Daftar   |      Log Masuk   |   Lupa Kata Laluan
Home Cerpen Umum mimpi
mimpi
aisyahannuar
7/9/2018 14:04:31
1,476
Kategori: Cerpen
Genre: Umum

Mimpi

Hari ini aku bermimpi lagi indah sangat  sinar matahari yang menyilaukan mata membuat aku bangun

“sayang anak emak ni  kenapa ni senyum memanjang “

Lantas aku memeluk ibuku 

Mak tahu semalam farisha mimpi jumpa buah hati”

Terkekeh ibuku gelak

Sudah tu berangan cepat bersiap dah lambat ke kolej tu nanti tegur ibu

Aku lantas bersiap  

Aiskrim didalam peti ais kuhabiskan 

  Nyummy

Pin pin bunyi lori didepan rumahku menandakan ada orang pindah masuk

“siapa pula kali ini, dulu doktor sekarang .”

Terhendap hendap aku melihat 

Macam detektif conan pula

“alamak lelaki macam dalam mimpi ku semalam.”

Aku terkejut 

Petanda apakah ini

Cepat cepat aku keluar mencapai basikal kegemaranku 

Alamak aku lupa basikal aku pancit pula 

Nak tak nak terpaksan kukejar bas tak jauh dari rumahku 

Bunyi deheman mengejutkan aku 

Lelaki itu 

Dia semakin merapati aku makin tak selesa

Akhirnya bas kunanti muncul

Cepat cepat aku masuk


Masing masing berkerumun masing masing sibuk

Untuk mempersiapkan diri untuk peperiksaan final year

Yang akan menjelang 

Perpustakaan bagai rumah kedua

Hatiku tertancap pada seseorang 

Aikk rasa aku pernah kulihat dimana ye aku berteka teki




Dalam keramaian orang mimpi semalam bermain di mataku

Senyuman farish  persoalan tersebut bermain di minda

Hujan makin lebat  aku lekas menutup jendelaku

Bunyi gesekan biola bermain di telingaku

Ya lagu yang sama 

Rentak yang sama


“hujan tidak berhenti jika mentari masih merajuk”

Ya dalam mimpi lelaki berkata begitu

Umpama realiti dalam mimpi


Aku bingkas bangun

Ibu aku menangis 

Ibu kenapa ni

Kupujuk ibu 

Surat mahkamah  ni mesti pasal papa 

Sejak bercerai papa masih belum urusan perceraian mereka

Aku hanya mampu memujuk


Malam itu berasa sesuatu memerhati aku

Dengan pandangan tajam

Air disingki dikuatkan untuk hilang rasa takut

Aku membuka jendela dibilikku 

Bunyi itu 

Tiba tiba bunyi itu berhenti 

Aku kedengaran bunyi tapak kasut mendekati 

Siapa tu 

Tidak lama kemudia ia menghilang

Aku yakin ada seseorang memerhati


Esok aku terlewat 

Aku melihat basikal aku sudah dibaiki

Siapa pula 

Aku menjerit memanggil 

Mak ! mak mana pula mak ni  

Gesa gesa aku pergi ke kolej aku

Sambil menyanyi kecil

Tiba tiba aku terasa memerbati

Cepat cepat aku berlalu pergi

Dalam kekalutan aku terjatuh

Seseorang menyambutku 

Malu rasanya

“cik ok maaf saya farish jiran baru awak saya nak jemput awak ke majlis kesyukuran kami esok kalau tak keberatan ni kad jemputan kami ambillah 

Perlahan lahan aku mengambil kad tersebut

Farish bin abu baka

 

Esok aku terkejut melihat sebungkus nasi lemak sambal kerang

Di pintu rumah

Siapa pula yang bagi 

Aku capai nasi tersebut 

Sedap baunya

Amboi pagj pagi dah happy tegur ibu

Ibu ni ha nasi lemak tak tahu siapa bagi 

Rezeki kita ibu

Hati hati jerit ibuku 

Aku tersengih


Hiasan dekorasi rumah mereka sangat menarik

Kalut aku seketika apabila lelaki tersebut memandangku

Bagai karma 

Entah bagaimana rumah tersebut seperti aku pernah jejak

Dalam kekalutan itu aku tak menyedari air orenku tertumpah

Tergesa gesa aku mencari tandas

“cik jalan terus sahaja ada tandas hujung sekali.”

Setelah membersih diri  

Aku berasa sesuatu  

Seperti ada memandang

 “farisya awak pernah kemana mana atau ada beradik kembar lain “

Soal akmal adik bongsu farish

“tak Cuma nak pastikan .”

Tak saya anak tunggal  jawabku

Akmal  terdiam 

Awak saya minta maaf mungkin sehari dua awak rasa diekori 

Terkejut kepalang aku

“ sebenarnya saya nak tunjuk awak sesuatu .”

Sebuah  potret tersergam indah 

Terkejut farisya 

“awak itu isteri abang saya.”

Persis awak 

Kami berpindah kesini untuk abang saya 

Dia sakit 

Sakit 

Akmal tidak dapat meneruskan katanya 

Sebak

Dalam kesepian 

Nyanyian lagu potret bergema  nyanyian akim majistret 

Terangi malam ku dengan syair indah mu

Merenung kasih dalam sepi yang terasing

Saat kau pergi, lemas ku bila tiada mu


Jauh terbawa lukisan hatimu

Hilang mencari di mana kau pergi

Tinggal aku menahan luka ini

Sampai harus ku pergi


Engkau bagaikan bintang-bintang di angkasa

Hanya mampu melihat kamu yang terbiar

Walaupun sakit, walaupun pedih tak berdaya


Berjalan tenang menghampiri persisiran

Melakar namamu di sisi pasir pantai

Pastinya hilang, tidak rasaku kepadamu


Jauh terbawa lukisan hatimu

Hilang mencari di mana kau pergi

Tinggal aku menahan luka ini

Sampai harus ku pergi


Jauh terbawa lukisan hatimu

Warna pelangi hiasan terindah

Hati ini tak akan terbahagi

Sampai harus ku pergi


Menuju aku kepadamu jadi satu

Meraih kasih kita


Jauh terbawa lukisan hatimu

Hilang mencari di mana kau pergi

Tinggal aku menahan luka ini

Sampai harus ku pergi


Jauh terbawa lukisan hatimu

Warna pelangi hiasan terindah

Hati ini tak akan terbahagi

Sampai harus ku pergi


Dalam bilik terbuka farisya melihat farish bagai  manusia hilang kewarasan  

Sambil bermain biola


Farisya dan akmal berpadangan

Patutlah dia berasa diekori  

Mimpi bagai satu petanda


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.