Daftar   |      Log Masuk   |   Lupa Kata Laluan
Home Cerpen Keluarga cinta akilah
cinta akilah
aisyahannuar
25/8/2018 19:11:40
1,267
Kategori: Cerpen
Genre: Keluarga

Matahari makin membahang kelihatan seorang lelaki mengesat peluh berjujuran dia tidak mempeduli kereta lalu lalang namun orang yang ditunggu tidak juga muncul.

“assalamulaikum,pakcik maaf saya terlambat.”

Azam hanya mengangguk lemah

“saya terperangkap dalam kesesakan dalam jammed ada kemalangan berlaku tadi.”

Takpe saya faham

Azam terus masuk keperut kereta

“so , macamana perancangan kita ni?”

Kedua dua semakin serius dalam menuju hala tuju maju corporation untuk masa hadapan

“macam ni saya boleh handle masalah ni dengan syarat kamu mesti membantu saya membuat sesuatu.”

Azam hanya tersenyum

Nampaknya perancangan mereka akan berhasil

“tuan , cuba kita tengok pasaran saham mereka ni makin merudum.”

Akilah meluahkan rasa kegusarannya

Belum sempat dia menghabiiskan kata kata akilah terkejut wajah datu musa kelihatan biru dan memagang dada yang sakit

“ya allah.” 

Keliihatan bberapa doktor dan jururawat berusaha untuk menyelamatkan datuk musa akilah hanya berdoa dalam hati 

“ya allah panjagkam umurnya ya allah.”

Cepat cepat dia mendail telefon seseorang

“ikram please  answer the phone.”

Akilah setia menunggu 

“what happen kila what wrong my father.” Seorang lelaki berpakaian kasual dan kacak memulakan bicara kelihatan wajah risau  dan  manik peluh didahinya

“heart attack,”

“did you call datin.”

“yes tuan tapi tak berjawab.”

Lelaki tersebut mengeleng 

Akilah sedar sejak masuk ke  indah corppration ni dia tahu konflik keluarga datuk musa tidak kesudahan satu demi satu hingga anak sulungnya ikram mengundur diri akibat sakit hati dengan adik adiknya yang tamak harta keluarga mereka 

Akilah mengeluh sampai bila keluarga ni berantakan 

Dalam bati akilah berharap ada sang gadis dapat menyatukan mereka semua

Hujan masi turun renyai

Terkoncoh koncob akilah untuk mengejar bas kalau tak memang lambatlah akilah untuk.menyiapkan manuskrip terbaru ermm..

Ikram duduk termenung di taman indah

Jauh termenung 

“sampai bila aku boleh menawan hati papa ada sahaja yang menjadi ketidakpuasan hati papa .”hati 

Dia kosong jiwa kelam 

Baru sahaja dia ingin memperbaiki hubungan yang kian rengang papa pula terlantar sakit

“papa please wake up.”.

Ikram terus melayan perasaan 


“doktor bagaimana dengan ayah saya dr.”

Ikram memandang doktor safiyya

Wajah doktor safiyya ditenung dengan harapan agar papa dapat kembali sembuh

Saya harap awak bertenang saya menjalankan pemeriksaan penuh you father is has stroke 

Saya harap awak beri semangat pada papa awak.”

Ikram kelu bisu 

“ya allah dugaan apa harus ku tempuh lagi.” Wajah papanya ditenung kasih

 Malam kian larut susah matanya melelapkan mata 

Tok tok tok 

Bunyi kuat ketukan pintu menganggunya

Ikram  melihat pak ayob memegang adik bongsu ke dalam bilik 

Tuan, tak tidur lagi

Maaf tuan inilah perangai adik tuan  asal balik je mabuk 

Puas kami nasihatkan kamu cuba nasihatkannya ikram 

Pujuk pak akob


Pak akob saya sedih apa jadi keluarga saya sekarang papa di hospital 

Mama pula sibuk dengan meeting

Akhirnya ikram rasa sedihnya pada pak akob bagai bapanya sendiri.

Akilah duduk sambil membaca yasin doanya agar majikannya tu dapat sembuh sediakala

Setelah siap dia meneruskan membuat manuskrip yang tertangguh 

Memang akilah bercita cita tinggi dalam bidang penulisan dia berharap kali ini manuskrip kali ini dapat diterbitkan

Pagi pagi akilah bangun untuk menyiapkan sarapan  dahulu untuk bekal nasi goreng sudah tersedia nyummy gembira hatinya

Akilah akilah jerit tina dari pantry

“kau buatkan boss kita kopi banyak karenah pula.”

