Home Novel Komedi/Romantik Komedi Marry Me, Romeo?
Marry Me, Romeo?
Alliqa_AR
5/10/2020 21:14:10
906
Kategori: Novel
Genre: Komedi/Romantik Komedi
Senarai Bab
Bab 1

“SAYANG,  I  miss  you…”  Terpana  aku  dibuatnya  apabila  dia  datang  mendekatiku  bersama  -  sama  senyuman  sengetnya.  Kenapa  dia  nampak  terlalu  menggoda  untuk  aku.

“Romeo?”

Tubuhku  ditolaknya  lembut  sehingga  tersandar  pada  dinding.

Aku  terkebil  -  kebil  memandang  seraut  wajah  kacaknya.

Dup…  dap…

Jantungku  semakin  berdegup  dengan  laju  apabila  melihat  dia  mendekatkan  wajahnya  dengan  wajahku.

Splash!

Wajahku  yang  terasa  basah  membuatkan  aku  segera  bangun  untuk  menyeka  air  yang  menghalang  penglihatanku.  Aku  memandang  seraut  wajah  ibu  yang  sudah  mencekak  pinggang  sambil  memegang  baldi  kecil  yang  kosong.

“Ibuuuu”.

“Bertuah  punya  anak  dara!  Matahari  dah  tegak  di  atas  kepala  pun  masih  tak  bangum  lagi.  Seronok  sangatlah  tu  kena  selimut  dengan  kulit  makhluk  pink”.  Bebel  ibu  geram.

Aku  menghela  nafas.

Rambut  panjangku  yang  agak  serabai  diikat  semula.

“Kakak  baru  je  mimpi  perkara  yang  best.  Ibu  sengaja  kacau  kakak”.  Rungutku.

“Patutlah  kamu  ni  masih  tak  ada  yang  berkenan.  Masak  pun  tak  pandai.  Bangun  pun  lewat.  Kemas  rumah  pun  malas.  Malang  sungguh  kalau  ada  lelaki  yang  ambil  kamu  menjadi  isteri”.

“Sampai  hati  ibu  doakan  kakak  macam  tu.  Ibu  tak  sayang  kakak”.  Rungutku  sebal.

“Kamu  nampak  timba  ni?”  Baldi  kecil  yang  dipegang  ibu,  ditayang  dihadapanku.

“Nampak”.

“Baik  kamu  pergi  mandi  sekarang  sebelum  ibu  baling  baldi  ni  pada  kepala  kamu.  Biar  amnesia.  Senang  ibu  nak  format  balik  kepala  otak  kamu  tu”.  Bebel  ibu  lagi.

Aku  mencebik.

Ibu  ingat  otak  aku  ni  telefon  ke?

“Nur  Amiera  Natasha!”  

Urghh…

“Ya  ibu?”

“Pergi  mandi  sekarang!”  Arah  ibu  lagi.

“Bagi  kakak  lima  minit”.

“Ibu  kira  sampai  tiga.  Kalau  tidak  memang  ibu  baling  baldi  ni  pada  kamu.  Ibu  tak  kisah  kamu  nak  menangis  atau  berguling  sekalipun”.  Ugut  ibu  dalam  nada  tegas.

Aku  diam  aje.

“Satu…”

Aku  masih  termenung  memandang  ibu.

“Dua…”

Aku  telan  liur  apabila  melihat  ibu  sudah  memegang  baldi  itu  dan  bersedia  untuk  membalingnya  ke  arah  aku.

Gulp!

“Ti-”.

“Okey,  kakak  mandi  sekarang”.  Akhirnya  aku  angkat  bendera  putih  juga.

Ibu  kalau  dia  cakap  memang  dia  akan  buat.  Sebelum  dahi  aku  yang  cantik  ini  menjadi  benjol,  lebih  baik  aku  pergi  mandi.

Ibu  tersenyum  puas  hati  apabila  melihat  aku  kalut  mencapai  tuala.

“Lepas  ni  temankan  ibu  pergi  beli  barang  di  pasar”.

“Kakak  nak  duduk  ru-”.  Hilang  bicara  aku  untuk  memberikan  alasan  tatkala  ibu  menjegilkan  matanya  ke  arahku.

Sangat  seram.

“Fine,  kakak  ikut  ibu”.  Putusku.

Ibu  tayang  wajah  kemenangan.

“Bagus.  Ibu  keluar  dulu.  Jangan  lupa  cepat  sikit  bersiap”.  Pesan  ibu  lantas  ibu  membuka  langkah  menuju  ke  arah  dedaun  pintu  bilikku.  Pintu  bilikku  ditutupnya  dengan  rapat.

Aku  menghela  nafas.

