Home Novel Cinta Jangan Lupa Aku
Jangan Lupa Aku
Scarlet
28/6/2019 14:43:19
2,319
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Bab 1

Aku Mia. Aku telah berpindah sekolah baru selepas kedua ibu bapa aku terlibat dengan kemalangan pada 3 bulan yang lalu. Akibat tak dapat kawal kesedihan di rumah peninggalan orang tua aku. Jadi aku buat keputusan untuk tinggal di kampung bersama makcik, iaitu kakak kepada arwah mak aku. 'Mokde'


Aku hanya mampu kirimkan doa untuk mereka dan istighfar semoga hari-hari aku kuat untuk di tempuh.


"Hai. Awak pelajar baru ke?" Sapa seseorang dari belakang aku.


"Ye. Baru semalam saya masuk. Awak?" Aku sudah dua hari di sekolah ni. Tak perasan pula dia satu kelas dengan aku.


"Saya Ian. Kelas 5 Cerdik. Awak Mia kan?"


"Ye. Macam mana tahu?" Berkerut kening aku melihat dia macam ahli nujum Pak Belalang.


"Satu kelas saya kecuh pasal budak baru dekat kelas ni. Saya rasa awaklah orangnya"


Aku hanya tersenyum melihat dia. Cepat betul tahu pasal aku. Adakah aku popular? Memang tak la. Ian ye. Nampak macam baik. Tapi mungkin tak. Rambut sama-sama hitam tapi bukan hati. Boleh tahan muka dia. He's good looking. Ok aku dah melalut dah ni. Astaghfirullah.


Waktu rehat. Aku duduk di bangku kayu di bawah pokok yang rendang dan daunnya sangat lebat. Meredupkan kawasan tersebut. Walaupun cuaca agak panas tidak di bawah pokok itu. Angin sepui-sepui bahasa. Dapat menenangkan fikiran aku.


"Hei perempuan?!" Tegur satu suara yang agak kasar nadanya. Melihat tiga pelajar perempuan yang agak cantik tapi tidak pada bahasanya. Renungan matanya yang agak tajam, seperti kepala aku di tembak dengan senapang Kar permainan PUBG 'headshot'. Hilang segala ketenangan aku.


"Kenapa ye?" Aku bangun dari bangku tersebut. Mereka tak nampak macam nak berkawan. Mungkin sebaliknya.


"Kau dah masuk sekolah orang. Kemain berlagak ye." Jarinya tepat menuju ke batang hidung aku.


"Aku ada buat salah ke?" Pelik aku melihat mereka. Tiada angin bahkan ribut tiba-tiba mahu cari gaduh pula. Kenal pun tak lagi.


"Memang ada! Aku nak kau jauhkan diri kau dari Ian. Kau tak layak nak bercakap dengan dia."


"Kenapa?" Bukan aku yang nak bercakap dengan dia. Dia yang tegur aku dulu.


"Ian tu anak orang berada, kacak pula tu. So kau tak layak untuk dia. Hanya aku saja. Kau dengar tak?" Sambil menepuk-nepuk pipi aku lalu pergi.


Biadabnya kau. Kalau takut dia di sambar orang, simpan dia dekat rumah. Tak faham betul lah budak sekarang ni. Pasal lelaki pun nak bergaduh. 'Tak hingin aku'.


Aku renung pada langit yang membiru. Mengenangkan kedua ibu bapa aku. Ku kirimkan Al-fatihah. Tanpa disedar. Air mata ku mengalir.


Next: Bab 2

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.