Daftar   |      Log Masuk   |   Lupa Kata Laluan
Home Novel Cinta Benci Benci Cinta!
Benci Benci Cinta!
Reen Haifa
12/7/2018 20:05:00
3,025
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Bab 10

SEBAIK saja dia keluar dari perut lif, Qarl terpempan apabila ternampak kelibat gadis yang tidak ingin ditemuinya itu sedang duduk di lobi. ‘Ah! Apa dia nak lagi dari aku ni? Tak reti-reti bahasa ke?”

“Qarl!!!” Eliza melambai-lambai tangannya sebelum bangun dan bergegas menghampiri Qarl.

Qarl mendengus geram.

“Qarl, jomlah temankan I pergi shopping, I nak pergi beli baju baru, baju-baju lama I tu semuanya dah lapuk. Dah tak up to date.” Eliza memuncungkan bibirnya yang tebal bersalut lipstik berwarna merah.

“Apa lagi Ell? Cukup-cukuplah you kacau I. You tak ingat ke apa yang I cakap pada you sebelum-sebelum ni? Ni, kalau Sya nampak kita macam mana?” Qarl menyoal geram. Matanya mencerlung tajam memandang Eliza yang sedang berdiri di depannya. Eliza hanya tersengih.

“I don’t care, Qarl. You cakaplah apa-apapun, I dah tak kisah, yang penting I dapat dekat dengan you. I rela dengar bebelan you dua puluh empat jam sekalipun, tau.” Eliza merangkul lengan Qarl erat.

“Ah! You ni memang dah gila!”

 “Huh! Memang patut pun Sya tahu. You jangan mimpi nak sorok semua ni,” bentak Eliza. 

Qarl mendengus kasar. Berserabut.

“Ell... You boleh sabar tak? Kalau tak kerana rancangan bodoh mama I, kita tak akan jadi macam ni la.”

“I suka. Malah I berterima kasih pada mama you,” ujar Eliza seraya ketawa halus.

“You sekarang ni dah melampau la. You sedar tak you dengan Sya tu kawan baik.”

“Dulu... Sekarang tak!”

“Ah! Memang betul, memang betul you ni memang dah gila!”

Qarl pantas berjalan tanpa menghiraukan Eliza yang masih berpaut pada lengannya. Eliza mengikut langkah Qarl walaupun sudah berkali-kali Qarl cuba meleraikan rangkulan itu.




TRITT... tritt... tritt...

Deringan bunyi telefon bimbit mengejutkan Raisya. Nafasnya ditarik dalam. Kemudian, perlahan-lahan nafasnya dilepaskan. 

Telefon yang masih lagi berada di dalam tas tangannya diambil. Skrin telefon yang bercahaya dan berkelip-kelip dipandang dengan seribu kerutan di dahi.

“Tahu pula nak telefon aku. Ingatkan dah lupakan aku.” Raisya mula membebel kepada si pemanggil. 

“Hampir dua minggu you menghilang tanpa khabar berita, you ke mana? Selepas you mesej I malam tu, you terus je senyap sunyi tanpa berita,” serang Raisya tanpa memberi salam terlebih dahulu.

“I minta maaf, Sya.”

“Itu je yang you tahu, buat salah, selepas itu minta maaf. You memang tak serius la Qarl. You cari I bila you perlu aje.”

 “I tahu I salah.  I tak ada di KL ni. Sebab itulah I tak call you.”

‘Eiii, menyampah.’ Raisya ketap bibir menahan rasa. Qarl masih juga tidak mahu berterus dengan dia. Tapi sengaja dilayan aje temberang Qarl itu. Dia mahu lihat sejauh mana kejujuran Qarl pada dia.

“Ikut suka hati you la. I dah tak kisah.”

Qarl mengeluh.

“Sya, janganlah marah-marah. I rindu nak dengar suara you. Tapi, you pick up phone dengan suara marah-marah pulak. Mana dia Raisya Khaira I yang sweet dan manja tu?”

 “You kat mana ni?” soal Raisya mengubah topik perbualan.

“Singapura...  Jumpa rakan kongsi papa yang buka cawangan di sini. Lagi seminggu baru I balik KL semula. Nanti kita jumpa ye sayang,” pujuk Qarl di talian.

Raisya terus mengeluh lemah. Terasa semakin jauh pula dia dengan Qarl sedangkan sebelum ini Qarl tak pernah sehari pun berhenti menelefon dirinya.

“Tak apalah kalau macam tu. I nak pergi mandi. Penat baru balik kerja ni,” Raisya beralasan untuk menamatkan panggilan. Dia sudah hilang mood untuk berbicara.

“Okey sayang, jumpa nanti ye. I love you.”

Tanpa balasan talian telefon terus ditamatkan. Padan muka! Pasti Qarl termanggu dengan sikap dia hari ini. Raisya dah malas ambil kisah lagi. Lagipun Qarl juga sama. Sudah tidak mahu peduli tentang perasaannya lagi.

Setelah mengeliat beberapa kali, Raisya terus mengatur langkah menuju ke bilik air untuk membersih dan menyegarkan badannya. Apatah lagi azan maghrib juga sudah pun berkumandang di masjid berhampiran.




