Daftar   |      Log Masuk   |   Terlupa password
Home Novel Seram/Misteri Pusaka
Pusaka
Ebriza Aminnudin
13/6/2018 07:59:40
716
Kategori: Novel
Genre: Seram/Misteri
Senarai Bab
Bab 1

“ARGH!” jerit Ezra, tercungap-cungap.

Ezra memegang dada yang terasa pedih.

Mimpi yang sama menyapa lenanya. Dia

mengesat peluh yang membasahi dahi sambil bersandar

di kepala katil. Nafas ditarik perlahan untuk menenangkan

jiwa yang sedang bergelora.

“Kenapa aku kerap mengalami mimpi yang sama?”

gumam Ezra sambil meraup wajah.

Wajahnya keruh. Peluh yang menitik di dahi dikesat lagi

dengan tapak tangan.

“Mimpi ni benar-benar buat aku lelah. Siapakah atuk

yang sering muncul dalam mimpi aku? Aku tak faham.

Sungguh aku tak faham,” gumam Ezra lagi sambil mengesat

air mata yang tumpah setitis demi setitis.

Sesekali Ezra menarik air hidung, tidak mahu ia terus

meleleh. Dia lelah berkeadaan begini. Acap kali terjadi,

sering kali dialami. Dia bermimpi tetapi seolah-olah realiti.

“Rumah siapa yang sebenarnya? Apakah ia satu

petunjuk? Jika benar telahan aku, apa sebenarnya yang atuk

tu inginkan daripada aku?” gumam Ezra, benar-benar tidak

faham dengan apa yang sedang dialaminya.

Ezra cuba mengatur pernafasannya. Dia menarik nafas

perlahan dan dalam sebelum menghelanya keluar. Dia cuba

mengingati raut wajah atuk dan sebuah rumah yang sering

muncul dalam mimpinya. Ada sesuatu yang terpahat dalam

fikiran tetapi Ezra tidak dapat mentafsirkannya.

“Aku macam pernah tengok rumah tu tapi kat mana

ya? Atuk tu pun macam aku kenal tapi siapa? Ya ALLAH,

kenapa aku langsung tak ingat apa-apa?” rintih Ezra,

melepaskan lelah sambil memegang dada yang berdegup

hebat.

Beberapa kali dia cuba mengingati rumah dan raut

wajah atuk itu tetapi dia tetap tidak berjaya mengingatinya.

Semakin dia cuba semakin sesak dadanya dan akhirnya dia

memuntahkan apa yang terkandung di dalam perutnya.

Setiap kali dia cuba mengasak mindanya untuk mencari

sesuatu, setiap kali itulah dia akan memuntahkan isi

perutnya. Semakin difikir, makin banyak pula isi di dalam

perutnya yang keluar sehingga tubuh Ezra menjadi longlai

di dalam bilik air.

“Kak Ez, kenapa ni?” soal Nazmie.

Lenanya terganggu mendengar Ezra muntah-muntah di

dalam bilik air.

Belakang tubuh Ezra diurut perlahan. Ezra beralih ke

singki, berkumur sebelum mengadap adiknya.

“Entahlah Naz, Kak Ez tak sedap perut. Tekak Kak Ez

rasa loya sangat ni.”

Wajah Nazmie jelas risau melihat keadaan Ezra.

“Naz ambilkan Kak Ez air asam jawa kat dapur ya.

Mungkin boleh hilangkan loya tekak Kak Ez tu,” ujar

Nazmie, menawarkan bantuan.

Ezra hanya mengangguk.

“Jangan beritahu umi tau. Kak Ez tak nak umi risau,”

pesan Ezra.

Nazmie mengangguk.

Sementara Nazmie ke dapur, Ezra membersihkan diri.

Seketika kemudian, Nazmie datang dengan membawa

segelas air asam jawa suam. Ezra meminta adiknya

meletakkan air itu di dalam bilik. Nazmie hanya menurut.


