Home Novel Cinta AKU SETELAH ENGKAU
AKU SETELAH ENGKAU
Ema Raimah
28/8/2019 19:52:28
4,755
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Bab 04

“DANIEL, Baby! Tunggulah I

 Erika yang memakai skirt pendek merah paras lutut, baju bluas hitam dan kasut tumit tinggi dengan rambut perang melepasi paras bahu berlari-lari anak mengejar Daniel yang lalu meninggalkan gadis itu.

Malu sungguh dia dengan sikap Erika terpekik-pekik memanggilnya dengan panggilan ‘Baby’ sedangkan mereka berada dalam kampus dan disaksikan oleh pelajar-pelajar lain.

Baby, I kata tunggukan” Erika berjaya merangkul lengan Daniel.

Daniel ketap bibir lalu melepaskan rangkulan tangan Erika dengan sopan. Kalau boleh dia tidak mahu bersoal jawab dengan perempuan itu pagi-pagi buta seperti ini kerana hal itu hanya akan merosakan moodnya untuk sepanjang hari.

“Awak nak apa?” Daniel bertanya lembut.

I nak you” Erika rangkul tangan Daniel lagi. Tetapi pantas juga Daniel mengelak.

Daniel ketawa sambil melarikan pandangan ke tempat lain sebelum kembali memandang Erika.

“Apa yang kelakar? I tak buat lawak Daniel” sepertinya Erika keliru dengan riaksi Daniel.

“Boleh tak berhenti paksa saya?” rayu Daniel. Tidak ada lagi senyuman dibibirnya.

“No, I can’t do that” Erika menggeleng-gelengkan kepala.

“Faham” Daniel mengangguk faham lalu menghela nafas berat sebelum beredar pergi. Nampaknya dah tak ada benda yang perlu dia bincang dengan perempuan itu. Terpulanglah pada Erika nak buat apa kerana dia juga kekal dengan jawapanya. Dia tidak dapat menerima atau memberikan cintanya pada Erika.

Namun sekali lagi langkahnya mati apabila Erika tiba-tiba sahaja memeluknya dari belakang.

“Daniel please, please don’t do this to me. I… I really love you. Please give me at least one chance to love you” rayu Erika. Tanganya erat memeluk Daniel.

“I’m sorry” Daniel mengalihkan tangan Erika dan pinggangnya lalu menjarakkan diri. Dia tidak mahu orang yang berada di situ salah faham dengan mereka.

“Apa kurangnya I di mata you? Bertahun-tahun I cuba pikat you. I sanggup buat apa saja untuk tambat hati you. Tapi… kenapa you tak pernah…” 

“Hati dan perasaan sesuatu benda yang tak boleh dipaksa. Saya tak cintakank awak macam mana saya nak terima awak? Takkan awak nak hidup dengan lelaki yang tak cintakan awak?” potong Daniel. Wajahnya bukan kepalang  serius lagi saat itu.

I tak kisah you cintakan I atau tak. Apa yang I nak you jadi milik I seorang. I tahu cinta tu buta dan I dah lama buta sebab cintakan you. So please bagi I peluang” rayu Erika. Dia takkan semudah itu berputus asa dan berjuang untuk mendapatkan lelaki yang dicintainya.

“Erika please stop doing this to me. Selama ni saya cuma anggap sebagai seorang kawan dan tak pernah lebih dari tu. Tapi kalau awak terus desak saya macam  Saya mungkin… dah tak boleh anggap awak sebagai kawan. Saya harap awak faham” jelas Daniel. Dia masih kedengaran tenang.

Erika ketawa sinis. “Kawan? Ke awak cintakan perempuan lain?” tekanya. Tajam mata menikam ke dalam mata Daniel.

Daniel tidak terus menjawab pertanyaan itu. Sebaliknya dia melarikan pandangan ke tempat lain kerana mahu mengelak dari bertemu mata dengan Erika.

Hara? Anak mata Daniel terhenti pada Hara yang memakai seluar jean hitam dan blaus putih dengan rambut terhurai baru sahaja melalui pintu gerbang Hongik Universiti masuk ke dalam kampus sambil berbual dengan seseorang di hujung talian.

You diam tu maknanya betulahkan you jatuh cinta dengan orang lain. Siapa? Siapa perempuan tu? Apa lebihnya dia? Dan apa kurangnya I? ha? Cakap…” belum sempat dia menghabiskan ayatnya Daniel tiba-tiba berjalan ke satu arah.

“Daniel!” panggil Rrika. Tetapi tidak dipedulikan oleh Daniel.

