Home Novel Cinta AKU SETELAH ENGKAU
AKU SETELAH ENGKAU
Ema Raimah
28/8/2019 19:52:28
4,754
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Bab 03

HARA bersama selimut tebalnya duduk di ruang menikamti kopi panas sambil menonton drama Korea yang disiarkan di televisyen. Dia diberi cuti selama dua hari oleh doktor akibat demam dan selesa terkena hujan.risau agaknya berjangkit dengan rakan-rakan sekelasnya.

“Bosanya…” rungutnya bersandar pada sofa.

Kalau malam tu Daniel tak ada. Mesti aku dah diculik dan… ergh! Aku tak nak fikir benda yang menakutkan tu. Syukur alhamdulillah allah kirimkan dia untuk aku. Dia tersenyum, mata tak lepas dari memandang ke skrin televisyen.  

“Tersengih-sengih macam kera busuk teringat jiran kita kat bawahlah tu” Tiara kawan baiknya yang baru keluar dari bilik menyapa dengan nada mengusik.

Mati senyuman dibibir saat mendengar usikan manja dari teman serumahnya itu. “Aku senyum tengok dramalah” nafinya.

Hello. drama tu scene sedih. Bukannya romantik atau lucu” pangkah Tiara. Dia tahu Hara malu untuk mengakiu apa yang sedang bermain difikirannya.

“Kau nak pergi mana ni?” Tiara dia pandang dari hujung kaki ke hujung ke kepala.

“Aaron nak aku teman dia buat research. Kau tak apa-apakan tinggal seorang?” ada riak bimbang ketika hendak meninggalkan kawannya yang demam itu sendiDaniel di rumah.

“Uh, aku okey je tinggal seorang” jawabnya dengan senyuman.

“Okeylah kalau macam tu. Lega aku dengar. Kalau rasa tak sihat lagi telefon je jiran sebelah. Mesti…” belum sempat dia menghabiskan ayatnya. Hara membaling bantal tepat ke badan Tiara.

“Baik kau pergi sebelum aku taekwondokan kau dekat sini” sebijih lagi bantal dia ambil dan dibaling ke arah Tiara.

Tiara baling semula bantal pada Hara. “Marah, marah. Tapi dalam hati ada gula bersemut kat jiran sebelah” usik Tiara lagi.

“Kau cakap apa?” soal Hara. Geram betul dia dengan Tiara yang tak sudah-sudah mengusiknya.

“Aku pergi dulu. Assalamulaikum” potong Tiara sebelum Hara sempat menghabiskan ayatnya.

Selepas Tiara beredar. Hara kembali menikmati kopi panasnya sambil anak mata tak lepas memandang ke skrin televisyen. Drama Still 17 sedang ditayangkan.

Namun entah kenapa memori ketika kali pertama dia bertemu dia Incheon International Airport lima tahun lepas kembali menyapa memorinya.

 

 

*****

INCHEON International Airport, Korea

"Korea im here! Yahoo!" laungnya dengan gembira sambil mendepakan kedua-dua tangan. Nafas ditarik dalam-dalam lalu dilepaskan perlahan-lahan menghirup udara musim luruh di negara Winter Sonata itu.

Akhirnya impian untuk melanjutkan pengajian di Korea menjadi realiti. Walaupun pada awalnya ditentang keras oleh ibunya kerana bimbang Hara bersendiDaniel. Tetapi selepas mendapat tahu Tiara dan Aaron juga dapat melanjutkan pengajian di universiti yang sama barulah Puan Shida dapat menghela nafas lega.

Dia memerhati ragam manusia yang berada di situ. Ada yang baru sahaja keluar dari kereta bersama bagasi, ada juga yang mengangkat barang ke dalam perut teksi, tidak jauh dari situ pula kelihatan sebuah bas persiaran dengan penumpang sedang beratur menaiki bas tersebut dan ada juga yang sedang berdiri menunggu sepertinya.

Aku nak naik apa? Subway? Bas? Teksi? Kak Maya tak dapat nak ambil. Hmmm... tak apa, naik teksi ajelah. Lepas tu tunjuk alamat yang Kak Maya beri kat pak cik teksi. Kebetulan sebuah teksi berhenti didepannya. Dia mengatur langkah setapak demi setapak ke hadapan. Namun baru tiga tapak langkahnya. Tiba-tiba seseorang datang merempuhnya dari belakang dengan kuat.

Hara yang tak dapat mengimbangi badan terus jatuh tersembam memeluk bagasinya yang juga terbaring di atas lantai. Ya Allah, bala apa pula ni?! makhluk apa yang tak nampak aku sebesar alam berdiri dekat sini. Sakit wei! Wajahnya berkerut menahan sakit dada dan perut yang terkena bagasi. Lutut dan belakang badan juga terasa sakit kerana terkena sesuatu seperti troli.

"Excuse me miss? Are you okay?" seorang lelaki menyapanya.

Alamak... malunya! Mesti orang tengah gelakkan aku. Kalau tak rakan video aku lepas tu viralkan. Malu! Tak nak tunjuk muka kalau macam ni. Hara menggeleng-gelengkan kepala yang terlekap pada bagasi sambil mata masih lagi tertutup rapat. Malu, malu dan malu itulah yang dia rasakan saat ini.