Ezra membuntuti langkah Nazmie masuk ke dalam bilik.

Ezra mengambil gelas berisi air asam jawa suam dari

tangan Nazmie dan terus dibawa ke mulut. Sekali teguk,

habis air asam jawa suam itu. Ezra berasa lega. Rasa loya

sudah mulai hilang. Ezra tidak tahu sejak bila dia mengalami

simptom meloya apabila terlalu memaksa diri untuk berfikir.

Pendek kata, dia tidak boleh terlalu mengerahkan mindanya

untuk berfikir dengan lebih mendalam, jika tidak pasti dia

akan muntah. Pelik sungguh simptom yang dialaminya.

“Kak Ez ada rasa lega sikit?” soal Nazmie sambil

mengurut-urut belakang Ezra.

Ezra mengangguk lemah. Bibirnya mengukir senyuman

sebelum membaringkan tubuh di atas katil. Seperkara lagi,

pasti dia akan mengalaminya tepat jam 3.00 pagi sebelum

terjaga dan muntah. Tiada sesiapa pun yang tahu keadaannya

itu tetapi pada malam ini Nazmie sudah menyedarinya.

“Terima kasih, Naz. Naz pergilah sambung tidur. Kak

Ez tak apa-apa,” ujar Ezra, tidak mahu masa tidur Nazmie

terganggu gara-gara dia.

“Kalau ada apa-apa, Kak Ez kejut aje Naz okey?”

pesan Nazmie sambil menyelimutkan tubuh Ezra sebelum

menutup pintu bilik tidur kakaknya.

Ezra memejamkan mata dengan harapan mimpi yang

dialaminya sebentar tadi tidak akan bertandang lagi. Dia

tidak mahu kelelahan dan dia hanya mahu tidur dengan

aman.

WAJAH Ezra kelihatan sugul ketika berada di meja makan

pada pagi itu. Kepalanya masih berat dengan mimpi yang

dialaminya. Dia tidak tahu hendak mengadu kepada siapa.

Sesekali matanya beradu dengan mata uminya. Dia hendak

bertanya kepada uminya tetapi entah kenapa bibirnya terasa

amat berat.

 Ezra hilang selera ketika bersarapan. Dia hanya

menjamah sedikit sandwic tuna keju dan air kopi putih.

Kelakuan Ezra itu diperhatikan Zarinah. Dia tahu ada

sesuatu yang difikirkan Ezra sehingga anaknya itu hilang

selera. Sesekali Zarinah mendengar Ezra mengeluh berat.

“Kenapa ni, Ez? Umi tengok Ez macam ada masalah

besar aje. Ada apa-apa yang Ez nak kongsi dengan umi?”

soal Zarinah sambil memandang tepat wajah Ezra.

Ezra menarik nafas dalam sebelum menghelanya

semula. Dia memandang Zarinah.

“Umi sentiasa ada untuk Ez kalau Ez nak kongsi apaapa

dengan umi. Naz pun sama. Kalau ada masalah jangan

segan-segan kongsi dengan umi.” Pandangan Zarinah

beralih pula pada Nazmie yang nampak berselera menjamah

sarapan pada pagi itu.

“Insya-ALLAH umi, kalau Naz ada apa-apa yang

perlukan pendapat umi, pasti Naz akan kongsikan dengan

umi. Tapi sekarang Naz rasa Kak Ez yang bermasalah,”

ujar Nazmie sambil memberi isyarat pada Ezra agar

meluahkannya kepada Zarinah.

“Ez, ada apa-apa yang umi tak tahu ke? Ceritalah kat

umi, biar lega perasaan tu,” pujuk Zarinah.

Sekali lagi Ezra menghela nafasnya dengan agak berat.

Walaupun berat tetapi dia harus meluahkannya. Manalah

tahu Zarinah mempunyai jawapan kepada semua mimpi

yang sering bertandang dalam lenanya. Dia sudah tidak

mampu menanggungnya seorang diri. Ezra meneguk kopi

putih sebelum bersuara.