Langkah Hara mati apabila Daniel tiba-tiba sahaja terpacak dihadapanya. Hara yang kebingungan hanya memandang lelaki itu dengan wajah kosong sambil ditelinganya masih mendengar Harris bercerita tentang Faiq.

“Help me” pinta Daniel, serius.

“Help?” soal Hara agak terkejut.

“Help? Adik nak minta tolong apa?” soal Harris yang menyangka Hara bercakap dengannya

“Bang, adik ada hal ni. Nanti adik call abang. Assalamualaikum” dia memutuskan panggilanya bersama Harris.

“Awak nak apa?” dia pandang Daniel.

“Ikut saya” Daniel mencapai tangan Hara lalu membawanya pergi.

“Eh, awak… awak nak bawa…” tindakan Daniel benar-benar mengejutkan Hara. Dia cuba melepaskan pegangan lelaki itu. Tetapi dirinya menjadi kaku apabila terpandang Erika yang sedang memerhati gelagat mereka.

Erika? Daniel? Dia mengerlingkan pada Daniel yang kelihatan serius semacam. Apa sebenarnya yang berlaku? Kenapa tiba-tiba Daniel bawa aku jumpa perempuan gila tu pula? Bisik hatinya sambil cuba melepaskan diri dari Daniel.

“Awak nak bawa saya ke…”

“Tolong saya” potong Daniel. Wajah Hara dia pandang dengan rasa terdesak.

Belum sempat Hara berkata apa-apa kedengaran suara Erika menyapa ke telinga. Dia menoleh, Erika yang sedang berpeluk tubuh sedang memandang sinis ke arahnya.

“Gurun Sahara?” soal Erika. Matanya kini tearah pada Daniel.

“Gu… Gurun Sahara dia panggil aku? Ini dah kira biadap” katanya dalam diam. Pantang dia orang memerli nama yang telah diberikan oleh arwah nendanya. 

“Kenapa you bawa perempuan ni jumpa I?” soal Erika lagi. Jari telunjuknya menuding ke arah Hara.

“Ha’ah apa hal bawa saya jumpa…”

“Tadi awak tanya kalau saya cintakan perempuan and my answer is yes. i’m in love with someone else and she is Sahara Irdeena” Daniel serius.

“W… what?! you love her?! ” bulat mata Erika mendengar ayat yang keluar dari mulut Daniel.

“Apa?!” tergamam Hara ketika mendengar pengakuan yang tidak disangka-sangka itu. Matanya tak berkelip memandang tepat ke wajah serius Daniel.

Daniel Im Chang Kyun lelaki kacak kegilaan ramai kata dia fall in love dengan aku? Aku mimpi di siang hari ke apa ni? Bisik hatinya. Dia menggeleng-gelengkan kepala lalu menampar pipinya sendiri.

“Ah” terasa sakit. Meskipun dia menampar dirinya sendiri. Huh, ini bukan mimpi? Dia kembali memandang Daniel.

Are you kidding me Daniel? You cintakan perempuan? Kalau ya pun nak menipu bijaklah sikit. You dengan dia ni rapat pun tak. Macam mana pula you boleh jatuh cinta dengan perempuan yang you tak kenal” kata Erika sambil ketawa.

“Ya, kami tak rapat, saya tak kenal dia macam mana orang lain kenal dia. Tapi itu tak bermakna kami tak boleh jatuh cinta” balas Daniel. Tangan Hara semakin erat dia genggam.

Oh… my… god! Apa sebenarnya yang sedang berlaku ni? Macam mana pula mamat ni boleh jatuh cinta dengan aku bagai? Kalau iyapun tak nak terima cinta Erika ni. Tak payahlah mainkan perasaan orang lain pula. Aku ni manusia juga ada hati dan perasaan.  

No, never, aku tak nak masuk campur dalam urusan percintaan orang lain. Nanti tak pasal-pasal Si Erika ni cop aku perampas pula. Lebih baik aku jelaskan semuanya lepas tu pergi dari sini. Pandai-pandailah dia orang nak selesaikan masalah hati dan perasaan dia orang. Hatinya berbisik lagi.

“Erika listen sebenarnya semua ni cuma salah…”

Stop bergurau dengan I. This is not funny okay. You love her? Eww… she’s not even you’re taste I know that” kata Erika sebelum Hara sempat menghabiskan ayatnya.

“You didn’t know anything about me Erika. Saya tak pernah bergurau atau main-main dengan perkara yang melibatkan hati dan perasaan dan saya tak bergurau bila saya kata saya cintakan dia” tegas Daniel tanpa ada sedikit rasa teragak-agak.