Ibu  oh  ibu.

Master  dalam  memaksa  aku.  Nasib  aku  lah…


+++


PAGI  itu,  aku  keluar  juga  menemani  ibu  pergi  ke  pasar.  Aku  hanya  mengenakan  tudung  bawal  hitam, baju  t-shirt  merah  jambu  yang  berlengan  panjang  dan  juga  skirt  hitam  labuh  separas  buku  lali.  Kelihatan  sopan  kan?  Bukan  kehendak  aku  untuk  memakai  pakaian  yang  sebegini.  Tetapi  kehendak  ibu.

Jikalau  aku  berdegil,  mahunya  aku  dikejarnya  menggunakan  rotan.

Ibu  bukan  boleh  diteka  tindakkannya.

“Kakak”.  Suara  ibu  membuatkan  aku  kembali  semula  ke  alam  nyata.

Aku  memandang  seraut  wajah  ibu.

“Pergi  pilihkan  ikan  untuk  ibu.  Ambil  sepuluh  ekor”.  Arah  ibu.

Aku  memandang  ke  arah  gerai  yang  menjual  pelbagai  jenis  ikan  dan  juga  daging.  Automatik  bibirku  mula  menayangkan  riak  jijik.  Aku  hendak  memilih  ikan?  Entah  hidup  ataupun  mati.  Aku  sendiri  pun  tak  tahu.  Geli  hendak  memegangnya.

“Ikan  tu  menggelikan”.  Balasku  ringkas.

“Geli  atau  tak.  Kamu  kena  pergi  pilihkan  untuk  ibu.  Ibu  ada  banyak  lagi  barang  yang  hendak  dibeli.  So,  tolong  memudahkan  urusan  ibu.  Besar  pahalanya”.  Ujar  ibu  dalam  nada  bersahaja.

“Tapi,  kakak  malaslah”.

Tajam  mata  ibu  memanah  seraut  wajahku.

Gulp!

Ibu  ni  mafia  ke  sebelum  dia  berkahwin  dengan  abah?  Muka  garang  semacam  aje.  Menakutkan  aku  betul!

“Pergi”.  

Arahan  ibu  membuatkan  aku  terpaksa  akur  juga.

Meskipun  malas,  aku  tetap  membuka  langkah  menuju  ke  arah  sebuah  gerai  yang  menjual  ikan  dan  daging  itu.  Meskipun  begitu  aku  sendiri  terpesona  apabila  melihat  lelaki  yang  cukup  sempurna  secara  fizikalnya.

Aku  terus  mengukirkan  senyuman  nakal.

Wah,  bertuah  betul  kerana  aku  bertemu  dengan  dirinya  di  sini.  Kali  terakhir  aku  terserempak  dengan  dia  dan  kawannya  semasa  mahu  pulang  dari  perpustakaan  minggu  lepas.  Aku  ingatkan  aku  tidak  akan  bertemu  dengan  dirinya  lagi.  

Hmm,  nampaknya  jodoh  kami  berdua  masih  panjang.

Awww!

Aku  membuka  langkah  menuju  ke  arahnya.

“Hai  Romeo”.  Tegurku  dalam  nada  manja.

Senyumannya  yang  mahu  menggamit  aku  sebagai  seorang  pelanggan  terus  sahaja  menghilang  dari  bibir  merahnya  malahan  berganti  pula  dengan  renungan  setajam  belati.

“Kau  nak  apa?”

“Beli  ikan.  Romeo  fikir  yang  Juliet  mahu  mengurat   Romeo?”  Soalky  bersama  -  sama  sengihan  mengusik.

Romeo  tayang  muka  menyampah.

Aku  memerhatikan  ikan  -  ikan  yang  ada  di  depan  mata.

Ikan  apa  yang  ibu  suruh  beli  ni?  Semua  nampak   sama  aje.  

“Kau  nak  beli  ikan  apa?” Soal  Romeo  kasar.

“Pilihkan  ikan  yang  segar  -  segar  untuk  saya.  Nanti  ibu  marah  pula  kalau  saya  pilih  yang  tak  segar”.  Kataku.

“Ikan  apa?”

“Apa  -  apa   ikan  yang  boleh  dimasak  menjadi  lauk  yang  sedap”.  Balasku  mudah.

Malas  aku  mahu  berfikir  tentang  ikan.

“Lain  kali  dah  tahu  diri  tu  perempuan  belajar  sikit  tentang  ikan.  Bukannya  tahu  menggedik  aje”.  Perlinya  sambil  memilih  ikan  untukku.

“Saya  nak  sepuluh  ekor”.  Kataku  tanpa   menghiraukan  perliannya.

