Home Alternatif Fantasi Be Human
Be Human
Ryzal Almarazy
7/7/2019 21:04:13
120
Kategori: Alternatif
Genre: Fantasi
Senarai Bab
Bab 2

Adam (Jurnal 2)

Aku di tangkap oleh tentera kerajaan ketika sedang berdua-duaan dengan Tuan Puteri di taman. Aku dipukul, di tendang dengan teruk sebelum mereka mengheret aku ke hadapan Yang Mulia, Raja Kayangan. Aku di tuduh menodai kesucian puteri baginda. Aku terkilan. Selama ini aku melayani kerajaan kayangan ini dengan mempertaruhkan nyawa untuk apa? Kemudian aku di fitnah tanpa siasat kebenarannya. Aku di penjara seumur hidup. Sudah seminggu aku tinggal di penjara bawah tanah istana. Tidak makan, juga minum. Seminggu sekali baru lah aku di berikan makanan. Makanlah aku dengan rakus kerana terlalu lapar. Aku sudah tidak peduli kotornya makanan yang mereka campak dari luar pagar besi penjara. Mereka tidak sedia kan alas untuk makanan. Aku bagaikan binatang di dalam sana. Sehari sekali aku akan di sebat selama setengah jam, kemudian di rejam di hadapan rakyat kayangan. Begitulah hukuman kepada sesiapa yang melakukan salah di dunia ini. Sekali salah, anda akan di ingati. Di seksa namun tidak akan biarkan anda mati begitu saja. Sekiranya mati, mayat anda akan di biarkan di dalam penjara ini sehingga reput. Apalah hak yang ada bagi orang yang berdosa. Tapi lain ceritanya aku, aku difitnah. Entah siapa yang melakukannya! Hari demi hari, aku hampir sampai ke batasnya. Tubuh ku melemah, kulit aku mengupas, dan sudah tak berdaya untuk menghadapi ini. Aku terdengar seseorang datang....


Hawa : Adam..


Hawa menunjukkan wajah yang kasihan dan bersalah kerana dialah Adam di dalam penjara. Adam memandang Hawa dengan gerakan perlahan. Dia sudah lemah tubuh.

Hawa : Adam, bertahanlah. Saya akan minta awak di lepaskan. Kita berdua tahu, awak tak bersalah.
Adam : kita berdua? Tiada siapa yang tahu selain kita berdua? Huh, tak akan ada yang percaya. Aku cuma rakyat biasa yang ada pangkat. Lalu... Aku di fitnah.. di fitnah Hawa!
Hawa : ya, saya akan cari penyelesaian.
Adam : dengan apa? Sudahlah, aku dah tak sanggup lagi.. biarlah aku mati mereput dalam ni .


Hawa menangis melihat Adam yang telah hilang semangat untuk hidup. Dia mula berpuisi dalam sebuah lagu.

Aku tak ingat,
Bila terakhir,
Engkau tersenyum
Memandangku

Ingat waktu dulu,
Kaulah seorang,
Penentang dunia,
Yang berani...

Biar banyak panah yang datang,
Kau patahkan setiap satu,
Terbang bak si rama-rama,
Menawan semua..

Lumpur sebati dengan badan mu,
Kotor tapi tak kan menjadi,
Masalah untuk kau bertempur,
Melawan dunia..

Lupakan apa,
Yang kau buat,
Kau hanya menerbitkan,
Sebuah senyuman..

Kini kau ratapi,
Sendiri di situ,
Dalam penjara hati dibuat manusia...

Adam tetap mendiamkan diri di situ. Hawa pula meluru pergi sebelum pagi.

Kenapa? Kenapa dia mahukan aku tetap bertahan dalam keadaan begini? Jawapannya.... Aku akan tahu nanti..


Hawa (Jurnal 2)

Dia tak tahu yang di akan di hadap dengan hukuman mati. Apa yang harus aku buat? Ketika itu, aku cuma memikirkan satu cara. Nenek moyang kami pernah berpesan ada satu buah terlarang yang membolehkan kami di buang dari kerajaan Kayangan ini. Aku terus mencari maklumat di perpustakaan. Di dalam perpustakaan penuh buku yang di tulis dengan tangan. Malah buku pun di buat dengan tangan. Tidak seperti manusia, mereka mencetak dan menggunakan mesin untuk membuat buku. Buku-buku di sana banyak sehingga mencecah dinding langit-langit rak nya. Sehari semalam aku mencari buku tentang buah itu. Kadangkala aku cuba bertanya namun maklumat tentang buah larangan itu terlalu rahsia untuk publikasi kan. Sehinggakan aku tidur di temani oleh buku-buku yang berselerak di atas katil, tempat aku beradu. Kalau mereka tak mahu melepaskan Adam, aku akan cari cara untuk melepaskan nya dari belenggu malang ini. Sesungguhnya, aku tahu ianya bukan salah Adam. Ini mungkin salah dari rasa iri hati tentera di raja terhadap Adam. Dia selalu mendapat anugerah terpuji kerana selalu dapat melawan Jin yang ingin menguasai wilayah kami. Pun begitu, usaha nya tidak di hargai lagi. Sampai sanggup memfitnah Adam yang tidak melakukan apa-apa kepada aku. Aku masih suci. Ayahanda ku, langsung tidak menyiasat tentang kebenaran nya. Dia terus percaya dari buah mulut orang-orang kayangan. Ibunda pula, tak mampu berkata apa-apa kerana dia sangat mengenali ayahanda. Apa yang di kata nya adalah mutlak!