Erika ketawa apabila mendengar penjelasan tersebut. Mukanya bertukar kemerah-merahan kerana menahan rasa marah dan benci terhadap Hara yang muncul tiba-tiba dalam hidup Daniel.

 “Tak, I tahu you cuma belakon. You tak cintakan dia ni. You…”

“Saya cintakan dia atau awak nak bukti baru awak percaya?”

Muka Hara sudah berkerut-kerut mendengar perbualan dua manusia didepanya. God, please help me out. Dia kurang pasti drama apa yang sedang mereka lakonkan dan apakah watak yang dia pegang saat ini. Protagonis? Antagonis? Atau perempuan simpanan Daniel. Semuanya berlaku dalam satu tempoh masa yang singkat sehingga dia tidak dapat berfikir dengan waras.

“Huh, cinta?” sekali lagi Erika ketawa sebelum mata menjeling tajam tepat ke wajah keliru Hara.

Dah kenapa dia renung macam nak baham aku je ni? Hara bicara dalam hatinya. Seram juga melihat mata Erika.

“Kau ni memang…” Erika mengangkat tanganya tinggi ke atas lalu dihayun laju ke muka Hara.

Hara yang terkejut dengan tindak Erika dengan pantas memalingkan mukanya ke tempat lain sambil mata dipejam. Namun lepas seketika, tidak ada apa-apa yang berlaku kepada dirinya. Perlahan-lahan dia membuka mata lalu memandang ke depan.

“Lepaskan tangan I!” pinta Erika dengan perasaan marah.

“Apa hak awak nak tampar dia?” Daniel bertanya dengan serius.

Wow! Sekarang you nak sebelahkan perempuan ni pula?” balas Erika yang diakhiri dengan soalan dan senyum sinis.

“Dengar sini, awak jangan berani nak apa-apakan dia di depan atau belakang saya. Dia tak salah apa-apa. Saya yang pilih untuk jatuh cinta dengan dia. So just deal with me”  Daniel melepaskan tangan Erika dengan kasar.

“Okay” tajam mata Erika merenungnya.

Gurun Irdeena kau jangan fikir kau dah menang. Aku takkan biarkan Daniel jadi milik kau. Lima tahun aku berusaha untuk pikat dia. Tapi kau pula yang senang-senang rampas dia dari aku. Lepas ni aku takkan biarkan kau hidup tenang.

Sementara itu, Hara masih kaku memandang Daniel. Dia tidak pasti sama ada apa yang baru dia dengar tadi itu hanyalah khayalanya atau realiti. Di matanya Daniel tidak ubah seperti watak utama dalam drama Korea yang selalu dia tonton. Kalaulah dia hanya penonton pasti dia sudah bertepuk tangan. Tetapi dirinya kini membeku kerana keliru dengan apa yang berlaku.

“Jom pergi” Daniel menarik tangan Hara beredar meninggalkan Erika.

 “Daniel, I takkan putus asa! You akan jadi milik I juga nanti” kata Erika dengan suara kuat. Kalau boleh biar satu kampus ni dengar.

 

 

*****

 

“MAAFKAN saya”

Hara yang duduk dekat kerusi bertentangan dengan Daniel menghela nafas panjang saat mendengar ucapan maaf dari orang yang tak pernah rapat denganya.

Kemudian dia mengerlingkan mata pada rakan sekelasnya yang sedang sibuk melakukan kerja masing-masing. Ada yang sedang berehat, makan, tidur, termenung didepan komputer riba, mengukur kain dan ada juga yang sedang menjahit

Tidak ada seorangpun dalam studio yang menjadi tempat pelajar jurusan textile and fashion design itu peduli tentang kedatangan Daniel di studio mereka. Mungkin mereka sudah terbiasa kerana Daniel pernah menjadi model mereka untuk sesi photo shoot dan cat walk.

“Senangnya awak minta maaf” suaranya kedengaran mendatar.

Sejujurnya dia masih lagi terkejut dengan tindakan Daniel tadi. Dalam ramai-ramai perempuan berada di situ kenapa mesti Daniel memilihnya? Dia dah banyak masalah nak fikir dan sekarang masalahnya akan bertambah disebabkan Erika.

“Saya tak faham kenapa saya?” soal Hara. Ada nada geram di hujung ayatnya.

Daniel tidak terus menjawab pertanyaan itu. Sebaliknya wajah Hara dia renung agak lama.

“Dia ni… saya bukan suruh awak renung muka saya macam tu. Saya nak jawapan” sambung Hara. Geram pula apabila direnung seperti itu oleh jejaka kacak seperti Daniel.