"Miss? Do you hear me? Are you okay?soal lelaki itu. Kemudian mengerlingkan mata pada jam dan teksi yang berhenti di hadapan mereka. Alahai minah ni nak main drama pula. Aku dahlah kejar masa.

"No thank you. I can help myself. Leave me" jawab Hara menolak mentah-mentah bantuan itu kerana malu.

"Once again im so sorry for pushing you from the back. Im rushing" kata lelaki itu dengan sedikit rasa bersalah.

Rushing? Push from the back? Wait! Maknanya dialah yang langgar aku dari belakang?! ingatkan hero Korea datang tolong. Bibir Hara ketap lalu perlahan-lahan dia bangkit bangun. Rasa malu kerana jatuh tertiarap di atas bagasi sendiri tak lagi dihiraukan lagi.

"Wait!" panggilnya.

Daniel menoleh Dapat dia lihat muka Hara sudah merah padam. Mungkin kerana malu atau mungkin juga kerana marah. Tetapi dia yang sedang mengejar masa hanya menundukkan sedikit kepala dan berjalan menuju ke teksi.

“I’m sorry” ucapnya.

“Sorry? But not sorry Huh!” Hara ketawa. Tangan Daniel dia capai.

"What? I just apologized to you. Isn't enough yet?. Im rushing. Let me go" balas Daniel dengan sedikit kasar. Dia melepaskan pegangan tangan Hara.

“Huh! Minta maaflah sangat. Hey you! it’s me who…

“I said I’m Sorry, im rushing” potong Daniel sebelum Hara sempat menghabiskan ayatnya. Pintu teksi dia buka lalu masuk ke dalam teksi tersebut tanap sedikit rasa bersalahpun pada Hara.

Inilah dinamakan muka jambu macam pelakon Korea. Tapi adab tak ada! Jatuh kat Laut China Selatan agaknya.

 "Hei pakcik lain kali jalan guna mata! Jangan fikir nak rush je. Kalau aku cedera tadi kau nak bayar bill hospital aku? Muka je handsome macam artis KPOP. Tapi adab ke lautan pasifik!" marah Hara. Lelaki tu bukannya faham pun dia cakap apa. Orang sekeliling hanya memandang tanpa mengerti maksud disebalik kata-katanya tadi.

 

 

*****


 BUNYI deringan telefon pintar di atas meja menyedarkan Hara dari lamunannya. Cepat-cepat dia duduk dan capai telefon di atas meja. Mukanya berkerut bila nama Puan Shida terpapar pada skrin. Nervous pula rasa hati.

"Assalamualaikum" sapanya.

"Adik ada kat mana ni?" soal Puan Shida kedengaran serius.

"Dekat rumah. Kenapa ma?" soalnya pelik.

"Demam dah elok?" soal Puan Shida lagi tanpa pedulikan soalan anaknya itu.

"Demam dah okey sikit. Tapi smasih lepak kat rumah. Mama kenapa kol?"

"Amboi, takkan kol anak sendiri pun tak boleh?"

"Bukannya tak boleh. Tapi mama bukan busy dengan persatuan ibu-ibu mencari jodoh untuk anak ke? " soalnya. Bunyi tak ubah seperti memerli ibunya.

"Perli nampak?"

"Mana ada perli" cepat Hara menafikan. Walaupun dalam hatinya memang dia tengah perli ibunya yang sibuk dengan persatuan mak-mak yang mahu menjodohkan anak-anak bujang mereka.

"Hari ni mama tak jumpa dengan kawan-kawan mama. Tapi mama jumpa dengan kawan lama mama masa dekat universiti dulu" jelas si ibu dengan suara yang teruja. Ini menambahkan lagi rasa berdebar di hati Hara.

Ka... kawan lama masa? Wait, takkanlah itu mak kepada lelaki yang mama nak aku jumpa nanti? Adui, mama ni! Rasa macam demam ni bertambah pula sekarang. Dia baring semula.

"Helo, adik dengar ke mama tengah cakap ni?" soal si ibu. Tiba-tiba sahaja sura anaknya itu hilang.

"Dengar. Mama cakap aje" jawab Hara. Bibirnya sudah monyok macam serombong kapal.

"Auntie Ifah kata anak dia dah setuju nak jumpa adik"

"Apa? Bila masa pula adik setuju nak jumpa anak dia?" berkerut muka Hara mendengar kata-kata itu. Entah bila dia setuju dia pun tak tahu.

"Amboi dah lupalah tu? Hari tu kan mama dah tanya? Adik iyakan aje"

Hara tepuk kepala. Dia baru ingat perbualannya dan Puan Shida beberapa hari lepas. Nampaknya suka atau tidak terpaksalah juga dia jumpa dengan nak Aunty Ifah.

"Siapa nama anak kawan mama tu?" soalnya.

Minta-mintalah nama yang tak kenali keluar dari bibir ibunya. Keadaan mesti lagi janggal dan memalukan jika mereka saling mengenali.

"Tu rahsia" jawab Puan Shida.