“Umi, sejak kebelakangan ni Ez sering mengalami

mimpi yang berulang. Kadang-kadang mimpi tu buat Ez

lelah. Ez tak tahu apa yang cuba disampaikan pada Ez.

Mungkinkah ia satu petunjuk? Tapi Ez pelik kalau benar ia

satu petunjuk, sedangkan Ez tak kenal mereka yang muncul

dalam mimpi Ez tu,” cerita Ezra.


“Ez mimpi apa, sayang? Cuba cerita kat umi. Insya-

ALLAH kalau umi ada penyelesaiannya, umi akan selesaikan

untuk Ez,” ujar Zarinah, beri jaminan.

“Ez mimpi sebuah rumah buruk yang dah lama terbiar.

Rumah tu nampak menggerunkan. Ia sebuah rumah lama

setingkat dan klasik. Macam rumah orang dulu-dulu.

Sesekali muncul seraut wajah atuk yang cukup menakutkan.

Wajahnya cengkung. Dia selalu minta tolong pada Ez. Tapi

umi, Ez tak kenal pun siapa dia, macam mana Ez nak

tolong. Umi tahu ke milik siapa rumah tu dan siapakah atuk

yang sering muncul dalam mimpi Ez?” soal Ezra sambil

memandang tepat wajah Zarinah.

Zarinah terkedu mendengar cerita mimpi Ezra. Dia

menelan air liur beberapa kali. Tiada sepatah kata yang

keluar dari mulut Zarinah. Dia memandang piring sandwic

lantas mengambil sekeping dan memasukkannya ke dalam

mulut. Dia tidak berminat untuk berbicara. Tingkah laku

Zarinah yang berubah secara mendadak menarik perhatian

Ezra dan Nazmie.

Mereka berdua saling berpandangan. Takut pula mereka

melihat keadaan Zarinah begitu. Tidak pernah umi mereka

mendiamkan diri sebegitu. Nazmie memberi isyarat mata

agar Ezra bertanya. Ezra menelan liur sebelum melontarkan

pertanyaan.

“Umi, kenapa tiba-tiba diam? Umi tahu sesuatu daripada

mimpi Ez ke?” soal Ezra, takut-takut.

“Maaf. Umi tak tahu nak selesaikan masalah mimpi Ez.

Okeylah, umi ada kerja sikit. Nanti Ez pergi kerja hati-hati

ya,” pesan Zarinah sambil mengusap lembut kepala Ezra

dan Nazmie sebelum beredar dari meja makan.

Setelah bayangan umi mereka menghilang, Ezra

menghalakan pandangan ke arah Nazmie.

“Apa yang Naz fikir?” soal Ezra.

“Naz tak tahu tapi Naz dapat rasakan yang umi tahu


sesuatu cuma umi tak nak beritahu kita. Kak Ez rasa

macam mana?” soal Nazmie sambil menghabiskan baki

minumannya.

“Kak Ez pun rasa macam tu tapi kita tak tahu apa yang

ada dalam fikiran umi. Tak apalah Naz, perlahan-lahan

nanti kita akan korek rahsia ni,” ujar Ezra, bertekad untuk

membongkar segala-galanya.

“Tapi macam mana kalau umi tak nak beri kerjasama?”

soal Nazmie, menduga.

“Kita akan cari jalannya. Kak Ez pergi dulu, nanti

lambat pulak masuk kerja,” ujar Ezra sambil menepuk

lembut bahu Nazmie sebelum beredar.

Dan bermulalah tugas Nazmie Zalizan untuk mengemas

meja makan sebelum bertolak ke universiti. Nazmie belajar

di Universiti Griffith yang merupakan salah sebuah universiti

popular di Australia dan menduduki tempat ke 336 di dunia.

Untung Nazmie mendapat peluang melanjutkan pelajaran

di universiti ini.

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.