Daftar   |      Log Masuk   |   Lupa Kata Laluan
Home Cerpen Cinta bulan indah
bulan indah
aisyahannuar
23/8/2018 15:52:39
1,345
Kategori: Cerpen
Genre: Cinta

Malam kian sunyi aku melihat bulan yang indah di kaki langit “subhanallah, indah ciptaan allah” sempat aku memuji dalam hati 

Puas aku melelapkan mata masih susah

Masih terbayang bayang perbualan aku dengan haiza pagi tadi

“sya, sampai bila kau macamana move on sudahlah tu kau tidak kasihankan anak dalam perut kau tu.” Bebelnya

Dasar memang tak guna marahnya

Kalau aku tahu perkahwinan itu tidak semanis madu yang disangka tidak aku menderita sebegini 

Aku malu 

Kerana lelaki itu aku hubungan aku dan keluargaku semakin jauh

“mak, tolonglah izinkan sya nikah.”

Puan Fatimah hanya mengeleng hatinya berat melepaskan anak gadis pada orang lain satu satunya anak perempuan yang dia ada

 Abang long hanya memandang aku wajahnya semakin merah 

“abang tak setuju, belum lagi habis belajar dah nak nikah kamu dah gatal sangat ke.” Marahnya 

Dia kesal pelbagai harapan disandar pada adik perempuan kesayangan itu.

Aku kecewa dengan keluargaku

“sudah abang tak mahu dengar lagi, baik kalau nak nikah nikahlah tapi ingat apa apa terjadi di belakang hari pandai pandailah kamu nanti.” Herdiknya lagi

“abang “ belum sempat aku bersuara 

Sudahlah tu sya ibu tahu perangai abang long kamu tu tak lama lagi tu sejuklah dia tu.” Puan Fatimah memujukku dia tahu perangai anak anaknya itu

“ibu ampaunkan sya.” Sempat aku menghulurkan tangan pada ibu dengan harapa perkahwinan yang dijanjikan menjanjikan seribu kebahagiaan umpama bulan yang indah

 Pertama kali aku menjejakkan kaki kerumah suamiku mohd aldan bin syawal memang indah dan cantik tetapi aku melihat ibu mertuaku datin roziah acuh tak acuh masam sahaja aku bersangka baik 

Mungkin penat kot 

Abang long hanya memandang aku dari jauh 

Masih marah pada lagi 

“abang , maafkan adik .”  tetapi tersekat dalam kerongkong

Malam semakin dingin aku berasa sangat haus aku ke ruang dapur aku kedengaran datin roziah berbual dengan suamiku mohd aldan

“sudah aldan mama mahu kamu ceraikan dengan perempuan kampong tu selepas mama memegang cucu mama tu sahaja, mama hanya cucu.”

Air mataku bercucuran jatuh

Adakah perkahwinan hanya untuk menunaikan hasrat datin roziah hanya untuk memegang cucu sahaja bukan untuk menerima aku sebagai menantu 

Perit pedih 

Aku terus kebilikku  menyelimutkan diri

“sayang sayang kenapa ini pujuk aldan aku mengelap air mataku

“sya ok je abang, Cuma haus sikit” terus aku berlalu ke dapur

Aku membancuh air milo kegemaranku otak ku terus  berpusing  

Pagi pagi aku terus ke menyiapkan sarapan untuk ibu datin roziah dan aldan mihun goreng dan kopi panas

Aldan mengatakan aku tak perlu susah menyambung pelajaran dan menyuruh aku membuat kerja rumah sahaja dia kata gajinya cukup untuk menampung mereka sekeluarga

Aku hanya mengangguk 

Memang itu syarat aldan untukku sebelum ijab Kabul

“abang izinkan sya  balik kampong ye sya rindu abang dan abang long.” Aku bersuara hasrat aku  

Aldan hanya membisu

“abang busy sya banyak kerja yang perlu diselesaikan .” 

Aku hanya memandang aldan dengan pandangan sepi

“abang , esok teman sya pergi klinik check up.” 