QARL mengeluh lemah selepas panggilannya ditamatkan oleh Raisya sebentar tadi. Buntu sungguh dia mahu berdepan dengan Raisya selepas pertemuan dengan Mazlan dua minggu yang lepas. Apatah lagi mengenangkan kedegilan Eliza. 

Qarl berjalan mundar-mandir di dalam bilik hotelnya. Semuanya jadi serba tidak kena. Rambutnya yang kusut dikuak ke belakang. Bertambah pening kepalanya apabila Raisya pula merajuk dengan dia. 

‘Perlu ke aku berterus terang dengan Raisya yang mama tidak suka mereka berkawan. Malah tentang tindakan mama padanya. Pasti Raisya akan bersedih nanti. Bagaimana dia mahu selesaikan semua ini?’ Qarl buntu.

Bukan mudah dia mahu memikat Raisya dahulu. Pelbagai cara dia cuba mendekati gadis itu. Raisya tetap melayan dirinya dengan dingin. Apabila Raisya sudah mampu menerimanya, tiba-tiba Datin Hawa pula membantah.

Arghhh!!

“Gelisah je aku tengok kau ni. Kenapa bro?” Pian menyoal saat menjengah masuk ke dalam bilik. Dia segera mengambil duduk di atas sofa dan tidak lepas memandang Qarl yang dalam kegelisahan. 

Qarl menjeling ke arah Pian lalu dia turut duduk mengadap rakan baiknya sejak dari universiti lagi.

 “Entahlah, aku pun tak tahu nak terangkan macam mana.”

“Ala, kalau kau ada masalah, kau cerita jelah kat aku. Macam tak biasa, rahsia kau semua ada dalam tangan aku kan?” Qarl mengeluh. Rambut yang menutupi matanya segera dikuis-kuis ke belakang.

“Masalah aku kali ini tak sepatutnya diceritakan pada sesiapa, Pian...” 

Pian senyum sinis.

“Sejak bila kau pandai berahsia dengan aku ni?”

Qarl diam.

“Qarl, daripada kau duduk termenung dalam bilik hotel ni apa kata kita keluar cari hiburan. Kau ajaklah Ell sekali,” ajak Pian. Malas pula dia nak bertanya lebih tentang masalah yang merungsingkan Qarl sejak dua menjak ini. 

Qarl menarik nafas panjang sebelum memandang Pian semula.

“Kalau kau nak keluar, kau pergi la seorang diri. Aku malas nak keluar malam ini. Lagipun, aku malas nak pandang muka perempuan tu. Dia buat aku semakin berserabut kepala.” 

Pian mendegus lemah.

“Eliza dan Raisya buat hal lagi ke?” Pian menebak membuatkan mata Qarl membulat.

Qarl tunduk memandang lantai. Tidak tahu bagaimana harus memulakan bicaranya dengan Pian.

“Jomlah Qarl! Tak payahlah kau nak peningkan kepala kau fikirkan segala masalah yang ada. Selagi kita ni masih bujang, hidup ni, kita kena enjoy.”

“Aku betul-betul tak ada mood la Pian.”

“Rilekslah bro! Setiap masalah pasti ada jalan penyelesaiannya. Kau bad mood macam kena tinggal bini pun bukan boleh selesaikan masalah kau. Apa kata kita keluar, cari hiburan sikit? Biar hilang sikit masalah dalam kepala otak kau tu. Jomlah!” Pian bangun seraya menepuk bahu sahabatnya itu.

“Nak ke mana?”

“Clubbing la... usha awek cun! Perghhh!” 

Qarl senyum. 

“Jomlah...”

Lambat-lambat Qarl mengangguk dan mengukir senyuman. Akhirnya, dia termakan juga pujukan Pian. Tanpa banyak soal dia terus bersiap mahu menikmati nikmat malam di Kota Singa itu.  Hilang terus tentang Raisya. Hilang terus tentang permintaan mama.




KELOPAK mata Raisya terkebil-kebil menghadap siling bilik. Sedari tadi, mindanya asyik teringatkan Qarl. Dia berasa sakit hati bila mengenang Qarl. 

Qarl tak sepatutnya bertangguh lagi. Dia juga sudah bersedia. Sampai bila dia perlu menunggu? Umurnya semakin hari semakin meningkat. Apa lagi halangan untuk mereka berdua hidup bersama? 

Raisya memusingkan tubuh ke sebelah kanan katil. Tangannya mencapai batal peluk lalu mendakapnya dengan kedua-dua belah kaki. Suasana di dalam bilik tidurnya sunyi sepi.

Dia masih terfikir-fikir tingkah Qarl semasa makan malam tadi. Apa yang sedang disorokkan oleh lelaki itu? Mengapa Qarl seakan-akan mengelak setiap kali dia bertanya pasal Datin Hawa? Apakah hubungan mereka ditentang oleh wanita itu? Apakah benar dia dan Eliza ada hubungan istimewa? Dan ini juga mungkin penyebab Qarl berubah sikap sekarang?

“Sudahlah Sya, Baiklah kau tidur dari memikirkan tentang lelaki yang tak berapa bersungguh-sungguh itu.”

Raisya mengeluh lemah. Dia memejamkan kelopak mata, mahu membuang segala bayangan yang menganggu ketenteraman fikirannya.
























Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.