“Saya terdesak dan kebetulan awak je ada dekat situ masa tu” tenang Daniel menjawab.

What?! saya je ada dekat situ? Excuse me Mr Im ramai je perempuan Korea ada kat situ kenapa tak rembat je dia orang?” muka Hara berkerut-kerut mendengar alasan yang tak munasabah dari Daniel.

“Takkanlah saya nak rembat orang yang saya tak kenal?”

Terdiam Hara seketika apabila mendengar jawapan itu. Terdetk juga dalam hatinya apa yang dikatakan oleh Daniel ada betulnya juga. Sedangkan dia yang yang mengenali Daniel masih terkejut dengan tindakan Daniel. Apatah lagi kalau orang yang tidak mengenalinya dan tidak mengetahui status perhubungan Daniel dan Erika.

But Still apa yang awak buat salah. Awak tahukan Erika tu angau gila kat awak? Dia pantang kalau ada perempuan syok kat awak dan terus akan buat orang tu musuh dia. Now saya ni…”

“Im sorry” potong Daniel sebelum Hara sempat menghabiskan ayatnya.

Hara ketawa sambil menggeleng-gelengkan kepala. Dia tidak pernah menyangka akan mengalami situasi seperti ini. Hidupnya dah penuh dengan drama sebelum ini dan sekarang satu lagi drama dunia yang terpaksa dia hadap. 

“Tak apalah benda dah lepas. Tapi, tapi saya nak awak cakap dengan dia between you and me nothing. Saya tak nak perempuan bimbo, psiko tu kacau saya sebab meroyan nak kat awak” pinta Hara. Nak melentingpun tak guna apa yang dia harapkan Daniel betulkan semula keadaan yang masih kecil ini.

Daniel hanya mengangguk. Kemudian dia capai beg sandangnya lalu berdiri dan beredar keluar meninggalkan studio tersebut. Hara hanya memandang lelaki kecak itu dari belakang dengan perasaan bercampur-baur.

“Hara” suara Seung Min yang menyapa di telinga mengejutkan Hara.

Dia menoleh, kelihatan Seung Min yang bertubuh kecil molek dan agak comel apabila mengenalkan baju T-shirt merah jambu di dalam dan kemeja hitam yang tidak dibutang di luar tersengih-sengih memandangnya.

Wae? (Kenapa?) soalnya. Ada sedikit rasa gementar.

Chang Kyun wae yeogi wasseo? Isanghae (Peliknya, kenapa Chang Kyun datang sini?)” Seung Min bertanya dengan hairan. Sempat juga kening diangkat sambil sengih.

“Nothing, we just discuss about something. But not really important” Hara senyum. Buku di meja dia ambil lalu berdiri.

“”Eodiga? (Awak nak ke mana?)” soal Seung Min.

“Did you forget we have class at 9.00AM mister Bae Seung Min?” jawab dan soalnya semula.

“Ah, you right!” Seung Min tepuk dahi lalu mengemas barang-barangnya. Sebelum pergi bersama Hara sempat juga dia mengingatkan rakan-rakan sekelasnya sekarang masa untuk mereka masuk ke dewan kuliah

 

 

*****

 

TAMAT sahaja kuliah tepat pukul 12.00 tengah hari. Hara dan rakan sekelasnya iaitu Bae Seung Min menghabiskan masa di perpustakaan.

Meja khas untuk enam orang pelajar itu berselerak dengan buku, kertas serta sketchbook kerana mereka baru diberitahu tema untuk fashion week yang akan berlangsung pada hujung semester natni

Selepas seketika mencari idea, dia mula melakar sedikit demi sedikit ideanya.sayangnya percubaan pertamanya agak kurang menarik. Kertas dia koyak lalu dikeronyokkan sebelum diletakkan di tepi. Dah sejam sejak mereka berada di situ dan dia belum ada tema atau idea yang boleh dijadikan projek.

“Huh… eoryeowo (Susahnya)” dia mengeluh bersama hembusan nafas panjang. Badan diregangkan ke kiri dan ke kanan lalu duduk bersandar pada kerusi.  

“What’s wrong?” soal Seung Min. Dia menyedari sejak tadi Hara hanya merenung.

“Nothing. I just…” dia tersenyum sambil bermain-main dengan pensil yang dipegang.

“Am I look more handsome with black hair?” potongnya sebelum Hara sempat menghabiskan ayatnya. Jemari sibuk membetulkan rambut yang tak kusut.