Sekali lagi aldan membisu 

Alhamdulilah anak yang dikandungku sudah mencecah 5 bulan  semuanya baik baik sahaja 

Aku hanya melihat datin roziah melayan televisyen leka khusyuk 

“ha nak kemana tu pergi masak tidak lama lagi kawan aku nak datang.”

Aku hanya mengangguk

Badan yang penat aku tahan sahaja  

“baik mama, “

Pang sebiji piring terjatuh dari gengamanku

Datin roziah menjerit

“apa tu.”

“tak guna , berapa banyak harta aku kau pecahkan dasar perempuan kampong.” Ditunjalnya jarinya kedahiku


“mama , mama kenapa ni.”aldan sempat menghalang

 “kau jangan lupa janji kau pada mama.”

“mama , aldan tak lupa bersalin sahaja  perempuan ni aldan akan ceraikan.”

Aku bisu

Aku kelu

“abang , “

“sya berapa kali aku cakap jangan angkat barang yang berat.” Tegur haiza mematikan lamunanku dari tadi

“sya ok ke .”

“aku ke je Cuma memikir nasib anak aku bakal lahir nanti .”

Haiza memegang bahuku

“kau tetap sahabatku selamanya bersabarlah ini semua dugaan allah.”

Pujuknya lagi 

Esok aku nak pergi Cameron ada kursus risau aku tinggalkan kau seorang seorang waktu sarat.” 

Haiza menyuarakan kegusaran aku bila bila masa shaja akan melahirkan

“takpe aku boleh duduk dengan nek timah .”

Nek timah aku anggap macam saudaraku sendiri

“nek timah,  sedapnya cucur ni.”

“ya allah sya dah sarat kamu ni.tegurnya 

“sya nenek nak perkenalkan cucu nenek dari korea.”

“hai sya.”

Aku terkejut 

Ilham 

Ilham memandag aku terperanjat

“sya apa khabar.”

“sya sihat.”

Ilham lelaki yang ku kenal semasa di korea dulu rupanya cucu nek timah

“sya kenapa apa terjadi sebenarnya,”

Ilham memulakan bicara 

“aku.. tak tahu panjang ceritanya.”

Ilham hanya terdiam

beberapa mata memandang penuh  curiga

“kan mama dah cakap dari dulu lagi.”

Aldan tidak percaya 

Sya bukan camtu jeritnya

“sya kalau awak ada masalah saya ada untuk awak.” Ilham memegang tanganku erat

“sya please let me help you.” Pintanya 

Pang satu penampar hinggap dipipiku

“abang”

Aku kaku

Kaget

“ni bini aku.” 

Abang aku lepaskan tangan aldan

“tidak lagi sewaktu anak ni lahir saya nak minta abang ceraikan sya kita pergi mahkamah

Ilham terdiam 

Aku capai tangan llham 

Aku rasa pening sangat

“sya are you ok .” 

 Ilham segera ingin membawa aku ke hospital terdekat

“she my wife.”

Not anymore

Ilham terus menolak aldan 

“ilham please.”

Di hospital aku memandang ilham dan aldan

Kedua dua lelaki muncul serentak 

Keikhlasan ilham dan cinta aldan masih wujud dihati walau hati ni sakit

Please sya 

Ampun abang saya 

Kita rujuk kembali

Dicium anak kami mohd syahril ikhwan 

Aku terdiam 

“maaf sya abang  hati sya bukan hati mainan abang dicampak bila tak berguna dan diambil bila perlu sahaja.”

Hati wanita aku terusik dengan ilham bersungguh menyayangi aku dan menerima aku 

Kerana wanita bukan pemuas nafsu 

Bukan mainan 

Ilham terus memegang bahuku 

Mengesat air mataku 

“please sayang,”

“let me take care  you and syahril”

Aku melihat bulan moga sinarnya kembali terang 

Lagu zara ali bulan indah memecah kesunyian malam 

“sayang jom masuk sejuk ni.”


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.