan Camelia terhenti.

“Panggil nurse la. Takkanlah aku nak suapkan kau.” Biasanya dia temankan Rizqi makan aje. Ni sampai nak bersuap segala. Dah tak siuman agaknya monster sorang ni.

“Kalau tak nak suap tak payah nak suruh orang lain suapkan aku! Minta tolong sikit pun tak boleh!” 

Rizqi mula membentak. Terasa hati dengan Camelia yang sikit pun tak punya rasa cemburu siap suruh perempuan lain suapkan dia. Nampak sangat cik bunganya ini langsung tak sayangkan dia.

Kalau dia ada jantan lain yang suapkan Camelia memang dia kasi makan sup kaki kepala lutut jantan tu.

Kalau tak sayang tu tak payahlah nak tunjuk sangat. Hish, sakit hati betul dengan perempuan sorang ni!

Nantilah...

Laju Rizqi berdiri dan dengan sengaja tubuhnya dibuat terhuyung hayang. Sebelah tangannya memegang kepala. 

Dengan dahi yang berkerut dalam Rizqi mengerang lirih seolah-olah tengah menghadapi sakit kepala yang teramat sangat.

Camelia yang tertipu langsung menghulurkan tangan bimbang lelaki itu akan jatuh tetapi Rizqi tak sudi. Tubuh tegap itu menjauh menolak bantuan Camelia.

"Kau okey ke ni? Nak aku panggilkan doktor." Camelia diamuk risau bila melihat Rizqi dalam kesakitan.

"Tak payah. Aku okey. Tak payah nak ambil berat kalau kau tak ikhlas."

Sepatutnya Camelia marah bila Rizqi menuduhnya begitu padahal Rizqi yang tak ikhlas dan ada motif tertentu tetapi entah kenapa, mungkin betul orang kata kalau dah jatuh cinta otak dan fikiran dah jadi buta sehingga Camelia merasa amat bersalah kepada Rizqi dan mengiakan tuduhan Rizqi kepadanya.

“Sorry…” ucapnya menagih kemaafan dengan nada tersangatlah lembut, mahu memujuk.

Telan air liur Rizqi dibuatnya. Suara Camelia kedengaran begitu enak di telinganya. Begitu menggoda sehingga dadanya meruap-ruap bahagia.

Hah sudah. Macam mana nak terus berlakon sakit kalau di saat ini Rizqi dah sehabis daya menahan bibirnya dari menguntumkan senyuman yang paling manis untuk cik bunganya. 

“Aku suapkan kau ya. Jom kita pergi bilik kau.” Tanpa menunggu jawapan Rizqi, Camelia turun menuju ke pintu.

Rizqi senyum puas-puas sebelum langkah lebarnya menyamakan kedudukan mereka biar seiring dan sejalan. 

Rizqi jeling Camelia yang nampak tak bahagia. Tak kisahlah kalau Camelia tak ikhlas sekalipun asalkan Camelia berada di sisinya dah lebih dari cukup.

Hah, jangan lupa. Bonus besar menanti bila tiba di biliknya nanti. Camelia akan menyuapnya.

Yihaaa... Ini memang rezeki datang bergolek-golek golek. Rizqi bahagia teramat sangat. Rasa dah kram mulut dia ketap bibir tahan diri dari tersenyum. Takut tertangkap basah pula nanti.

Tak keras mana pun hati Camelia rupanya. Tunjuk sakit sikit Camelia dah mengalah. Bagus! Akhirnya dia dah tahu cara nak tundukkan Camelia.


MAAF SEMUA LAMA TAK UPDATE. HARAP LEPAS NI RAJINLAH MENULIS. MINTAK RAMAI-RAMAI TOLONG AAMIINKAN YA. AAMIIN...

JAGA DIRI SEMUA. HARAP KITA SEMUA DIJAUHI DARI COVID 19. AAMIIN...


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Akia