"Rahsia? Apa ni ma. Macam mana adik nak kenal dia kalau namapun rahsia? Tak nak pergilah macam ni" katanya dengan nada protes.

"Inikan blind date. Smasa dekat situ nanti barulah adik kenal dia dan dia kenal adik. Tak seronoklah kalau mama bagitahu awal-awal. Dah tak surprise" kata Puan Shida di hujung talian.

"Mama ni tak payahlah buat orang suspen. Cakap ajelah nama dia. Belum tentu kot adik kenal. Beratus-ratus pelajar Malaysia belajar dekat Korea ni" pujuknya dengan harapan si ibu akan berterus terang siapakah gerangan si jejaka itu.

"Apa yang mama boleh katakan dia kacak, sedap mata memandang dan ada ciri-ciri lelaki idaman adik. Cukup sampai di situ"

"Itu je?" muka Hara berkerut. Petunjuk bersifat umum seperti itu sedikitpun tak membantunya untuk menganalisis atau menyenarai pendekkan pelajar-pelajar Malaysia lelaki tahun akhir yang dia kenali.

"Itu ajelah"

"Cakap ajelah nama dia siapa ma. Tak payahlah serabutkan kepala adik fikir siapa dia. Demam ni rasa macam nak bertambah pula bila otak duk berfikir aje" pujuknya bersungguh-sungguh.

"Tak payah nak kusutkan kepala fikir dia siapa. Adik akan jumpa dia jugakan nanti? Masa tu barulah berkenalan. Ni blind date terakhir untuk adik. Lepas ni mama janji takkan paksa adik keluar dengan siapa-siapa dah"

Terbuka luas mata yang layu saat mendengar kata-kata ibunya. Dia yang tadinya terbaring kini duduk. Biar betul lepas ni mama takkan paksa aku kelaur dengan anak-anak kawan dia lagi? Maknanya aku akan bebas? Yahoo! Laungnya dalam hati. Bibir dia tarik ke kiri dan kanan tersenyum manis.

"Helo? Helo? Adik? Adik dengar ke tak ni?" soal Puan Shida. Sekali lagi anaknya itu seperti hilang dari talian.

Hara melekapkan kembali skrin telefon pintar ke telinga.

"Ha, adik dengar. Betul ke apa mama cakap ni? Lepas ni mama takkan paksa adik keluar dengan mana-mana lelaki terutamanya anak kawan-kawan mama yang adik tak kenalpun sebenarnya?" soalnya dengan teruja. Dah lama dia tunggu ayat seperti itu kelaur dari mulut ibunya.

"Betul. Tapi ada syarat"

"Syarat?" senyuman di bibir mati serta merta.

Alahai syarat apa pula ni? Nampaknya mama takkan senang-senang lepaskan aku. Apalah yang seronok sangat kahwin tu. Isy! Tak faham betul. Bebelnya dalam hati.

"Ya syarat"

"Okey apa syarat dia?" Hara ternanti-nanti dengan penuh debaran. Menunggu syarat dari mama umpama dia menunggu keputusan peperiska diumumkan.

"Syarat dia simple je. pertama adik tak boleh paksa mama bagitahu siapa nama dia, umur dia apa, dia belajar kat universiti apa, jurusan apa sebab ini blind date terakhir adik. Kalau adik betul-betul nak tahu juga. Mama boleh cakap. Tapi lepas ni adik kena sedia untuk jumpa orang lain pula" jelas si ibu dengan panjang lebar.

"Kedua?"

"Kedua paling simple mama nak adik selfie dengan dia dan hantar dengan mama. Itu sebagai bukti adik dah jumpa dia. Setuju ke tak?"

Hara berfikir seketika. Kalau dia tak setuju mungkin dia akan jumpa orang lain selepas ni. Dia dah letih dengan semua rancangan ibunya dan rasanya syarat yang diberikan itu tak adalah rumit sangat dan dia yakin dia mampu berhadapan dengan lelaki itu. Kenal atau tak itu belakang cerita.

Namun apa yang mengganggu mindanya sekarang adalah dia harus mengambil gambar bersama lelaki itu. Bayangkanlah kalau mereka saling mengenali dan keaan itu pasti terasa janggal dan memalukan untuknya. Dia pula yang beria-ria nak bergambar bagai sedangkan mereka sama-sama dalam keadaan terpaksa.

"Setuju ke tak?" soal si ibu.

Hara tarik nafas dalam-dalam lalu dilepas berat.

"Tak setuju pun adik kena jumpa orang lainkan? So better jumpa dia. Walaupun adik tak kenal. Tapi okey ajelah" jawabnya dalam keadaan terapksa rela.

"Macam itulah anak mama. Mama nak kol Auntie Ifah kejap. Bila jumpa, dekat mana, pukul berapa nanti mama mesej. Adik tak perlu risau apa-apa just datang duduk makan sembang dengan dia" sungguh teruja suara Puan Shida.

"Okey ma" jawabnya ringkas. Dah tak ada benda dia nak cakap memandangkan si ibu kedengaran begitu gembira sekali. 


Previous: Bab 02
Next: Bab 04

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.