Rungut tina

Emm takpelah aku buatkan tina 

Sepantas kilat akilah membuat secawan kopi yang dipinta 

Dia cukup kenal kesemua anak anak majikannya 

Ikram dengan kopi yang kurang manis kegemarannya

Zakry dengan kopi mocha

Zulhilmy dengan kopi o kaw

 Sahaja dia membuat 3 kopi 

 Akilah dengan berhati hati membawa kopi kurang manis pada ikram 

Tekun sekali mengira angka angka 

Tq akilah ucapan ikram melegakan hati dia 

Mana tidaknya susah hati melihat ikram yang tidak terurus 

Dia terus ke bilik zikry dengan kopi mocha

Naik pening dengan bilik zikry dengan fail yang tidak tersusun

Akilah letak sahaja disitu perangai anak bujang majikan yang seorang ni suka membuat kerja last minute  baru nak buat 

Baru kena tegur dengan abang sulong zulhilmy

Yang muram kalau kerana desakan mama mereka jangan harap dia ke pejabat 

Akilah menjenguk bilik datin

Masih belum tiba lagi atau baru menjenguk suaminya kat hospital

Orang risau suami kat hospital dia sibuk dengan urusan luar

Katanya kat hospital ada orang menjaga datuk 

Aku hanya mengeleng 

Apa kak minah nak berhenti 

Pening kepala memikir cari orang gaji baru 

Anak matanya terpaku pada gadis yang baru meletakkan kopi pada ketiga tiga anaknya

Dia cukup kenal akilah 

Orang harapan suaminya

“akilah can you help me”

Please rayunya 

Apa datin suruh saya jadi pembantu rumah

Biar betul 

Hampir tak tersebur air dihirupnya

Please hanya untuk sebulan sahaja sampai datuk sembuh pinta datin suhana 

Saya sanggup bagi awak 5000 sebulan

What 5000 

Akilah masih memikir 

Bunyi telefon mengejutkan akilah

Bunyi cemas riana adik bongsu ditalian

“kak ibu ibu sakit pulanglah kak tak habis dia sebut nama kak dari tadi”

Air mata mengalir deras

Takpe awak baliklah kampung saya izinkan  ikram memberi kebenaran kepadaku setelah aku nenberi mesej pada dia 

Bawa kereta elok elok 

 Pintanya

Suasana indah corporation suram surat mahkamah diterima dengan tenang ikram yakin syarikat mereka tak bersalah dalam pemalsuan dokumen seperti yang dituduh client mereka

Zikry zulhilmy mendiamkan diri  

Masing membisu 

Kita mesti mencari dalang dalang permasalahan kita abang long zikry please saya minta maaf kalau lehadiran saya menyusahkan kalian semua percayalah kita sekeluarga takkkan kita nak biarkan syarikat papa titik peluh papa hilang ranap ikram memberi nasihat tanganya dibahu kedua dua adik beradiknya

Ikram terkejut apabila pulang makanan sudah tersedia akilah sudah pulang dari kampung nampak gaya berseri kembali rumah ni 

 How you mother ikram memulakan bicara 

My mom alhamdulilah jawab akilah ringkas

Zikry dan abang long zulhilmy memegang mengeyit mata nakal 

Ish korang ni tak habis tegur datin dari belakang masing masing ketawa 

Aku turut gembira semoga keluarga ni dirahmati

Zikry  sudah menghentikan tabiat minum araknya

Masih terbayang akibat air haram tu nyawa dia hampir terancam 

Doktor telah menasihatkan suruh berhenti minum 

Nasib penyakit dia dikesan peringkat awal

Abang long zulhilmy berasa kesal akibat kecewa dengan bekas isterinya dia msngabaikan kelurga yaang memerlukannya

Datin berasa kesal akibat curang dengan suaminya skandal dia sendiri mengambil kesempatan

Sudah tu datin kita manusia biasa yang penting kita majukan semula indah corporation 

Jangan risau  akilah tahu nak handlekan lelaki tak guna itu 

Datin jom kita kenakan lelaki tak guna 

Akilah senyap senyap membuat perancangan 

Azam tersengih menunggu gadis baru yang bakal menjadi mangsa 

Salam azam masih kenal saya lagi tanpa membuang masa 

Dia menjirus air pada azam

Puas hati dia 

Mana dokumen tu kalau tidak jirus asid pula datin mengugut 

Ok ok ni dokumen dia sambil azam terketar ketar 

 Akilah puas hati akhirnya dia dapat membantu datin 

Dari jauh ketiga tiga anaknya tersenyum

Akilah hanya menghulurkan isyarat bagus

Akhirnya beberapa angota polis datang 

 Bunyi telefon berdering

Apa baik saya datang 

Ikram you father ..

Ikram berdebar 


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.