 “Yeah, you look better with this hair color. Handsome” pujinya ikhals dari lubuk hati yang terdiam.

Seug Min menerima pujian itu dengan lapang dada. Bukan Hara seorang sahaja yang berkata seperti itu. Tetapi rakan-rakannya yang lain juga mengatakan perkara yang sama. Sememangnya warna rambut asal seseorang itu adalah yang terbaik dan dia juga suka dengan gaya barunya itu. Nampak lebih matang dan bergaya.

Kemudian dia mengerlingkan jam yang terpapar pada skrin telefon. Sedar tak sedar lima minit lagi pukul 12.00 tengah hari. Masa untuk mereka makan tengah hari sebelum menyambung kembali kerja.

“Hara let’s go lunch together?” buku dia tutup dan disusun kemas di atas meja itu.

“Err…” Hara berfikir. Nak pergi tak? Dia malas sebenarnya mahu menyusun semula buku di rak dan mengambilnya kembali. Nanti ada orang lain ambil terpaksa pula dia menunggu gilaran.

“It’s okay, what do you want? I’ll buy it for you” dia seakan-akan memahami diri Hara yang tak mahu tinggalkan meja mereka.

“Really?” soalnya untuk kepastian.

“Yes miss, anything for you. Faster” Seung Min mengangguk. Telefon pintar dan dompet dimasukkan ke dalam beg sandang.

“Anything as long as halal food” tersenyum.

“Okay, no problem” Seung Min juga membalas dengan senyuman dan terus beredar.

“Gomawoyo Bae Seung Min” ucapnya saat Seung Min sudah melangkah pergi. Seung Min hanya membalas dengan mengangkat tangan tanpa menoleh ke belakang. 

Sementara menunggu Seung Min kembali dari kafe universiti mereka. Hara menyambung kembali kerjanya. Tetapi entah kenapa separuh dari mindanya masih memikirkan perkara yang berlaku pagi tadi.

 

“Assalamualaikum” sapa seseorang dari belakang.

“Waalaikumussalam” jawab Hara, menoleh.

Tiara dan Aaron menarik kerusi lalu mengambil tempat di sebelah Hara. Kepala dia baringkan di atas meja sambil memandang wajah kawannya itu.

“Kenapa?” soal Hara pelik.

Tiara angkat kepala. “Tak sangka Daniel buat confession depan Erika dia cintakan kawan aku Sahara Irdeena” Tiara tersengih lebar.

Handphone aku hampir jatuh masa tengok video tu tau” sambung Aaron pula.

“Apa kau merepek ni?” soal Hara, pelik.

Hara kerutkan dahi, dia tak faham apa yang dimaksudkan oleh kawan baiknya itu. Tak, lebih tepat lagi macam mana dia boleh tahu tentang hal tu? Setahunya, Tiara tak ada dekat tempat kejadian pagi tadi.

“Tengok ni” Tiara mengeluarkan telefon pintarnya lalu menunjukkan satu video pada Hara.

 Bijih mata seperti nak tercabut keluar dari mata saat dia menonton rakaman video kejadian pagi tadi.  

“A… a… apa… ni? Siapa yang rakam? sebenarnya…” Tergagap-gagap dia hendak menjelaskan perkara sebenar pada tiara. Namun belum sempat dia memulakan bicara. Tiara meletakkan jari telunjuknya di atas bibir Hara.

“Kau tak payah jelaskan apa-apa sebab im so happy for you. Maknanya tak perlulah kau susah-susah cari boyfriendkan? Dia dah mengaku yang dia sebenarnya cintakan kau”

“Tak, semua ni cuma…”

“Shtt! Jangan cakap apa-apa. Kau dengan dia memang sepadan macam pinang dibelah dua. Tak lama lagi aku akan makan nasi minyak kaulah nampaknya” tersenyum lebar Tiara.

“Tak payahlah malu. Semua orang dekat dunia ni pernah bercinta. Kau dengan Daniel nampak sepadan apa? Sama cantik, sama handsome” kata Aaron pula.

“Tak, semua ni salah faham okey” nafi Hara. Serius.

“Salah faham apa? Benda dah terbukti. Satu kolej ni dah tahu Daniel tu syok dengan kau dan bukannya Erika”

Hara mengetap bibir geram lalu melarikan pandangan ke tempat lain. Siapa pula yang berani-berani rakam video tu dan sebarkan? Sekarang tak pasal-pasal semua orang fikir dia dan Daniel ada hubungan istimewa. Bertambahlah kebencian Erika terhadapnya.


Previous: Bab 03
Next: Bab 05

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.