Pagi itu, ibunda maksud ke kamar ku. Dia melihat buku yang berselerakan di katil. Dia pun mengejutkan aku dari tidur.


Ibunda : apa yang kamu cari Ananda ku?
Hawa : cara untuk melepaskan Adam. Dia tak bersalah.
Ibunda : jangan ingkar arahan Ayahanda kamu wahai puteri ku.. ibunda akan memberitahu tentang hal ini kepada ayahanda kamu.
Hawa : jangan! Dia di fitnah. Dosa fitnah sama ertinya dengan membunuh. Apa beza nya? Dia tak buat apa-apa pun. Hawa dah tak sanggup melihat dia begitu.


Hawa menangis. Ibunda nya datang ke katil nya untuk memujuk.

Ibunda : sebenarnya, ibunda tahu dia tak bersalah. Ayahanda kamu begitu percaya dengan buah mulut orang. Itu seperti menjatuhkan maruah nya.
Hawa : tapi kenapa sampai menyeksa kehidupan orang lain. Kita orang kayangan yang baik.


Kata hawa dengan nada yang tersedu-sedu.

Ibunda : jadi macamana kamu hendak melepaskan dia.


Hawa mengusap airmatanya dan berhenti menangis.

Hawa : buah larangan.
Ibunda : apa? Tidak. Itu sama sekali tidak boleh dilakukan!
Hawa : tolonglah ibunda!
Ibunda : kamu sanggup menempuh penderitaan?
Hawa : ya, asalkan bersama Adam.
Ibunda : kamu mengingatkan ibunda tentang nenek moyang kita. Satu-satunya nenek moyang yang membenci sistem kita.
Hawa : apa yang terjadi?
Ibunda : dia jatuh ke dunia lain. Tiada siapa yang tahu apa yang terjadi kepadanya.
Hawa : jadi ibu tahu tentang buah larangan itu?
Ibunda : .....
Hawa : bagitahulah. Adam akan di hukum esok!


Ibunda nya hanya mendiamkan diri dan terus pergi meninggalkan Ananda nya yang kebingungan.
Petang itu, di penjara.

Adam : Hawa? Kau ke tu?
Ibunda : bukan.
Adam : oh ibundanya. Ada apa?
Ibunda : adakah kamu sanggup menempuh penderitaan bersama Hawa? Ananda beta.
Adam : apa yang ibunda mahu katakan?
Ibunda : Ananda beta sepertinya menyukai kamu anak muda.
Adam : hah?


Adam kebingungan tetapi dia tersenyum sendiri.

Adam : saya sudah lama menyimpan rasa. Akhirnya terbalas..
Ibunda : nah ambil buah ni.


Ibunda itu memberikan ada sejenis buah yang berwarna kuning. Bentuk nya seperti buah belimbing.

Ibunda : buah ini akan memulihkan tenaga kamu dan mengurangkan rasa sakit.
Adam : terima kasih.


Adam pun memakan nya..
Kemudian , Hawa datang ke situ.

Hawa : ibunda?! Apa yang ibunda lakukan? Cuba merampas Adam dari Ananda ke?
Ibunda : tidak lah sampai ke situ.


Ibunda terus mengeluarkan kunci penjara itu lalu membuka pagar besi yang mengurung Adam.

Hawa : hah? Apa ini wahai ibunda?
Ibunda : pergilah. Hiduplah kamu berdua dalam rasa cinta sejati yang pernah ada. Ibunda kagum dengan kamu berdua. Masih bersama walaupun terpisah jarak darjat sesama bangsa.
Hawa : ibunda...


Hawa memeluk ibundanya.

Ibunda : di taman tempat kamu selalu berjumpa. Ada buah larangan yang kamu cari. Daunnya berwarna merah jambu.
Hawa : apa? Ini takdir. Terima kasih ibunda. Selamat tinggal.


Hawa menarik tangan Adam dan lari ke arah taman tersebut. Akhirnya ...

Hawa : ini lah buah larangan itu.
Adam : oh ni buah carom.
Hawa : awak tahu tentang ni?
Adam : ya, saya tentera raja. Ingat tak?


Mereka pun memetik buah itu dan bahagi kepada dua.

Datanglah Raja bersama tentera nya.

Raja : Hawa ! Jangan makan buah carom itu!
Hawa : saya dah cuba cara lain, tapi ayahanda tak mahu mendengar.
Raja : apa? Adam! Apa yang kamu buat kepada anak beta?!
Adam : oh saya faham sekarang. Mungkin ini cara terbaik untuk melepaskan diri. Saya akan di kenang sebagai orang jahat yang menodai tuan puteri walaupun saya tidak melakukan nya.
Raja : jangan makan buah tu. Tolong. Kamu tahu apa yang terjadi sekiranya kami makan buah itu?
Hawa : tidak.. tetapi jika kami bersama, apa sahaja halangan akan kami tempuhi.
Raja : bukan, ianya terbalik dari itu. Kamu akan jatuh berlainan tempat. Kamu akan di asingkan tempat yang lain. Kamu berdua tak akan bersama di dunia itu. Itu dunia manusia, dunia manusia lebih kejam dari apa yang kamu bayangkan!


Hawa terlihat ragu-ragu untuk makan. Adam memegang tangannya.

Adam terus makan dan menelan buah itu bersama Hawa. Tanah tempat mereka berpijak mula merekah dan menjadi lubang besar yang menarik mereka berdua ke dalam nya.

Bersambung ...

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Ryzal Almarazy
© Copyright Portal Ilham. Hakcipta terpelihara Portal Ilham