Daftar   |      Log Masuk   |   Lupa Kata Laluan
Home Cerpen Seram/Misteri misteri satu hari
misteri satu hari
aisyahannuar
19/8/2018 11:29:15
1,350
Kategori: Cerpen
Genre: Seram/Misteri

“bosan sungguh .”getusku sambil menenguk air oren yang sudah tersedia di depan air terjun

Dingin, sejuk 

“wei jomlah mandi kat situ mia menunjukkan sebuah anak sungai yang cantik

Kelihatan beberapa anak kecil bermain riang di anak sungai tersebut

Malam kian larut 

Jom anak anak mari pulang laung seoraang lelaki yang aku yakin bapa budak tersebut

Mia kaget mengemas beg untuk pulang diisi semula barang barang dikeluarkan tadi

Wei melantak sempat aku mencubit peha mia

Hujan makin rentik rentik

Embun membasahi

“tolong ,tolong jeritan seorang memecah kesunyian

Ya allah

Aku melihat kedua dua anak tersebut tercunggap cunggp

Tolong tolong

Aku dan mia kelu

Sepantas kilat aku terjun menyelamatkan anak anak tersebut keselamatan diri nombor dua

Percikan air dimata tak peduli 

 “sarah , jangan 

Ya aku hampir dapat mendangkap tubuh anak anak kecil itu

 Lama lam aku merasa dadaku makin sempit

Semakin kelam

 

Adinda marilah kemari beberapa bunyi suara manusia bergembira  jerit lelaki tersebut

 Putera akil masih diam entah kenapa dia rasa tidak sedap hati

 Dalam keriuhan dia terpampan 

Seorang gadis kecil keluar 

“kat mana aku ni”

Siapa kamu 

Seeorang lelaki memegang tangan

Adinda mari ke mari

Jeritnya 

Beberapa lelaki datang 

Sarah kaget kat mana aku ni 

“ jangan risau “ 

Awak kat negera jajahan kami.”

  Negara indahsuka

Indahsuka


Putera akil sempat memegang tubuh gadis tersebut

Awak tak ingat apa apa 

Tanya seorang budak kecil 

Kami.seperti kamu juga  jangan risau

putera akil segera memikul gadis tersebut

 pengsan pulak 

 beberapa ciuman minyak menghiasi bilik tersengam indah


adinda jangan risau kelihatan seorang wanita cantik berbaju kebaya merah

bawakan dia pakain itu 

 kebaya merah 

ya allah aku kat mana ni 

pusing sarah

 kelihatan beberapa gadis tersenyum manis

tuanku panglima  adinda yakin gadis tersebut tidak membawa bahaya 

soalnya serius 

putera akil hanya tersenyum

dia hanya seorang gadis kekanda 

 bosannya sarah tiap tiap hari duduk taman  tersergam indah 

beberapa ekor ikan berenang riang

“ kamu tak apa apa “

Tegur putera akil 

Saya Cuma bosan 

Mari sini putera akil hanya tersenyum 

Kamu pandai bernyanyi atau bersyair 

Sarah tersengih

Nyanyi dalam karoeke jamban bolehlah jawabku selamba

Karaoeke jamban apa tu 

Putera akil bingung

Setahu saya kat indahsuka tak ada benda seperti tu

Sarah memegang sesuatu ditangan 

Sambil menyanyi kecil  

Putera akil bertepuk tangan

Indah suaramu tapi kalau membaca alquran lagi sedap 

 Tegur lelaki tersebut

Sentap 

Panglima suria menjeling tajam

Kekanda mari adinda tunjukkan sesuatu 

  Adinda yakin rancangan ini berhasil 

 Soalnya 

 Beberapa tentera bersiap untuk bertemu  raja aklima

Ketua mereka esok 

 Menurut putera akil raja aklima raja yang sangat kejam

Beberapa gadis menjadi mangsa nafsunya

 Dia tidak setuju gadis tersebut menjadi umpan

 Putera akil terdiam 

Mestikah dia menjadi korban

Adinda jangan risau kekanda ada perancangan  

Kita akan hantar pulang gadis tersebut 

Jawab putera akil ringkas 

Tidak kecuali jika dia membantu kita membunuh si bangsat tak guna itu 

Dengan mengorbankan orang lain

Sarah tidak boleh tidur 

Apakah dia harus membantu


Tiba tiba  dia berasa ketukan pintu dalam khemah yaang tersedia 

Awak mesti saya hantar pulang

Sarah kaget 

Mari kita pergi dari sini

Tuan tuan mereka dah melarikan diri 

Panglima suria mendengus geram

Kurang ajar 

Kejar kejar mereka

Hujan makin lebat 

Suasana makin cemas

Kaki makin letih 

Dada makin berkocak

Sarah sarah alhamdulilah syukur awak selamat

Mia memegang tanganku 

Sarah kaget 

Dia  hairan 

Beberapa helai baju kebaya merah ditangganya

Mia aku kat mana ni 

Awak pengsan masa selamatkan adik adik saya 

Saya  uzam

Ha tercenggang putera akil 


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.