Romeo  diam.

“Berapa  ringgit?”  Soalku  apabila  melihat  dia  membungkus  ikan  tersebut  ke  dalam  dua  jenis  plastik  yang  berbeza.

“Tak  payah  bayar.  Aku  belanja”.

Mataku  membulat  sebagai  tanda  aku  teruja.

“Betul  ke?!”

“Aku  bukan  belanja  kau.  Aku  belanja  ibu  kau.  Aku  nampak  dia  tengah  bersusah  payah  bawa  barang  -  barang  yang  dia  beli  sedangkan  kau  sibuk  menggatal  di  sini.  Dasar  perempuan  yang  teruk.  Malang  betul  siapa  yang  jadi  suami  kau  nanti”.  Kutuknya  bersama  -  sama  wajah  mengejek.

Aku  simpulkan  senyuman.

“Percaya  cakap  saya. Suatu  hari  nanti  awak  akan  jadi  suami  saya”.  Kataku  penuh  yakin.

Romeo  ketawa  sinis.

“Jangan  yakin  sangat.  Kau  menangis  air  mata  darah  nanti”.  

Aku  berani cakap  sebab  aku  betul  -  betul  yakin  yang  dia  akan  menjadi  suami  aku  suatu  hari  nanti.  

“Apa  -  apa  pun,  thank  you  belanja  saya.  Bye,  my  Romeo!”  Ucapku  lantas  aku  berlari  anak  meninggalkan  dia  tanpa  berpaling  lagi.  Bibirku  menguntum  senyuman  suka.

Tak  sangka  betul  dia  bekerja  di  sini.

Nampaknya,  selepas  ini  aku  kena  datang  ke  sini  selalu.  Kena  jadi  anak  yang  taat  juga!


+++


“IBU”,  Seruku  sebaik  sahaja  masuk  ke  dalam  dapur.  Barangan  itu  diletakkam  di  atas  meja  makan.  Ibu  memandang  aneh  seraut  wajahku.

“Kamu  ini  dah  kenapa?”  Soal  ibu.

“Nanti  kalau  ibu  nak  pergi  ke  pasar  lagi,  ibu  ajak  kakak  tau.  Kakak  rela  angkat  semua  jenis  barang  demi  ibu”.  Kataku  sambil  tayang  wajah  bersungguh.

Ibu  mengerutkan  dahi.

“Kamu  ni  ada  apa  -  apa  muslihat  ke?”  

Aku  mula  tayang  muncung  itik.

“Takkan  perempuan  secantik  dan  secomel  kakak  ni  ada  muslihat?  Kakak  ini  perempuan  yang  baik”.  Kataku  seraya  menayangkan  senyuman  manis  dihadapan  ibu.

Ibu  menjuih  bibir.

“Perasan”.

Aku  buat  tak  tahu  aje.

Aku  memang  cantik.  Ibu  aje  yang  tak  mahu  mengaku  yang  aku  ni  cantik.

Ibu  mengeluarkan  barangan  yang  dibelinya  tadi  dari  plastik.  Aku  memerhatikan  setiap  perlakuannya.

“Seronok  tak  kahwin,  ibu?”  Soalku  polos.

Ibu  memandang  wajahku  dengan  renungan  yang  begitu  tajam.

“Kamu  jangan  berangan  nak  kahwin  kalau  buat  kerja  ‘perempuan’  pun  tak  pandai.  Kerja  pun  malas.  Tahu  jadi  biawak  hidup  aje”.  

Auch!

Bicara  ibu  betul  -  betul  memedihkan  hatiku.

“Lepas  kahwin  kakak  belajarlah  masak”.  Bidasku.

“Kamu  tu  pemalas”.  Sindir  ibu.

“Kakak  memang  malas.  Tapi,  kakak  pandai  masak.  Kakak  tak  nak  tunjuk  bakat  kakak  sebab  kakak  takut  jadi  riak”.  

“Pergi  kerja  pun  kamu  tak  mahu”.

“Nanti  kakak  pergi  cari  kerja.  Kakak  akan  buktikan  kakak  ini  perempian  yang  rajin”.  

“Jangan  jadi  tin  kosong.  Buktikan  kata  -  kata  kamu,  Nur  Amiera  Natasha”.  Kata  -  kata  ibu  yang  berbaur  cabaran  membuatkan  aku  makin  bersemangat  untuk  membuktikannya.

Ini  Nur  Amiera  Natasha.  Jarang  sekali  mahu  berundur!

Aku  akan  buktikan  segala  kata  -  kata  aku  itu  ialah  benar.  

Tengoklah.


Previous: Prolog
Next: Bab 2

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Alliqa_AR